Editor

Rahman – Perbelanjaan Pakej Rangsangan Ekonomi tidak cukup, perlu berbelanja lebih

Ramai mengecam beberapa peniaga, terutamanya seorang peniaga yang entah siapa namanya kerana mengatakan orang susah akan menjadi kaya ketika krisis COVID-19. Dia mengadu terpaksa membayar pekerja yang tidak bekerja. Pertama, orang miskin tidak akan menjadi kaya ketika krisis ini kerana…

Rahman – Kemelut politik negara, di mana posisi mahasiswa?

Setelah saya tidak menjadi siswa, saya segan untuk mengkritik siswa secara bertulis. Menjadi dewasa memang menjadikan kita semakin malu, siswalah pemegang mahkota ‘kurang ajar’, sesuai dengan darah mudanya. Selalunya kalau ada siswa bertanya atau menjemput; saya cuma menegur secara lisan…

Rahman – Menolak PPSMI Bukan Menolak Kepentingan Bahasa Inggeris

Saya sebetulnya tidak berniat menulis berkenaan isu Pengajaran dan Pembelajaran Sains dan Matematik dalam Bahasa Inggeris (PPSMI) kerana sedang sibuk melawan tuduhan ‘bangsa pemalas’ di ibu kota. Saya mengharapkan ahli akademik yang di kepalanya tertanggung ilmu yang berat dapat berbahas…

Rahman – Luthfi, siswa yang sedang mencari-cari makna diri

Sehingga hari ini ana masih tidak mampu menyebut nama Luthfi dengan betul, samalah seperti ana tidak mampu menyebut Mat Luthfi dengan betul. Kadang-kadang ia sebutannya menjadi luffy, luff – sukar benar lidah ana untuk menyebut Luth. FI. Apabila bertemu ana…

Rahman – Aktivisme siswa, bukan Akademi Fantasia

Lama aku tidak menulis di NadiSiswa, sebab malas. Aku akan mulakan dengan gaya yang klise – aku bukanlah orang yang layak untuk bercakap tentang aktivisme, aku cuma mahasiswa yang biasa-biasa sahaja. Hahh. Bodoh. Aku memang layak untuk bercakap soal aktivisme,…