Memilih Pakaian sebagai Konsep Memilih Pasangan

Cara Memilih Jodoh yang Baik Menurut Islam, Jomblo Wajib Simak!

 

Sebagai seorang perempuan, kadang-kadang penulis terbiasa untuk selektif dalam memilih pakaian. Lama memilih untuk memutuskan pakaian yang sesuai dalam sesuatu acara, tidak asal-asalan. Ketika pergi ke pernikahan, baju apa yang sesuai. Untuk pergi santai, pakaian mana yang lebih pas. Pun untuk pengajian, atau bepergian jauh. Pakaian menjadi salah satu faktor yang paling diutamakan untuk diperhatikan. Hal itu dilakukan dengan tujuan mengingati keselesaan dalam sesuatu acara. Bayangkan saja, jika pergi ke sesuatu acara kajian justru memakai pakaian biasa? Boleh, tapi kurang etis dan tidak sesuai penempatannya.

Untuk sekadar memilih pakaian saja, terkadang bagi perempuan memerlukan rentang waktu yang lumayan lama. Jika dianalogikan, begitu juga dengan memilih pasangan. Kenapa begitu? Iya, pasangan itu ibaratkan pakaian bagi kita. Hal ini sesuai firman Allah dalam Alquran surah Albaqarah, “Mereka adalah pakaian bagimu, dan kamu adalah pakaian bagi mereka.”

Dalam ayat ini, boleh dikontekskan bahawa sepasang suami isteri adalah pakaian satu sama lain. Sebagaimana fungsi pakaian adalah melindungi, menutup, dan menghindarkan diri daripada hal-hal yang membahayakan. Bukan bererti, apabila pasangan dianalogikan sebagai pakaian, sepatutnya memvalidasi bahawa boleh menggantikan pasangan sesuai dengan keadaan, ya.

Dalam Alquran surah Al-Baqarah, benar bahawa ibarat fungsi pakaian, maka fungsi pasangan juga seperti itu. Kerana saat ini kita memerlukan pakaian yang dapat menutup aurat kita, melindungi dari serangan-serangan luar yang membahayakan, seperti panasnya matahari dan debu dan polusi, maka pasangan juga seperti itu. Pasangan perlu mempunyai peranan untuk melindungi daripada serangan fitnah, keburukan, bahkan mungkin godaan-godaan dari luar.

Terdapat tiga pemaknaan daripada maksud pasangan ialah pakaian. Pertama, sebagai bentuk kedekatan pasangan. Pasangan suami isteri diibaratkan seperti pakaian dari sisi kedekatannya. Pakaian selalu menempel dengan kulit. Tidak ada jarak yang berbeza. Maka dalam rumah tangga seharusnya ada rasa saling percaya, transparansi, tanggung jawab, dan saling setia.

Kedua, saling merangkul. Secara umumnya, merangkul adalah aktiviti yang menunjukkan adanya rasa sayang, mempunyai, bahagia, suka, dan tempat bersandar. Begitulah semestinya pasangan suami isteri. Ada rindu jika jauh, ada kedamaian jika berada di sisi. Mereka adalah dua insan yang saling menghargai baik di kala suka mahupun duka. Tempat bersandar di tengah kesedihan yang melanda.

Ketiga, saling memerlukan. Sebagaimana telah dinyatakan di atas, bahawa dalam rumah tangga ada hak dan kewajipan. Keduanya harus mempunyai sikap responsif terhadap pasangan. Dalam hal ini pasangan suami isteri berperanan sebagai pasangan dalam menjalani kehidupan. Saling membantu, saling menopang, saling meringankan daripada beban.

Jika dalam memilih pakaian saja kita mempertimbangkan aspek keindahan, agar kelihatan rapi dan enak dipandang, maka pasangan juga demikian. Memiliki peranan untuk memperindah diri kita, peranan pasangan dalam hal ini boleh membantu diri kita untuk lebih baik lagi, agar muncul keindahan peribadi kita.

Sebagaimana lama mempertimbangkan pula dalam hal memilih pakaian, begitu juga dalam memilih pasangan. Selektif perlu menjadi suatu landasan, sebab pasangan itu layaknya pakaian. Kita tentu tidak akan membiarkan diri kita keluar rumah tanpa pakaian, begitu juga dengan pasangan. Pasangan adalah bahagian yang tidak dipisahkan daripada kita, jadi untuk memutuskan memilih pasangan, beberapa orang wajar jika memerlukan kriteria yang rumit dan memerlukan waktu yang tidak sedikit untuk memilih pasangan.

Oleh renci

Pengerusi Ikatan Mahasiswa Muhammadiyah Cawangan Metro, Lampung

Leave a Reply