Selalu dalam dunia akademik mahupun aktivisme  kita selalunya bertemu dengan istilah pemikiran dan berpikir secara  dialektik, tetapi jarang ada yang memahami dialektika secara khasnya  apatah lagi asasnya.

Menurut Hujjah Hegel ,Dialektik  ialah kaedah berpikir yang bertujuan untuk memahami sesuatu secara konkrit dalam semua pergerakan, perubahan,dan hubungannya dengan sisi yang berlawanan dan bertentangan dengannya dalam satu unit, untuk digunapakai memperbaiki pertentangan itu.

Asas dialektika menyatakan  bahawa semuanya selalu dalam proses perubahan yang dinamik, yang prosesnya tidak dapat dilihat dan tidak bergerak dalam garis lurus, Engels mendefinisikan dialektika sebagai

 “ilmu tentang hukum-hukum umum tentang gerak dan perkembangan alam, masyarakat manusia dan pemikiran.”Sederhananya, Dialektika, secara umum, adalah bentuk argumentasi yang mencapai kesimpulan dengan mengungkap ketidakkonsistenan dalam hujah awal, biasanya melalui dialog. Niatnya, paling tidak, untuk menunjukkan tidak memadainya asumsi-asumsi  tertentu terutama soal gagasan yang kita terima begitu saja.

Dialektika Hegelian

Dialektika Hegelian ialah istilah yang sangat populer di dunia akademis , dialektika ini Secara khasnya digunapakai untuk menyajikan idea-idea yang bertentangan, seperti definisi yang diusulkan untuk istilah tertentu, dan mulai menunjukkan bahwa ketegangan yang melekat di antara mereka sebenarnya menghasilkan idea-idea yang lebih baik dan  lebih halus untuk  kemudian  dilakukan perbaikan-perbaikan terhadapnya.

Sejarah Dialektika

Di tahun  500 SM, Heraclitus mengemukakan gagasan bahawa “semuanya yang ada mahupun tidak ada, itu ada kerana semuanya berubah, sentiasa berubah, terus muncul dan kemudian hilang ataupun muncul lagi “. Dan lebih jauh lagi, “semuanya mengalir dan tidak ada yang diam”.  Pernyataan sebenarnya  sudah mengandung konsep dasar dialektik bahawa segala sesuatu di alam berada dalam keadaan perubahan yang berterusan, dan bahawa perubahan ini dinyatakan melalui serangkaian percanggahan yang berterusan.

Dalam proses sejarah, dialektika ini wujud kerana setiap manusia melakukan  proses pemikiran secara berterusan dan proses berpikir ini selalunya berawal dengan “thaunmazein” (kehairanan),Dari Kehairan ini kemudian  membawa manusia kepada  proses pemikiran yang rencam dan saling berkontribusi menambahbaik mahupun menghancurkan tamadun .

Pada alaf pencerahan Hukum dialektika kemudian diperbaiki oleh  ahli falsafah jerman bernama Hegel, walaupun, dalam tulisannya, konsep dialektika  masih terjebak pada  idealistik dan mistik yang sangat pekat, selepas hegel datanglah  Marx dan Engels yang menambahbaik konsep dialektika hegel  dengan  memberikan asas ilmiah dan materialis untuk dialektik.

Dalam buku Capital-nya, Marx menulis bahawa “Kaedah dialektik saya tidak hanya berbeza dengan dialektik Hegel, tetapi juga sebaliknya. Bagi Hegel, proses kehidupan otak manusia, iaitu proses berfikir, yang di bawah panji “Idea” bahkan berubah menjadi subjek bebas, adalah inti pati dari dunia nyata, dan dunia nyata hanyalah luaran dan bentuk daripada  “Idea” yang luar biasa itu  tetapi Marx menyatakan dalam Buku capital  sebaliknya  ” Bagi sahaya, sebaliknya, idea tidak lain adalah dunia nyata yang tercermin dalam fikiran manusia, dan diterjemahkan ke dalam bentuk pemikiran.

Sebaliknya, kita akan melihat kaedah pemikiran lain, berbanding dialektika, yang kita sebut “logik formal”. Logik formal didasarkan pada apa yang dikenali sebagai ‘undang-undang identiti’, yang menyatakan bahawa ‘A’ sama dengan ‘A’ – iaitu, bahawa segala sesuatu adalah apa adanya, dan bahawa mereka berada dalam hubungan  yang sudah pasti satu sama  lain. dari logik kemudian timbul  undang-undang derivatif lain berdasarkan undang-undang identiti; contohnya, jika ‘A’ sama dengan ‘A’, maka ‘A’ tidak boleh sama dengan ‘B’ atau ‘C’.

Beza logika formal dan dialektika

Mengenai hubungan antara dialektika dan logik formal, Trotsky, dalam bukunya “ABC of Materialist Dialectics” menulis mengenai dialektika sebagai “ilmu bentuk pemikiran kita sejauh mana ia tidak terbatas pada masalah kehidupan seharian tetapi berusaha untuk tiba pada pemahaman mengenai proses yang lebih kompleks dan berlarutan. -lambat”.

Dalam bukunya  Trotsky membandingkan dialektika dan logik formal (metafizik) dengan matematik yang lebih tinggi dan lebih rendah. Dengan kata lain, Trotsky melihat bahawa logik formal masih mempunyai kebenaran yang sah, tetapi kebenaran logik formal sangat terhad. Kadang-kadang logik formal tidak dapat dijadikan kaedah berfikir kerana keterbatasannya. Pada masa inilah dialektika mengambil alih.

Marilah kita menggunakan perumpamaan yang digunakan oleh Trotsky untuk melihat kelemahan logik formal: satu ons gula pasir tidak akan sama dengan satu ons gula pasir. Adalah sesuatu yang baik jika anda menggunakan ukuran standard seperti itu untuk membeli gula pasir di kedai, tetapi jika anda melihat lebih dekat, akan kelihatan bahawa pengukuran tidak sama persis (‘A’ boleh bukan ‘A’ ).

Oleh itu kerana, kita perlu mempunyai beberapa bentuk pemahaman, suatu bentuk logik, yang menggambarkan hakikat bahawa perkara, kehidupan dan masyarakat berada dalam keadaan pergerakan dan perubahan yang berterusan. Dan bentuk logik itu, tentu saja: dialektik. Namun, di sisi lain, adalah salah untuk berfikir bahawa dialektika menyatakan bahawa proses di alam semesta sama (genap) dan lambat (beransur-ansur). Undang-undang dialektika – dan harus diperhatikan: konsep-konsep ini terdengar lebih kompleks daripada yang sebenarnya – undang-undang dialektik menggambarkan cara proses perubahan dalam realiti berlaku.

Cabaran Berdialektika

Dalam praktiknya Proses berpikir dialektik  ini bukanlah proses yang senang, kerana tidak semua  semua orang memiliki waktu yang cukup untuk mendengar padahal  mendengarkan lawan bicara adalah syarat wajib untuk berdiskusi dengan metode dialektika logika. Sebab dalam metode dialektika yang mengunapakai  logika, kita diharuskan untuk mengerti dan memahami struktur konsep lawan bicara, dan menganalisa struktur konsep lawan bicara berdasarkan struktur konsepnya sendiri bukan struktur konsep yang kita ciptakan ;  Dan, lebih penting lagi kesemua proses harus bermulai dari  kemahiran untuk memiliki  sikap mendengarkan yang diagnostik  yang  tak hanya mendengar sahaja tetapi ada nalar kritis bermain disitu, sehingga kita bisa merangkai dialektika yang terjadi menjadi sebuah sintesis baharu yang berbeza.

Leave a Reply