Puisi Tentang Aku

Aku duduk bersimpuh diatas sejadah yg lusuh ,
Menadah tangan membawa hati yang lesu dan rapuh ,
Nafas ditarik perlahan dan dalam,
Tenggelam dalam fikiran mengenangkan dosa silam,

Takut apabila terkenangkan sifat manusia,
Yang kini hanyut dengan dunia palsu,
Diantara Manusia itu,
Tidak terkecuali Aku,

Andai dulu rajin mengamalkan ma’thurat,
Kini terasa susah dan berat,
Andai dulu istiqomah solat sunat,
Kini yang wajib saja sempat,
Andai dulu halaqah ku lebat,
Kini hatiku terasa kosong tanpa ubat,

Namun yakinlah wahai sahabat,
Untuk bertaubat tidak pernah terlambat,
Selagimana roh masih dikandung jasad,
Masih terbuka luas untukmu pintu taubat ,

Ingatlah Allah itu Maha Pengasih lagi Penerima Taubat,
Tidak pernah tidur dan rehat,
Menanti umatnya yang jauh tersesat,
Untuk kembali bermunajat dan menjadi hamba yg taat,

Yang penting adalah niat Dan tekad,
Untuk memperoleh hidayat.

-GadissSkarfHijau97-

Leave a Reply