Posted on

Majlis Perbandaran Tawau – Jangan “anjingkan” Mahasiswa

1. 15 bulan merupakan tempoh yang lama untuk membiarkan ada warga Tawau untuk menetap di khemah.

2. 15 bulan. Aku boleh simpulkan MPT tidak mempunyai apa-apa perancangan untuk memberi penempatan kepada mangsa kebakaran yang ada di Batu 2, Jalan Apas.

3. Isnin lepas, ketika kami mahu bertemu dengan Presiden MPT, beliau enggan berjumpa. PA beliau meminta kami datang esok hari, untuk bertemu dengan Pegawai Pembangunan Luar Bandar.

4. Atas nama toleransi dan menghormati tuan rumah, kami bersetuju.

5. Pada hari Selasa, bermula 8:00 pagi, Setiausaha Ikatan Anak Muda Tawau – IKAT tidak henti-henti menelefon nombor pegawai yang diberikan.

6. Malangnya, pegawai tersebut tidak menyambut panggilan. Pukul 2:30 pada hari yang sama, bersama seorang wakil penduduk, kami terus berhajat untuk mengetuk pintu pejabat pegawai yang disebutkan.

7. Setibanya di sana, kami diberitahu pegawai tersebut sedang menghadiri kursus di Kota Kinabalu. Kami diberitahu pegawai itu akan masuk pada hari Khamis (24/8, hari ini).

8. Pagi ini semasa kami menelefon, katanya pegawai itu hari Isnin baru masuk pejabat.

9. Nampak tak kami “mahasiswa” sedang “dianjingkan”. Sekejap hari ini, kemudian hari itu, selepas itu ini pula.

Perbincangan
Perbincangan IKAT bersama Penduduk Khemah Batu 2, Jalan Apas.

10. Banyak cerita yang saya dengar tentang aktivis masyarakat dari NGO lain, datang untuk membantu mangsa-mangsa kebakaran ini, namun mereka diperlakukan tidak selayaknya.

11. Aku tidak gemar untuk percaya membuta-tuli, tapi aku semakin percaya.

12. MPT juga harus sedar, betapa banyaknya DAKWAAN rumah PPR dan PPRT digunakan untuk sistem “sewa atas sewa”.

11. Sebagai contoh, kadar bayaran sewa PPRT adalah RM126, kemudian pemilik rumah menyewakan rumah mereka dengan kadar bayaran RM300-RM500.

12. Hal ini perlu mendapat perhatian dan dibendung. Kewujudan “orang-orang” seperti ini akan menyebabkan mereka yang betul-betul layak tidak mendapat tempat.

13. Masih banyak rumah-rumah kosong, tapi dah PENUH. Penuh dengan orang yang “sudah ada rumah”, tapi menggunakan PPRT sebagai sumber pendapatan.

14. Jika tidak percaya, cuba lakukan pemeriksaan mengejut.

15. Mahasiswa bukan kanak-kanak, yang boleh dianjing-anjingkan seperti aktivis yang datang sebelum ini.

Kami harap Isnin ini kami boleh bertemu pegawai. Pada surat rasmi yang saya sertakan ada nombor telefon dan email saya. Hubungilah bila-bila masa.

“Mentang-mentang aku miskin, kau tolakkan yaa. Kamu semua pengampu, pengampu orang kaya.”

– Pendekar Mustar, Pendekar Bujang Lapok.

RAHMAN IMUDA
– Presiden IKAT

Posted on

Ruh Jahat AUKU Mahu Dihidupkan Semula?

Oleh : Abu Hurra

Dahulu semasa AUKU diadakan 1971 dan 1975, mahasiswa digari segala halnya dari partisipasi politik kepartian. Ketika itu, mahasiswa dianggap bersalah sekiranya menyertai parti politik.

Hatta jika anda memberikan simpati pun akan dikira melanggar AUKU dibawah Seksyen 15. “Kesiannya pada PAS”, status facebook anda ini juga boleh dianggap sebagai memberikan simpati kepada parti politik. Anda boleh disabitkan bersalah.

Gila? Ya, kegilaan ini berlangsung dari tahun 1975 yakni AUKU versi Mahathir Mohammad sehinggalah berakhir pada April 2012, apabila kerajaan membuat pindaan terhadap Seksyen 15.

Kini, mahasiswa dibenarkan untuk menyertai parti politik bahkan dibenarkan untuk menjadi calon dalam Pilihan Raya Umum.

37 tahun, ini bukan masa yang sekejap. Umur 37 tahun ini anak dah nak masuk 5 orang, ini bukan perjuangan yang main-main.

Senior mahasiswa memperjuangkan kebebasan partisipasi partisan ini. Banyak kecelakaan yang mereka tempuhi bagi memberikan kebebasan kepada generasi mahasiswa kini. Pasti mereka tersenyum puas ketika pindaan ini dilaksanakan.

Tiba-tiba, hari ini muncul sekelumit mahasiswa yang mula berkempen JANGAN SERTAI PARTI POLITIK. Mereka ini tiada lebih dan tiada kurang bahkan sama sahaja dengan AUKU sebelum pindaan.

Pemikiran apakah yang mereka bawa ini? Kenapa mereka mengambil langkah berundur kebelakang? Setelah ruang yang luas kini terbentang laksana lautan China Selatan, apatah lagi ruang ini muncul hasil perit jerih orang lama mahasiswa melawan kezaliman demi kezaliman.

Alik-alik tak semena-mena mereka datang membawa idealisme ruh jahat AUKU. Jika dahulu ruh jahat AUKU dibawa masuk melalui paksa-ikut yakni peraturan, kini ruh jahat AUKU dibawa masuk secara halus menebuk pemikiran mahasiswa. Ini lagi berbahaya.

Pil apakah yang telah mereka telan sehingga menjadi khayal sebegitu rupa? Teringat pula pada suatu puisi dari Muhammad Iqbal memberi respon kepada pengekor Plato yang membawa falsafah kekhayalan.

Dia terbang dengan akalnya ke langit yang paling tinggi

Dan dikatakannya dunia ini khayal

Pemikiran cara beliau ini menghancurkan struktur hidup

Dan memotong dahan-dahan hidup yang indah itu berkecai

Pemikiran Plato menganggap rugi itu untung

Falsafahnya mengatakan wujud itu tidak wujud

Keadaannya mengelamun dan mencipta mimpi

Mata fikirannya mencipta khayalan

Oleh kerana beliau tidak suka bertindak”

Mereka ini tidak lebih hanya pembawa idealisme khayalan yang tinggi melangit tapi tidak menjejakkan kaki ke bumi. Namun, mereka akan terus terlolong-lolong meniupkan ruh jahat AUKU agar masuk ke sanubari mahasiswa. Matlamatnya jelas, tiada berpartisipasi dalam politik secara partisan. Mahu jadi apa politik negara kita?

Jika kita setuju dengan kata Mahathir itu diktaktor, maka, mereka ini adalah pengekor kepada Mahathir yang kembali menghidupkan ruh jahat AUKU dalam wacana politik mahasiswa. Mereka juga diktaktor, anak butir tahi Mahathir.

Fikirku, mereka ini hanya hidup dalam circle mereka sahaja, dengan merasakan cukup 10 orang untuk melakukan perubahan. Benar, ada kesannya namun tidaklah sebesar 10 orang ini mengambil jalan berpartisipasi dalam politik kepartian.

Namun, mereka lebih gemar memilih untuk hidup berasingan dan berbicara dengan kalam langit ketujuh, hingga makhluk bumi hairan dan tiada faham. Punca hanya satu, mereka mahu lari dari keserabutan dan bunyi bising politik.

Mereka ini bukanlah pahlawan yang tampak macam mahu melawan kerjanya, kasihannya, mereka hanyalah perlarian yang cukup kecil jiwanya dan malas pula untuk berusaha, sebagaimana puisi Mohammad Iqbal lagi,

Pertapaan kita tidak ada ubat kecuali lari,

Dia tidak tahan bunyi bising dalam dunia ini,

Diletakkan hatinya dalam api yang telah padam

Dan melukiskan perkataan penuh candu

Dia terbang naik ke langit

Dan tidak turun lagi ke sarangnya

Khayalannya tenggelam dalam tempayan langit

Aku tidak tahu itu tahi serbat atau tempayan serbat itu

Orang ramai diracuni mabuknya

Dia tidur dan tidak mahu berusaha.” 

Posted on

Pasca Forum: Anak Muda Boikot PRU14?

Forum anjuran Kelab Bangsar Utama pada 15 Ogos yang lalu ini diilhamkan oleh sebuah kajian dari Kajidata Research yang menyatakan kecenderungan anak muda terhadap parti politik. Keputusan kajian menunjukkan bahawa 51.8 peratus anak muda tidak cenderung sama sekali terhadap parti politik. Peratusan dari kajian ini secara tidak lansung bakal memberi impak kepada PRU14 dari undi kelompok anak muda. Barisan ahli panel didatangkan dari pelbagai latar belakang yang berbeza iaitu Andy Yong (Parti Gerakan), Syukri Razab (AMK), Hisommudin Bakar (Ilham Centre) dan Anis Syafiqah (aktivis mahasiswa).

Antara kenyataan penting yang sempat dipetik sepanjang forum adalah dari Andy Yong yang lebih banyak mengupas punca ketidakcenderungan anak muda terhadap parti. Melihat kepada keadaan ekonomi yang mendesak, anak muda lebih banyak cenderung kepada sesuatu yang memberi hasil secara lansung kepada diri mereka seperti bekerja untuk gaji yang tinggi tanpa memikirkan hal-hal yang lebih besar yang mentadbir kehidupan mereka sehari-hari.

Parti perlu ambil serius isu anak muda

Hisommudin yang juga penganalisis politik turut menambah bahawa PTPTN masih menjadi isu penting kepada anak muda. Kos sara hidup yang menjadi masalah utama membawa kepada permasalahan yang lebih besar bagi anak muda untuk melunaskan hutang PTPTN mereka. Katanya, parti politik perlu mengambil serius isu ini yang sangat dekat dengan anak muda.

Sebagai anak muda, kita tidak boleh lari dari kenyataan ini bahawa kos sara hidup adalah punca mengapa kita tidak berminat memikirkan hal politik negara, tapi adakah ini jalan mudah yang sepatutnya anak muda ambil? Adakah memikirkan diri sendiri semata-mata adalah jalan keluar terbaik daripada permasalahan besar yang membelengu masyarakat? Adakah ini fungsi sebenar anak muda?

Tidak cenderung kerana kecewa?

Moderator forum turut mengajukan soalan kepada saudara Syukri Razab bahawa kekecewaan anak muda terhadap corak permainan parti -parti politik di Malaysia adalah serius. Jadi apakah kepastian bahawa parti politik boleh membawa ‘institutional reform’ kepada masyarakat? Soalan ini juga adalah ditujukan sebagai respons kepada kenyataan Anis Syafiqah bahawa “anak muda sudah muak dengan politik kerana terlalu banyak drama”.

Kekecewaan ujarnya adalah satu kebiasaan dalam politik dan jika anak muda sendiri tidak menunjukkan kredibiliti tiada benda yang sepatutnya diboikot. Tambah Syukri lagi, yang juga merupakan bekas aktivis mahasiswa di zamannya – “pada era yang hampir ada perubahan, boikot ini tidak patut dilakukan. Boikot adalah tanda protes, protes perlu disalurkan kepada premis yang betul”.

Anis Syafiqah banyak mengulas tentang hak mengundi atau memboikot adalah hak individu. Anak muda perlu kembali dengan satu gerakan yang mantap untuk menjadi ‘check & balance’ yang mampu mencabar ketirisan dalam parti- parti yang ada di Malaysia. Sebahagian anak muda tambah Anis, akan memboikot PRU14 dan sebahagian yang lain masih belum ambil tahu tentang politik negara. Jadi, anak muda yang lain bagaimana?

Sebagai anak muda yang hadir ke forum malam itu, saya merasakan gerakan anak muda perlu kembali kuat dan stabil. Anak muda perlu bersatu menjadi agen penggerak yang boleh menggertak kuasa pentadbiran yang kadangnya diseleweng individu atasan. Dengan kekuatan bakal menjamin kepastian bahawa perubahan bakal berlaku. Anak muda perlu sedar akan fungsinya kepada masyarakat. Kesedaran tentang kebergantungan kepada sesuatu kuasa (i.e parti politik) perlulah realistik dan tidak sepenuhnya.

Ketidakbergantungan secara total kepada parti tidak memberikan lampu hijau untuk kita tidak lansung menyokong agenda-agenda perubahan yang ingin dibawa parti politik. Keterlaluan memihak kepada sesebuah pihak juga memperlihatkan kita bagaimana anak muda tidak mempunyai prinsip yang teguh membantah ketirisan dalaman yang berlaku. Anak muda yang berjiwa bebas harus bebas bergerak dan berperanan dalam tatanan masyarakat yang luas dan sentiasa berubah.

Walaubagaimanapun, mengundi adalah satu perkara paling asas dalam mempraktikkan amalan demokrasi. Justifikasi memprotes perlu disaluti sebab yang kuat dan mendatangkan satu impak yang benar-benar besar kepada masyarakat. Jika kita, anak muda berfungsi untuk masyarakat – yang terbaik perlu dilakukan untuk masyarakat.

“Jangan ditanya apa yang negara bagi padamu, tanyakan apa yang negara ambil darimu”. Bangkit anak muda!

Posted on

UPU Online: Semakan Keputusan Rayuan UPU

Isnin – Semakan keputusan permohonan kemasukan pelajar (Rayuan 1) boleh disemak hari ini, mulai 22 Ogos 2017 jam 12PM. Keputusan boleh disemak di portal rasmi Bahagian Pengurusan Kemasukan Pelajar Jabatan Pendidikan Tinggi, Kementerian Pendidikan Tinggi seperti yang tertera http://upu.mohe.gov.my/web/. Terdapat juga beberapa pautan alternatif yang boleh dilawat untuk membuat semakan keputusan rayuan UPU.

1718-link-hebahan-alternatif-stpm_mini

Selamat melangkah ke alam pendidikan tinggi bagi yang berjaya. Bagi yang tidak berjaya, ini bukan pengakhiran kepada segalanya. Rujuk individu- individu yang boleh membantu dan memudahkan proses menyambung pelajaran.

Dan ingatlah, tujuan pendidikan itu untuk mempertajam kecerdasan, memperkukuh kemauan serta memperhalus perasaan. Selamat maju jaya!

Posted on

Teater Monolog: Apakah Kita Sudah Merdeka?

Teater Apakah Kita Sudah Merdeka ini digarapkan melalui naskah-naskah karya Putu Wijaya, seorang penulis drama, novel dan cerpen dari Indonesia yang sangat diangkat di tempatnya. Naskah-naskah yang akan diangkat pada teater kali ini adalah monolog “Demokrasi” dan “Merdeka”.

Demokrasi mengisahkan tentang sebuah kampong yang dilanda musibah apabila tanah kampong mereka telah dirampas untuk pembangunan. Dek kerana ditindas, penduduk kampong telah mengambil keputusan untuk melakukan sebuah demonstrasi dan bantahan terhadap rampasan tanah tersebut. Namun pada akhirnya, demonstrasi mereka mengalami jalan buntu setelah ketua mereka telah menghilangkan diri dan meninggalkan mereka tergapai-gapai di dalam perjuangan mereka.

Naskah Demokrasi ini menurut Tya Setiawati merupakan kritik Putu Wijaya dalam menyikapi persoalan demokrasi di Indonesia. Katanya lagi, “demokrasi hanyalah sebuah jargon atas nama kepentingan oleh segelintir orang yang berkuasa, ambisius, dan hipokrit, demokrasi menjadi sebuah kata yang dekat dengan politik konspirasi. Kata demokrasi dalam perspektif Putu Wijaya hanyalah sebuah wacana belaka, tidak ada implementasi yang nyata dalam kehidupan bermasyarakat, berbangsa dan bernegara. Demokrasi yang diagung-agungkan sebagai pondasi dalam melihat kepentingan rakyat, oleh rakyat dan untuk rakyat kemudian mampu dibayar dengan uang dan kekuasaan. Siapa yang terpedaya dengan uang dan kekuasaan atas nama demokrasi, maka demokrasi tidak ada gunanya lagi dalam kehidupan, demokrasi sudah mati karena kita sendiri yang telah membunuh kata demokrasi tersebut.”

Merdeka pula mengisahkan tentang seorang pejuang kemerdekaan yang berbangga dengan hasil titik peluhnya sehingga mewujudkan sebuah negara yang merdeka. Namun begitu, persoalan daripada cucunya telah membuatkan dirinya marah kerana telah memperlekehkan perjuangannya selama ini. Cucunya yang masih berada di bangku sekolah dan telah mula terdedah dengan akhbar-akhbar alternatif mula mempersoalkan erti kemerdekaan itu sendiri. Percubaan demi percubaan telah membawa pejuang ini kepada kata putus pengertian apa itu merdeka sebenar kepada cucunya.

Cabaran pementasan

Felix Agustus, pengarah teater apabila ditanya tentang cabaran utama persembahan teater kali ini  adalah pada langkah mendapatkan pelepasan untuk mementaskan persembahan ini disebabkan terdapat beberapa proses penapisan dalam berkarya di Malaysia hari ini. Kata beliau juga, pada asalnya pelakon yang cuba dibawakan adalah dari Indonesia namun terdapat beberapa kekangan yang dihadapi. Namun begitu, karakter yang ada pada hari ini senang dibentuk kerana mereka sendiri berpengalaman mengalami perkara ini. Oleh itu, ianya banyak membantu mengembangkan pergerakan cerita, tambah Felix.

Pementasan ini dimainkan oleh Suhail Wan Azahar, seorang aktivis Mahasiswa, dan Nik Aqil, seorang anak muda yang berjiwa besar. Pementasan kali ini akan dicorakkan mengikut nuansa Malaysia, dengan penggunaan bahasa yang lebih baku, tetapi tetap dengan gaya yang akan dicorakkan oleh aktor. Teater Merdeka arahan Felix Agustus dibawah Lautre Club ini akan dipersembahkan pada 7-10 September 2017 nanti di Blackbox 1, TempatKita, North Concourse, Quill City Mall Kuala Lumpur. Tiket boleh didapatkan pada harga RM15 di talian 013-2790191. Sebarkan.

Ayuh sokong, seni cerminan masyarakat!