Posted on

Sorga Cinta (Puisi)

Anak-anakku,

Berimpian tinggilah,

Meski kau di-anak tiri-kan,

Di negara tumpah tanahnya darahmu.

Anak-anakku,

Bermimpi besarlah,

Meski kau alik-alik dilalimi hakmu,

Di wilayah asli kelahiranmu.

Anak-anakku,

Menari dan terus menarilah,

Dengan se-picisan ilmu yang ayah-ibu benihkan kepada kalian.

Anak-anakku,

Bertawa dan teruslah menikmati sorga cinta,

Yang ayah-ibu dan kalian cipta bersama,

Meskipun hanya picisan.

Ayah-ibu ingin sentiasa bersama kalian, Di sorga cinta yang kita bina ini,

Wahai;

Anak-anak didik ayah-ibu.

 

Dendangan untuk Komrad KARMA, Suara Mahasiswa UMS dan anak Sekolah Linus.

(25 Disember 2017)

Kota Kinabalu – Tawau

Adi.

Posted on

Politik di Malaysia, tak pernah berubah?

Oleh; Maisarah Mohd Pauzi

Kita sedia maklum dengan kekecohan politik di Malaysia apabila Pakatan Harapan (PH) mengumumkan Tun M sebagai calon Perdana Menteri sekiranya PH menang. Sudah tentulah khabar ini mencetuskan kemarahan dan kejengkelan rakyat. Sepanjang sejarah politik di Negara kita, berapa ramaikah aktivis yang ditangkap, dipenjarakan, dipukul dan berapa ramaikah yang berkorban kerana laungan ‘Reformasi’ ketika Dato’ Seri Anwar Ibrahim (DSAI) dilucutkan jawatan sebagai Timbalan Perdana Menteri dahulu. Alih-alih, kita melihat laungan ‘Reformasi’ dan ‘Hidup Tun’ dilaungkan bersama-sama. Malah, ‘dosa’ Tun M pada DSAI dianggap ‘luka-luka lama yang kecil’ saja!

Seandainya mesin masa itu wujud, dan aktivis politik serta rakyat yang turut ke jalanan dahulu dapat melihat situasi politik hari ini, pastinya mereka akan menyesal dan kecewa!

Alang-alang kita berbicara tentang Tun M yang tiba-tiba jadi pembangkang, dan tiba-tiba diangkat dijulang sebagai pemimpin utama mereka, mari kita patah balik dan soroti sejarah politik Negara kita. Pastinya, kebanyakan daripada kita masih ingat tentang sosok pengasas UMNO, iaitu Dato’ Onn Jaafar. Ironinya, Dato’ Onn jugalah yang menentang parti yang diasasnya sendiri. Continue reading Politik di Malaysia, tak pernah berubah?

Posted on

Masalah di Kolej Matrikulasi Kelantan

Kolej Matrikulasi Kelantan (KMKt) yang mempunyai lebih kurang 2000 pelajar telah menjadi mangsa kepada birokrasi pentadbiran pendidikan. Setelah 2 minggu pelajar belajar dalam keadaan panas, pensyarah mengajar dalam keadaan gelap dan komputer yang tidak dapat dibuka kerana tiada eletrik di bilik pensyarah, barangkali KMKt harus diberikan perhatian oleh pihak atasan dengan lebih serius.

Kolej ini boleh dibahagikan kepada 3 bahagian. Bahagian A adalah dewan besar/surau, bilik pentadbiran, bilik pensyarah, dewan kuliah, dan dewan makan pensyarah. Bahagian B adalah bilik tutorial dan lab. Manakala bahagian C pula adalah kolej kediaman para pelajar. Setiap pelajar yang diletakkan di dalam kumpulan kelas masing-masing akan dibahagikan kepada tiga bahagian. Satu dewan kuliah untuk pengajaran beramai- ramai, kedua, bilik tutorial dan ketiga adalah lab bagi subjek yang mempunyai eksperimen.

Dua minggu lepas pada 18 disember, terjadi satu masalah transformer yang menyebabkan kebanyakan tempat di bahagian A kehilangan punca kuasa eletrik. Bahagian A adalah bahagian terpenting dalam kawasan matrik ini. Di sinilah semua pensyarah-pensyarah mengulang kaji silibus, mengemaskini data-data pelajar dan mencetak barang-barang penyediaan untuk mengajar. Tetapi apa yang paling penting sudah tentunya para pelajar yang menuntut ilmu di kolej ini.

Namun sehingga hari ini, walaupun bermacam aduan dan tindakan telah diambil dewan kuliah, sehingga hari ini masih dalam keadaan panas dan tidak selesa. Bayangkan sahaja dewan besar yang mampu menempatkan sehingga 250 pelajar dan dewan kecil sehingga 150 pelajar hanya berkongsi empat kipas kecil. Walaupun pihak matrikulasi tidak mewajibkan para pelajar memakai pakaian kemeja dan baju kurung bagi perempuan, situasi ketidakselesaan para pelajar dan pensyarah yang mengajar tetap dalam keadaan teruk.

Sistem matrikulasi yang dari awal terkenal dengan sistem “fast track” mempunyai silibus banyak yang dipadatkan dalam masa setahun. Berbanding dengan STPM dua tahun dan diploma tiga tahun. Dikatakan masalah ini akan berlanjutan sehingga dua bulan, dan dijangka pulih sepenuhnya pada bulan Februari tahun hadapan. Jadi sepanjang tempoh ini, pelajar harus bersabar belajar di dalam kondisi panas dan berpeluh. Malah, waktu konsultasi bersama pensyarah, pelajar terpaksa menggunakan lampu suluh untuk melihat dan menulis.

Jadi persoalannya, sejauh mana pentadbiran mengambil berat tentang isu ini? Betulkah Malaysia yang kini bakal mengalami revolusi industri keempat ini masih memerlukan sehingga dua bulan untuk membaiki perkara ini? Jika ya, tidakkah pentadbiran mempunyai langkah yang lebih baik untuk menangani masalah ini? Jika tidak, adakah ini sebenarnya masalah birokrasi? Siapa yang seharusnya bertanggungjawab dalam isu ini?

Diharapkan pihak atasan mengambil tindakan secepat yang mungkin. Hentikan birokrasi, selesaikannya segera!

 

Artikel ini merupakan pandangan penulis dan tidak semestinya mewakili pendirian NadiSiswa.

Posted on

Tahun 2018, Di Mana Anak Muda?

Oleh; Maisarah Mohd Pauzi

Tahun 2017 telah menutup tirai dan kita sudah pun berada dalam satu tahun yang baru dan lebih mencabar. Sudah tentu, kita juga perlu mengimbas semula pencapaian kita dan meneruskan azam yang baru. Menjadi mahasiswa dan menjadi orang muda, kitalah yang akan mewarisi masa hadapan negara ini.

Kalau kita lihat keadaan politik negara kita hari ini, adalah sesuatu yang menyedihkan apabila penglibatan orang muda seakan-akan halimunan atau orang putih cakap ‘invisible’. Mungkin ya, sosok seperti KJ antara yang paling popular tapi pengaruhnya tidak kuat. Mari kita bandingkan pula di peringkat antarabangsa, orang muda diberi kepercayaan untuk memimpin negara seperti PM Canada, Justin Tredau dan Presiden Perancis, Emmanuel Macron.

Lebih merepek lagi, barisan pembangkang di Malaysia meletakkan Tun M sebagai calon PM, yang sudah berusia lebih 90 tahun. Wow! Memang paradoks sekali pakatan pembangkang ini. Akhirnya, menjelang PRU ke-14, kita tertanya-tanya juga, di mana orang muda?

Sudah sampai masanya, orang muda perlu diberi peluang. Tapi sebelum itu, orang muda sendiri perlu bersatu dan menjadi satu entiti yang kuat untuk meraih kepercayaan masyarakat. Keluarlah dari tembok universiti, lakukan perubahan dengan kudrat dan ilmu yang terkandung di dada. Perangi kerosakan yang ditinggalkan oleh ‘orang tua’!

Hal ini tidak mustahil kerana memang sudah ada pergerakan orang muda di negara kita yang mengangkat permasalahan dalam masyarakat melalui pelbagai saluran NGO dan kolektif. Di Melaka, sekumpulan anak muda sudah membuktikan mereka mampu membawa perubahan dengan mentransformasikan kawasan bekas kilang dedak yang menjadi sarang penagih dadah kepada kawasan rekreasi dan tarikan pelancong. Sayangnya, orang tua yang berkuasa jugalah yang menghancurkan usaha mereka, lalu dirampas kawasan tersebut untuk dibangunkan projek bernilai RM40 juta!

Tahun 2018 ini, dan tahun-tahun yang mendatang sepatutnya menjadi milik orang muda. Ayuh, orang muda! Mari bangkit dan bawa perubahan!

Posted on

‘Waktu Muda Tidak Menunggu’

Berbeza kaum, berbeza tujuan, berbeza jiwa
Walaupun beribu kali ‘perbezaan’ ditimbulkan, kita masih mendiami dunia yang sama
Kita mengagumi bulan yang sama, kita merasa terik mentari yang sama, kita bernafas sama udara pagi yang tercemar, atau kadangnya yang segar
Kenapa tidak mengangkat persamaan, dan meraikan keunikan setiap pandangan kita

Kamu mungkin tidak seperti aku, dan aku tidak seperti kamu
Semuanya ini, keberadaan yang berbeza harus dihimpun – untuk memikir melampaui hanya kuasa dan wang
Untuk melihat melangkaui hanya politik lama dan ideologinya
Juga, kawan-kawanku, zaman muda bukan hanya untuk bersantai tetapi kita di sini diperlukan untuk memikir melampaui keremehan arus perdana
Kita harus mendesak untuk menegakkan keihsanan dan kemanusiaan

Dunia yang lebih baik
Adalah dunia di mana kita boleh jujur dengan diri kita, menyuarakan apa yang terpendam dalam sanubari
Adalah dunia di mana kita henti memuja pemimpin dan menuntut mereka bergerak dengan kita ke arah kebaikan, bukan menguasai kehidupan kita, dan kemudiannya memisahkan mereka yang terpinggir
Adalah dunia di mana kita mengiktiraf dunia manusia yang aneka ragam dan bahagia dengan kehadiran semua antara kita
Dunia yang lebih baik
Bukan hanya perihal hidup kita sendiri, tetapi satu tanggungjawab bersama untuk berjuang mempertahankan nilai insani setiap manusia

Teman-teman seperjuangan,
Cukup kita menunggu kerana semua orang menunggu dan tidak ada yang mahu bergerak, semua mahu menyertai dan tidak ada yang mahu membangunkan
Semua menunggu untuk satu kebangkitan agung
Menjadi muda, kita tidak menunggu, kita bergerak, kita menggelora, kita menyoal, kita memberdaya, kita mengubah

Menjadi muda memerlukan tindakan yang jauh lebih mengakar, kita harus membantu yang lain dan menjadikan setiap hubungan lebih bermakna, menjadikan dunia kita lebih progresif dan cergas
Hidup, masa dan jiwa kita harusnya adalah milik kita. Tidak ada sesiapa yang akan membela kita. Oleh itu semuanya terserah kepada kamu dan aku.

* Waktu Muda Tidak Menunggu ditulis oleh Ainina Sofia, dan diterjemah oleh Ken. (Manifesto asal: ‘Youth Do Not Wait’)

** Manifesto ini ditulis sempena acara Manifesto For A Better World anjuran Arts For Grabs di The School, Petaling Jaya

*** Kali kedua dibaca di khalayak pada Rapat Umum Memperingati Angkatan Pemuda Insaf #API71 di hadapan SOGO