Halisa – Kenapa Prasangka?

Ku kira
Yang kuat itu tak pernah lelah,
Ku sangka
Yang hebat itu tak pernah kecewa.

Ku kira
Yang lemah itu tangis sentiasa,
Ku sangka
Yang kalah itu tak bangkit semula.

Ku kira
Yang menang sentiasa gah,
Ku sangka
Yang kecundang layaknya di bawah.

Ironi menerpa,
Menyentak prasangka,
Oh! Ilusi dunia,
Nyata sekadar doktrin membuta.

Sekadar topeng membalut luka,
Sembunyi lemah menjulang gah,
Berpura gembira menafi duka,
Menyangka bahagia itu tuju nya,

Benarkah bahagia diraih?
Sekalipun…
Bertopeng nafian sisi insani,
Menghiris fitrah manusiawi,
Yang mana lebih dipeduli?
Jawapan ada pada diri.

Leave a Reply