Posted on

Mahasiswa : Jangan Kritik Kerajaan, Nanti Hilang Biasiswa!

Mahasiswa : Jangan Kritik Kerajaan, Nanti Hilang Biaasiswa!
Imran Razalle
(Mantan YDP MPP USIM)

Tarikh keramat sambutan Hari Buruh 1 Mei 2017 menjadi sayu dan hiba tatkala penekanan dan tindakan kebudakan pihak yang menekan golongan cerdik pandai ini. Sin Chew Daily melaporkan bahawa dalam satu sesi pertemuan Jabatan Perkhidmatan Awam dengan penerima biasiswa, dikejutkan dengan amaran bahawa mereka mungkin kehilangan tajaan jika mengkritik kerajaan. Ketua Pengarah Perkhidmatan Awam Malaysia, Dato Seri Zainal Rahim Seman dipetik sebagai berkata bahawa kerajaan berhak membatalkan biasiswa kepada mana-mana penerima sekiranya mereka secara terbuka mengkritik kerajaan. Tambahnya, kerajaan telah menyediakan dana kepada pelajar supaya dapat menimba ilmu dan menjadi professional, oleh itu tanggungjawab mereka memberi tumpuan kepada pelajaran.

Ironinya, wujud segelintir pihak yang menganggap golongan bijak pandai menjadi biawak hidup yang perlu dikendong merentasi padang pasir yang gersang. Logika mereka, ilmu itu perlu dituntut bagi mendapatkan sekeping kertas yang menjadi lesen bekerja tapi awas, jangan sesekali melampaui sempadan itu.

Mahasiswa tidak seharusnya ditutup mulut dan diikat tangan dan kaki daripada menyatakan kebenaran. Saya cukup yakin dan percaya bahawa mahasiswa mempunyai maksud baik memberi kritikan dan saranan membina adalah tidak lain dan tidak bukan, untuk melihat kelestarian pembinaan negara bangsa yang lebih baik dan merangka masa depan yang lebih terjamin. Budaya takut atau ‘culture of fear’ yang diterapkan kerajaan bukanlah memberikan keuntungan bahkan menrugikan negara pada jangka masa panjang. Masyarakat kita bakal menjadi bangsa penakut serta kepimpinan kita kepimpinan hanyut, hanyut dalam khayalan yang dibina sedangkan bahtera negara bakal karam.

ZHJPA 6
Sumber : mStar

Logika yang diberikan bahawa dana tajaan yang diberikan supaya fokus dalam pelajaran adalah tidak masuk akal. Mereka lupa bahawa medan pelajaran bukan hanya di kelas-kelas dan bilik kuliah, tetapi dalam pentas dan kancah keperitan masyarakat. Menyatakan kebenaran juga adalah satu tanggungjawab mahasiswa intelek. Membetulkan yang salah dan mendokong yang betul itu menjadi prinsip yang sebati dalam diri mahasiswa. Mahasiswa tidak sepatutnya dianggap sebagai musuh dalam perjuangan bahkan seharusnya dilihat sebagai rakan yang saling melengkapi.

Wang tajaan adalah hasil kutipan daripada pembayar cukai dan seharusnya manfaat itu dipulangkan kepada mereka. Mahasiswa yang melihat kebobrokan yang berlaku perlu menyampaikannya dengan adil, bukan diberi amaran supaya berdiam diri dan membungkam rasa. Kerajaan perlu menerima dengan sikap yang terbuka dan saksama. MAHASISWA TIDAK BUTA. Kita ini dididik untuk memihak yang mana? Ilmu-ilmu yang diajarkan akan menjadi alat pembebasan atau sebagai alat penindasan? Perlu pimpinan negara hayati bahawa mahasiswa adalah pelapis kepimpinan negara akan datang. Pembudayaan budaya ketakutan bakal melahirkan mahasiswa yang bukan hanya pandir, tetapi meletakkan masa depan negara pada tangna manusia bebal. Ini bakal merugikan negara dan meruntuhkan ketamadunan yang telah lama dibina oleh nenek moyang kita. Umpama kalah dalam menang.

Saya menutup penulisan saya dengan potongan sajak R.S Rendra, iaitu ‘sajak Pertemuan Mahasiswa’

Ada yang menangis, ada yang mendera,

Ada yang habis, ada yang mengikis,

Dan maksud baik kita,

Memihak yang mana?

LAPORAN BERKAITAN

Posted on

Menghapus Politik Pandir dalam Perjuangan Mahasiswa

Menghapus Politik Pandir dalam Perjuangan Mahasiswa
Imran Razalle
(Mantan Yang Di-Pertua Majlis Perwakilan Pelajar Universiti Sains Islam Malaysia)

 

Malaysia pasca reformasi telah menghidupkan kembali jiwa mahasiswa yang lama membungkam sedikit demi sedikit. Generasi yang lahir pasca Akta Universiti dan Kolej Universiti 1975 (AUKU) telah menjadikan potret perjuangan mahasiswa sudah tidak serancak sebelumnya. Mahasiswa lebih tertumpu kepada perjuangan dalam biolik kuliah bagi memenuhi kehendak kursus. Namun, mahasiswa era millennia merapati 2020 dilihat kembali bermaya, seakan diberi nafas baharu sekaligus, menghapuskan budaya mahasiswa ‘hidup dalam mati’.

Landskap politik kampus juga semakin rancak dan hangat. Mahasiswa kampus kembali berpartisipasi dalam gerak juang mencorak kampus dan melakar potret mengikut acuan mereka sendiri. Slogan-slogan dan laungan seperti ‘student power’, mahasiswa bangkit, dan banyak lagi menjadi zikir dan ratib mahasiswa terutama dalam perkumpulan gerakan ini. Front-front mahasiswa telah tertubuh terutama di kampus-kampus di sekitar lembah klang. Perkumpulan “establishment’ dan “anti-establishment” masing-masing cuba meletakkan kuasa dan meluaskan pengaruh di kampus-kampus, dengan harapan agar agenda dan ideologi yang mereka bawa mampu didokong oleh warga kampus. Nama-nama pejuang mahasiswa terdahulu seperti Hishamuddin Rais, Anwar Ibrahim, dan ramai lagi kembali meniti di bibir-bibir mahasiswa. Buku-buku seperti mahasiswa menggugat karya Muhammad Abu Bakar menjadi kitab ulung menaikkan semangat mahasiswa acuan Malaysia.

Namun, satu perkara yang kita perlu faham, apabila kita merujuk kepada perjuangan mahasiswa terdahulu, seperkara yang harus kita faham adalah perjuangan mereka merupakan perjuangan mahasiswa dan masyarakat. Berbeza pada scenario pada hari ini, situasi politik kampus lebih bersifat kepartian. Kecenderungan Jemaah mahasiswa dalam menyebarkan agenda parti politik telah menjadikan perjuangan ini semakin hilang arahnya. Keberadaan calon-calon pimpinan mahasiswa yang ditaja parti politik dalam pilihanraya kampus menjadikan keadaan lebih parah. Ini akan menimbulkan keadaan konflik kepentingan apabila bertembung diantara kepentingan mahasiswa dan kepentingan orang yang menaikkan mereka. Kewujudan parti-parti mahasiswa yang jelas menggalas agenda parti politik tertentu seperti Penggerak Mahasiswa di UM, Pro- Aspirasi di UKM, Mahasiswa Putra di UPM, dan jenama yang pelbagai di kampus yang lain secara terang-terangan melobi dasar kerajaan dan kepentingannya. Manakala Pro-mahasiswa, We Unite For Islam di Universiti Islam Antarabangsa Malaysia, dilihat lebih cenderung kearah pembangkang.

Hal ini dilihat agak terkebelakang kerana landskap politik kampus yang didasari oleh gerakan politik luar. Pertembungan yang agresif seperti sabotaj antara satu sama lain., perbuatan khianat dalam gerakan mahasiswa, dan lebih teruk melibatkan kes yang mencederakan dan mengugut, tidak ubah seperti politik pander yang dimainkan politikus nasional. Yang menghairankan, apabila parti penaja mahasiswa ini bertelagah berkenaan sesuatu isu, gerakan mahasiswa yang ditaja turut ‘terpaksa’ bertelagah dengan seteru mereka walaupun di kampus yang sama. Hal ini akan mengalihkan focus perjuangan mahasiswa kepada perkara yang sia-sia dan tidak lebih hanya bersifat sentiment dan perpuakan. Utopia Politik Matang tetap hanya akan hidup dalam penulisan dan bukan pada pelaksanaannya.

Mahasiswa itu sepatutnya tidak mudah dipengaruhi dengan politik luar dan menumpukan seluruh usaha dan tenaga untuk agenda kepada kepentungan mahasiswa. Mahasiswa harus punya sifat mendidik. Tunjukan kepada para pemain politik pandir bagaimana cara mahasiswa berpolitik, didasari ilmu dan tindakan berteraskan idea serta intelektual. Bukan politik pandir semberono yang dipimpin golongan bebalisme. Apabila kita menyebut perjuangan tokoh mahasiswa Hishamuddin Rais, Anwar Ibrahim, kita perlu sedar pada waktu perjuangan mereka, terasnya hanyalah mahasiswa dan kepekaan terhadap kesengasaraan rakyat. Parti politik yang terpaksa mengemis memohon sokongan mahasiswa untuk perjuangan mereka. Sebaliknya pada hari ini, penulis melihat geo-politiknya, sudah menjadi kebiasaan mahasiswa mengapatkan ‘tongkat’ daripada parti politik tidak kira kerajaan mahupun pembangkang untuk mendapatkan pengaruh dan secara tidak langsung, menjadi agen propaganda parti ‘penaja’ mereka.

demorusuh-573776f78d7a61f50a7023d3

Walau bagaimanapun, padang perjuangan politik mahasiswa di kampus masih tidak rata. Dan mahasiswa masih belum bersedia untuk menyingkirkan parti penaja daripada lakaran potret perjuangan mereka. Namun, penulis optimis akan peranan mahasiswa dalam mempamerkan model politik baharu yang didasari Politik Matang dan Demokrasi Budiman. Penulis percaya bahawa gagasan suci ini tidak akan lahir daripada kancah kekotoran politik bebal, tetapi akan dicetuskan oleh golongan ilmuan yang semestinya didokong oleh gerakan mahasiswa yang punya idea dan intelektual serta dilunaskan melalui aktivisma mereka. Kita sama-sama punya impian untuk melihat dunia ini menjadi tempat yang lebih selamat untuk didiami, tempat yang meraikan perbezaan, kerana masa hadapan bukanlah sesuatu yang kita temui, tetapi sesuatu yang kita bina bersama. Salam perjuangan buat saudara pembaca dan seluruh gerakan mahasiswa.

Posted on

TRANSFORMASI NASIONAL 2050 : WAJAH PENDIDIKAN TINGGI NEGARA

Imran Razalle
(Mantan Yang Di-Pertua Majlis Perwakilan Pelajar Universiti Sains Islam Malaysia)

 

Transformasi Nasional 2050 atau lebih dikenali sebagai TN50, yang diilhamkan oleh YAB Dato Seri Muhammad Najib Razak yang dicetuskan seiring dengan Bajet 2017 pada Oktober tahun lalu, dikatakan beliau sebuah gagasan baharu buat Malaysia menjelang 2050. Menurutnya, ia adalah satu visi nasional yang akan digalas anak muda, dipacu Kementerian Belia dan Sukan bagi merealisasikan agenda Malaysia serta berkembang pesat sebagai negara maju mengikut acuan dan pemikiran jitu anak watan, seiring dengan keutuhan identiti negara bangsa; Bangsa Malaysia. TN50 dilihat sebagai satu manifestasi jelas keterbukaan kerajaan dalam mendengar suara anak muda mengenai hala tuju negara dan bagaimana Malaysia ini harus dibangunkan dalam tempoh kira-kira 30 tahun akan datang. Menteri Belia dan Sukan, Khairy Jamaluddin menjelaskan bahawa TN50 adalah visi baharu untuk menggambarkan wajah Malaysia mengikut kaca mata orang muda dan usaha untuk melakar potret Negara mengikut acuan varsiti.

Dasar keterbukaan kerajaan dalam mencorak negara dengan mengambil kira pandangan belia generasi muda merupakan wasilah dan mekanisme yang tepat kerana segala dasar dan aspirasi yang dilaksanakan Negara kini semestiya akan memberikan impak yang signifikan kepada landskap Negara pada masa hadapan dari segenap aspek, Generasi inilah yang bakal mewarnai kepimpinan Negara dan mempertahankannya.

30.jpg

Menyentuh kepentingan mahasiswa dalam transformasi ini, kita tidak boleh lari daripada berbicara soal pendidikan tinggi Negara. Usaha kerajaan memperkenalkan konsep Universiti Berautonomi amatlah baik dan wajar, amat signifikan dan seiring dengan perkembangan pendidikan Negara. Universiti dilihat lebih berdikari dalam pengurusannya, khususnya dalam konteks pentadbiran. Namun begitu sentiasa ada ruang penambahbaikan. Universiti sepatutnya dibekalkan dana dan peruntukan kewangan yang secukupnya bagi memastikan kelangsungan universiti sebagai hub pendidikan yang berkesan. Pemotongan bajet universiti dan gesaan untuk kemandirian universiti adalah satu langkah yang murni, namun, dikhuatiri sekiranya universiti mengalami kekurangan dana yang teruk, sehingga memberi kesan kepada pembudayaan ilmu dan perkembangan akademik. Dalam erti kata lain, universiti dikhuatiri akan menjadi badan perniagaan korporat melebihi peranannya sebagai institusi keilmuan. Ini akan membantutkan fokus utama universiti kerana mereka harus memastikan kelestarian material dalam pada masa yang sama, mendidik dan membudayakan ilmu. Ini bakal menjadi beban kepada institusi pendidikan tinggi negara. Mahasiswa juga khuatir, sekiranya universiti menjadikan mahasiswa sebagai sumber janaan kewangan dengan mengambil langkah meningkatkan yuran dan caj-caj yang tidak berkaitan yang semestinya bakal membebankan penuntut ilmu varsiti.

Transformasi Nasional pendidikan tinggi negara juga harus menjunjung kebebasan dalam keilmuan. Konsep kebebasan keilmuan atau ‘academic freedom’ merupakan satu konsep yang menjunjung nilai keilmuan dan memartabat intelektualisme merentasi segala perkara yang mampu mencalarkannya. Konsep ini sepatutnya disemai dan disuburkan di semua Institusi pendidikan tinggi negara baik awam mahupun swasta. Universiti seharusnya bebas daripada segala anasir yang mampu memandulkan perkembangan ilmu. Segala campur tangan politik dalam pentadbiran niversiti seharusnya dihalang dan diselar, kerana ini mampu merencatkan pembudayaan ilmu. Universiti seharusnya menjai medan keilmuan tulen dan meraikan segala idea dan pengetahuan merentasi sempadan politik, agama, bangsa, atau apa jua halangan yang mungkin wujud. Sistem pendidikan tidak lagi boleh dijadikan bahan politik dan mesti bebas daripada sebarang unsur yang boleh menjejaskan pembangunan sistem pendidikan kebangsaan.

ridwansyahyusufachmaddotfilesdotwordpressdotcom

Selain itu juga, universiti harus berfungsi sebagai suatu medan mematangkan mahasiswa dan perlu dilihat begitu. Peranan mahasiswa seharusnya diiktiraf dan dipandang penting.  Idealisme dan aktivisme mahasiswa perlu dirai dan dibimbing, dan bukanlah dianggap sebagai suatu yang menggugat dan perlu dikekang. Umur mahasiswa merupakan umur pendewasaan dan pematangan berlaku. Semangatnya yang membara, sifatnya yang terburu-buru dan jiwanya yang memberontak perlu dibimbing secara hikmah dan ditangani dengan adil. Tahun 2016 menyaksikan tahun kemelut mahasiswa. Sebilangan mahasiswa dikenakan tindakan tatatertib di Universiti hanya kerana beberapa tindakan mereka yang sememangnya selari dengan undang-undang, tetapi dikatakan tidak selari dengan peruntukan universiti. Hal ini dilihat sebagai satu tindakan yang dangkal kerana sesungguhnya Akta Univrsiti dan Kolej Univesiti 1974 pindaan 2012 telah memberikan kebebasan kepada mahasiswa untuk beraktiviti di luar university mahupun menyertai parti politik. Sepatutnya pada peringkat universiti, tidak mempnyai kuasa dan mandat untuk menghalang keterlibatan aktivisme mahasiswa. Namun, lain pula ysng terjadi. Sehingga ada mahasiswa yang dikenakan tindakan gantung pengajian dan direhatkan sehingga setahun.

Justeru, dalam TN50, transformasi pertama yang diambil oleh kerajaan dalam memperkasakan institusi pendidikan seharusnya membuka ruang perbincangan dan perbahasan yang lebih luas agar mahasiswa boleh menyuarakan pandangan mereka. Jika kerajaan benar-benar ingin melaksanakan melaksanakan TN50 secara matang, mereka perlu mendengar suara semua pihak, termasuk yang dianggap tidak selari dengan aspirasi kerajaan.

Sebagai nilai tambah, institusi pengajian tinggi seharusnya menjadi tempat untuk mempersiapkan mahasiswa menghadapi alam reality dunia yang kian mencabar lebih-lebih lagi era dunia pasca TPPA. Segalanya kian mencabar dan seharusnya graduan bersedia mnghadapinya. Setiap silibus dan metodologi pengajaran dan pembelajaran pendidikan seharusnya menepati piawaian dan kehendak industry agar mahasiswa kompeten boleh dilahirkan. Sememangnya kita menginginkan mahasiswa yang menepati kehendak industry, tapi perlu selari juga dengan ilmu dan budi yang menjadi teras kepada pembinaan roh mahasiswa itu sendiri. Memetik ucapan Tan Sri Professor Zulkifli Abdul Razak, Pengerusi Lembaga Pengurusan Universiti Sains Islam Malaysia yang menyatakan bahawa the heart of education is education to the heart”. Nah, ini merupakan suatu petunjuk yang signifikan bahawa integrasi diantara akal dan jiwa itu perlu selari dan dibina bersama kerana mana mungkin modal insan yang cemerlang tinggi inteleknya mantap spiritualnya mampu dilahirkan andai kata salah satu elemen ini dipinggirkan. Oleh yang demiian, seharunsya lonjakan satu dalam Pelan Pendidikan Malaysia (Pengajian Tinggi) yang berhasrat untuk melahirkan mahasiswa yang berciri holistic, seimbang dan berciri keusahawanan dihayati bukan sahaja mahasiswa, tetapi setiap pemegang taruh pendidikan Negara baik pemain industry, kepimpinan Negara mahupun masyarakat madani.

Namun masih terlalu awal untuk menilai keberkesanan dan pembentukan Transformasi Nasional 2050 kerana ia masih diperingkat perangkaan. Oleh itu golongan muda seharusnya bersama-sama mencurahkan idea dan pandangan terhadap TN50 melalui siri dialog anjuran Kementerian Belia dan Sukan di seluruh negara. Ini platform terbaik menyatakan pandangan mengenai bagaimana Malaysia harus dibangunkan menjelang 2050. Kita mahu melihat pada 2050 nanti, Malaysia berdiri gah di mata dunia sebagai negara maju dan makmur dengan rakyat hidup penuh harmoni. Kebanggaan Negara pada masa hadpaan bukan hanya pada nama, tapi juga pada akal dan budi. Benar kata-kata pepatah cina yang mengatakan bahawa “Andai inginkan kebahagiaan setahun semailah benih, andai inginkan kebahagiaan sepuluh tahun tanamlah pokok, andai inginkan kebahagiaan seratus tahun didiklah manusia”. Maka secara hakikinya, ketelusan dan hakikat sesebuah keilmuan dan keintelektualan hanya mampu dicapai dengan ketulenan dan kebenaran ilmu itu sendiri, tanpa ada anasir yang merencatkannya. Moga Malaysia terus maju dan aman jaya demi mencapai Transformasi Nasional 2050.