Posted on

Pilihan Raya Kampus UPSI 2017 – PRK yang Paling Tidak Masuk Akal!

Hari ini kelas akan bermula secara rasmi. Esok dikhabarkan UPSI akan mengadakan penamaan calon untuk PRK, apakah itu sesuatu yang masuk akal?

Belum panas lagi kerusi dekat kelas, kerusi pilihanraya kampus UPSI sudah panas. Menurut sumber, pekeliling rasmi telah dikeluarkan. Penamaan calon akan diadakan pada 12 Sept 2017. Mahasiswa UPSI hanya diberikan sehari untuk berkempen dan proses membuang undi pada hari Khamis.

Permainan politik sebegini amat licik. Namun mahasiswa tidak akan termakan umpan. Untuk itu kami akan desak supaya universiti terima SUHAKAM sebagai pemerhati pilihanraya kampus. Sekarang UPSI sudah umum, universiti lain bagaimana?

Posted on

Majlis Perwakilan Pelajar Harus Berhenti Makan Dedak

MAJLIS PERWAKILAN PELAJAR HARUS BERHENTI MAKAN DEDAK
Rahman Imuda

 ***Artikel ini ditulis beberapa bulan lepas.

“Bisik kepada telinga kawan, bagitahu ibu bapa, bahawa kerajaan yang sedia ada ini, adalah yang terbaik.”  Kata seorang wakil Majlis Perwakilan Pelajar dari Universiti Malaysia Sabah di Persidangan Kepemimpinan Mahasiswa Nasional 2016 anjuran salah satu parti politik di Malaysia. Ini merupakan salah satu contoh yang memberi gambaran bahawa fenomena dedak dan mengampu turut berlaku dalam kalangan ahli Majlis Perwakilan Pelajar. Kelompok ‘ahli politik kampus’ ini dikatakan bakal menjadi pemimpin pada masa hadapan, cuba kita bayangkan jika mereka sudah mula mengamalkan tradisi makan dedak bermula di kampus, bagaimana pula jika mereka sudah memegang jawatan yang lebih besar nanti?

Salah satu punca yang menyebabkan negara kita mengalami krisis politik yang teruk kerana  memiliki terlalu banyak ‘yes-man’, mereka yang sanggup menutup mulut mereka dan angguk kerana tidak mahu kehilangan jawatan atau wang. Tidak keterlaluan jika saya katakan bahawa kelompok-kelompok pemimpin pelajar ini sedang menuju ke arah itu.

aktivis-mahasiswa-58482be95593732009e07bbd

Tulisan ini bukan berniat untuk mempersoalkan pendirian politik mereka kerana saya berpendirian bahawa semua mahasiswa bebas untuk memiliki kepercayaan politik masing-masing. Apa yang saya ingin bangkitkan adalah isu ‘dedaknisme’ dan budaya mengampu dalam kalangan mereka. Budaya ini tidak memberi apa-apa manfaat kepada kita semua, si pemakan dedak akan terus mengampu dan yang diampu akan lentok mendengar puji-pujian si pemakan dedak. Akhirnya budaya kritik-saran akan semakin lumpuh dan kita tidak akan bergerak ke mana-mana.

Pagi ini saya membaca akhbar online, dan terdapat berita yang bertajuk ‘Dr. Mahathir cuba ‘pikat’ mahasiswa. Terdapat tiga orang ahli Majlis Ahli Perwakilan Pelajar yang memberi pandangan dalam laporan berita tersebut, iaitu Presiden Majlis Perwakilan Pelajar (MPP), Universiti Kebangsaan Malaysia (UKM), Zainal Asnawi Asyraf, Presiden MPP Universiti Pendidikan Sultan Idris (UPSI), Muhammad Syahmi Aiman Sulaiman dan Presiden MPP Universiti Malaya, Hazwan Syafiq Haznain. Mereka bertiga hanya mampu membawa hujah-hujah yang retorik yang boleh dijual oleh sesiapa sahaja tanpa perlu bergelar YDP Majlis Perwakilan Pelajar. Selaku wakil pelajar mereka sepatutnya lebih adil dalam berhujah dan cenderung membela pelajar bukan menjadi staf universiti atau pegawai kerajaan. Kelompok ini sering mengatakan bahawa mahasiswa yang berideologi anti-establishment sebagai kuda yang ditunggang oleh ahli politik. Tapi pernahkah mereka bertanya kepada diri mereka sendiri bahawa mereka juga sedang ditunggang dengan hebatnya?

Saya juga kecewa apabila salah seorang daripada YDP Majlis Perwakilan Pelajar ini bersetuju dengan tindakan yang dikenakan oleh 4 orang mahasiswa Universiti Malaya kerana keterlibatan mereka dengan demo Tangkap MO1 Ogos lepas. Padahal prosiding yang dijalankan mempunyai banyak kelemahan dan apa yang dilakukan oleh mereka bukanlah di luar norma aktivisme mahasiswa jika kita rajin menyemak sejarah.

Mahasiswa seharusnya lebih sedar tentang kepentingan memilih ahli Majlis Perwakilan Pelajar dengan betul, dan perlu turun mengundi ketika Pilihan Raya Kampus berlangsung. Mereka harus menolak calon-calon yang hanya tahu mengampu dan tidak membela kebajikan pelajar. Kelompok-kelompok pengampu ini harus  ‘dibunuh’ dengan lebih awal dalam kerjaya politik mereka. Kita bimbang jika mereka meneruskan kerjaya mereka dalam pentas yang lebih tinggi kelak, lalu meneruskan budaya ‘dedaknisme’ ini. Maka jika itu berlaku, kita mungkin akan menghadapi krisis yang lebih teruk daripada apa yang kita ada sekarang.

Mengakhiri tulisan ini, saya ingin mengingatkan kepada semua ahli Majlis Perwakilan Pelajar untuk memainkan peranan mereka yang sepatutnya, iaitu ‘mewakili pelajar’. Jangan takut untuk berkata ‘tidak’ kepada tangan-tangan halus yang ingin mengawal anda. Percayalah keberanian anda akan menjadi azimat dan maruah anda sepanjang menjawat jawatan itu. Tugas utama anda bukan ‘bercumbu’ dengan pihak pentadbiran atau mana-mana ahli politik, tapi untuk membawa suara mahasiswa dan menuntut hak-hak mahasiswa yang selalu diabaikan.

Posted on

Apa Fungsi Pendidikan?

Apa fungsi pendidikan?
Penulis;
Mathis Sarawanan
facebook.com/mathis.sarawanan

Menjawab persoalan fungsi ilmu dan peranan kau sebagai seorang ilmuan.

Sebelum aku bermula, aku nak ucap tahniah siap-siap dekat semua kawan-kawan ( kau lah! ) atas kejayaan menjadi sebahagian daripada keluarga besar mahasiswa. Selamat datang, kawan! Satu sahaja, tak kisah kau dapat universiti mana ingat-ingat lah selalu kau dah jadi “MAHASISWA” dan kita semua adik beradik.

Ok, apa signifikan kau jadi mahasiswa? Kenapa aku sampai ulang balik ayat yang hampir sama dua kali? Ha, dekat situlah ada jawapan kepada persoalan yang bakal aku jawab dalam penulisan ini.

Signifikannya kau jadi mahasiswa ini adalah sebab secara langsung kau dah terima dan galas tanggungjawab kau sebagai seorang intelektual (ilmuan) muda. Jadi dekat sini, aku nak tekankan dua kata kunci: 1) Intelektual; dan 2) Muda. Kau tau apa kau boleh buat dengan adanya dua perkara ini dalam diri kau ? Haha, you have no idea bro! Kau nak tawan satu dunia pun boleh.

yourstory-education

Apabila kau terima dan galas tanggung jawab sebagai seorang intelektual muda, kau kena faham fungsi ilmu dulu. Ya, aku tahu rata-rata kau dengan aku masuk universiti dengan cita-cita, nak habis belajar – konvo – masuk kerja – dapat gaji besar – hidup senang, tapi jangan sesekali kau teruskan perjalanan hidup kau sebagai mahasiswa dengan teori bodoh tadi.

Kau kena faham, ilmu ini bukan sekadar berperanan sebagai faktor yang meningkat gred gaji kau. Jangan belajar sebab nak kerja, nak gaji besar dan nak kerja senang. Tak salah tapi jangan jadikan itu sebagai objektif utama kau dalam hidup. Dengan pemikiran itulah, hidup kau jadi sempit habis.

Universiti ini gedung ilmu. Kau dapat kursus apa sekali pun, jangan kau jumudkan diri dengan ilmu dari bidang kau sahaja. Kau buat benda itu, ada dua perkara yang kemungkinan nak berlaku: 1) Lama kelamaan kau akan menjadi seorang yang belajar sekadar untuk lulus peperiksaan; atau 2) Kau jadi jumud sampai perkara yang tak berkaitan (walaupun berkaitan) akan kau tolak.

Kau kena sedar dan faham, ilmu ini adalah manifestasi kebenaran. Kau ambil yang mana kau nak dan tolak yang kau tak nak, kau jadi bodoh. Itu aku kata, universiti ini gedung ilmu dan kau sebagai intelektual muda perlulah ambil tahu mengenai semua (at least a few if possible). Politik ka, ekonomi ka, sosial ka, sains ka, geografi ka, budaya ka, apa sekali pun kau kena ambil tahu. Itulah sifat ilmuan yang sebenar. Untuk itu kau kena BACA. Bacalah apa pun sekali janji kau dapat input baharu yang membawa kau kesedaran yang seterusnya akan bertindak untuk mendekatkan kau dengan kebenaran. Ini yang paling asas, maka rajin-rajinlah kau itu melangkah masuk ke perpustakaan universiti kau ataupun kumpul duit beli buku atau kau kongsi-kongsi buku dengan kawan-kawan mahupun pensyarah kau. Jangan sesekali kau berhenti dengan ilmu dalam bilik kuliah, sumpah kau akan jadi bodoh sombong.

Ok, dah dapat ilmu apa pula kau nak buat ? Kau biasa dengar kata- kata orang tua yang berbunyi “Sebaik – baik ilmu adalah ilmu yang dikongsikan?” Ha, itulah tugas kau. Kau sebarkan ilmu dan kesedaran yang kau ada. Ilmu dan kesedaran itu secara tidak langsung akan membuatkan kau untuk mula mempunyai suatu cita- cita (bukan pekerjaan tapi impian), ha bila kau dapat benda itu kau terus berjuang lah untuk impian (pendirian) kau itu.

eenee_website_bg_gross

Itu lah kuasa ilmu kawan-kawan. Selain dari memastikan kau menjadi seorang graduan yang bakal dapat gaji Gred 41 selepas tamat pengajian, ilmu itu juga berfungsi untuk memberi kesedaran pada kau yang akhirnya akan membawa kau selangkah dekat dengan kebenaran secara berperingkat.

Sebagai seorang intelektual muda, kau berpegang lah pada beberapa perkara yang menjadi asas kepada kehidupan kita : 1) Kebenaran; dan 2)Keadilan sentiasa. Jangan sekadar menjadi seorang yang berilmu tapi masih jahil! Peranan kau jauh lebih besar dari apa yang kau sedar. Sampaikanlah ilmu yang kau ada kepada mereka yang jahil, sedarkan mereka, pengeruhi pemikiran mereka dan seterusnya pimpin lah mereka ke jalan yang benar.

Kau nak buat dari dalam mahupun dari luar, itu terpulang pada kau. Kau mungkin akan dituduh dengan pelbagai jenis tuduhan, kau mungkin diugut dan dibelasah oleh mereka yang berkepentingan tapi jangan sesekali takut untuk bercakap benar. Kau mungkin selamat tapi ilmu kau takkan pernah berkat. Satu je pesanan aku, bacalah banyak-banyak. Explore the unknowns and go beyond the comfort zone, beyond your wildest dream. Selamat maju jaya.

Itu je aku mampu sampaikan kali ini. Kalau ada apa-apa nanti kau emaillah pada aku. “mathiswarman.sarawanan@gmail.com”, itu email aku. Ilmu itu luas dan ilmu itu juga manifestasi kebaran yang diyakini semua. Kau berjuang la untuk jadi orang berilmu yang mampu memberi manfaat kepada semua. Selamat maju jaya.

– Mathis Sarawanan