Posted on

Adakah Mahasiswa Sedang Bermusuh dengan Buku?

Adakah Mahasiswa Sedang Bermusuh dengan Buku?
Muhammad Julazman Jupri

Seperti dalam lirik lagu yang bertajuk “Aku Maafkan Kamu” nyanyian Jamal Abdillah dan  Malique bait liriknya; “mereka tidak ramas buku, mereka segan ilmu” demikianlah gambaran kebanyakan mahasiswa kita pada hari ini yang sepertinya takut pada sebuah medium ilmu yang kita gelarkan sebagai buku. Buku sepatutnya menjadi pendamping dan sahabat baik bagi seseorang mahasiswa.

Golongan mahasiswa adalah kumpulan yang seharusnya mempunyai tahap intelektual yang lebih baik berbanding pelajar sekolah menengah. Namun bagaimana seseorang yang bergelar mahasiswa itu mampu memancarkan sifat intelektual mereka apabila mereka takut akan ilmu dan tidak mahu untuk bercinta dengan buku? Saya berpandangan ada beberapa faktor yang menjadi punca mengapa mahasiswa tidak cinta akan buku.

MALAS-BACA-BUKU

Lambakan Buku Sampah di Pasaran

Jika kita lihat pada hari ini, terdapat lambakan buku-buku yang diterbitkan oleh rumah-rumah penerbitan yang popular dalam kalangan masyarakat dan sering tular di media sosial. Namun, sejauh mana buku tersebut dapat memberikan impak kepada individu itu apabila mereka membacanya?

Kebanyakan buku-buku yang diterbitkan pada hari ini lebih menitikberatkan aspek keuntungan berbanding manfaat kepada para pembaca. Hal ini dapat kita lihat melalui terlalu banyak lambakan buku yang saya boleh gelarkan sebagai “sampah” kerana hanya mahu mengejar keuntungan dan tidak lagi menekankan aspek ilmu yang cuba diketengahkan.

Para penulis juga akan berpusu-pusu ataupun berlumba-lumba untuk menghantar manuskrip ke rumah penerbitan demi mendapat royalti tanpa menitikberatkan “input dan content” yang cuba mereka ketengahkan.

Terdapat juga beberapa bahan bacaan (buku) yang mana hanya mahu mengangkat nama penulis sahaja. Ini juga adalah merupakan salah satu masalah ataupun punca kepada mengapa mahasiswa takut untuk membaca buku. Kebanyakan para pembaca hanya akan melihat pada kulit buku dan siapa yang menulis buku tersebut dengan harapan buku tersebut adalah satu buku yang baik.

Malangnya, buku tersebut tidak memberi apa-apa dan hanya mahu mengaut keuntungan dengan menggunakan “retorik muka depan buku” yang cantik dan nama penulis yang terkenal ataupun sudah lama berada dalam arena penulisan buku.

Persekitaran yang membodohkan

Budaya membaca merupakan satu budaya yang baik, namun sejauh manakah masyarakat kita ataupun mahasiswa mengamalkan budaya ini dalam kehidupan harian mereka? Jika kita lihat pada hari ini, faktor mengapa mahasiswa kurang membaca adalah disebabkan daripada aspek persekitaran mereka yang kurang membaca.

Hal ini secara tidak langsung telah membuatkan mahasiswa menjadi biasa ataupu sudah mangli dengan tidak membaca buku kerana persekitarannya juga telah mengamalkan budaya tidak membaca dalam kehidupan mereka.

download

Mahasiswa juga sering menggunakan alasan sibuk sebagai salah satu alasan mengapa mereka tidak gemar untuk membaca buku. Mahasiswa seringkali disibukkan dengan kerja-kerja yang berlambak seperti “assignment” dan kajian lapangan yang mana mengakibatkan mereka tidak mempunyai masa untuk membaca buku.

Buku yang mungkin mereka akan buka hanyalah buku untuk dijadikan sebagai bahan rujukan mereka terhadap sesuatu kajian dan bukan untuk pembacaan yang serius.

Apa tujuan kita membaca?

Mahasiswa pada hari ini menjadi malas dan tidak gemar untuk membaca buku kerana mereka sendiri tidak melihat kesan yang mungkin akan mereka perolehi apabila membaca. Hal ini dapat kita kaitkan dengan sistem pendidikan yang ada di negara kita, sistem pendidikan ini hanya mendedahkan pembacaan hanyalah untuk lulus peperiksaan semata-mata dan bukanlah mengajarkan bahawa membaca itu mampu memperkaya kemahiran berfikir dan mengubat masyarakat yang tenat.

Dengan kata lainnya, sistem ini hanya mengajarkan kita membaca hanya untuk peperiksaan sahaja.

Selain itu, mahasiswa juga tidak tahu apa tujuan mereka apabila membaca. Hal ini sekali gus akan mengakibatkan mereka menjadi keliru dan bingung. Apabila sistem pendidikan hanya mengajar mahasiswa membaca hanya untuk peperiksaan maka tujuan mereka juga akan hanya untuk hidup senang.

Senang yang diajarkan kepada mereka adalah senang yang bersifat material (kuasa, harta dan wang) yang mana akan mengakibatkan mereka tidak akan membaca buku selagi buku itu tidak selari dengan kiblat mereka.

Kecanggihan teknologi bukan alasan

Tidak dapat dinafikan bahawa kecanggihan teknologi akibat peredaran zaman juga merupakan salah satu faktor kepada punca mengapa mahasiswa menjadi malas untuk membaca buku. Kita ambil contoh smartphone. Benda ini mengalihkan tumpuan dan terlalu banyak membazirkan masa mahasiswa kerana mahasiswa lebih gemar untuk bercinta dengan smartphone berbanding buku.

perpusakaan_jalanan_jogjakarta

Hal ini adalah disebabkan media sosial adalah persekitaran maya yang membina budaya mahasiswa untuk menatap smartphone semata-mata sahaja. Mahasiswa lebih gemar untuk membaca perbualan melalui aplikasi seperti whatsapp, facebook dan lain-lain.

Pada pendapat saya penciptaan aplikasi tersebut adalah tidak salah kerana ianya diciptakan sebagai salah satu alat komunikasi pada masa kini namun mahasiswa sering terlalai dan menyalahgunakan kemudahan yang sepatutnya mereka gunakan ke arah lebih mencintai amalan membaca dalam kehidupan harian mereka.

Membacalah mahasiswa, dalam susunan huruf pada sebuah buku terdapat revolusi yang menunggu!


 

Muhammad Julazman Jupri merupakan mahasiswa tahun tiga Universiti Malaysia Sabah. Beliau merupakan aktivis Suara Mahasiswa UMS yang sering vokal memperjuangkan isu-isu berkaitan mahasiswa.

 

Posted on

TARBIYAH DI KAMPUS

TARBIYAH DI KAMPUS
Penulis;
Ashraff Nazrin
facebook.com/Ashraffnazrin

PENDAHULUAN
Tulisan ini adalah khusus buat adik-adik baru yang akan menjejakkan kaki ke alam Universiti tidak lama lagi. Seperti saya dan juga senior-senior terdahulu, waktu-waktu awal begini lah akan menjadi titik tolak penting buat adik-adik untuk dijamah oleh jemaah-jemaah Islam yang ada di kampus. Atas sebab itu saya menulis tulisan ini sebagai panduan untuk adik-adik benar dibentuk menjadi manusia yang diperlukan. Saya juga mengerti, generasi-y yang ada sekarang bukan lah jenis yang  suka membaca jadi saya akan cuba untuk  menulis seringkas dan sepadat yang mampu. Apapun, tahniah kerana telah menghabiskan sesi  pengenalan dalam masa tidak sampai satu minit.

Saya mengerti bahawa adik-adik yang akan  menyertai jemaah-jemaah Islam di kampus ini pada  kebiasaannya mempunyai tiga golongan.Golongan yang pertama adalah golongan yang sudah sedia maklum bahawa wujudnya berbilang jemaah di dalam kampus dan sudah pun tahu Jemaah mana yang ingin disertainya nanti. Golongan ini bagus dan tidak banyak memeningkan kepala naqib (baca: pembawa usrah) untuk berebut-rebut menangkap hati
golongan sebegini, tetapi masih tidak  terkecuali untuk membaca penulisan ini.

Golongan yang kedua, adalah golongan yang kaki masjid, baru berubah atau yang suka dengan nilai-nilai kebaikan.

usrah_means_family_by_yeekeru10-d4ng7wq

Golongan seperti ini sangat banyak, golongan inilah yang sering menyebabkan naqib dari pelbagai Jemaah berebut dan berperah keringat untuk mendapatkannya. Golongan seperti ini juga pada kebiasaannya tidak kenal erti Jemaah, tidak pernah berusrah dan seperti yang saya katakan tadi, suka pada nilai-nilai kebaikan. Atas dasar inilah akan ramai naqib yang menawarkan pelbagai khidmat mesra pelanggan bagi melayani karenah anak usrah yang sebegini dan akhirnya golongan sebegini kebanyakannya akan berminat dengan Jemaah yang dibawa oleh naqib yang paling baik, rapat dan yang telah menabur budi paling tinggi seperti belanja makan dan seumpamanya.

Golongan terakhir pula adalah golongan yang tak berminat langsung dengan gerakan Islam, agenda dakwah mahupun terma-terma arab yang biasa kita perkatakan. Golongan sebegini paling ramai malangnya naqib/naqibah tidak terlalu fokus kepada golongan sebegini yang boleh kita katakan agak sukar untuk didekati dan dibawa agenda usrah mahupun Jemaah kepada mereka ini.

SEBAIK-BAIK MANUSIA ADALAH YANG PALING BERMANFAAT BAGI ORANG LAIN.

Bagi memudahkan adik-adik untuk memilih usrah dan jemaah, pertama sekali mereka perlulah menetapkan matlamat diri yang bagaimana mereka hendak capai. Ada orang, mereka terlibat dengan usrah untuk bersama dengan kawan-kawan dan persekitaran yang baik. Ini tidak salah, cuma kasihan ke atas konteks usrah itu diperkecilkan. Untuk bersama dengan kawan-kawan yang baik tidak perlu terlibat dengan usrah pun kita mampu capai, untuk berada dalam persekitaran yang baik pun kita mampu dapatkannya tanpa usrah. Ataupun satu lagi alasan yang klise untuk bersama-sama dalam usrah dan Jemaah adalah untuk jadi orang baik dan tambah ilmu, sedangkan zaman moden sebegini, berapa banyak video kuliah dan kelas agama boleh kita dapatkan di atas talian tanpa perlu kita terlibat dengan usrah dan Jemaah.

Maka sebab itu, kita perlu mencari makna sebenar dan yang lebih besar kenapa kita perlu terlibat dengan usrah dan Jemaah. Barulah kita boleh membincangkan soal usrah dan Jemaah mana yang sesuai.

Bagi saya, tidak ada jawapan lain kenapa perlunya kita mengikuti usrah dan Jemaah selain dari kita beramal dan bekerja untuk Islam. Apabila kita melangkah saja ke
alam usrah dan Jemaah kita sudah perlu ada satu  sasaran bahawa aku akan bekerja demi Islam. Jawapan mudah, kita pekerja, bukan penerima.

Dan inilah nilaian yang adik-adik perlu nilai sejauh mana naqib/naqibah ingin melatih adik-adik sebagai seorang yang bermanfaat untuk manusia lain sehingga lah pada satu tahap boleh bermanfaat buat agama.

Sekiranya selepas sebulan adik-adik mengikuti usrah dan kehadiran adik-adik langsung tidak memberi manfaat buat masyarakat sekeliling khususnya masyarakat kampus, maka tinggalkan lah naqib itu. Cari naqib lain.

Sebagai contoh, di kampus, kipas siling di bilik Abu sudah seminggu tidak berfungsi dan Ali (bukan nama sebenar)  juga dalam seminggu itu hari-hari iaitu setiap malam menghadirkan diri ke program usrah. Ali tidak pernah mencuba untuk melaporkan ke pihak berwajib bagi menyelesaikan masalah Abu walaupun dia sedia maklum masalah itu. Rakannya ini tidak mendapat sedikit manfaat pun dari usrah si Ali kecuali pada setiap malam Ali berkongsi dapatan usrah yang Abu boleh dapatkan di youtube. Kemana perginya pemuda-pemuda bermanfaat yang patutnya lahir dari setiap sistem usrah? Bukankah nabi melahirkan pemuda-pemuda yang membebaskan masyarakat dari masalah ketika itu iaitu masalah penghambaan, masalah perkauman, dan lain-lain?

Lebih malang, sistem usrah yang ada sekarang melahirkan pemuda-pemudi yang memiliki sifat holier than thou. Dengan bangganya mendabik dada berada di masjid setiap 5 waktu padahal ketika masjid mengalami bekalan elektrik terputus, tidak ada seorang pun budak usrah yang berusaha mencari pakar teknikal untuk menyelesaikannya. Mereka sanggup berpanas dan membiarkan orang lain juga berpanas ketika bersolat. Bukankah pahala mereka akan lebih besar sekiranya menyelesaikan isu yang berlaku ketika itu dan memudahkan Jemaah bersolat dalam keadaan yang tidak berpanas? Ini kejadian benar. Berlaku depan mata saya. Dan akhirnya saya mendapat satu konklusi bahawa budak usrah yang gagal mendefinisikan maksud tarbiyah sebenar akhirnya hanya akan memfokuskan kepada amalan individu sendiri sahaja tanpa memberi manfaat buat orang lain.

***
JANGAN JADI HAMBA KEPADA NAQIB/NAQIBAH.
Berada dalam sistem usrah tidaklah menghalalkan penghambaan selain dari menghambakan diri kepada Allah untuk beramal dengan tuntutan-Nya. Maka jika naqib/naqibah menyuruh anda melakukan sesuatu atas alasan tugasan ataupun ujian, jangan sesekali melakukannya tanpa mendapat justifikasi yang jelas tentang kenapa anda perlu lakukannya. Apatah lagi suruhan itu bukan atas dasar tugasan usrah ataupun ujian.

bulatan-gembira

Saya pernah lihat, seorang anak usrah seolah-olah menjadi hamba kepada naqibnya. Berkepit 24 jam dan diarah itu ini. Benar, sistem usrah melahirkan thiqoh (kepercayaan) tapi bukannya pembodohan.

Arahan ataupun tugasan yang diberikan mestilah melalui mesyuarat Jemaah dan atas kepentingan agenda Islam. Bukannya ikut suka hati para naqib/naqibah sahaja. Justifikasi-justifikasi seperti melatih, menguji adalah salah satu contoh yang adik-adik perlu dapatkan daripada mereka.

Sebagai contoh, seorang naqib menyuruh anak usrahnya untuk memenuhi semua jawatan-jawatan penting dalam persatuan-persatuan atas alasan supaya dapat mengfungsikan kembali persatuan-persatuan mengikut fungsinya dan memberi manfaat terbanyak buat masyarakat kampus. Tetapi ada juga naqib/naqibah yang menyuruh anak usrahnya memenuhi persatuan bagi memudahkan urusan pengkaderan (recruitment) ahli-ahli Jemaah pada masa akan datang. Peduli lah, anak usrahnya tahu memimpin atau tidak, pedulilah anak usrahnya itu faham atau tidak fungsi persatuan tersebut, yang penting, populariti yang diperolehi daripada persatuan tersebut dapat digunakan bagi menarik anak usrah di masa hadapan.

***
CARILAH NAQIB/NAQIBAH YANG BERANI.
Tips ini bagi adik-adik yang ingin mencari usrah dan perjuangan yang real. Dalam usrah, saya kira kebanyakan Jemaah akan membincangkan soal akidah (kepercayaan kepada Allah semata-mata), soal perjuangan, soal pengorbanan dan lain-lain. Maka, nasihat
saya, carilah naqib/naqibah yang berani bagi mendapatkan nilai perjuangan yang sebenar.
Sebagai contoh, apakah tanggungjawab seorang muslim terhadap isu rasuah dan ketirisan yang berlaku di dalam negara kita? Sekiranya naqib anda hanya pandai berkata-kata rasuah dan mencuri itu dosa tetapi tidak berbuat apa-apa tindakan ke atasnya, maka tinggalkan lah dia. Lebih malang, ketika ada adik-adik yang berani menyatakan bantahan terhadap dosa yang jijik ini, naqib/naqibah pula menasihatkan supaya hati-hati supaya tidak dibuang Universiti.

Kemana perginya topik kepercayaan kepada Allah semata-mata, soal perjuangan, soal pengorbanan yang dibincangkan di dalam usrah itu tadi? Apakah tahap takut kita dibuang Universiti, tidak dapat kerja itu lebih besar dari aqidah sebagai seorang muslim? Apakah kita tidak percaya dengan melawan rasuah iaitu apa yang Allah larang itu sebagai salah satu tuntutan dan bakal menyusahkan kita? Kenapa naqib begini
tidak anggap kesusahan itu sebagai pengorbanan
yang mereka bicarakan dalam usrah?

Mungkin konteks tadi terlalu besar, saya bawakan sedikit konteks di dalam kampus supaya adik-adik mudah untuk hadam. Di dalam kampus nanti, adik-adik akan berhadapan dengan salah satu pesta dinamakan pilihanraya kampus. Menurut pengalaman saya terlibat sepanjang 3 tahun, 2 kali kiraan akhir peti undi tidak sama dengan yang sepatutnya menjadikan maksud penipuan pilihanraya itu berlaku. Tetapi tidak ramai budak-budak usrah yang kehadapan dalam membantah penipuan ini sedangkan menegakkan kebenaran itu satu tuntutan. Kalau orang-orang yang celik agama dilatih sebegini, patutlah ramai agamawan dan pakar di masa hadapan nanti akan mendiamkan penipuan dan kecurian
yang berlaku dalam kekuasaan mereka.

***PENUTUP
Segala penulisan di atas adalah semata-mata memberikan pandangan saya terhadap fungsi tarbiyah yang sebenar. Tidak ada guna kita ke hulu dan ke hilir menadah ilmu sekiranya ilmu itu tidak dikembalikan semula ke masyarakat terbanyak sehingga akhirnya masyarakat bertanya apa lah yang budak-budak usrah ini buat sampai lewat malam setiap minggu. Wahai anak-anak muda, berfungsi lah!

 

 

Posted on

Surat Terbuka untuk Timbalan Canselor Hal Ehwal Pelajar dan Alumni Universiti Malaysia Sabah

Surat Terbuka untuk Timbalan Canselor Hal Ehwal Pelajar dan Alumni
Universiti Malaysia Sabah

Rahman Imuda

Adil adalah menimbang dengan sama berat, menyalahkan yang salah dan membenarkan yang benar, mengembalikan hak yang empunya dan jangan berlaku zalim ke atasnya.
– Hamka

Saya berharap jika surat terbuka ini menemui Prof. Madya Dr. Ismail Ali, moga-moga Prof. dalam keadaan yang sihat hendakNya. Saya bukanlah salah seorang ‘anak’ Prof. di Universiti Malaysia Sabah, tapi lantaran beberapa insiden yang tidak enak menimpa saudara-saudara mahasiswa saya di universiti yang diselia oleh Prof., maka saya menulis surat terbuka ini umpama seorang anak yang ingin melihat ayahnya berlaku adil kepada saudaranya yang lain. Saya juga bimbang Prof. sedang dikelilingi oleh wakil pelajar yang ‘kaki kipas’ sehingga memberi gambaran yang salah tentang ‘fenomena kebangkitan mahasiswa’ yang sedang berlaku sekarang. Saya akan memberikan pandangan dalam bentuk poin-poin di dalam surat ini, dengan harapan surat ini dapat dibaca oleh Prof.

“Apa gunanya ilmu kalau tidak memperluas jiwa seseorang sehingga ia berlaku seperti samudera yang menampung sampah-sampah. Apa gunanya kepandaian kalau tidak memperbesar kepribadian seseorang sehingga ia semakin sanggup memahami orang lain?”

jawatang-kosong-di-universiti-malaysia-sabah-2015-660x330

 

  1. Saya berpandangan Prof. melihat beberapa aktivis mahasiswa Universiti Malaysia Sabah sebagai radikal dan tidak rasional dalam bertindak. Percayalah Prof., ini adalah ledakan amarah mahasiswa yang selama ini terkurung oleh sebuah penjara yang dipanggil Akta Universiti Kolej Universiti. Mahasiswa tidak diberi ruang untuk berpartisipasi dalam proses demokrasi Malaysia, apabila mereka cenderung untuk melakukan aksi-aksi yang tidak mesra pemerintah, mereka akan dihukum.
    **
  2. Saya percaya selaku orang yang berilmu dan berdedikasi seperti Prof., pasti memiliki nilai keadilan yang tinggi terhadap ‘anak-anak’ yang sedang dijaga ini. Besar harapan sekiranya aktivis mahasiswa ini tidak diperlakukan seperti anak tiri. Ini adalah zaman mahasiswa mereka, pindaan Akta Universiti Kolej Universiti yang terbaru telah menjamin keterlibatan mahasiswa dengan politik bukan satu jenayah.
    **
  3. Melihat kepada pertuduhan ‘menggugat ketenteraman awam’ terhadap saudara mahasiswa saya, kami telah meminta bukti-bukti untuk mengesahkan bahawa perhimpunan aman Bersih yang berlaku di Kota Kinabalu tempoh hari bersifat demikian. Malangnya, sehingga kini kami belum menerima sebarang bukti berkenaan pertuduhan tersebut. Saya yakin bahawa pertuduhan itu adalah satu kesilapan dan mungkin Prof. boleh mempertimbangkan agar prosiding ini tidak diteruskan dan dua aktivisi mahasiswa tersebut dibebaskan dari pertuduhan.
    **
  4. Kekecewaan saya memuncak apabila kempen solidariti mahasiswa ini dihalang oleh pengawai keselamatan UMS. Prof., mahasiswa ini bersaudara, apabila mereka merasakan ada saudara mereka tertindas maka mereka akan bangkit menunjukkan rasa simpati. Mengapa perlu dihalang? Universiti adalah tempat mahasiswa, sekadar pidato daripada mahasiswa tidak akan menyebabkan bencana alam seperti Tsunami menimpa UMS. Apabila mahasiswa dihalang dan disekat, ini akan membangkitkan lagi semangat mereka untuk terus mara, sudah menjadi lumrah dunia, kaum yang merasakan diri mereka tertindas akan bangkit membebaskan diri.
    **
  5. Satu ketika dahulu ada seorang ahli Majlis Perwakilan Pelajar Prof. mengampu Perdana Menteri kita dengan begitu hebatnya, video berkenaan insiden ini tular dan mendapat kecaman yang hebat daripada netizen. Pada pandangan saya, ini jauh memalukan nama Universiti Malaysia Sabah kerana mereka tahu mahasiswa ini merupakan wakil pelajar UMS. Malangnya saudara-saudara mahasiswa saya di UMS memaklumkan dia tidak dikenakan apa-apa hukuman, malah menjadi anak emas pengurusan. Bukanlah niat saya mahu dia dihukum, tapi saya ingin memberi perbandingan dalam konteks mempersoalkan neraca keadilan.
    **
  6. Anehnya lagi, apabila dialog/forum terbuka yang diusulkan oleh aktivis mahasiswa ‘berdosa’ ini seperti tidak dilayan atau diberikan janji yang tidak pernah ditunaikan. Saya merasakan dialog adalah salah satu jalan terbaik untuk mengubat amarah mahasiswa yang merasakan diri mereka tertindas. Anjurkan dialog terbuka untuk pihak pengurusan berhujah mengapa aktivis mahasiswa ini mahu dihukum, kemudian beri ruang untuk mereka menjustifikasikan tindakan mereka. Biarkan mahasiswa yang hadir menilai hujah kedua-dua pihak, saya yakin Prof. percaya bahawa ‘anak-anak’ dibawah seliaan Prof. adalah anak-anak yang bijak dan boleh menilai mana yang baik dan buruk.
    **
  7. Untuk pengetahuan Prof., beberapa hari lepas berlaku satu insiden yang saya boleh sifatkan sebagai ‘pemandulan intelektualisme’ telah berlaku di Fakulti Seni UMS. Saya mendapat berita bahawa mahasiswa tidak lagi dibenarkan berpuisi di sana. Bukankah mahasiswa seni kreatif menghabiskan kebanyakan masa mereka untuk mencipta dan mengkritik puisi dan sajak. Bagaimana mungkin mereka boleh disekat untuk berpuisi?
    16864697_10206172868719124_7796200689301900130_n
  8. Saya fikir sudah terlalu banyak kejadian-kejadian di Universiti Malaysia Sabah yang perlu ditangani dengan ‘pentas ilmu dan hujah’ berbanding ‘sekatan dan hukuman’. Mahasiswa adalah golongan yang masih belajar, boleh jadi kami betul dan boleh jadi kami salah. Mencabuli kebebasan akademik dan keterlibatan mahasiswa dalam proses demokrasi negara adalah seolah-olah menghalakan sepucuk pistol kepada seseorang yang mahu belajar.
    **
  9. Saya mohon maaf jika di sepanjang surat terbuka ini terdapat kekasaran bahasa atau struktur yang mengundang rasa tidak senang Prof.. Oleh kerana perlawanan di sana agak keras, saya cuba untuk menyusun aksara dengan bahasa yang lembut, mudah-mudahan tembus di hati Prof.
    **
  10. Sekian, terima kasih. Hubungilah saya pada bila-bila masa, dan jika perlu saya bersedia untuk bersemuka atau menghadiri forum yang dianjurkan oleh pihak Prof.

 

Knowledge will give you power, but character respect.
– Bruce Lee

 

 

Rahman Imuda
facebook.com/rahmanimuda

YDP Ikatan Anak Muda Tawau
Aktivis Mahasiswa
mantan NYDP MPP salah sebuah universiti awam
+601119054285 (WhatsApp)
ada.urusan@gmail.com

 

 

 

 

 

 

Posted on

Perkembangan Kes 2 Mahasiswa UMS

[Kenyataan Rasmi #UMS2 : Halangan untuk membuat Pidato dan Vigil]

1. Pada 21 Februari 2017, Pada pukul 9 malam di Kafe Kolej Kediaman Tun Fuad, pihak keselamatan UMS telah menghalang saudara Mukmin dan saudari Aqilah untuk memberikan penerangan tentang prosiding yang dikenakan terhadap mereka berdua.

16681696_1085963494865213_4265185513812539017_n

2. Tujuan utama kempen ini adalah untuk berpidato untuk menceritakan kronlogi kes #UMS2 dan menyalakan lilin sebagai tanda bersolidariti buat saudara Mukmin dan saudari Aqilah.

3. Setelah perbincangan di jalankan, wakil daripada pihak UMS bersetuju dengan cadangan daripada saudara Mukmin untuk berjumpa dengan TNC HEPA, Prof. Madya Dr. Ismail Ali untuk sesi dialog dua mata bersama.

4. Kami mengajak seluruh rakan mahasiswa di Universiti Malaysia Sabah untuk turut hadir ke Anjung Siswa pada pukul 8.30 pagi.

5. Kita akan terus fokus untuk prosiding yang akan dilangsungkan pada 1 Mac 2017.

6. Ayuh Mahasiswa kita terus bersuara demi kebajikan kita semua. Universiti adalah tempat kita berintelektual.

7. Kita Semua Adalah Suara Mahasiswa.

 

– Pasukan Prosiding UMS2

Posted on

Dua Mahasiswa UMS Bakal Dibicarakan

Pihak Universiti Malaysia Sabah telah menghantar surat prosiding kepada dua mahasiswa Universiti Sabah akibat keterlibatan mereka dalam perhimpunan Bersih 5.0 yang berlangsung di Kota Kinabalu November lepas.

Saudara Mukmin Nantang dan Aqilah Zainuzi dijangka akan dibicarakan pada 25 Januari 2017 ini. Continue reading Dua Mahasiswa UMS Bakal Dibicarakan