Posted on

Fahreen Presiden Suara Mahasiswa UMS yang Baharu

Saudara MOHAMMAD FAHREEN BEDU yang berasal Tawau Sabah ini merupakan mahasiswa tahun tiga bagi program Seni Kreatif Universiti Malaysia Sabah(UMS)

Saudara Fahreen merupakan seorang mahasiswa yang sangat aktif dalam aktiviti berorganisasi dalam dan luar kampus. Beliau merupakan salah seorang exco di Kelab Sastera Mahasiswa (KARMA) UMS. Manakalah untuk organisasi luar beliau bergiat aktif dalam Ikatan Anak Muda Tawau- IKAT dan Belia Tanjung Batu Tawau.

Untuk pengetahuan semua saudara Fahreen antara mahasiswa yang terlibat dalam pembentukan Suara Mahasiswa UMS yang pertama pada tahun 2016. Beliau merupakan tulang belakang iaitu pakar strategi yang memegang jawatan sebagai ketua jentera Suara Mahasiswa UMS untuk pilihanraya kampus pada penggal lalu.

Saudara Fahreen merasakan Suara Mahasiswa UMS adalah salah satu medium yang mampu membentuk sebuah gerakan Mahasiswa pemberani untuk melawan ketidakadilan yang berlaku. Satu gerakan yang membangkitkan jiwa mahasiswa di Universiti

Beliau juga berpandangan bahawa campur tangan dan sikap pilih bulu(kronisme) pentadbiran di dalam politik kampus membuatkan budaya politik di dalam universiti menjadi tempang dan tidak matang. Kekangan yang melampau oleh pihak pentadbiran telah membunuh budaya pemikiran kritis sehinggakan mahasiswa takut bersuara, menyampaikan idea dan pandangan.

Slogan hidup beliau adalah “Untuk sebuah perjuangan itu harus ada keberanian, untuk sebuah gerakan itu harus ada kebangkitan”.

Tahniah dan selamat maju jaya buat Saudara Fahreen dan angkatan Suara Mahasiswa! Mohon doa semua dipermudah segala urusan.

Hidup mahasiswa!
Hidup rakyat!

“Dari mahasiswa kepada mahasiswa, dari mahasiswa untuk rakyat Malaysia!”

Posted on

Suara Mahasiswa UMS dan PRK 2017

Ramai yang mulai bertanya tentang perancangan Suara Mahasiswa untuk Pilihanraya Kampus(PRK). Pertama, Suara Mahasiswa akan maklumkan presiden baru menggantikan aku dalam masa terdekat. Tunggu. Yang berminat bersama kami boleh pm aku atau page rasmi Suara Mahasiswa UMS.

Kedua, Suara Mahasiswa tak terlalu bernafsu pun dalam pilihanraya kampus. Kita dari awal tidak percaya kaedah pengundian atas talian(e-voting) ini. Kami terjun ke politik kampus ini dengan matlamat yang berbeza. Diam dan tidak peduli akan menyebabkan lebih banyak kerosakkan.

Kami mahu menjadikan pentas PRK sebagai medium untuk menyebarkan idea-idea baru, mengkritik secara terbuka kepincangan pentandbiran universiti dan mengajak mahasiswa untuk berbakti untuk masyarakat. Turun memasyarakat mahasiswa membuka sekolah, bersosialisasi, memikirkan tentang ekonomi dan alam sekitar.

Itulah sebabnya calon-calon kami sebelum ini tidak suka berlebihan menempel muka, menyebut nombor calon dan membuat propaganda murahan.

Kita percaya kemenangan akan berpihak kepada yang bekerja dan mempunyai idea yang banyak lalu mampu menyelesaikan masalah sekitar.

Kemenangan kita bukan kemenangan meterialistik iaitu mendapat jawatan atau kuasa. Kemenangan kita adalah suatu perlawanan yang panjang meninggalkan perubahan-perubahan didalamnya. Dan perubahan itu mampu dinikmati dari generasi-genarsi yang panjang.

Hidup MAHASISWA!

“Berdikari dan bekerja!”

#SuaraMahasiswa

Mukmin Nantang
(SUARA MAHASISWA)

Posted on

Mahasiswa Sombong Bersolidariti Untuk Isu Orang Lain

Apakah itu solidariti? Saya boleh takrifkan solidariti itu sebagai semangat setia kawan yang terdapat dalam diri seseorang individu itu sendiri. Seperti yang kita semua sudah sedia maklum bahawa mahasiswa adalah bersaudara. Malangnya, jika kita lihat pada hari ini sejauh mana seseorang individu mahasiswa itu mahu menunjukkan yang mereka adalah bersaudara dalam memperjuangkan segala isu-isu yang di bawa oleh rakan mahasiswa lain? Jika kita lihat realiti pada hari ini, berapa ramai mahasiswa yang mahu bersama-sama menunjukkan solidariti mereka dalam menyatakan masalah-masalah yang sedang di alami masyarakat?

Baru-baru ini tular di media sosial tentang isu masyarakat Tawau yang merupakan mangsa kebakaran yang telah menetap di dalam khemah sementara kebakaran selama 15 bulan. 15 bulan bukanlah suatu jangka masa yang singkat, mereka juga sudah beraya sebanyak dua kali di khemah yang sepatutnya hanya menjadi tempat perlindungan sementara buat mereka.

Mereka juga telah berulang kali menanyakan dan mengemukakan permohonan rumah PPR atau PPRT, namun alasan yang sudah mangli sering diberikan iaitu “tiada kekosongan”. Adakah pihak-pihak yang bertanggungjawab ini hanya dibayar dengan gaji yang mahal hanya untuk memberikan alasan yang sama setiap kali mereka bertanyakan tentang status permohonan rumah yang telah mereka lakukan? Adakah apabila tiada kekosongan maka mereka ini harus tinggal selama-selamanya di dalam khemah dan mengharungi hujan serta panas yang melanda mereka? Mengapa tiada solusi yang diusahakan oleh pihak yang bertanggungjawab untuk menangani masalah mereka ini?

Beberapa bulan yang lalu, satu program Parlimen Mahasiswa telah dianjurkan yang mana program ini telah menghimpunkan seluruh mahasiswa Tawau untuk membincangkan isu-isu lokal yang terdapat di Tawau. Semua mahasiswa kelihatan cakna dan gah dengan pakaian segak mereka dalam membentangkan segala usul-usul yang mereka bawa. Kalau boleh meja yang digunakan pada ketika itu runtuh, mungkin runtuh meja itu akibat dek kehangatan dalam membahaskan segala usul yang dibawa pada hari itu.

Persoalan saya; “di mana keberadaan mahasiswa yang gah dan berpakaian segak ketika menghadiri parlimen mahasiswa pada hari itu dalam luka masyarakat khemah batu 2?”

Ini yang amat menyedihkan. Mahasiswa seharusnya menjadi suara-suara kepada masyarakat dan rakyat namun apalah gunanya jika kita hanya mahu membincangkan sesuatu isu itu apabila ada penganjuran proram orang-orang besar? Apalah gunanya lantang berbicara ketika dalam dewan tetapi tidak pernah turun menunjukkan aksi bersama masyarakat dalam khemah batu 2 walau sekali? Apalah guna banyak baca buku kalau mulut terbungkam melulu untuk membicarakan isu-isu masyarakat? Mahasiswa buatlah seperti mahasiswa. Berhenti berlagak seperti YB.

Pada pandangan saya, jika kita lihat kebanyakan mahasiswa pada hari ini lebih tertumpu dan fokus kepada isu-isu politik yang sehingga hari ini saya lihat tidak menjumpai solusi terbaik. Sehinga mereka terlupa bahawa lebih banyak isu-isu rakyat yang seharusnya mereka perjuangkan dalam gerakan-gerakan yang mereka tubuhkan.

Mahasiswa itu harus lebih berdikari dan tidak seharusnya terlalu bergantung harap kepada sesuatu parti politik yang kebanyakannya hanya mahu memperkuda sesebuah gerakan mahasiswa dalam menentukan keputusan-keputusan. Secara jujurnya saya sangat sedih apabila kebanyakan gerakan mahasiswa hanya ingin kita turun untuk membuat solidariti terhadap “isu mereka” tetapi apabila kami yang membawa sesuatu isu mereka semuanya hanya menjadi sepi dan sunyi. Mungkin pada pandangan mereka kami ini adalah mahasiswa yang tidak partisan dan mereka anggap isu yang kami bawa ini adalah isu picisan.

Gerakan Ikatan Anak Muda Tawau (IKAT) yang dianggotai oleh beberapa mahasiswa dan anak muda telah melakukan satu inisiatif yang pada pandangan saya sangat baik kerana mereka telah membuka satu kelas yang di panggil sebagai Kelas Percuma IKAT. Kelas IKAT ini adalah merupakan satu alternatif ataupun pendekatan yang diambil untuk mengajar kanak-kanak yang sekian lama telah duduk di dalam khemah yang menunggu hari untuk hancur.

Objektif utama penubuhan kelas ini bagi saya sangat jelas iaitu untuk memberikan pendidikan yang sama rata kepada semua kanak-kanak yang tinggal berada di dalam khemah tersebut. Saya memberikan kredit penuh kepada mereka yang sanggup turun dan melakukan inisiatif gerakan mandiri tanpa perlu menunggu orang-orang politik yang berkepentingan.

Saya boleh simpulkan bahawa mahasiswa semakin kurang menunjukkan solidariti mereka kerana mereka tidak rasa ada kepentingan buat mereka di dalam isu yang kami bawakan. Mahasiswa berhenti daripada berkepentingan dan berdikarilah dalam gerakan. Mahasiswa kita ini bersaudara, duduk di bawah langit yang sama, hirup udara yang sama, dan memijak tanah yang sama tetapi mengapa kita masih lagi bersikap prejudis?

                “Solidariti harus tetap utuh antara kita jika kita ingin para pemimpin yang korup itu runtuh”

Posted on

Mahasiswa Bertuhan Parti Politik

Oleh;

Mukmin Nantang
Presiden Kelab Sastera Mahasiswa UMS (KARMA)

 

Tulisan ini merupakan respons kepada tulisan Ruh Jahat AUKU Mahu Dihidupkan Semula.

Mahasiswa dan parti politik adalah perbincangan paling membosan abad ini. Aku sendiri muak dan menyampah, namun sekadar mahu merespon tulisan di Portal Berita Mahasiswa oleh Abu Hurra bertajuk “Ruh Jahat AUKU Mahu Dihidupkan Semula?”. Aku kira sisi tulisan beliau adalah sebuah teriakkan dari individu atau mahasiswa yang menyokong seseorang mahasiswa itu menjadi sebahagian dari parti politik atau macai parti politik atau kuda parti politik atau anjing parti politik. PoliTAIK!

Perkaitan kejahatan AUKU yang disamakan dengan pendirian individu atau gerakan mahasiswa menolak penglibatan terhadap parti politik adalah suatu yang pemikiran yang kolot. Penulis telah mengecilkan skop masalah AUKU hanya kerana mahu melihat mahasiswa bersama parti politik. Sifir penulis adalah mudah, mahasiswa yang menolak parti politik sama seperti mahasiswa tersebut menyokong kejahatan AUKU yang menghalang mahasiswa berpartisipasi di luar kampus. Rasaya penulis harus meneliti maksud politik, maksud parti politik dan maksud partisipasi.

Mukmin Nantang merupakan aktivis mahasiswa Universiti Malaysia Sabah.

Politik adalah suatu permaknaan yang sangat luas, pemikiran yang mengatakan politik hanyalah parti politik adalah suatu yang kolot. Begitu juga dengan intipati dalam AUKU, pengertian partisipasi tidak boleh dikecilkan hanya untuk parti politik. Semua orang harus mengerti ketiga-tiga maksud perkataan ini sebelum membincangkannya.

Kerana aku merupakan salah seorang yang membawa aliran mahasiswa harus berdikari tanpa bergantung dengan parti politik maka aku terpanggil untuk merespon isi tulisan orang yang tidak bersetuju dengan mahasiswa tolak penglibatan ke dalam parti politik. Kita ada alasan yang kukuh kenapa menolak penglibatan mahasiswa masuk parti politik. Parti politik bukan Tuhan! Lihatlah bagaimana mahasiswa-mahasiswa proksi parti politik yang sibuk bergaduh hal dalaman partinya sendiri sehingga mengabaikan isu penting mahasiswa dan kesejahteraan rakyat yang sepatutnya menjadi perjuangan asas.

Proksi ini hanya sibuk bergaduh dengan musuh partinya daripada memenangkan atau berlaga idea membangunkan masyarakat. Ini realiti yang perlu ditelan, proksi parti politik benar-benar kelihatan seperti anjing yang diikat lehernya dan menyalak kuat kesalahan tuan dan anjing orang lain namun kaku, patuh dan tunduk bila tuannya sendiri melakukan kesilapan.

Bila penulis memetik perkatan PAS maka suka juga untuk aku menggunakan parti PAS sebagai modal tulisan ini. Ingatkah pada tahun 2015, semasa orang-orang tua dalam parti politik bergaduh sesama sendiri sehingga ramai yang membuang diri keluar maka terpecahlah kiblat mahasiswa yang beriman kepada parti politik PAS, apa yang berlaku dengan mahasiswa? mahasiswa jadi kaku tidak boleh menerima kenyataan dan ada pula yang bergaduh mengikut sokongan masing-masing (ulamak atau malaikat).

Belum cukup dengan itu blok pembangkang terpecah lagi PAS ambil pendirian keluar daripada pakatan harapan maka bertambahlah lagi hal pergaduhan sesama mahasiswa mengikut kiblat-kiblat masing-masing. Apa yang jadi dengan intiti mahasiswa sekarang? Lumpuh selumpuh-lumpuhnya.

Ini masalah apabila suatu masa dahulu mahasiswa berTuhankan parti politik. Mencari keserasian persamaan perjuangan mahasiswa sekarang agak sukar. Semua ego dengan persepsi Tuhan parti politik masing-masing. Ada proksi mahasiswa angkat isu, ada proksi mahasiswa yang tolak, ada proksi mahasiswa yang mahu demonstrasi ada proksi mahasiswa yang tolak dan tidak terlepas juga proksi yang sebenarnya adalah lawan sedang sibuk makan diacara besar-besar bersama pemerintah. Mahasiswa mahu lawan, diam, makan, tidur atau apa saja itu terletak kepada keputusan-keputusan Tuhan parti politk masing-masing.

Bukankah ini suatu penghinaan? Mahasiswa itu harus punya pendirian sendiri untuk buat apa sahaja yang diinginkan bukannya terpenjara dan tenggelam di dalam keputusan-keputusan atasan.

Adakah tanpa parti politik mahasiswa akan mati? Adakah parti politik satu-satunya tempat untuk bergantung harap? Kami dari Kelab Sastera Mahasiswa UMS (KARMA) dan Suara Mahasiswa UMS tegas mengatakan tanpa politik mahasiswa sumbur tumbuh mekar. Parti politik adalah persekitaran merebut kekuasaan.  Jalur parti politik menuju kemenangan kekuasaan, tidak bagi mahasiswa yang mempercayai bahawa tanpa kuasa dan jawatan kita mampu merobah.

Suka bagi aku untuk mengajak gerakan-gerakan mahasiswa turun berkampung ke Universiti Malaysia Sabah melihat bagaimana kolektif mahasiswa kami melebarkan sayapnya dengan bangga berteriak TUHAN KAMI BUKAN PARTI POLITIK! Kolektif kami membangun secara mandiri dan melawan ketidakadilan. Dana kami dari hasil karya-karya seni, membuka sekolah untuk fakir dan anak-anak tanpa negara, wacana ilmu dan buku mingguan berlangsung, melawan pentadbiran universiti yang tidak adil, turun bersolidariti bersama masyarakat tertindas dan banyak lagi.

Paling penting adalah kami telah melahirkan anak-anak kolektif di setiap daerah komrad-komrad kami. Mereka berbakti membangunkan budaya ilmu dan aktivisme di daerah mereka masing-masing. Kami tidak tolak parti politik begitu sahaja, kami tahu parti politik banyak membantu mahasiswa seperti kalian maka kami hidupkan sebuah tunjang bukan Tuhan yang menjadi pengganti kepada parti politik iaitu Rumah Borneo Komrad.

Sebuah ruang boleh dipanggil rumah, bilik gerakan, pejabat, ruang ekpresi seni dan sebagainya. Rumah Borneo Komrad adalah inisiatif mahasiswa yang disewa dan dibayar secara berdikari menjual produk dan karya-karya seni.  Sekarang kami kami bukan sahaja boleh membayar sewa tinggi ruang pejabat kami namun juga sudah mampu membayar pereka-pereka grafik dan ejen penjual produk kami.

Lalu sekarang kami sedaya upaya bekerja keras menghasilakan karya dan produk agar mampu membiayai gerakan mahasiswa!

Kami berTuhankan Tuhan yang Esa dan bekerja keras dengan apa yang kami percaya tanpa bergantung dengan mana-mana pihak berkepentingan. Perlawanan kami berlangsung dengan pergantungan terus kepada Tuhan!

Posted on

Yuran UMS Naik Lagi?

Oleh; Mohammad Fahreen

Untuk sesi lalu yuran pengajian bagi bidang sastera hanyalah berjumlah RM1530 dan bagi sesi ini naik sebanyak RM1560, kita dapat kenaikan sebanyak RM30 dari semester lalu. Mohon Majlis Perwakilan Pelajar Universiti Malaysia Sabah menjelaskan lebih terperinci mengenai kenaikan yuran yang telah dikeluarkan.

Kalau dapat dilihat disitu, kenaikan yuran disebabkan oleh insurans dan yuran persatuan mahasiswa. Bagi insurans pula sebanyak RM25 dan yuran persatuan pula adalah RM5. Sebelum ini mahasiswa UMS sudah membayar insurans kelompok sebanyak RM30 dan kali ini mahasiswa dikenakan lagi dengan bayaran insurans yang mahasiswa sendiri tidak tahu itu adalah insurans apa? Seharusnya MPP UMS menjelaskan lebih terperinci mengenai hal ini, bukannya hanya mengeluarkan kenyataan tanpa sebarang penjelasan mengenai kenaikan yuran.

Yuran Naik

Kenaikan yang kedua pula disebabkan oleh yuran persatuan mahasiswa UMS. Bayaran ini juga sepertinya baru dikenakan kepada mahasiswa untuk sesi 17/18, sebelum ini tiada bayaran yang dikenakan untuk yuran persatuan. MPP seharusnya juga menjelaskan persatuan itu dan mengapa ianya dikenakan bayaran yuran.

Mungkin jumlah RM30 itu dilihat sangat sikit, tapi bagi mahasiswa jumlah RM30 itu sangat besar nilainya untuk kehidupan seorang mahasiswa, MPP haruslah menjelaskan lebih terperinci mengenai yuran yang dinaikan.

Mohammad Fahreen
Suara Mahasiswa UMS