Posted on

Mahasiswa Sombong Bersolidariti Untuk Isu Orang Lain

Apakah itu solidariti? Saya boleh takrifkan solidariti itu sebagai semangat setia kawan yang terdapat dalam diri seseorang individu itu sendiri. Seperti yang kita semua sudah sedia maklum bahawa mahasiswa adalah bersaudara. Malangnya, jika kita lihat pada hari ini sejauh mana seseorang individu mahasiswa itu mahu menunjukkan yang mereka adalah bersaudara dalam memperjuangkan segala isu-isu yang di bawa oleh rakan mahasiswa lain? Jika kita lihat realiti pada hari ini, berapa ramai mahasiswa yang mahu bersama-sama menunjukkan solidariti mereka dalam menyatakan masalah-masalah yang sedang di alami masyarakat?

Baru-baru ini tular di media sosial tentang isu masyarakat Tawau yang merupakan mangsa kebakaran yang telah menetap di dalam khemah sementara kebakaran selama 15 bulan. 15 bulan bukanlah suatu jangka masa yang singkat, mereka juga sudah beraya sebanyak dua kali di khemah yang sepatutnya hanya menjadi tempat perlindungan sementara buat mereka.

Mereka juga telah berulang kali menanyakan dan mengemukakan permohonan rumah PPR atau PPRT, namun alasan yang sudah mangli sering diberikan iaitu “tiada kekosongan”. Adakah pihak-pihak yang bertanggungjawab ini hanya dibayar dengan gaji yang mahal hanya untuk memberikan alasan yang sama setiap kali mereka bertanyakan tentang status permohonan rumah yang telah mereka lakukan? Adakah apabila tiada kekosongan maka mereka ini harus tinggal selama-selamanya di dalam khemah dan mengharungi hujan serta panas yang melanda mereka? Mengapa tiada solusi yang diusahakan oleh pihak yang bertanggungjawab untuk menangani masalah mereka ini?

Beberapa bulan yang lalu, satu program Parlimen Mahasiswa telah dianjurkan yang mana program ini telah menghimpunkan seluruh mahasiswa Tawau untuk membincangkan isu-isu lokal yang terdapat di Tawau. Semua mahasiswa kelihatan cakna dan gah dengan pakaian segak mereka dalam membentangkan segala usul-usul yang mereka bawa. Kalau boleh meja yang digunakan pada ketika itu runtuh, mungkin runtuh meja itu akibat dek kehangatan dalam membahaskan segala usul yang dibawa pada hari itu.

Persoalan saya; “di mana keberadaan mahasiswa yang gah dan berpakaian segak ketika menghadiri parlimen mahasiswa pada hari itu dalam luka masyarakat khemah batu 2?”

Ini yang amat menyedihkan. Mahasiswa seharusnya menjadi suara-suara kepada masyarakat dan rakyat namun apalah gunanya jika kita hanya mahu membincangkan sesuatu isu itu apabila ada penganjuran proram orang-orang besar? Apalah gunanya lantang berbicara ketika dalam dewan tetapi tidak pernah turun menunjukkan aksi bersama masyarakat dalam khemah batu 2 walau sekali? Apalah guna banyak baca buku kalau mulut terbungkam melulu untuk membicarakan isu-isu masyarakat? Mahasiswa buatlah seperti mahasiswa. Berhenti berlagak seperti YB.

Pada pandangan saya, jika kita lihat kebanyakan mahasiswa pada hari ini lebih tertumpu dan fokus kepada isu-isu politik yang sehingga hari ini saya lihat tidak menjumpai solusi terbaik. Sehinga mereka terlupa bahawa lebih banyak isu-isu rakyat yang seharusnya mereka perjuangkan dalam gerakan-gerakan yang mereka tubuhkan.

Mahasiswa itu harus lebih berdikari dan tidak seharusnya terlalu bergantung harap kepada sesuatu parti politik yang kebanyakannya hanya mahu memperkuda sesebuah gerakan mahasiswa dalam menentukan keputusan-keputusan. Secara jujurnya saya sangat sedih apabila kebanyakan gerakan mahasiswa hanya ingin kita turun untuk membuat solidariti terhadap “isu mereka” tetapi apabila kami yang membawa sesuatu isu mereka semuanya hanya menjadi sepi dan sunyi. Mungkin pada pandangan mereka kami ini adalah mahasiswa yang tidak partisan dan mereka anggap isu yang kami bawa ini adalah isu picisan.

Gerakan Ikatan Anak Muda Tawau (IKAT) yang dianggotai oleh beberapa mahasiswa dan anak muda telah melakukan satu inisiatif yang pada pandangan saya sangat baik kerana mereka telah membuka satu kelas yang di panggil sebagai Kelas Percuma IKAT. Kelas IKAT ini adalah merupakan satu alternatif ataupun pendekatan yang diambil untuk mengajar kanak-kanak yang sekian lama telah duduk di dalam khemah yang menunggu hari untuk hancur.

Objektif utama penubuhan kelas ini bagi saya sangat jelas iaitu untuk memberikan pendidikan yang sama rata kepada semua kanak-kanak yang tinggal berada di dalam khemah tersebut. Saya memberikan kredit penuh kepada mereka yang sanggup turun dan melakukan inisiatif gerakan mandiri tanpa perlu menunggu orang-orang politik yang berkepentingan.

Saya boleh simpulkan bahawa mahasiswa semakin kurang menunjukkan solidariti mereka kerana mereka tidak rasa ada kepentingan buat mereka di dalam isu yang kami bawakan. Mahasiswa berhenti daripada berkepentingan dan berdikarilah dalam gerakan. Mahasiswa kita ini bersaudara, duduk di bawah langit yang sama, hirup udara yang sama, dan memijak tanah yang sama tetapi mengapa kita masih lagi bersikap prejudis?

                “Solidariti harus tetap utuh antara kita jika kita ingin para pemimpin yang korup itu runtuh”

Posted on

Turunkan Yuran – Musuhi atau Sayangi Universiti?

Sudah beberapa hari isu yuran Latihan Industri Universiti Malaysia Kelantan menjadi bualan hangat mahasiswa. 22 kolektif telah menunjukkan solidariti mereka dengan menyertai kenyataan bersama menolak kenaikan yuran yang mendadak ini. Saya agak terkejut apabila ada pihak yang beranggapan aktivis mahasiswa yang memperjuangkan isu yuran ini sedang memusuhi universiti. Bagi saya, ia adalah salah satu tanggapan yang salah. Hari ini saya akan memberikan beberapa poin tentang isu yang sedang berlaku.

 

Hak pelajar yang kurang difahami sebilangan besar warga akademik.

 

  1. Kenaikan yuran adalah jelas berlaku. Pusinglah dan berilah apa sekali alasan, kenaikan yuran jelas berlaku, dari RM700++ ke RM1300++. Angka kenaikan ini dilihat terlalu besar dan tidak masuk akal. Saya yakin jika kenaikan yuran ini melibatkan jumlah kurang daripada RM100++, pastinya ia tidak akan menimbulkan isu yang besar.
    .
  2. Yuran pendaftaran dan yuran semester yang mahal. Jumlah yuran universiti merupakan antara yuran yang termahal di Malaysia, saya fikir kerana sudah terlalu lama memendam rasa akibat jumlah yuran yang mahal, semuanya diluahkan melalui kempen bantah yuran Latihan Industri ini. Yalah, sudah banyak wang dilaburkan untuk membayar yuran yang mahal, takkanlah ingin melakukan Latihan Industri pun masih lagi mahu dikenakan yuran yang mahal?
    .
  3. Janji Menteri Pendidikan Tinggi. Ketika bajet KPT dipotong, antara janji yang paling menonjol adalah tiada kenaikan yuran yang akan dilakukan oleh Universiti Awam. Mahasiswa ini sedang menuntut janji Menteri Pendidikan Tinggi, adakah itu satu dosa?
    .
  4. Saya berpandangan tidak ada isu Pensyarah-Mahasiswa, dan tidak perlu menimbulkan polemik yang tidak perlu. Pertama, ini adalah perjuangan mahasiswa, seperti pensyarah yang menyokong gerakan mahasiswa ini (tapi enggan menunjukkan simpati kerana khuatir hilang jawatan), saya rasa seperti itulah pensyarah yang tidak setuju dengan perjuangan ini untuk tidak perlu terlalu mencampuri urusan perjuangan mahasiswa. Perjuangan ini pastinya tidak akan memberi kesan kepada gaji mereka.
    .
  5. Adakah aktivis mahasiswa ini sedang memalukan universiti? Tidak sama sekali. Saya rasa mereka sedang memurnikan nama universiti. Universiti Malaysia Kelantan terkenal kerana yuran yang mahal, saya fikir jika perjuangan ini berjaya, pastinya ia akan memberikan impak yang baik kepada imej universiti. Kembali “merelevankan” universiti.
    .
  6. Saya juga percaya jika universiti mahukan bukti yang lebih empirikal tentang perbandingan yuran dengan universiti awam yang lain, saya pasti aktivis yang komited dengan perjuangan mereka akan berusaha menyediakan bukti-bukti tersebut.
    .
  7. Majlis Perwakilan Pelajar perlu memihak kepada mahasiswa, penurunan yuran harus diperjuangkan. Jika mereka berfungsi sebagai tembok pentadbiran, maka itu bermakna mahasiswa telah salah memilih wakil. Mahasiswa harus memihak kepada mahasiswa.
    .
  8. Kami di Nadi Mahasiswa sentiasa menyokong pergerakan mahasiswa, lebih-lebih kumpulan mahasiswa yang merasakan diri mereka sedang ditindas. Semoga aktivis mahasiswa yang memperjuangkan isu ini akan diberikan kemenangan.

 

 

Posted on

Solidariti Kita, Solidariti Plastik

Solidariti Plastik atau Konkrit
Muhd Arbin Bin Ambo Sakka
Aktivis IKRAM Siswa Sabah

Dari kaca mata seorang aktivis separuh masa sebagai sebuah cetusan pemikiran,

Kebelakangan ini, alam maya sering sahaja memaparkan begitu banyak isu-isu yang hangat dan menjadi tumpuan ramai. Isu-isu ini sama ada pada peringkat nasional, atau peringkat global. Terkini, kita digemparkan dengan isu serangan gas sarin terhadap penduduk di Idlib, Syria. Menurut laporan 83 orang terkorban dan 25 daripadanya adalah kanak-kanak (Muslim Volunteer Malaysia).

Ekoran daripada insiden itu, kita melihat begitu ramai individu-individu yang bangkit  melahirkan rasa solidariti mereka. Begitu juga halnya dengan isu-isu yang lain seperti solidariti Palestin, Turki, Rohingya, RUU 355, mahasiswa kelaparan dan sebagainya. Namun begitu, ada satu persoalan yang perlu diajukan kepada diri masing-masing yang merasa begitu hebat memperjuangkan solidariti ini.

10592969_689306221151130_759694829396650253_n

Apakah yang kita faham dari MAKNA SOLIDARITI sebenarnya?

Para pembaca yang budiman,

Solidariti bermaksud pecahan dari perkataan “solid” dan “unity” juga boleh diterjemahkan kepada perpaduan atau perjanjian perasaan atau tindakan, terutama di kalangan individu yang mempunyai minat yang sama; sokongan bersama dalam satu kumpulan.

Antara perkataan-perkataan yang sinonim dengan solidariti ialah:  kesepakatan, perpaduan, seperti berfikiran, perjanjian, persetujuan, harmoni, konsensus, persetujuan, kerjasama, perpaduan, persaudaraan, saling menyokong.
Solidariti amat penting dalam kesatuan untuk menunjukkan kekuatan.

Tanpa solidariti, anda dan sesuatu kesatuan itu ibarat hidup hanya sekadar dalam kepompong masing-masing. Bahasa kasarnya adalah, lu hidup la sorang sorang.

Ada beberapa bentuk solidariti yang dapat saya nyatakan disini untuk anda nilai sendiri, sejauh mana solidariti kalian.

Ada yang dipanggil solidariti plastik. Kenapa? Individu ini hanya menunjukkan kesolidaritiannya untuk tujuan mendapat perhatian ramai semata-mata. Tidak pun ia sekadar mencapai Kadar Prestasi Indeks (KPI) persatuan ataupun organisasinya. Individu ini ingin dilihat seolah-olah merekalah yang paling berjasa dalam memperjuangkan hak-hak mereka yang tertindas. Ringkasnya, solidaritinya ini hanyalah lakonan semata yang mana akan berakhir dengan kekecewaan dan kecederaan emosi dan jiwa bila tidak mendapat sambutan ataupun pujian ramai.

Ada pula yang digelar solidariti buta. Apa itu solidariti buta? Mereka ini adalah individu yang mempunyai semangat solidariti yang setinggi langit, namun tak disertai dengan kefahaman yang jelas mengenai satu-satu isu. Kerjanya hanya copy and paste apa saja isu-isu yang dilihatnya ramai orang bangkitkan, dia pun ingin turut serta juga. Akhirnya, solidaritinya ini hanyalah ikut-ikutan sahaja dan menjadilah individu yang keliru. Bila ditanya mengenai sesuatu isu itu, tidak dapat dijawabnya padahal di media sosial begitu pantas menyebar berita.

 

Yang terakhir, solidariti konkrit atau solid. Yang dimaksudkan dengan solidariti jenis ini adalah selain daripada solidariti yang dinyatakan sebelumnya. Mereka ini memiliki solidariti yang bukan mengharapkan apa-apa ganjaran dan pengiktirafan daripada manusia. Bukan juga yang sekadar ikut-ikutan. Namun, mereka bersolidariti atas dasar sukarela dan bertindak atas kesedaran dan kefahaman mereka. Mereka tak ingin dan tak rela nasib masyarakat yang tertindas terbiar tanpa solusi. Mereka bertindak kerana tidak ingin menunggu adanya individu-individu yang bangkit, sebaliknya mereka ingin menjadi yang paling pertama.

Persoalannya, solidaritimu yang bagaimana?