Posted on

Non-Partisan atau Anti Parti Politik?

Oleh: Rien Sd

“Dalam politik hanya yang berani membawa perubahan, justeru diingati. Yang takut membuat pendirian jelas dan tidak memiliki keyakinan untuk menghujahkan pendiriannya akan dilupakan” (Khalid Jaafar, IKD)

Tulisan ini secara tidak langsung adalah respon kepada sebuah debat anjuran Demokrat Universiti Malaya (UM); Debat Politik Anak Muda: Partisan vs Non-Partisan. Saya menonton rakaman penuh debat ini yang dimuat naik dalam youtube, sehari selepas program.

Saya kira, ini eksperimen berani oleh Demokrat UM bagi melacak semula wacana alternatif (alternative discourse) kalangan mahasiswa dan memikir ulang pendirian anak muda dan gerakan-gerakan mahasiswa dalam ranah politik dan aktivisme khususnya, samaada dalam kampus ataupun ruang sosial.

Continue reading Non-Partisan atau Anti Parti Politik?

Posted on

Mahasiswa Bertuhan Parti Politik

Oleh;

Mukmin Nantang
Presiden Kelab Sastera Mahasiswa UMS (KARMA)

 

Tulisan ini merupakan respons kepada tulisan Ruh Jahat AUKU Mahu Dihidupkan Semula.

Mahasiswa dan parti politik adalah perbincangan paling membosan abad ini. Aku sendiri muak dan menyampah, namun sekadar mahu merespon tulisan di Portal Berita Mahasiswa oleh Abu Hurra bertajuk “Ruh Jahat AUKU Mahu Dihidupkan Semula?”. Aku kira sisi tulisan beliau adalah sebuah teriakkan dari individu atau mahasiswa yang menyokong seseorang mahasiswa itu menjadi sebahagian dari parti politik atau macai parti politik atau kuda parti politik atau anjing parti politik. PoliTAIK!

Perkaitan kejahatan AUKU yang disamakan dengan pendirian individu atau gerakan mahasiswa menolak penglibatan terhadap parti politik adalah suatu yang pemikiran yang kolot. Penulis telah mengecilkan skop masalah AUKU hanya kerana mahu melihat mahasiswa bersama parti politik. Sifir penulis adalah mudah, mahasiswa yang menolak parti politik sama seperti mahasiswa tersebut menyokong kejahatan AUKU yang menghalang mahasiswa berpartisipasi di luar kampus. Rasaya penulis harus meneliti maksud politik, maksud parti politik dan maksud partisipasi.

Mukmin Nantang merupakan aktivis mahasiswa Universiti Malaysia Sabah.

Politik adalah suatu permaknaan yang sangat luas, pemikiran yang mengatakan politik hanyalah parti politik adalah suatu yang kolot. Begitu juga dengan intipati dalam AUKU, pengertian partisipasi tidak boleh dikecilkan hanya untuk parti politik. Semua orang harus mengerti ketiga-tiga maksud perkataan ini sebelum membincangkannya.

Kerana aku merupakan salah seorang yang membawa aliran mahasiswa harus berdikari tanpa bergantung dengan parti politik maka aku terpanggil untuk merespon isi tulisan orang yang tidak bersetuju dengan mahasiswa tolak penglibatan ke dalam parti politik. Kita ada alasan yang kukuh kenapa menolak penglibatan mahasiswa masuk parti politik. Parti politik bukan Tuhan! Lihatlah bagaimana mahasiswa-mahasiswa proksi parti politik yang sibuk bergaduh hal dalaman partinya sendiri sehingga mengabaikan isu penting mahasiswa dan kesejahteraan rakyat yang sepatutnya menjadi perjuangan asas.

Proksi ini hanya sibuk bergaduh dengan musuh partinya daripada memenangkan atau berlaga idea membangunkan masyarakat. Ini realiti yang perlu ditelan, proksi parti politik benar-benar kelihatan seperti anjing yang diikat lehernya dan menyalak kuat kesalahan tuan dan anjing orang lain namun kaku, patuh dan tunduk bila tuannya sendiri melakukan kesilapan.

Bila penulis memetik perkatan PAS maka suka juga untuk aku menggunakan parti PAS sebagai modal tulisan ini. Ingatkah pada tahun 2015, semasa orang-orang tua dalam parti politik bergaduh sesama sendiri sehingga ramai yang membuang diri keluar maka terpecahlah kiblat mahasiswa yang beriman kepada parti politik PAS, apa yang berlaku dengan mahasiswa? mahasiswa jadi kaku tidak boleh menerima kenyataan dan ada pula yang bergaduh mengikut sokongan masing-masing (ulamak atau malaikat).

Belum cukup dengan itu blok pembangkang terpecah lagi PAS ambil pendirian keluar daripada pakatan harapan maka bertambahlah lagi hal pergaduhan sesama mahasiswa mengikut kiblat-kiblat masing-masing. Apa yang jadi dengan intiti mahasiswa sekarang? Lumpuh selumpuh-lumpuhnya.

Ini masalah apabila suatu masa dahulu mahasiswa berTuhankan parti politik. Mencari keserasian persamaan perjuangan mahasiswa sekarang agak sukar. Semua ego dengan persepsi Tuhan parti politik masing-masing. Ada proksi mahasiswa angkat isu, ada proksi mahasiswa yang tolak, ada proksi mahasiswa yang mahu demonstrasi ada proksi mahasiswa yang tolak dan tidak terlepas juga proksi yang sebenarnya adalah lawan sedang sibuk makan diacara besar-besar bersama pemerintah. Mahasiswa mahu lawan, diam, makan, tidur atau apa saja itu terletak kepada keputusan-keputusan Tuhan parti politk masing-masing.

Bukankah ini suatu penghinaan? Mahasiswa itu harus punya pendirian sendiri untuk buat apa sahaja yang diinginkan bukannya terpenjara dan tenggelam di dalam keputusan-keputusan atasan.

Adakah tanpa parti politik mahasiswa akan mati? Adakah parti politik satu-satunya tempat untuk bergantung harap? Kami dari Kelab Sastera Mahasiswa UMS (KARMA) dan Suara Mahasiswa UMS tegas mengatakan tanpa politik mahasiswa sumbur tumbuh mekar. Parti politik adalah persekitaran merebut kekuasaan.  Jalur parti politik menuju kemenangan kekuasaan, tidak bagi mahasiswa yang mempercayai bahawa tanpa kuasa dan jawatan kita mampu merobah.

Suka bagi aku untuk mengajak gerakan-gerakan mahasiswa turun berkampung ke Universiti Malaysia Sabah melihat bagaimana kolektif mahasiswa kami melebarkan sayapnya dengan bangga berteriak TUHAN KAMI BUKAN PARTI POLITIK! Kolektif kami membangun secara mandiri dan melawan ketidakadilan. Dana kami dari hasil karya-karya seni, membuka sekolah untuk fakir dan anak-anak tanpa negara, wacana ilmu dan buku mingguan berlangsung, melawan pentadbiran universiti yang tidak adil, turun bersolidariti bersama masyarakat tertindas dan banyak lagi.

Paling penting adalah kami telah melahirkan anak-anak kolektif di setiap daerah komrad-komrad kami. Mereka berbakti membangunkan budaya ilmu dan aktivisme di daerah mereka masing-masing. Kami tidak tolak parti politik begitu sahaja, kami tahu parti politik banyak membantu mahasiswa seperti kalian maka kami hidupkan sebuah tunjang bukan Tuhan yang menjadi pengganti kepada parti politik iaitu Rumah Borneo Komrad.

Sebuah ruang boleh dipanggil rumah, bilik gerakan, pejabat, ruang ekpresi seni dan sebagainya. Rumah Borneo Komrad adalah inisiatif mahasiswa yang disewa dan dibayar secara berdikari menjual produk dan karya-karya seni.  Sekarang kami kami bukan sahaja boleh membayar sewa tinggi ruang pejabat kami namun juga sudah mampu membayar pereka-pereka grafik dan ejen penjual produk kami.

Lalu sekarang kami sedaya upaya bekerja keras menghasilakan karya dan produk agar mampu membiayai gerakan mahasiswa!

Kami berTuhankan Tuhan yang Esa dan bekerja keras dengan apa yang kami percaya tanpa bergantung dengan mana-mana pihak berkepentingan. Perlawanan kami berlangsung dengan pergantungan terus kepada Tuhan!

Posted on

Mahasiswa : Jangan Kritik Kerajaan, Nanti Hilang Biasiswa!

Mahasiswa : Jangan Kritik Kerajaan, Nanti Hilang Biaasiswa!
Imran Razalle
(Mantan YDP MPP USIM)

Tarikh keramat sambutan Hari Buruh 1 Mei 2017 menjadi sayu dan hiba tatkala penekanan dan tindakan kebudakan pihak yang menekan golongan cerdik pandai ini. Sin Chew Daily melaporkan bahawa dalam satu sesi pertemuan Jabatan Perkhidmatan Awam dengan penerima biasiswa, dikejutkan dengan amaran bahawa mereka mungkin kehilangan tajaan jika mengkritik kerajaan. Ketua Pengarah Perkhidmatan Awam Malaysia, Dato Seri Zainal Rahim Seman dipetik sebagai berkata bahawa kerajaan berhak membatalkan biasiswa kepada mana-mana penerima sekiranya mereka secara terbuka mengkritik kerajaan. Tambahnya, kerajaan telah menyediakan dana kepada pelajar supaya dapat menimba ilmu dan menjadi professional, oleh itu tanggungjawab mereka memberi tumpuan kepada pelajaran.

Ironinya, wujud segelintir pihak yang menganggap golongan bijak pandai menjadi biawak hidup yang perlu dikendong merentasi padang pasir yang gersang. Logika mereka, ilmu itu perlu dituntut bagi mendapatkan sekeping kertas yang menjadi lesen bekerja tapi awas, jangan sesekali melampaui sempadan itu.

Mahasiswa tidak seharusnya ditutup mulut dan diikat tangan dan kaki daripada menyatakan kebenaran. Saya cukup yakin dan percaya bahawa mahasiswa mempunyai maksud baik memberi kritikan dan saranan membina adalah tidak lain dan tidak bukan, untuk melihat kelestarian pembinaan negara bangsa yang lebih baik dan merangka masa depan yang lebih terjamin. Budaya takut atau ‘culture of fear’ yang diterapkan kerajaan bukanlah memberikan keuntungan bahkan menrugikan negara pada jangka masa panjang. Masyarakat kita bakal menjadi bangsa penakut serta kepimpinan kita kepimpinan hanyut, hanyut dalam khayalan yang dibina sedangkan bahtera negara bakal karam.

ZHJPA 6
Sumber : mStar

Logika yang diberikan bahawa dana tajaan yang diberikan supaya fokus dalam pelajaran adalah tidak masuk akal. Mereka lupa bahawa medan pelajaran bukan hanya di kelas-kelas dan bilik kuliah, tetapi dalam pentas dan kancah keperitan masyarakat. Menyatakan kebenaran juga adalah satu tanggungjawab mahasiswa intelek. Membetulkan yang salah dan mendokong yang betul itu menjadi prinsip yang sebati dalam diri mahasiswa. Mahasiswa tidak sepatutnya dianggap sebagai musuh dalam perjuangan bahkan seharusnya dilihat sebagai rakan yang saling melengkapi.

Wang tajaan adalah hasil kutipan daripada pembayar cukai dan seharusnya manfaat itu dipulangkan kepada mereka. Mahasiswa yang melihat kebobrokan yang berlaku perlu menyampaikannya dengan adil, bukan diberi amaran supaya berdiam diri dan membungkam rasa. Kerajaan perlu menerima dengan sikap yang terbuka dan saksama. MAHASISWA TIDAK BUTA. Kita ini dididik untuk memihak yang mana? Ilmu-ilmu yang diajarkan akan menjadi alat pembebasan atau sebagai alat penindasan? Perlu pimpinan negara hayati bahawa mahasiswa adalah pelapis kepimpinan negara akan datang. Pembudayaan budaya ketakutan bakal melahirkan mahasiswa yang bukan hanya pandir, tetapi meletakkan masa depan negara pada tangna manusia bebal. Ini bakal merugikan negara dan meruntuhkan ketamadunan yang telah lama dibina oleh nenek moyang kita. Umpama kalah dalam menang.

Saya menutup penulisan saya dengan potongan sajak R.S Rendra, iaitu ‘sajak Pertemuan Mahasiswa’

Ada yang menangis, ada yang mendera,

Ada yang habis, ada yang mengikis,

Dan maksud baik kita,

Memihak yang mana?

LAPORAN BERKAITAN

Posted on

Mahasiswa Bukan Boneka

Mahasiswa Bukan Boneka
Rahman Imuda

Dua hari yang lepas saya melihat perbalahan ‘manja’ diantara dua mahasiswa parti yakni parti Amanah dan Pas. Polemik terjadi akibat penarikan diri Presiden Gabungan Mahasiswa Islam Se-Malaysia (GAMIS) ke satu diskusi yang dianjurkan oleh Prihatin Politik (Pripol). Melihat daripada poster yang telah dimuatnaik di media sosial, Presiden Gamis tersebut akan dipasangkan dengan Pengerusi Mahasiswa Amanah Nasional dan bagi saya ia sesuatu yang menarik kerana bukanlah mudah untuk melihat dua wakil daripada kedua-dua parti yang selalu bertelagah ini untuk duduk bersama. Apabila Presiden GAMIS menarik diri daripada acara tersebut, saya tertanya-tanya apakah sebab utama penarikan diri beliau sedangkan jemputan telah pun diterima, lebih malang sepengetahuan saya belum ada kenyataan rasmi yang dikeluarkan oleh GAMIS berhubung isu ini. Pengerusi Mahasiswa Amanah Nasional telah mengeluarkan kenyataan rasmi berhubung isu ini, dan menurut beliau salah satu sebab yang diberikan adalah kengganan Presiden GAMIS untuk duduk semeja dengan Mahasiswa Amanah.

 

Generasi Baharu

Saya rasa hanya mereka yang suka dengan kontrovesi mengarut sahaja yang tidak muak dengan kebanyakan perbalahan tanpa fakta yang berlaku diantara penyokong PAS dan Amanah. Pergaduhan kedua-dua penyokong parti ini sering disertai dengan emoasi yang melampau dan tidak mendatangkan apa-apa hujah yang bernas. Umpama suami isteri yang sudah bercerai, tapi periuk belanga masih bising dilempar ke sana sini di dapur akibat pergaduhan mereka. Perkara yang paling teruk apabila ada penyokong fanatik kedua-dua parti cuba untuk membuktikan bahawa Islam mereka lebih ‘baik dan tulen’ berbanding Islam penyokong seteru politik mereka.

Amanah-vs-PAS

Mahasiswa kedua-dua parti ini harus keluar daripada kepompong kejumudan ini. Kita adalah generasi yang seharusnya ‘move on’ dan fokus untuk memberikan khidmat kepada mahasiswa dan rakyat. Sekiranya kita berpeluang untuk menjadi peneraju utama parti politik kelak, hal-hal seperti ini perlu dihapuskan kerana ia tidak akan membantu kemajuan dan keharmonian negara. Apabila kita tidak puas hati atau tidak sestuju dengan sesuatu yang dilakukan oleh lawan politik kita, maka kita harus mengkritik seperti orang yang waras. Kita wajib kemukakan hujah yang kemas, berfakta dan tersusun tanpa perlu lancang mengkafirkan atau memunafikkan sesiapa. Saya berharap semoga kedua-kedua mahasisawa parti ini akan mengajar dan memberikan contoh-contoh kepada mereka yang lebih tua di dalam parti bahawa kita sudah bosan dengan pergaduhan sia-sia yang tidak ke mana-mana ini, pergaduhan ini hanya akan mengelirukan dan menyusahkan rakyat.

 

Parti Politik sebagai Jarum Halus

Saya mengerti apabila mahasiswa telah berjanji dan bersumpah setia kepada sesuatu parti maka mereka perlu tunduk di bawah jari telunjuk pimpinan parti. Namun yang demikian kebanyakan parti politik harus memberi ruang kepada persatuan-persatuan sayap mahasiswa mereka untuk membuat keputusan sendiri setelah menilai tempat dan keadaan. Sukar untuk persatuan mahasiswa itu untuk menjadi lebih berdikari dan kritis sekiranya ‘mereka ingin buang air besar’ tapi masih perlu mendapatkan keizinan dan ditunjukkan arah tandas. Berikan kepercayaan kepada pimpinan persatuan itu untuk menentukan hala tuju persatuan yang mereka pimpin dan saya percaya hala tuju itu boleh diasimilasikan dengan kiblat parti tanpa perlu parti ini bersifat terlalu ‘possessive’.

Saya percaya sikap memberi kepercayaan kepada mahasiswa untuk menentukan perjuangan mereka merupakan satu pelaburan jangka masa panjang yang menguntungkan. Kebanyakan aktivis mahasiswa parti ini berpotensi untuk meneruskan kerjaya politik mereka ke peringkat yang lebih tinggi, dan jika didikan berdikari mula diajarkan daripada peringkat awal lagi, pasti lebih mudah untuk mereka mencari solusi pada krisis-krisis nasional yang dijangka semakin runcing pada masa hadapan. Tapi jika sejak dari atas buaian para mahasiswa ini disuap secara membuta tuli, maka kita akan melihat memimpin yang sama ‘fesyen’ dengan pemimpin silam dihasilkan, dalam erti kata lain; tiada penambahbaikan atau keistimewaan.

 

Mahasiswa Parti dan Non-Parti

Saya adalah orang yang gagal menerima idea perlunya mewujudkan mahasiswa parti, bagi saya mahasiswa perlu bersikap non-partisan sehingga mereka bergraduasi. Saya berpandangan demikian kerana melihat kebanyakan mahasiswa yang menyertai parti di zaman kampus hanya dijadikan kuda politik; disayang ketika perlu dan dibuang ketika sudah habis nilai. Namun saya tetap menghormati dan mengakui kewujudan mereka. Saya fikir mahasiswa parti perlu lebih tegas dalam menerima arahan-arahan yang datang daripada pimpinan parti yang mereka sertai. Mereka tidak boleh mengikut arahan tanpa menerima justifikasi yang jelas berkenaan arahan tersebut, dan sudah tentu mereka perlu meminta ruang untuk melakukan keputusan sendiri terhadap perkara-perkara yang difikirkan wajar. Paling utama untuk mahasiswa parti adalah memastikan parti-parti ini menyediakan ‘safety net’ untuk mereka sekiranya aksi-aksi yang bakal dilakukan memungkinkan untuk mereka dihukum.

Bagi mahasiswa non-parti pula, kita bebas untuk melakukan apa sahaja yang kita ingini tanpa dikekang oleh sesiapa. Namun kelemahan utama kita adalah kita tidak memiliki ‘bapa’ untuk membantu dan memberikan sokongan sepanjang perjuangan yang sukar ini. Oleh sebab itu, kita seharusnya sedar ramuan yang akan memberi kejayaan adalah solidariti dan kebergantungan antara satu sama lain. Kita boleh meninggalkan mahasiswa parti dengan jauh sekiranya kita memiliki ekonomi dan struktur persatuan yang sistematik.

Mahasiswa bukan sahaja pemimpin hari esok, tapi merupakan seorang pemimpin pada hari ini. Seorang pemimpin tidak mungkin akan mencetuskan idea atau solusi yang bernas sekiranya tangan dan akalnya dirantai oleh pihak-pihak tertentu. Biarkan mahasiswa melakukan keputusan dan menentukan hala tuju mereka, jangan dicorak mahasiswa mengikut acuan lama.

Posted on

Mahasiswa Ditunggang

Mahasiswa Ditunggang
Tinta Purnama

Sejak kebelakangan ini, kita boleh lihat bagaimana pihak Universiti melakukan pendakwaan kepada sesetengah mahasiswa atas perbuatan melanggar tatatertib universiti mahupun atas dakwaan “mencemarkan nama baik Universiti”. Golongan mahasiswa ini lantang beraktivis diluar dan menentang kezaliman. Mereka percaya bahawa mereka merupakan generasi baharu yang wajar diberikan perhatian dan tanggungjawab mereka untuk membawa perubahan. Namun begitu, apakah benar sebegitu rupa? Apakah benar perjuangan mereka lahir dari dasar naluri seorang mahasiswa?

whatsapp-image-2016-11-19-at-5-44-33-pm-685x320

            Perkara yang kita takut ialah bagaimana mereka telahpun berkhayal bahawa mereka mewakili golongan intelektual mahasiswa. Hakikatnya, kita sedar bagaimana kewujudan tali-tali halus dari luar yang memainkan diri mereka. Perjuangan mereka berpaksikan idea-idea dari luar pagar Universiti. Realitinya, kita sedar bahawa mereka ini ialah mahasiswa yang ditunggang.

Apa yang menyedihkan ialah bagaimana badan-badan mahasiswa atau dalam konteks yang lebih umum, generasi muda ini telah ditunggang oleh kuasa-kuasa tradisi tua yang hanya menggunakan mereka untuk mempengaruhi persepsi bahawa mereka disokong oleh generasi muda. Apa yang berlaku ialah perjuangan yang mereka bawa ini langsung tidak suci, malah hitam, warisan dari kuasa-kuasa tradisi tua ini.

Mahasiswa-mahasiswa ini hidup dalam alam fantasi bahawa mereka sedang memperjuangkan perubahan dan gagasan idea mereka sendiri. Mahasiswa-mahasiwa ini hidup dalam alam fantasi bahawa mereka menggerakkan satu bentuk perubahan yang segar dan baharu.  Mahasiswa-mahasiswa ini hidup dalam alam fantasi dimana merekalah perwira yang menyelamatkan bumi. Perjuangan mahasiwa yang asalnya lahir tulus ikhlas, sudahpun tiada.

Amatlah menyedihkan apabila mahasiwa ini tidak sedar mereka sedang ditunggang oleh kuda-kuda tua yang sangat memerlukan bala tentera baharu untuk memperkukuh kedudukan mereka di singahsana kuasa. Bala tentera yang berfikiran tinggi, bala tentera yang cakna, bala tentera yang kritis dan kreatif pemikirannya. Prebet-prebet ini hanya dikerah ke medan peperangan untuk mempertahankan jeneral perang yang gemuk dan gendut di pejabat operasi.

Mendukacitakan apabila kita melihat mahasiswa-mahasiswa yang telah diberi candu oleh kuasa-kuasa tradisi tua ini. Wang dilimpahkan, kursus dijalankan,  empat mata antara mahasiswa dengan kuda tua dipertemukan. Apabila segala persiapan rapi telah dibuat, mereka dihantar ke medan. Mereka ini ibarat tentera Jepun yang percaya bahawa mati untuk Empayar itu jauh lebih mulia berbanding bertemu ibu bapa semula selepas perang.

Seruan saya kepada gerakan mahasiswa yang ditaja oleh kuasa-kuasa tradisi tua ini, sedarlah! Anda tidak mewakili golongan intelektual muda, jauh  sekali suara keramat perjuangan mahasiswa. Anda Cuma diperguna dan ditunggang oleh mereka untuk memastikan mereka dapat terus merasai kenikmatan takhta siasah. Anda Cuma diperguna agar mereka dapat melestarikan perjuangan mereka diperjuangan politik perdana. Anda tidak sekelumit pun membawa sebarang perubahan baharu dalam negara kita. Tinggalkan mereka dan mulakan perjuangan baharu. Perjuangan mahasiswa yang sebenar dan tulus ikhlas, untuk kemaslahatan negara.