Posted on

Adakah Mahasiswa Sedang Bermusuh dengan Buku?

Adakah Mahasiswa Sedang Bermusuh dengan Buku?
Muhammad Julazman Jupri

Seperti dalam lirik lagu yang bertajuk “Aku Maafkan Kamu” nyanyian Jamal Abdillah dan  Malique bait liriknya; “mereka tidak ramas buku, mereka segan ilmu” demikianlah gambaran kebanyakan mahasiswa kita pada hari ini yang sepertinya takut pada sebuah medium ilmu yang kita gelarkan sebagai buku. Buku sepatutnya menjadi pendamping dan sahabat baik bagi seseorang mahasiswa.

Golongan mahasiswa adalah kumpulan yang seharusnya mempunyai tahap intelektual yang lebih baik berbanding pelajar sekolah menengah. Namun bagaimana seseorang yang bergelar mahasiswa itu mampu memancarkan sifat intelektual mereka apabila mereka takut akan ilmu dan tidak mahu untuk bercinta dengan buku? Saya berpandangan ada beberapa faktor yang menjadi punca mengapa mahasiswa tidak cinta akan buku.

MALAS-BACA-BUKU

Lambakan Buku Sampah di Pasaran

Jika kita lihat pada hari ini, terdapat lambakan buku-buku yang diterbitkan oleh rumah-rumah penerbitan yang popular dalam kalangan masyarakat dan sering tular di media sosial. Namun, sejauh mana buku tersebut dapat memberikan impak kepada individu itu apabila mereka membacanya?

Kebanyakan buku-buku yang diterbitkan pada hari ini lebih menitikberatkan aspek keuntungan berbanding manfaat kepada para pembaca. Hal ini dapat kita lihat melalui terlalu banyak lambakan buku yang saya boleh gelarkan sebagai “sampah” kerana hanya mahu mengejar keuntungan dan tidak lagi menekankan aspek ilmu yang cuba diketengahkan.

Para penulis juga akan berpusu-pusu ataupun berlumba-lumba untuk menghantar manuskrip ke rumah penerbitan demi mendapat royalti tanpa menitikberatkan “input dan content” yang cuba mereka ketengahkan.

Terdapat juga beberapa bahan bacaan (buku) yang mana hanya mahu mengangkat nama penulis sahaja. Ini juga adalah merupakan salah satu masalah ataupun punca kepada mengapa mahasiswa takut untuk membaca buku. Kebanyakan para pembaca hanya akan melihat pada kulit buku dan siapa yang menulis buku tersebut dengan harapan buku tersebut adalah satu buku yang baik.

Malangnya, buku tersebut tidak memberi apa-apa dan hanya mahu mengaut keuntungan dengan menggunakan “retorik muka depan buku” yang cantik dan nama penulis yang terkenal ataupun sudah lama berada dalam arena penulisan buku.

Persekitaran yang membodohkan

Budaya membaca merupakan satu budaya yang baik, namun sejauh manakah masyarakat kita ataupun mahasiswa mengamalkan budaya ini dalam kehidupan harian mereka? Jika kita lihat pada hari ini, faktor mengapa mahasiswa kurang membaca adalah disebabkan daripada aspek persekitaran mereka yang kurang membaca.

Hal ini secara tidak langsung telah membuatkan mahasiswa menjadi biasa ataupu sudah mangli dengan tidak membaca buku kerana persekitarannya juga telah mengamalkan budaya tidak membaca dalam kehidupan mereka.

download

Mahasiswa juga sering menggunakan alasan sibuk sebagai salah satu alasan mengapa mereka tidak gemar untuk membaca buku. Mahasiswa seringkali disibukkan dengan kerja-kerja yang berlambak seperti “assignment” dan kajian lapangan yang mana mengakibatkan mereka tidak mempunyai masa untuk membaca buku.

Buku yang mungkin mereka akan buka hanyalah buku untuk dijadikan sebagai bahan rujukan mereka terhadap sesuatu kajian dan bukan untuk pembacaan yang serius.

Apa tujuan kita membaca?

Mahasiswa pada hari ini menjadi malas dan tidak gemar untuk membaca buku kerana mereka sendiri tidak melihat kesan yang mungkin akan mereka perolehi apabila membaca. Hal ini dapat kita kaitkan dengan sistem pendidikan yang ada di negara kita, sistem pendidikan ini hanya mendedahkan pembacaan hanyalah untuk lulus peperiksaan semata-mata dan bukanlah mengajarkan bahawa membaca itu mampu memperkaya kemahiran berfikir dan mengubat masyarakat yang tenat.

Dengan kata lainnya, sistem ini hanya mengajarkan kita membaca hanya untuk peperiksaan sahaja.

Selain itu, mahasiswa juga tidak tahu apa tujuan mereka apabila membaca. Hal ini sekali gus akan mengakibatkan mereka menjadi keliru dan bingung. Apabila sistem pendidikan hanya mengajar mahasiswa membaca hanya untuk peperiksaan maka tujuan mereka juga akan hanya untuk hidup senang.

Senang yang diajarkan kepada mereka adalah senang yang bersifat material (kuasa, harta dan wang) yang mana akan mengakibatkan mereka tidak akan membaca buku selagi buku itu tidak selari dengan kiblat mereka.

Kecanggihan teknologi bukan alasan

Tidak dapat dinafikan bahawa kecanggihan teknologi akibat peredaran zaman juga merupakan salah satu faktor kepada punca mengapa mahasiswa menjadi malas untuk membaca buku. Kita ambil contoh smartphone. Benda ini mengalihkan tumpuan dan terlalu banyak membazirkan masa mahasiswa kerana mahasiswa lebih gemar untuk bercinta dengan smartphone berbanding buku.

perpusakaan_jalanan_jogjakarta

Hal ini adalah disebabkan media sosial adalah persekitaran maya yang membina budaya mahasiswa untuk menatap smartphone semata-mata sahaja. Mahasiswa lebih gemar untuk membaca perbualan melalui aplikasi seperti whatsapp, facebook dan lain-lain.

Pada pendapat saya penciptaan aplikasi tersebut adalah tidak salah kerana ianya diciptakan sebagai salah satu alat komunikasi pada masa kini namun mahasiswa sering terlalai dan menyalahgunakan kemudahan yang sepatutnya mereka gunakan ke arah lebih mencintai amalan membaca dalam kehidupan harian mereka.

Membacalah mahasiswa, dalam susunan huruf pada sebuah buku terdapat revolusi yang menunggu!


 

Muhammad Julazman Jupri merupakan mahasiswa tahun tiga Universiti Malaysia Sabah. Beliau merupakan aktivis Suara Mahasiswa UMS yang sering vokal memperjuangkan isu-isu berkaitan mahasiswa.

 

Posted on

Kelabu?

KELABU
Syahdan Hamzah

Bercerita mengenai raya ini, lagi-lagi apabila dikaitkan dengan fitrah, maka aku suka untuk bercerita mengenai Kelabu. Sebuah warna yang berada di antara Hitam dan Putih. Warna campuran antara dua warna yang sangat jauh sifatnya. Ibarat cahaya dan kegelapan. Ibarat 1 dan 0. Ibarat minyak dan air.

Kita acapakali didoktrin dengan dua sifat ini. Aku adalah kebenaran, maka segala kebaikan adalah berada denganku. Kau adalah kebatilan, maka segala kejahatan berada denganmu. Suka untuk membezakan antara satu sama dengan yang lain.

Selamat-Hari-Raya

Konsep pemikiran binari hanya wujud pada robot-robot dan program ciptaan manusia sahaja. Oleh itu, kebanyakan kepintaran tiruan sukar meniru ciptaan Tuhan yang paling indah, iaitu kita sendiri, Manusia. Kerana setiap kita punyai sebuah konsep pemikiran yang kompleks sehinggakan Muhammad s.a.w punyai cara yang pelbagai dalam mendekati sahabat-sahabatnya.

Sebuah konsep 1 dan 0, yang melalui pagar binari iaitu ‘And’, ‘Or’, ‘Not’ untuk menghasilkan sebuah aktiviti atau keputusan. Itu sebabnya robot dan program komputer hanya sesuai dalam menimbang logika dalam keputusan, tetapi secara moralnya. mereka kalah. Kita sebagai manusia punyai emosi untuk membantu kita adakah keputusan itu secara moralnya salah meskipun ianya adalah logik.

Tuhan berkali-kali menyatakan di dalam KalamNya, bahawa hidup ini punyai sifat berlawanannya sendiri. Siang lawannya malam, cahaya lawannya gelap, baik lawannya jahat. Kedua-dua sifat ini saling memerlukan antara satu sama lain. Malah, tidak terlampau jika aku katakan, jika seluruh dunia ini tiada kejahatan, maka kebaikan juga tidak wujud. Maka tugas kita adalah menimbang setiap perkara yang akan kita lakukan itu sama ada terbaik atau terburuk.

Itulah sebabnya Tuhan hanya mengatakan kepada hamba-hambaNya yang melampaui batas supaya kembali. Bukan mengatakan bahawa mereka jahat, tetapi mereka ini telah melampaui batasan mereka sebnagai manusia yang punyai Tuan (Tuhan) nya.

2280

Ada sebab Tuhan wujudkan pelangi yang punyai pelbagai spektrum warna di sebalik cahaya. Hitam dan gelap adalah kerana ketiadaan sumber cahaya untuk menerangi kawasan yang mampu dilihat oleh mata kita.

Bulan Ramadhan sepatutnya mendidik kita bagaimana untuk mengawal setiap perkara yang mampu kita kawal dan berada di sekeliling kita. Akal dan emosi harus berada seiring dalam menjalani hidup sebagai makhluk yang terbaik diciptakan Tuhan. Tapi kebanyakan dari kita, kalah dengan emosi dan nafsu. Tanpa ada sifat untuk muhasabah, hatta satu detik pun. Merasakan bahawa orang sekelilingnya semuanya salah, dan dia sahaja yang betul, telah memberikan makanan ruji kepada Ego. Sebuah kebanggaan yang tidak terkalahkan melainkan insan itu sendiri membuat penilaian semula atas semua perlakuannya.

Nafsu dan emosi kita tidak akan kalah dalam masa satu hari. Itulah sebabnya Tuhan menyuruh kita muhasabah diri selama sebulan, dan menyambut kemenangan muhasabah itu dengan kembali kepada fitrah yang membuatkan akal dan emosi bekerja seiring. Dengan itu tahap moraliti dan mentaliti akan berada di kelas yang pertama, sehingga tiada siapa mampu menggugah pendirian kita.

Membeli makanan yang banyak di bazar ramadhan tetapi tidak makan sesama sungkei, lalu diletakkan di dalam peti sejuk sehingga reput akibat sudah basi. Suka memarahi manusia sekeliling, sehingga menjadikan lapar sebagai alasan untuk mengatakan bahawa penat menjalani kehidupan seharian. Memotong barisan ketika membeli makanan dengan menggunakan alasan hendak cepat bersungkei. Memberikan terlampau banyak makanan kepada asnaf kononnya ingin mengamalkan sedekah jariah, tetapi tidak melakukan kajian terlebih dahulu. Ini adalah sebahagian dari contoh sifat-sifat yang kalah dengan emosi, kerana ingin memuaskan nafsu sendiri.

Laksa-Johor-e1404352880871

Melabel manusia lain sebagai kafir, munafik, liberal, sekular dan sebagainya. Menghukum manusia yang tidak sependapat dengannya. Menolak segala kajian sains dengan alasan sains itu adalah sebuah manifestasi jahat orang-orang yang tidak bertuhan. Mengatakan bahawa kita sepatutnya mengikut sains secara sepenuhnya kerana sains membuktikan semua perkara tanpa ada campur tangan Tuhan. Ini adalah sebahagian dari contoh sifat-sifat yang kalah dengan akal, dengan mengutamakan akal daripada segalanya.

Akal itu perlu digunakan untuk memastikan apa yang kita lalui ini mempunyai sebab dan tanggungjawabnya tersendiri. Emosi itu juga perlu dalam memastikan bahawa batas-batas akal tidak dilanggar sewenang-wenangnya. Gabungan kedua-dua perkara ini akan menghasilkan insan yang bukan sahaja punyai mentaliti yang terbaik, malah punyai juga moraliti yang tinggi dalam menjalani kehidupannya sebagai manusia.

Ingat, kita adalah manusia. Sekiranya kita kalah dengan emosi, maka kita lebih teruk dari binatang. Jika kita kalah dengan akal, maka tidak lebih daripada robot. Kita diciptakan untuk menimbang dua perkara yang berbeza dan memastikan pilihan itu adalah pilihan yang terbaik untuk kedua-duanya.

 

Sekian. Selamat Hari Raya Fitrah.

Posted on

Mahasiswa Ditunggang

Mahasiswa Ditunggang
Tinta Purnama

Sejak kebelakangan ini, kita boleh lihat bagaimana pihak Universiti melakukan pendakwaan kepada sesetengah mahasiswa atas perbuatan melanggar tatatertib universiti mahupun atas dakwaan “mencemarkan nama baik Universiti”. Golongan mahasiswa ini lantang beraktivis diluar dan menentang kezaliman. Mereka percaya bahawa mereka merupakan generasi baharu yang wajar diberikan perhatian dan tanggungjawab mereka untuk membawa perubahan. Namun begitu, apakah benar sebegitu rupa? Apakah benar perjuangan mereka lahir dari dasar naluri seorang mahasiswa?

whatsapp-image-2016-11-19-at-5-44-33-pm-685x320

            Perkara yang kita takut ialah bagaimana mereka telahpun berkhayal bahawa mereka mewakili golongan intelektual mahasiswa. Hakikatnya, kita sedar bagaimana kewujudan tali-tali halus dari luar yang memainkan diri mereka. Perjuangan mereka berpaksikan idea-idea dari luar pagar Universiti. Realitinya, kita sedar bahawa mereka ini ialah mahasiswa yang ditunggang.

Apa yang menyedihkan ialah bagaimana badan-badan mahasiswa atau dalam konteks yang lebih umum, generasi muda ini telah ditunggang oleh kuasa-kuasa tradisi tua yang hanya menggunakan mereka untuk mempengaruhi persepsi bahawa mereka disokong oleh generasi muda. Apa yang berlaku ialah perjuangan yang mereka bawa ini langsung tidak suci, malah hitam, warisan dari kuasa-kuasa tradisi tua ini.

Mahasiswa-mahasiswa ini hidup dalam alam fantasi bahawa mereka sedang memperjuangkan perubahan dan gagasan idea mereka sendiri. Mahasiswa-mahasiwa ini hidup dalam alam fantasi bahawa mereka menggerakkan satu bentuk perubahan yang segar dan baharu.  Mahasiswa-mahasiswa ini hidup dalam alam fantasi dimana merekalah perwira yang menyelamatkan bumi. Perjuangan mahasiwa yang asalnya lahir tulus ikhlas, sudahpun tiada.

Amatlah menyedihkan apabila mahasiwa ini tidak sedar mereka sedang ditunggang oleh kuda-kuda tua yang sangat memerlukan bala tentera baharu untuk memperkukuh kedudukan mereka di singahsana kuasa. Bala tentera yang berfikiran tinggi, bala tentera yang cakna, bala tentera yang kritis dan kreatif pemikirannya. Prebet-prebet ini hanya dikerah ke medan peperangan untuk mempertahankan jeneral perang yang gemuk dan gendut di pejabat operasi.

Mendukacitakan apabila kita melihat mahasiswa-mahasiswa yang telah diberi candu oleh kuasa-kuasa tradisi tua ini. Wang dilimpahkan, kursus dijalankan,  empat mata antara mahasiswa dengan kuda tua dipertemukan. Apabila segala persiapan rapi telah dibuat, mereka dihantar ke medan. Mereka ini ibarat tentera Jepun yang percaya bahawa mati untuk Empayar itu jauh lebih mulia berbanding bertemu ibu bapa semula selepas perang.

Seruan saya kepada gerakan mahasiswa yang ditaja oleh kuasa-kuasa tradisi tua ini, sedarlah! Anda tidak mewakili golongan intelektual muda, jauh  sekali suara keramat perjuangan mahasiswa. Anda Cuma diperguna dan ditunggang oleh mereka untuk memastikan mereka dapat terus merasai kenikmatan takhta siasah. Anda Cuma diperguna agar mereka dapat melestarikan perjuangan mereka diperjuangan politik perdana. Anda tidak sekelumit pun membawa sebarang perubahan baharu dalam negara kita. Tinggalkan mereka dan mulakan perjuangan baharu. Perjuangan mahasiswa yang sebenar dan tulus ikhlas, untuk kemaslahatan negara.

Posted on

Menang Tanpa Bertanding di Kampus

Menang Tanpa Bertanding di Kampus
Tinta Purnama

Majlis Perwakilan Pelajar merupakan sebuah badan pelajar yang bertindak sebagai pembawa suara dan idea golongan mahasiswa dalam membentuk pembangunan sebuah universiti untuk kemaslahatan para penuntut.

Seiring dengan hakikat negara kita merupakan sebuah negara yang mengamalkan demokrasi, pemilihan perwakilan ini ialah melalui sistem pilihan raya di kampus.

Sistem pilihan raya melibatkan majoriti pengundi untuk menjadikan keputusan yang diperoleh itu relevan.

Namun begitu, sejak kebelakangan ini, sistem pilihan raya kampus semakin tidak berfungsi dan menjurus ke arah satu situasi yang menakutkan- kematian demokrasi di kampus.

Kematian demokrasi di kampus yang dimaksudkan ialah melalui kejayaan sebilangan besar perwakilan ini melalui kemenangan tanpa bertanding.

Ya, menang tanpa bertanding juga merupakan salah satu hasil yang akan diperoleh melalui pilihan raya apabila tiada pihak lain yang ingin bertanding.

Perkara ini melahirkan satu persoalan yang lain, apakah ini bukti ketandusan sifat kepimpinan di dalam mahasiswa negara?

Rata-rata kemenangan tanpa bertanding ini diperoleh tanpa perwakilan tersebut mengeluarkan sebarang manifesto.

Apabila perwakilan ini menjawat kerusi di Majlis Perwakilan tersebut, sebilangan besar mereka tidak mempunyai visi dan misi yang jelas, apatah lagi perjuangan yang mereka ingin perjuangkan sepanjang satu penggal mereka di singgah sana. Mereka sekadar menjadi “penghubung antara pengurusan universiti dan mahasiswa”.

Tanpa haluan kepimpinan yang jelas, adalah wajar mereka ini digelar sebagai “perwakilan pelajar” semata-mata, bukanlah “kepimpinan mahasiswa”.

Mereka tidak relevan mahupun mempunyai kuasa untuk membuat sesuatu yang benar-benar menggubah persekitaran di kampus.

jj

Penggunaan istilah “pelajar” itu sendiri jelas menggambarkan hakikat arena pengajian tinggi negara, yang berusaha melahirkan pelajar yang “buta” dan bukanlah “mahasiswa” yang maha ilmu dan ideanya.

Hatta, perkara ini menyebabkan sebilangan besar Mahasiswa negara tidak cakna akan perkembangan politik negara.

Mereka tidak berupaya untuk menjadi sebahagian dari alam demokrasi di mana ini menyebabkan golongan muda tergelincir dari menjadi agen perubahan sejurus menjadi graduan nanti.

Tidak dinafikan, persaingan politik kampus yang sengit (menang dengan bertanding) masih wujud di institusi pengajian tinggi negara.

Namun begitu, kewujudan “tali-tali halus” dari luar kampus merosakkan pula utopia yang disangkakan masih ada ini.

Persatuan-persatuan mahasiswa di kampus dikawal oleh pihak-pihak berkepentingan dari luar dan menghalang percambahan idea dan kepimpinan sebenar mahasiswa.

Mahasiswa-mahasiswa bebas yang jujur untuk memperjuangkan idea kepimpinan tulen tenggelam dalam lautan politik kotor bawaan luar ini.

Hal ini secara terus merantai dan memenjarakan kebebasan mahasiswa untuk merencanakan idea-idea segar dan murni.

Kesedaran di kalangan mahasiswa untuk memeriahkan arena politik kampus perlu dimulakan dengan segera. Mahasiswa yang bertanding pula perlu merdeka dari rantai ideologi politik luar, sama ada kanan atau kiri. Hanya dengan cara ini sahaja kepimpinan golongan muda pewaris kepimpinan yang sebenar akan lahir.

 

Tulisan ini terbit di Malaysiakini.com pada 21/09/2016

Posted on

Umat Viral

Umat Viral
Maisarah Binti Mohamed Pauzi

Sememangnya sekarang musim netizen bersolidariti dengan umat yang tertindas seperti etnik Rohingya dan Syria. Tidak dinafikan, penindasan terhadap mereka adalah pencabulan hak asasi manusia. Walaubagaimanapun, hal ini bukan lesen untuk kita menipu, menambah perencah dan menyebarkan berita tanpa usul periksa. Mungkin kita tidak sedar terdapat gambar-gambar palsu yang diberi kapsyen ‘inilah Syria’ yang ditular (viral) di media sosial seperti gambar di bawah.

21

Kenapa agaknya berita palsu seperti ini mudah tersebar dan mendapat sambutan yang hebat di alam maya? Hal ini demikian kerana :

  1. kita lebih cenderung untuk perkara yang sedang hangat dan tular(viral).
  2. Kita tidak bersungguh-sungguh ingin mengambil tahu tentang sesuatu isu.
  3. Kita tidak mengambil inisiatif untuk membaca dengan teliti dan melakukan sedikit pencarian.
  4. Yang kita tahu hanya klik butang ‘share’,’like’,’retweet’ , tukar gambar profil dan sebagainya di media sosial.
  5. Kita sekadar ikut arus semasa.
  6. Seolah-olah kalau kita diam, kita ini umat yang ‘ignorance’.

 

Akhirnya, kita menjadi ‘umat viral’ semata-mata. Umat viral ialah umat yang malas. Umat yang lebih suka bersentimen daripada menjadi rasional. Sikap reaktif sebegini sebenarnya tidak membantu dalam menyelesaikan masalah yang sedang berlaku. Bahkan, sikap ini akan mengakibatkan beberapa kesan seperti generalisasi terhadap golongan lain, salah faham dan permusuhan antara penganut agama.

Sebagai contohnya, apabila isu penindasan etnik Rohingya di Burma sedang hangat di media sosial, sering disebarkan bahawa punca isu ini adalah disebabkan oleh sikap ekstremis penganut Buddha. Lebih menyedihkan, penganut Buddha dikecam di media sosial secara pukul rata. Malah, apabila terdapat misi kemanusiaan di Burma yang melibatkan penganut Buddha, netizen memberikan komen penuh kebencian dan mempersoalkan pengorbanan sukarelawan yang terlibat. Situasi ini diceritakan oleh Dr Firdaus Hariri dalam bukunya ‘Doc N Roll’ tentang pengalamannya terlibat dalam misi bantuan kemanusiaan di Burma. Aneh ya, kerana kemanusiaan itu boleh dipilih-pilih.

Padahal, punca sebenar isu ini ialah Dasar Burmanization yang diterapkan oleh Kerajaan Tentera Burma. Etnik Rohingya tidak diberi kerakyatan Burma yang sewajarnya walaupun dah beratus tahun mereka tinggal di Burma. Masalah etnik di Burma bukan sekadar melibatkan masyarakat Rohingya semata-mata. Ada 2 lagi etnik minoriti yang ditindas, iaitu Chin/ Kachin (Kristian) dan Shan kerana tidak menerima Dasar Burmanization, sebuah dasar nasionalisme yang ekstrem. Akan tetapi, etnik Chin yang beragama Kristian mungkin lebih bernasib baik kerana mereka diterima di Negara Barat sebagai pelarian.

Konflik Islam-Buddha di Burma adalah propaganda kerajaan tentera Burma semata-mata. Sebagaimana ISIS menggunakan Islam & Jihad untuk menghalalkan keganasan mereka, kerajaan tentera Burma adalah dalang sebenar yang memperalat agama Buddha untuk menghalalkan tindakan pembersihan etnik Rohingya.Padahal, agama Buddha sangat menitikberatkan keamanan. Kenalilah agama Buddha. Kita takkan percaya agama Buddha sekejam ini.

Mengapa Buddha?Kerana pengaruh Buddha sangat kuat di Burma. Pada tahun 2007, ribuan Sami Buddha telah berdemostrasi menentang kerajaan Burma. Malah, seramai 40 orang Sami Buddha telah dibunuh oleh tentera! Kerajaan tentera Burma sedar bahawa sekiranya mereka terus-terusan melawan Buddha, mereka akan berhadapan penentangan yang lebih dahsyat. Tidak hairanlah, ada kemungkinan ‘imej sami buddha’ direka dan digunakan dalam isu pembersihan etnik ini. Perkara ini menajdi bukti agama sering diperalatkan.

Lalu, bagaimanakah sepatutnya kita bersikap dalam menerima berita di media sosial?

Pertama sekali, semaklah kesahihan berita tersebut. Buatlah sedikit kajian dan jangan mudah terpengaruh dengan sentiment berbaur kebencian. Banyakkan membaca bahan berita dari kedua-dua pihak dan nilaikan sendiri menurut akal fikiran kita. Sekiranya anda ingin menyemak sumber gambar, boleh muat naik imej di laman sesawang seperti ‘Google Search For Image’ (contoh seperti gambar di bawah).

22

Kedua, apabila isu penindasan dan kezaliman terhadap mana-mana golongan dan manusia, kita perlu melihat isu tersebut dengan kaca mata seorang manusia, bukan semata-mata  sebagai seorang penganut agama. Berkata Saidina Ali RA, ‘Saudara kita, ada dua. Pertama, saudara seagama. Kedua, saudara sesama manusia.’. Tidak kiralah sesiapapun yang ditindas, sebagai manusia, kita adalah sama dan kita benci akan kezaliman dan penindasan.

Ketiga, kita tidak sewajarnya bermentaliti tertindas. Sepatutnya, kita membebaskan diri daripada wacana yang bersifat reaktif semata-mata. Mentaliti tertindas inilah yang menyebabkan seseorang bertindak untuk menarik perhatian dengan agresif sehingga sanggup memalsukan berita atau memanipulasi gambar seperti yang viral di media sosial. Bersikap proaktif adalah lebih wajar seperti menyumbangkan masa,wang dan tenaga, bukan sekadar heboh di media sosial.

Akhir sekali, sekiranya kita sememangnya tidak arif tentang sesuatu perkara, hentikan daripada menyebarkannya! Jangan jadi umat viral!

(Ingatlah) di waktu kamu menerima berita bohong itu dari mulut ke mulut dan kamu katakan dengan mulutmu apa yang tidak kamu ketahui sedikit juga, dan kamu menganggapnya suatu yang ringan saja. Padahal dia pada sisi Allah adalah besar.
(QS: An Nur:15)