Posted on

Perjuangan dan Pengorbanan

Oleh;

Syafiq At-Tauhidi
Graduan Universiti Madinah

Pengorbanan ialah penggadaian sesuatu yang amat dihargai seorang insan, galang ganti kepada sesuatu yang lebih baik. Ia menjadi motivasinya, bukti keikhlasannya buat sesuatu yang lebih baik itu, sesuai pengharapannya. Sekiranya penggadaian itu dilakukan untuk sesuatu yang sia-sia, maka tindakannya tidak lebih daripada seorang bocah yang mempertaruhkan dan merosakkan mainannya. Peri penting merenung semula makna pengorbanan ini, agar kita sentiasa mengenang kembali, tujuan kenapa kita begitu beria berkorban dan berjuang, dan betapa ikhlaskah kita kepada perjuangan itu, sehingga tidak boleh diperlekehkan orang yang tidak seperjuangan dengan kita. Allah begitu indah, mengajarkan kita, dalam seluruh diktat dan taklimatNya, bahawa setiap kesenangan pasti didahului oleh kesusahan dan jerit payah, menuju kesenangan.

Ia adalah realisasi firmanNya, “Sesungguhnya, setiap kesusahan pasti bersamanya kesenangan.” Ia diulang dua kali, dalam surah al-Insyirah, bukti bahawa Allah inginkan kita positif terhadap kesusahan-kesusahan manusiawi, agar bersabar dan teguh, kerana kesusahan tidak akan kekal, dan kesenangan tidak datang bergolek. Kalau difikirkan, tentunya lebih bijak untuk bermudah-mudahan dan bersenang-lenang dengan pilihan termudah dan tidak menyusahkan. Boleh saja kiranya, Dia ingin kurniakan kita kesenangan seperti ayah dan ibu kita di Syurga, satu ketika dulu. Tetapi, kerana Allah yang baik, inginkan kita menghargai nilai perjuangan dan merasa susah, agar nikmat dan kesenangan yang kita perolehi di masa datang, akan kita jaga, dengan izinNya.

Sekiranya kita renung semula, dua hari kebesaran kita, didahului dengan perjuangan dan pengorbanan; puasa Ramadhan yang wajib dan puasa Hari Arafah yang sunat muakkad. Meninggalkan tuntutan hawanafsu dalam dua puasa ini, yang amat disukai dan dihargai manusia, bahkan asbab motivasi kehidupannya. Sekiranya menggunakan logika, mengapa perlu dikekang motivasi-motivasi kemanusiaan ini; kenapa perlu berlapar, berdahaga, tidak melayan nafsu perhubungan, lalu menyibukkan diri dengan Akhirat? Demikian Allah mengajar kita, agar terasa nikmat kemenangan, pada AidilFitri dan AidilAdha yang diharamkan berpuasa padanya. Kemudian, melatih mental dan jiwa kita, agar sentiasa bersabar menanggung kesusahan hidup, sentiasa bergantung kepadaNya, dengan sentiasa positif terhadap masa depan yang cerah dan menjanjikan kemenangan.

Perjuangan seorang pelajar, ialah [1] menguasai ilmu yang dipelajarinya, kemudian dengannya [2] membina karakter yang baik dengan mengembangkan potensi dirinya sebagai individu, dan [3] menjadi anggota yang berguna dalam masyarakat. Ia bukan mudah. Namun kepayahan ini harus dipandang positif oleh setiap kita, seperti yang diajar oleh Allah. Pelajar akan mengorbankan masa mudanya untuk bergembira, untuk satu masa depan yang lebih baik ; dirinya yang lebih baik, dan masyarakatnya yang lebih baik. Demikian, menggalas harapan, merealisasikan tujuan perjuangan hidupnya ; yang bukan untuk mati, seperti dikatakan Heidegger, tetapi untuk dihayati (hayat-hidup).

 

  • 16 Zulhijjah 1438H bersamaan 7 September 2017M

 

Posted on

Dari Masturbasi Mahasiswa ke Revolusi

oleh; Rien Sd

“Tiada percetakan yang bisa mencetak pemimpin. Pemimpin tidak lahir di bilik kuliah tetapi tumbuh sendiri dalam hempas-pulas kancah, muncul di tengah-tengah pengumpulan masalah, menonjol dalam kalangan rakan seangkatan lalu diterima dan didukung oleh keamanan” Mohammad Natsir, Pemimpin Parti Politik Masyumi, Indonesia.

Di Malaysia hari ini, ada berlambak mahasiswa. Kita ada ratusan institusi pengajian tinggi termasuk awam dan swasta. Kampus-kampus kita sentiasa meriah dan riuh rendah kerana ditandangi oleh mahasiswa-mahasiswa baru setiap tahun. Semangat ini bukan calang-calang, ianya bertiup semenjak di bangku sekolah lagi. Seorang terpelajar, yang bicaranya autoritatif kena menjadi pertapa agung di menara gading.

Namun, dogma yang membeku ini tetap perlu digugah. Kalangan mahasiswa dan masyarakat perlu menyiasatnya dengan serius. Adakah universiti hari ini misalnya, beroperasi sebagaiamana sepatutnya? Masihkah intitusi pengajian tinggi kita menjadi kubu intelektual atau hanya tinggal kamar-kamar kering yang mati dan non-kritikal serta syarahan-syarahan dalam bilik kuliah sudah tertanggal daripada peranan sosialnya?

Para akademia dan inteligensia yang mendiami kampus sedang berbuat apa? Adakah mereka hanya menjadi intelektual tukang yang bergaji dan menyusun-nyusun konsep untuk suasana teoritikal di dalam bilik kuliah? Atau mereka mula kritikal dengan kondisi masyarakatnya dan struktur sosialnya? Adakah mereka mampu mencipta sifir yang lebih praktikal untuk isu-isu problematik yang berlegar dalam ruang sosial?

Wajar juga kita mempertanyakan semua ini, sebelum kita berangkat kepada persoalan utama dalam tulisan ini; adakah mahasiswa kita masih bermasturbasi atau sudah mula menuju revolusi atau perubahan sekurang-kurangnya dalam lingkungan mereka? Di mana mereka ini dan apakah upacara yang sedang berlaku di kampus hari ini?

Mahasiswa Minda Lambak

Masih ada mahasiswa “mass-mind” di kampus hari ini, yang pasif dan adaptif. Ini semacam masturbasi yang akademik. Mereka bertarung di sekolah, menjuarai perlumbaan dan berjaya menghadam kurikulum tersusun dalam kelas kemudian berjaya mendiami institusi pengajian tinggi.

Bilangan mahasiswa begini sangat ramai, mereka pasif dan terbungkam. Mereka dibekalkan tangkal yang ajaib sebelum melangkah masuk ke kampus. Tangkal itu semacam alat kawalan yang disumbat masuk ke dalam minda mereka; agar mereka menjadi mahasiswa yang akur, patuh dan terima apa adanya (take for granted). Mereka pergi ke kuliah, kemudian balik ke kamar. Siang malam adalah persiapan yang serius untuk menghadapi hari-hari yang dahsyat mereka akan diuji, dinilai untuk mencari yang menang (winner) dan yang (kalah).

Mereka tidak melihat ini sebagai sesuatu yang karut (bullshit). Ianya diterima sebagai sesuatu yang normal dan natural. Kalau bicara pun, semuanya akan bersangkut hal teoritikal dan konsep-konsep handalan yang tidak pergi kepada praksis.

Kaum hipokrit ini misalnya, membincangkan tentang teori kemiskinan dalam dan luar bandar, statisitik dan perangkaan yang tepat, tapi mereka sedang mengukuhkan suasana elit di kampus dan gaya hidup mereka jauh sekali untuk memihak kepada kaum murbawan. Mulut mereka lebih busuk berlumut bila bercakap hal ini berbanding kaum miskin dan budak yang comot di jalanan.

Mereka ini kemudian bersikap adaptif setelah tiada pertentangan dan kontradiksi yang mereka lihat di antara peranan mahasiswa dan tanggungjawab sosial. Akhirnya, segala bentuk dan kondisi yang bedebah di kampus akan terus berlangsung dan panjang umur. Para mahasiswa ini tercabut daripada peranan mereka dan kekal bermasturbasi dengan gaya yang paling akademik. Tiada yang boleh diharap daripada kawanan mahasiswa seperti ini.

Mahasiswa Anti-Masturbasi

Adakah kita masih mahu hal ini terjadi? Institusi pengajian kita masih memberi perlindungan kepada mahasiswa-mahasiswa yang tidak berguna dengan masyarakat mereka? Berapa ramai lagi mahasiswa bejana kosong (empty vessel) yang akan bergraduasi kemudian menjadi pekerja hegemoni  yang meneruskan kondisi sosial yang korup?

Para mahasiswa perlu mentafakkuri peranan mereka. Duduk dalam kampus bukan untuk menjadi manusia mulia yang dipuji puja masyarakatnya. Mereka perlu menampung banyak kelompongan, menjadi responsif perihal masyarakatnya. Kalaupun tidak bunyinya “student power” lagi, mereka tetap kena membentuk barisan alternatif yang kuat. Seperti yang pernah dikatakan oleh Frantz Fanon;

“The level of consciousness of young people must be raised; they need enlightenment”

Universiti adalah kubu penting membedah siasat perlecehan harkat kemanusiaan, tempat paling mujarab untuk melahirkan intelektual yang praksis, ruang berterori dan berbuat.

Segala bentuk pergerakan yang anti-dialog perlu dilawan. Mahasiswa yang anti dialog akan membentuk masyarakat anti-ilmu di luar sana. Suasana wacana intelektual (intellectual discourse) perlu dimeriahkan dalam kampus. Pendidilkan politik dan sosio-budaya perlu dijadikan tema besar yang dibicarakan dengan serius dan tuntas.

Mahasiswa, Politik Kepartian & Revolusi Palsu

Sekarang sudah 2017, budaya politik (politic culture) kepartian kita sudah terlalu kusut masai dan kecoh. Mereka masih berpolemik, berbincang benda remeh temeh dan mempergaduhkan tentang hal-hal celaka yang sistemik.

Masih validkah sekiranya para mahasiswa ini digelar Golongan Pertengahan Baru (new middle ground) sebagaimana yang disebut oleh Saifuddin Abdullah dalam kata pengantarnya pada buku Mahasiswa Bangkit; iaitu memikul gagasan politik baru (politik progressif dan seumpanya) ?

Pergerakan mahasiswa hari ini perlu mencermati dan membaca gerak geri mereka. Sebagai kumpulan pendesak (pressure group), para bedebah ini akan mengkuda-kudakan mahasiswa untuk melunasi keserakahan mereka. Mereka akan menggunakan jargon-jargon yang dahsyat untuk memujuk mahasiswa. Tentang perubahan sosial, korupsi, dan perlecahan kaum miskin. Bunyinya terlalu revolusioner tapi hakikatnya, mereka juga sedang mengidamkan pangkah yang banyak dalam pilihanraya.

Demokrasi yang mereka fahami adalah tentang pilihanraya, pangkah, peti undi dan menang. Ini bukan demokrasi yang sepatutnya difahami oleh mahasiswa. Universiti perlu dibebaskan daripada pengaruh kuasa. Universiti perlu neutral dan jujur dengan agendanya. Campurtangan kuasa inilah yang melahirkan mahasiswa pundek yang menyambung kerja nenek moyang mereka yang sudah pencen menjadi hegemoni.

Tidak ada revolusi bagi mahasiswa yang berkongsi agama kuasa bersama parti politik di luar sana. Mereka akan menjadi hamba yang taat, yang telah dirukunkan kepada mereka pergerakan dalam dan luar kampus. Ketika para mahasiswa ini bicara tentang masalah sosial, mereka telah diusrahkan dengan penuh tersusun dan teratur. Tiada kejujuran sekalipun mereka berdiri sehari suntuk mengepal tinju ke awan.

Revolusi palsu ini perlu ada revolusi tandingnya. Mahasiswa yang sedar peranannya, perlu menghentikan keributan dan kekecohan ini. Mahasiswa yang pasif dan adapatif perlu menamatkan upacara masturbasi mereka. Universiti bukan syurga yang mengalir di bawahnya beberapa sungai, universiti adalah bilik siasatan yang paling penting bagi mahasiswa dan para akademia.

Sekurang-kurangnya, walaupun bukan revolusi besar, mahasiswa di Malaysia mampu menuju revolusi intelektual dan meninggalkan projek masturbasi yang sedikitpun tidak menguntungkan dan terlalu bernuansa individualistik.

 

Posted on

Sekitar Mahasiswa dan Buku: Peranan Intelektual – Bahagian Dua

Oleh; Farahani R.

Buku di Malaysia semua ‘sampah’

Begitulah pandangan seorang dua penulis yang mengkritik industri buku di Malaysia. Saya juga memikirkan perkara yang sama sampailah sahabat saya menafikan kenyataan tersebut. Beliau kata, “tiada buku yang sampah”. Dan malangnya, beliau benar. Tiada buku yang sebenarnya sampah; ya, termasuklah buku bergambar si artis ini dan itu.

Untuk para intelektual yang sudah biasa dengan nama-nama tokoh besar seperti Tolstoy, Kafka, Sartre, Machiavelli, Plutarch, Marx, Kahlil Gibran, Jalaluddin Rumi; ini bukanlah lesen untuk anda menulis dan membedah karya-karya mereka dengan menyisihkan sesiapa yang tidak memahami atau tidak pernah terfikir untuk membaca karya mereka.

Sebilangan intelektual kita, secara kasarnya, bongkak dengan ilmu mereka. Malah, saya tidak menolak jika sebilangan intelektual bongkak inilah yang telah mengkritik masyarakat dan mahasiswa dengan gelaran ‘tidak membaca’ hanya kerana para mahasiswa ini tidak mengenali tokoh dan karyanya. Malah, saya tidak dapat menolak kemungkinan bahawa sebilangan intelektual ini jugalah yang mengisytiharkan kebanyakan buku yang dipasarkan di Malaysia adalah sampah.

Saya mengakui, saya pernah terjebak dengan kejadian yang memalukan ini. Saya mengira diri saya sudah lebih ‘cendikiawan’ daripada mahasiswa lain kerana saya mengenali nama-nama ini. Namun adilkah saya, mahupun para intelektual bongkak ini, menjatuhkan mahasiswa yang tidak mengenali mereka dan mengecam sejumlah buku ‘sampah’ yang ada?

Kecaman yang kita lakukan kepada industri buku tidak membantu, sebenarnya. Malah, ia hanya membantutkan perkembangan industri kita dengan secara tidak langsung kerana kita enggan menyumbang sesuatu kepada industri buku kita, mahupun dengan membeli buku-buku penulis lokal.

Buatlah syarikat penerbitan kecil, atau pasarkanlah karya anda sendiri; demi mengurangkan sejumlah buku ‘sampah’ yang anda katakan terdahulu. Terlalu banyak syarikat penerbitan kecil yang dibina oleh orang tempatan yang lebih memerlukan bantuan dan perhatian berbanding mengkritik syarikat penerbitan besar yang secara jelasnya hanya memenuhi citarasa sebahagian pembaca sasaran. Kapitalisme bukan anutan yang dipaksakan kepada semua orang, jadi jika anda melihat syarikat gigantuar penerbitan ini hanya rakus membodohkan masyarakat, lawanlah kembali dengan memasarkan idea anda pula.

Tambah lagi, kita harus menerima bahawa ‘sampah orang lain, ialah harta orang lain.’ Jika kita tidak suka genre tersebut, simpanlah kritikan tersebut untuk diri sendiri dan tiada salahnya bagi orang lain untuk mendakap bacaan genre tersebut.

Lagi, kalaupun ada yang mengkritik bahan bacaan kita, terimalah hujah mereka sebagai suatu ulasan buku yang membina sisi yang lain. Saya sendiri pernah berbincang mengenai sifat objektif-subjektif seni dengan seseorang di laman Twitter, dimana beliau berhujah bahawa karya A. Samad Said adalah overrated.

Saya tidak membakar telefon saya mahupun mengelar pendapatnya ‘sampah’ selepas itu. Saya terima dengan hati yang terbuka, walaupun saya tertanya kenapa. Limitasi aksara 140 patah perkataan mengganggu niat saya untuk bertanya lebih lanjut, lagipun perbincangannya hanya terhenti separuh jalan kerana pemilik akaun Twitter tersebut menyifatkan isu subjektiviti dan objektiviti seni seperti memutuskannya sebagai hitam atau putih.

Bacaan sotong-sotong, sampah atau hadiah?

Novel Melayu En. Sotong mungkin memberi nilai pengetahuan yang lain dari membaca buku Pride and Prejudice, samalah seperti membaca buku anti-Freemason dan membaca buku pro-Freemason. Masing-masing, bagi pembaca tegar bahan bacaan ini, menggelar bahan satu sama lain sebagai ‘sampah’.

Satu lagi revelasi yang memalukan dari saya, ialah sebelum ini, saya menolak buku-buku terbitan Malaysia kerana berpendapat buku bahasa Melayu tidak memberi input yang agung sepertimana saya dapati dalam karya falsafah Barat. Saya silap, dan saya kena akui perkara tersebut selepas saya membaca buku terbitan DuBook semasa mereka masih lagi dalam skala sederhana. Saya gelarkan bahan Melayu sebagai ‘sampah’, dan hari ini, saya menjilat kembali ludah saya.

Saya turut menggelarkan novel fiksyen sebagai sampah, sebelum saya membaca novel Fixi yang memaparkan sisi kreativiti yang agak satirikal dan butiran yang menggerunkan atau sebelum saya membuka helaian buku bergenre fiksyen sejarah seperti The Ancient Ship oleh Zhang Wei, The Flowers of War oleh Geling Yan atau Manuscript of Accra oleh Paulo Coelho.

Menjadi penulis yang baik ialah melakukan kajian yang menyeluruh sebelum menulis sesuatu, dan mencampurkan kreativiti dan ramuan lain untuk memberi perisa romantik, utopia, distopia dan sebagainya. Maka, menggelar buku En.Sotong, En. Cawan Mencari Piring atau Cik Jam Mencari Jarumnya sebagai sampah bukanlah cara yang baik untuk memperluas sempadan bacaan mereka. Perkenalkan mereka dengan buku yang mungkin mengandungi ciri-ciri novel En.Sotong tersebut. Siapa tahu, esok lusa mereka mungkin sudah membaca Tenggelamnya Kapal Van Der Wijck oleh Hamka.

Posted on

Apa Guna Banyak Baca Buku; Mahasiswa

Oleh: Sabir Syarifuddin

Persekitaran mahasiswa acapkali meragut masa untuk mahasiswa membuka buku. Tapi itu bukannya alasan bagi seseorang mahasiswa. Buku itu untuk ditelanjangi dan bukan masalah kecil yang menjadi dinding penghalang bagi merogol ilmu daripada buku tersebut.

Apatah lagi untuk bermusuh. Ilmu yang diterjemah kepada aksara kemudian disusun menjadi perkataan sehingga menjadi ayat yang penuh makna tidak seharusnya dibungkam dengan alasan komersial atau kurangnya nilai sesebuah buku tersebut.

Apa yang penting di masa sekarang, buku-buku sudah banyak dihasilkan dengan terkandungnya pengalaman, pengajaran dan catatan pengkarya. Ini bukannya masa untuk menilai kualiti sesebuah buku atau menunggu masa sesuai untuk isipadu buku menusuk ke kalbu.

Dalam mencari ketenangan untuk penyesuaian persekitaran tiada masa untuk pencinta buku, dalam keadaan perang sekalipun, buku masih mampu dijaga, dibaca dan dicetak salinannya. Komersial atau nilai itu adalah satu kejayaan buat seseorang individu yang mencapai keinginannya menghasilkan buku. Kiranya ia adalah satu kejayaan buatnya.

Mahasiswa?

Mahasiswa itu mampu menjadi penerus generasi untuk memimpin negara kelak. Bahkan menjaga kedaulatan negara di seluruh rantau antarabangsa. Mahasiswa seringkali digolek mentah-mentah, bukan kerana usia mentah, akibat tiada aplikasi ilmu untuk kelihatan berani dan secara terus kekal dipercayai.

Sebilangan jumlah mahasiswa takut untuk menunjukkan kebolehan ilmu yang dipelajari dalam alam universiti, ini salah satu kerana tidak yakin dengan hasil tangan sendiri, takut dengan persaingan daripada peneraju yang sudah lama bertapak diluar sana, dan salah satunya, mahasiswa tiada ‘guide’ untuk mendorong bergerak membatasi golongan pendulu “makan garam” diluar sana.

Daripada lumrah alam universiti sendiri, pentadbiran sudah mula mengetatkan pergerakan mahasiswa untuk kekal, berani menegakkan keadilan dan ketirisan yang berlaku didalamnya. Kekuatan undang-undang yang dimanipulasi untuk menakutkan mahasiswa membuatkan mahasiswa terkekang untuk lebih berfikiran kritis untuk mengatasi ketirisan.

Justeru itu, selepas zaman mahasiswa, mereka terbiasa dengan keadaan sedemikian (penakut) untuk menentukan hak-hal sebagai rakyat, hak-hak sebagai manusia yang hidup dalam kelompok bermasyarakat. Jadi apalah gunanya mahasiswa sedemikian diajar untuk mempelajari, mendalami nilai-nilai murni yang sememangnya disusun oleh tenaga pengajar?

Buku dan Baca

Zaman mengalir agak deras. Banyak saja buku-buku dilayarkan di arena penerbitan. Hasilnya banyak mahasiswa mengusung buku kehulu-hilir membedah buku di kedai kopi, dan ditepian jalan di hujung minggu. Buku-buku perihal perlawanan, kemanusiaan, ekonomi, agama, struktur politik, pemerintahan, pendidikan, dan banyak lagi yang menjadi bacaan umum mahasiswa sekarang.

Tapi mana mahasiswa seperti ini? Yang mencari ilmu didalam buku-buku pilihannya? Ilmu yang dimaksudkan tentu sekali idea yang digarap oleh mahasiswa tersebut dengan sedikit sentuhan istimewanya tanpa campur tangan mana-mana pihak.

Lalu, apa itu takrifan baca? iaitu membaca, memahami, dan mengaplikasi. Itu jelas sekali mampu apabila selesai mahasiswa itu menyelesaikan masalahnya dengan persekitaran dan berdamai dengan buku.

Jadi apa gunanya banyak baca buku?

Tuntasnya, setelah baca berjuta-juta buku perlawanan? mana mahasiswa yang melawan dengan menolak AUKU hingga dimansuhkan? berkenaan ekonomi? mana mahasiswa yang rajin baca tentangnya keluar beraksi menegakkan keadilan dan menghancurkan dasar kapitalis? mahasiswa yang sering membaca perihal kemanusiaan? mana mahasiswa yang serius berkenaan manusia yang mati kebuluran di dalam dan di luar sempadan?

Kebanyakan mahasiswa terbungkam, dan ada juga menyimpan intipati buku sebagai tatapan masa lapang.

Mahasiswa itu dekat dengan buku, namun ianya harus turun menyatakan aksi. Bukan masanya untuk berdiskusi tanpa solusi. Tidak mencakupi pengertian baca jika mengaplikasi ilmu itu tidak tercipta. Ramai saja mahasiswa terkandas diperingkat kedua iaitu memahami selepas peringkat membaca. Aplikasi yang wajar melalui medium buku ini adalah aksi.

Baca tanpa aksi tiada solusi, baca bersama aksi perlahan-lahan menyinari.
Mahasiswa – Baca – Aksi!

Jadi selepas ini apa gunanya banyak baca buku?

Wiji Thukul yang merupakan aktivis Indonesia ada menghasilkan sebuah puisi berkenaan perjalanan hidupnya yang sering sahaja turun beraksi kepada masyarakat untuk menentang rejim pemerintah, yang pada masa itu zaman Soeharto 1998. Hanya dengan aksi akan meninggalkan kesan yang ampuh kepada ketirisan.

Tajuk : Apa Guna
Karya : Wiji Thukul

Apa guna punya ilmu tinggi
Kalau hanya untuk mengibuli

Apa guna banyak baca buku
Kalau mulut kau bungkam melulu

Di mana-mana moncong senjata
berdiri gagah
kongkalikong
Dengan kaum cukong

Di desa-desa rakyat dipaksa
Menjual tanah
Tapi, tapi, tapi, tapi
Dengan harga murah

Apa guna punya ilmu tinggi
Kalau hanya untuk mengibuli

Apa guna banyak baca buku
Kalau mulut kau bungkam melulu

Sabir Syarifuddin
Suara Mahasiswa

Posted on

MAHASISWA DAN AUKU : INPUT BUAT MAHASISWA BARU

MAHASISWA DAN AUKU : INPUT BUAT MAHASISWA BARU
Penulis;
Nazrul Nazir
facebook.com/nckeyz95

 

Apa itu AUKU?

AUKU atau nama panjangnya Akta Universiti dan Kolej Universiti merupakan suatu Akta yang digubal pada tahun 1971 bagi mengawal selia dan menyeragamkan urus tadbir semua Universiti yang ditubuhkan oleh Kerajaan (dikenali sebagai Universiti Awam) di Malaysia. Ia hanya digunapakai oleh Universiti Awam sahaja. Bagi Universiti Swasta, mereka menggunakan Akta Institusi Pendidikan Swasta 1996. Namun ada beberapa Universiti Awam yang tidak terikat dengan Akta ini seperti Universiti Teknologi Mara (UiTM) yang menggunakan Akta 173 dan Universiti Islam Antarabangsa Malaysia (yang ni tak tahu pakai Akta apa, kalau tak salah Akta Syarikat).

Selain digunakan bagi mengawal selia dan mengurus tadbir universiti, ia juga digunakan bagi mengawal kelakuan mahasiswa. Terdapat beberapa Seksyen dalam Akta ini yang menjelaskan tentang kelakuan mahasiswa sepanjang berada di Universiti.

auku-1216645686666571-8-thumbnail-4

 

Kenapa AUKU digubal?

Akta ini telah digubal dan diluluskan di Parlimen pada 17 Mac 1971. Sebelum adanya AUKU, terdapat satu Akta bagi mengawal selia Universiti dan pelajar yang dikenali sebagai Akta Universiti Malaya 1961. Namun Akta ini gagal mengawal mahasiswa-mahasiswa ketika itu dari terlibat dengan aktiviti politik sehingga ramai mahasiswa terlibat dengan gerakan-gerakan yang radikal. Pada masa itu, berlakunya demontrasi Anti Tunku oleh Persatuan Mahasiswa Universiti Malaya (PMUM) di Universiti Malaya pada 29 Ogos 1969 serta demontrasi “Papan Tanda” 5 Oktober 1970 iaitu pertembungan PMUM (sosialis) dan PBMUM (nasionalis) sehingga membuka terlalu banyak kelemahan Kerajaan dalam isu Bahasa Melayu dan Pendidikan. Demonstrasi Perarakan Keranda 152 juga turut berlaku pada 1967, apabila kerajaan enggan mematuhi ‘janji merdeka’ untuk menukar bahasa pengantar Bahasa Inggeris kepada Bahasa Melayu.

Kemudian pada tahun 1974, berlaku kebangkitan mahasiswa secara besar-besaran yang dikenali oleh para aktivis mahasiswa sebagai Era Golden Age of Mahasiswa. Pada ketika ini, gerakan mahasiswa begitu radikal sehingga berjaya menggerakkan aksi masa berskala besar dan mampu mengugat kerajaan. Antara aksi tersohor yang dilakukan pada ketika ini adalah Tragedi Tasek Utara dan Demonstrasi Baling 1974 yang menyaksikan ribuan mahasiswa turun ke jalanraya bagi melawan kerajaan. Atas desakan Dr. Mahathir Mohamad yang merupakan Menteri Pengajian waktu itu, AUKU dipinda dengan lebih keras dan dikuatkuasakan. Pelajar diharamkan untuk terlibat atau menyertai parti politik dan kesatuan sekerja. Satu badan dilantik oleh Kementerian bagi menguruskan hal ehwal pelajar di setiap kampus dikenali sebagai Hal Ehwal Pelajar (HEP). Sebelum itu segala urusan hal ehwal pelajar diuruskan oleh Persatuan Mahasiswa atau Student Union.

Kesan pindaan Akta ini, mahasiswa disekat dari berpartisipasi semasa zaman belajar. Beberapa aktiviti mahasiswa diharamkan seperti Sudut Pidato dan Program Orientasi yang diletakkan di bawah seliaan HEP bukan lagi Persatuan Mahasiswa. Persatuan Mahasiswa direndahkan taraf dengan hanya dikenali sebagai Majlis Perwakilan Pelajar (MPP) yang mempunyai bidang kuasa yang terhad serta hanya bertindak sebagai ‘staf universiti’ dari kalangan mahasiswa untuk melakukan apa yang diminta dan diarahkan pentadbiran universiti.

Manakala kesan jangka panjang pula, mahasiswa kini menjadi takut untuk terlibat dalam politik akibat ancaman dibuang universiti sekiranya tertangkap. Sindrom takut ini kemudian melahirkan sindrom diam dan ikut sahaja apa kata mereka, dan kini bertukar menjadi sindrom tak peduli yang semakin membarah di kalangan mahasiswa.

Kesalahfahaman tentang AUKU

Sebenarnya, punca ketakutan dan ketidakpedulian mahasiswa di universiti sekarang adalah kerana kesalahfahaman mereka tentang AUKU. Walaupun AUKU digubal bagi mengawal aktiviti pelajar di kampus, ia sebenarnya telah melalui berbagai proses pindaan sehingga kongkongan itu sudah semakin terbuka, cuma tinggal kita sama ada mahu keluar atau terus berada dalam kongkongan yang rapuh.

AUKU telah melalui beberapa proses pindaan sehingga menjadikan rantaian yang mengikat mahasiswa semakin lama semakin lolos. Pindaan pertama pada 1975 bersifat mengikat dengan peruntukan dalam Seksyen 15 yang mana semua pelajar universiti tidak dibenarkan untuk menyertai mana-mana parti politik, kesatuan sekerja, atau mana-mana pertubuhan sekalipun dibenarkan undang-undang kecuali setelah mendapat kebenaran bertulis oleh Naib Canselor. Malah, mahasiswa juga tidak dibenarkan untuk menyatakan sokongan atau simpati atau bangkangan kepada mana-mana parti politik dan kesatuan sekerja sekalipun untuk tujuan akademik. Masa ni hang sebut hang sokong Parti A dekat kawan hang pun boleh jadi satu kesalahan dan boleh dikenakan tindakan tatatertib.

auku-852-x-1194

Namun pada tahun 2009, undang-undang ini telah dilonggarkan sedikit apabila Seksyen 15 ini dipinda. Mahasiswa dibenarkan untuk menyertai dan menjadi ahli dalam mana-mana pertubuhan luar yang dibenarkan undang-undang tanpa memerlukan kebenaran bertulis oleh Naib Canselor. Tetapi larangan dikekalkan bagi menyertai parti politik, pertubuhan haram, dan ditambah satu lagi iaitu pertubuhan yang ditetapkan oleh Menteri sebagai tidak sesuai demi keharmonian dan kesentosaan. Kalau Persatuan Mahasiswa Islam ditetapkan Menteri sebagai tidak sesuai, hang tak boleh masuklah. Dan mahasiswa juga dibenarkan untuk menyatakan pandangan dan membuat kenyataan mengenai suatu perkara akademik yang berhubung dengan pengajiannya, walaupun ia berbaur politik.

Pada tahun 2012, sekali lagi Seksyen ini dipinda rentetan keputusan Mahkamah Rayuan dalam kes Hilman Idham v UKM[1] yang dikenali sebagai kes UKM4. Dalam kes ini, mahkamah memutuskan bahawa Seksyen 15 AUKU adalah bertentangan dengan kebebasan bersuara yang termaktub dalam Perkara 10 Perlembagaan Persekutuan. Oleh kerana Perlembagaan adalah undang-undang tertinggi negara, maka Seksyen 15 AUKU secara automatiknya tidak berperlembagaan dan terbatal. Datuk Saifuddin Abdullah yang merupakan Menteri Pengajian Tinggi pada waktu itu telah meminda Seksyen 15 dengan membenarkan mahasiswa untuk menyertai parti politik tanpa perlu mendapat kebenaran bertulis oleh Naib Canselor, menyertai aktiviti serta kempen dan gerakan berunsur politik selagi ia bukan di dalam kawasan kampus, dan menyatakan pandangan, sokongan, simpati atau bangkangan terhadap parti politik secara terbuka. Walaupun Seksyen ini telah dipinda, masih ramai mahasiswa yang takut untuk teribat dengan parti politik kerana bimbang dikenakan tindakan tatatertib.

Adakah mahasiswa masih lagi terkongkong?

Walaupun AUKU telah dipinda, namun masih ada satu lagi yang bersifat mengongkong mahasiswa dari berpartisipasi, iaitu peraturan Universiti yang dikenali sebagai Kaedah-Kaedah Universiti (Tatatertib Pelajar-Pelajar). Ia berbeza mengikut universiti, namun isi kandungannya sama.

Antara yang terdapat dalam peraturan ini adalah larangan menganjurkan perhimpunan di kawasan Universiti tanpa kebenaran, larangan menggunakan pembesar suara dan membuat sepanduk tanpa kebenaran, dan larangan melakukan sebarang aktiviti yang boleh ‘mencemarkan’ nama baik universiti (peruntukan ini selalu digunakan untuk mendakwa pelajar di Mahkamah Universiti) yang tafsiran ‘mencemarkan’ itu terlalu bersifat umum dan subjektif. Sekiranya peraturan ini dilanggar, anda akan dihadapkan ke Lembaga Tatatertib (biasa disebut sebagai Mahkamah Universiti) dan dikenakan tindakan. Paling cliché denda atau gantung.

 

 

Namun perlu diingat, keputusan Lembaga Tatatertib boleh dicabar di Mahkamah. Dalam kes semakan kehakiman Fahmi Zainol & Anor. V UM[2] pada 2016, Mahkamah Tinggi Shah Alam memutuskan prosiding tindakan tatatertib oleh Mahkamah Universiti adalah tidak sah dan terbatal. Maka kesemua hukuman yang dikenakan ke atas mereka adalah tidak sah mengikut undang-undang.

Perlukah mahasiswa takut dengan AUKU (dan yang seangkatan dengannya)?

       Tidak. Tidak perlu sama sekali! Seperti yang disebut di atas, AUKU telah dipinda. Maka anda tidak perlu takut AUKU menghalang anda dari menyertai mana-mana pertubuhan atau parti politik atau sebarang program berunsur politik. Universiti tidak boleh berbuat apa-apa ke atas anda. Jika mereka membawa anda ke prosiding tatatertib, prosiding ini boleh dicabar di Mahkamah.

Jika anda masih takut, anda harus ingat bahawa hak kebebasan bersuara kita dijamin oleh Perkara 10 Perlembagaan Persekutuan. Perlembagaan adalah undang-undang tertinggi negara, segala yang bertentangan dengannya akan diisytiharkan sebagai tidak sah dan terbatal, termasuk peraturan Universiti. Maka gunakan hak itu sebaiknya.

Maka nasihat abang bagi adik-adik yang bakal melangkah kaki ke Universiti, jangan takut untuk berpartisipasi dan menyertai sebarang aktiviti di kampus. Aktifkan diri anda supaya anda dapat mengenal lebih ramai kawan dan membuka minda anda. Ceburkan diri dengan aktiviti-aktiviti yang rare dan jangan takut untuk mencuba. Zaman mahasiswa adalah zaman anda membina fikrah dan idea anda. Sertailah semua aktiviti, samada bercorak politik atau tidak dan nilaikan. Anda akan jadi lebih cerdik bila bersama dalam aktiviti politik kerana ia merangsang pemikiran anda untuk berfikir. Jangan takut dan teruskan meredah.

Sekian, selamat menuju ke alam kampus.

nc_keyz95

08082016:0103@Bangi

(Nota: Penulis adalah Mahasiswa Tahun 3, Sarjana Muda Syariah dan Undang-Undang di Universiti Sains Islam Malaysia)

[1] Dalam kes ini, 4 orang mahasiswa jurusan Sains Politik UKM telah pergi ke Hulu Selangor sewaktu kempen pilihanraya kecil yang diadakan pada 24 April 2010. Naib Canselor UKM telah memberi notis kepada mereka di mana tindakan mereka adalah bertentangan dengan seksyen 15(5)(a) AUKU dan mereka dikenakan tindakan tatatertib oleh Universiti. Mereka mencabar keabsahan (legality) tindakan tatatertib ke atas mereka di mahkamah. Mahkamah Rayuan memutuskan Seksyen 15 AUKU itu bertentangan dengan Perlembagaan Persekutuan dan tidak sah, menyebabkan tindakan tatatertib yang dikenakan ke atas mereka oleh pentadbiran universiti juga tidak sah dan terbatal.

[2] Dalam kes ini, 8 mahasiswa UM telah dikenakan tindakan tatatertib kerana menganjurkan program 50 Tahun Anwar: Dari UM Ke Penjara dengan membawa masuk ahli politik ke kawasan kampus. Mereka mencabar keabsahan (legality) tindakan tatatertib oleh pentadbiran Universiti di Mahkamah Tinggi Shah Alam.