Posted on

Mahasiswa Bukan Boneka

Mahasiswa Bukan Boneka
Rahman Imuda

Dua hari yang lepas saya melihat perbalahan ‘manja’ diantara dua mahasiswa parti yakni parti Amanah dan Pas. Polemik terjadi akibat penarikan diri Presiden Gabungan Mahasiswa Islam Se-Malaysia (GAMIS) ke satu diskusi yang dianjurkan oleh Prihatin Politik (Pripol). Melihat daripada poster yang telah dimuatnaik di media sosial, Presiden Gamis tersebut akan dipasangkan dengan Pengerusi Mahasiswa Amanah Nasional dan bagi saya ia sesuatu yang menarik kerana bukanlah mudah untuk melihat dua wakil daripada kedua-dua parti yang selalu bertelagah ini untuk duduk bersama. Apabila Presiden GAMIS menarik diri daripada acara tersebut, saya tertanya-tanya apakah sebab utama penarikan diri beliau sedangkan jemputan telah pun diterima, lebih malang sepengetahuan saya belum ada kenyataan rasmi yang dikeluarkan oleh GAMIS berhubung isu ini. Pengerusi Mahasiswa Amanah Nasional telah mengeluarkan kenyataan rasmi berhubung isu ini, dan menurut beliau salah satu sebab yang diberikan adalah kengganan Presiden GAMIS untuk duduk semeja dengan Mahasiswa Amanah.

 

Generasi Baharu

Saya rasa hanya mereka yang suka dengan kontrovesi mengarut sahaja yang tidak muak dengan kebanyakan perbalahan tanpa fakta yang berlaku diantara penyokong PAS dan Amanah. Pergaduhan kedua-dua penyokong parti ini sering disertai dengan emoasi yang melampau dan tidak mendatangkan apa-apa hujah yang bernas. Umpama suami isteri yang sudah bercerai, tapi periuk belanga masih bising dilempar ke sana sini di dapur akibat pergaduhan mereka. Perkara yang paling teruk apabila ada penyokong fanatik kedua-dua parti cuba untuk membuktikan bahawa Islam mereka lebih ‘baik dan tulen’ berbanding Islam penyokong seteru politik mereka.

Amanah-vs-PAS

Mahasiswa kedua-dua parti ini harus keluar daripada kepompong kejumudan ini. Kita adalah generasi yang seharusnya ‘move on’ dan fokus untuk memberikan khidmat kepada mahasiswa dan rakyat. Sekiranya kita berpeluang untuk menjadi peneraju utama parti politik kelak, hal-hal seperti ini perlu dihapuskan kerana ia tidak akan membantu kemajuan dan keharmonian negara. Apabila kita tidak puas hati atau tidak sestuju dengan sesuatu yang dilakukan oleh lawan politik kita, maka kita harus mengkritik seperti orang yang waras. Kita wajib kemukakan hujah yang kemas, berfakta dan tersusun tanpa perlu lancang mengkafirkan atau memunafikkan sesiapa. Saya berharap semoga kedua-kedua mahasisawa parti ini akan mengajar dan memberikan contoh-contoh kepada mereka yang lebih tua di dalam parti bahawa kita sudah bosan dengan pergaduhan sia-sia yang tidak ke mana-mana ini, pergaduhan ini hanya akan mengelirukan dan menyusahkan rakyat.

 

Parti Politik sebagai Jarum Halus

Saya mengerti apabila mahasiswa telah berjanji dan bersumpah setia kepada sesuatu parti maka mereka perlu tunduk di bawah jari telunjuk pimpinan parti. Namun yang demikian kebanyakan parti politik harus memberi ruang kepada persatuan-persatuan sayap mahasiswa mereka untuk membuat keputusan sendiri setelah menilai tempat dan keadaan. Sukar untuk persatuan mahasiswa itu untuk menjadi lebih berdikari dan kritis sekiranya ‘mereka ingin buang air besar’ tapi masih perlu mendapatkan keizinan dan ditunjukkan arah tandas. Berikan kepercayaan kepada pimpinan persatuan itu untuk menentukan hala tuju persatuan yang mereka pimpin dan saya percaya hala tuju itu boleh diasimilasikan dengan kiblat parti tanpa perlu parti ini bersifat terlalu ‘possessive’.

Saya percaya sikap memberi kepercayaan kepada mahasiswa untuk menentukan perjuangan mereka merupakan satu pelaburan jangka masa panjang yang menguntungkan. Kebanyakan aktivis mahasiswa parti ini berpotensi untuk meneruskan kerjaya politik mereka ke peringkat yang lebih tinggi, dan jika didikan berdikari mula diajarkan daripada peringkat awal lagi, pasti lebih mudah untuk mereka mencari solusi pada krisis-krisis nasional yang dijangka semakin runcing pada masa hadapan. Tapi jika sejak dari atas buaian para mahasiswa ini disuap secara membuta tuli, maka kita akan melihat memimpin yang sama ‘fesyen’ dengan pemimpin silam dihasilkan, dalam erti kata lain; tiada penambahbaikan atau keistimewaan.

 

Mahasiswa Parti dan Non-Parti

Saya adalah orang yang gagal menerima idea perlunya mewujudkan mahasiswa parti, bagi saya mahasiswa perlu bersikap non-partisan sehingga mereka bergraduasi. Saya berpandangan demikian kerana melihat kebanyakan mahasiswa yang menyertai parti di zaman kampus hanya dijadikan kuda politik; disayang ketika perlu dan dibuang ketika sudah habis nilai. Namun saya tetap menghormati dan mengakui kewujudan mereka. Saya fikir mahasiswa parti perlu lebih tegas dalam menerima arahan-arahan yang datang daripada pimpinan parti yang mereka sertai. Mereka tidak boleh mengikut arahan tanpa menerima justifikasi yang jelas berkenaan arahan tersebut, dan sudah tentu mereka perlu meminta ruang untuk melakukan keputusan sendiri terhadap perkara-perkara yang difikirkan wajar. Paling utama untuk mahasiswa parti adalah memastikan parti-parti ini menyediakan ‘safety net’ untuk mereka sekiranya aksi-aksi yang bakal dilakukan memungkinkan untuk mereka dihukum.

Bagi mahasiswa non-parti pula, kita bebas untuk melakukan apa sahaja yang kita ingini tanpa dikekang oleh sesiapa. Namun kelemahan utama kita adalah kita tidak memiliki ‘bapa’ untuk membantu dan memberikan sokongan sepanjang perjuangan yang sukar ini. Oleh sebab itu, kita seharusnya sedar ramuan yang akan memberi kejayaan adalah solidariti dan kebergantungan antara satu sama lain. Kita boleh meninggalkan mahasiswa parti dengan jauh sekiranya kita memiliki ekonomi dan struktur persatuan yang sistematik.

Mahasiswa bukan sahaja pemimpin hari esok, tapi merupakan seorang pemimpin pada hari ini. Seorang pemimpin tidak mungkin akan mencetuskan idea atau solusi yang bernas sekiranya tangan dan akalnya dirantai oleh pihak-pihak tertentu. Biarkan mahasiswa melakukan keputusan dan menentukan hala tuju mereka, jangan dicorak mahasiswa mengikut acuan lama.

Posted on

Majlis Perwakilan Pelajar Harus Berhenti Makan Dedak

MAJLIS PERWAKILAN PELAJAR HARUS BERHENTI MAKAN DEDAK
Rahman Imuda

 ***Artikel ini ditulis beberapa bulan lepas.

“Bisik kepada telinga kawan, bagitahu ibu bapa, bahawa kerajaan yang sedia ada ini, adalah yang terbaik.”  Kata seorang wakil Majlis Perwakilan Pelajar dari Universiti Malaysia Sabah di Persidangan Kepemimpinan Mahasiswa Nasional 2016 anjuran salah satu parti politik di Malaysia. Ini merupakan salah satu contoh yang memberi gambaran bahawa fenomena dedak dan mengampu turut berlaku dalam kalangan ahli Majlis Perwakilan Pelajar. Kelompok ‘ahli politik kampus’ ini dikatakan bakal menjadi pemimpin pada masa hadapan, cuba kita bayangkan jika mereka sudah mula mengamalkan tradisi makan dedak bermula di kampus, bagaimana pula jika mereka sudah memegang jawatan yang lebih besar nanti?

Salah satu punca yang menyebabkan negara kita mengalami krisis politik yang teruk kerana  memiliki terlalu banyak ‘yes-man’, mereka yang sanggup menutup mulut mereka dan angguk kerana tidak mahu kehilangan jawatan atau wang. Tidak keterlaluan jika saya katakan bahawa kelompok-kelompok pemimpin pelajar ini sedang menuju ke arah itu.

aktivis-mahasiswa-58482be95593732009e07bbd

Tulisan ini bukan berniat untuk mempersoalkan pendirian politik mereka kerana saya berpendirian bahawa semua mahasiswa bebas untuk memiliki kepercayaan politik masing-masing. Apa yang saya ingin bangkitkan adalah isu ‘dedaknisme’ dan budaya mengampu dalam kalangan mereka. Budaya ini tidak memberi apa-apa manfaat kepada kita semua, si pemakan dedak akan terus mengampu dan yang diampu akan lentok mendengar puji-pujian si pemakan dedak. Akhirnya budaya kritik-saran akan semakin lumpuh dan kita tidak akan bergerak ke mana-mana.

Pagi ini saya membaca akhbar online, dan terdapat berita yang bertajuk ‘Dr. Mahathir cuba ‘pikat’ mahasiswa. Terdapat tiga orang ahli Majlis Ahli Perwakilan Pelajar yang memberi pandangan dalam laporan berita tersebut, iaitu Presiden Majlis Perwakilan Pelajar (MPP), Universiti Kebangsaan Malaysia (UKM), Zainal Asnawi Asyraf, Presiden MPP Universiti Pendidikan Sultan Idris (UPSI), Muhammad Syahmi Aiman Sulaiman dan Presiden MPP Universiti Malaya, Hazwan Syafiq Haznain. Mereka bertiga hanya mampu membawa hujah-hujah yang retorik yang boleh dijual oleh sesiapa sahaja tanpa perlu bergelar YDP Majlis Perwakilan Pelajar. Selaku wakil pelajar mereka sepatutnya lebih adil dalam berhujah dan cenderung membela pelajar bukan menjadi staf universiti atau pegawai kerajaan. Kelompok ini sering mengatakan bahawa mahasiswa yang berideologi anti-establishment sebagai kuda yang ditunggang oleh ahli politik. Tapi pernahkah mereka bertanya kepada diri mereka sendiri bahawa mereka juga sedang ditunggang dengan hebatnya?

Saya juga kecewa apabila salah seorang daripada YDP Majlis Perwakilan Pelajar ini bersetuju dengan tindakan yang dikenakan oleh 4 orang mahasiswa Universiti Malaya kerana keterlibatan mereka dengan demo Tangkap MO1 Ogos lepas. Padahal prosiding yang dijalankan mempunyai banyak kelemahan dan apa yang dilakukan oleh mereka bukanlah di luar norma aktivisme mahasiswa jika kita rajin menyemak sejarah.

Mahasiswa seharusnya lebih sedar tentang kepentingan memilih ahli Majlis Perwakilan Pelajar dengan betul, dan perlu turun mengundi ketika Pilihan Raya Kampus berlangsung. Mereka harus menolak calon-calon yang hanya tahu mengampu dan tidak membela kebajikan pelajar. Kelompok-kelompok pengampu ini harus  ‘dibunuh’ dengan lebih awal dalam kerjaya politik mereka. Kita bimbang jika mereka meneruskan kerjaya mereka dalam pentas yang lebih tinggi kelak, lalu meneruskan budaya ‘dedaknisme’ ini. Maka jika itu berlaku, kita mungkin akan menghadapi krisis yang lebih teruk daripada apa yang kita ada sekarang.

Mengakhiri tulisan ini, saya ingin mengingatkan kepada semua ahli Majlis Perwakilan Pelajar untuk memainkan peranan mereka yang sepatutnya, iaitu ‘mewakili pelajar’. Jangan takut untuk berkata ‘tidak’ kepada tangan-tangan halus yang ingin mengawal anda. Percayalah keberanian anda akan menjadi azimat dan maruah anda sepanjang menjawat jawatan itu. Tugas utama anda bukan ‘bercumbu’ dengan pihak pentadbiran atau mana-mana ahli politik, tapi untuk membawa suara mahasiswa dan menuntut hak-hak mahasiswa yang selalu diabaikan.

Posted on

Antara Mentaliti dan Suara

Antara Mentaliti dan Suara
Noor Syahdan b. Mahad Hamzah

“Our first class facility are trapped inside the third class mentality”

Tun Abdullah Ahmad Badawi.

Semenjak kebelakangan ini, suara-suara mahasiswa mula berkumandang untuk memberitahu kepada pemerintah mereka bahawa mahasiswa bukan kanak-kanak. Tekanan demi tekanan diberikan kepada pihak pemerintah supaya mereka mendengar dan meneliti setiap idea, cadangan dan pembaharuan untuk masa hadapan yang lebih bahagia. Bermula pada zaman permulaan perjuangan mahasiswa pada 14 Ogos 1948, dibangkitkan semula pada tahun 1971, dan berterusan sehingga ke tahun 2017. Setiap inci isu pendidikan, kemasyarakatan, ekonomi, dan juga politik dibincang dan didebatkan. Setiap pihak mengeluarkan hujah mereka untuk memastikan suara mereka didengari oleh pihak pemerintah.

Kebebasan suara adalah suatu hak asasi kemanusiaan yang tertakluk bawah Pengisytiharan Hak Asasi Manusia Sejagat, di dalam Perkara 19. Oleh itu, bersuara dan mengeluarkan pendapat adalah suatu perkara yang menjadi hak mutlak bagi setiap insan yang berada di atas muka bumi ini. Perkara ini amat suka penulis kongsikan untuk kita fahami dengan lebih jelas maksud sebenar kebebasan bersuara dan pengiktirafan yang diinginkan.

graduation

Seperti yang kita semua sedia maklum, pada zaman ini mahasiswa universiti merupakan segolongan masyarakat yang diharap oleh negara untuk memacu negara ini ke arah yang lebih baik. Pacuan ini dijana pula dengan pelbagai sumber dan kerjasama supaya taraf kehidupan masyarakat dalam negara ini semakin meningkat dan pada masa yang sama menjadi bermanfaat. Namun tahap pengangguran yang tinggi, lepasan-lepasan universiti yang rosak akhlaknya, dan sikap mementingkan diri sendiri antara mahasiswa ini menjadikan pengharapan masyarakat sekeliling terhadap mahasiswa semakin berkurangan.

Dimanakah silap kita?

Contoh mudah yang kita boleh ambil adalah sampah yang bersepah di dalam kelas dan kedudukan pinggan, cawan selepas makan pada kafeteria universiti sendiri, tidak menepati masa hadir ke kuliah dalam jadual yang ditetapkan, penyebaran isu-isu saling menyalahkan antara satu sama lain sebelum diperiksa, dan seumpamanya. Tidakkah kita malu?

Antara sifat-sifat insan yang punyai mentaliti kelas pertama ada disebut di dalam Quran:

“Wahai orang-orang yang beriman, apabila kamu pergi (berperang) pada jalan Allah, maka hendaklah kamu menyelidik (apa jua perkara dengan sebaik-baiknya), dan janganlah kamu (terburu-buru) mengatakan kepada orang yang menunjukkan kepada kamu sikap damai (dengan memberi salam atau mengucap dua Kalimah Syahadat): “Engkau bukan orang yang beriman” (lalu kamu membunuhnya) dengan tujuan hendak (mendapat harta bendanya yang merupakan) harta benda kehidupan dunia (yang tidak kekal). (Janganlah kamu gelap mata kepada daki dunia itu) kerana di sisi Allah ada disediakan limpah kurnia yang banyak. Demikianlah juga keadaan kamu dahulu (dapat diketahui oleh orang lain akan keIslaman kamu dengan memberi salam atau mengucap kalimah Syahadat), lalu Allah mengurniakan nikmatNya kepada kamu. Oleh itu selidikilah (apa-apa jua lebih dahulu, dan janganlah bertindak dengan terburu-buru). Sesungguhnya Allah sentiasa memerhati dengan mendalam akan segala yang kamu lakukan.”

“Wahai orang-orang yang beriman! Janganlah kamu haramkan benda-benda yang baik-baik yang telah dihalalkan oleh Allah bagi kamu, dan janganlah kamu melampaui batas (pada apa yang telah ditetapkan halalnya itu); kerana sesungguhnya Allah tidak suka kepada orang-orang yang melampaui batas.”

Kebebasan suara itu akan terhasil dengan kukuh dan mudah, seandainya mentaliti kita sebagai mahasiswa juga kukuh. Mentaliti kelas pertama, adalah sebuah mentaliti yang berpaksikan keamanan, kesejahteraan, dan kedamaian sejagat adalah sebuah mentality yang patut ditanam sejak dari kecil lagi.

Kita selama ini bercakap dengan penuh gegak gempita tatkala menginginkan sebuah kerajaan yang demokrasi, mengamalkan kebebasan bersuara dalam menasihati pemimpin-pemimpin yang di atas. Kita selama ini begitu marah dengan tindakan segelintir pemimpin yang mempermainkan ayat-ayat dan perlakuan tidak matang mereka.

Mentaliti kita, merasakan pelajar universiti adalah salah satu pekerjaan yang muliad harus dibendung. Ini kerana, pelajar universiti yang inginkan suaranya tidak disekat harus memulakan keterbukaan melakukan aktiviti yang dilihat jijik dan kotor oleh masyarakan sekeliling. Antara ciri mentaliti kelas pertama adalah memudahkan mereka yang berada di sekeliling dan pada masa yang sama tidak takut dan malu untuk menghargai insan-insan yang bersusah-payah dalam menjadikan keadaan kampus kita bersih, damai, dan harmoni.

Justeru itu, penulis ingin menyeru kepada mereka yang membawa mesej dalam Gagasan Kampus Harmoni. Antara mentaliti dan kebebasan suara, yang patut menjadi fokus utama dalam pembentukan kebebasan bersuara dan pengiktirafan yang diterima adalah pembentukan mentaliti kelas pertama dalam membawa suara-suara yang matang dan tidak beremosi. Kebebasan bersuara itu haruslah dibawa bersama akal yang sihat dan hati yang sejahtera, kerana kita sendiri harus mengenal erti batasan dalam menyampaikan suara-suara kepada pihak yang berwajib. Jadilah penyampai mesej yang matang, kenal erti batasan dan tidak mengikut emosi.

Semoga Allah sentiasa membantu hamba-hambaNya yang berjuang menegakkan kebenaran.

Posted on

Apa Maknanya Menjadi Mahasiswa

Apa Maknanya Menjadi Mahasiswa?
Rahman Imuda

 

Satu Ketika Dahulu

Tahun lepas aku dijemput untuk membentang dalam satu diskusi santai berkenaan sejarah aktivisme mahasiswa di Malaysia. Usai diskusi itu, aku dihampiri oleh seorang uncle yang berbangsa Cina, dia bercerita kepada aku berkenaan pengalamanya ketika menjadi mahasiswa di Universiti Malaya sekitar tahun 1970an. Menurutnya, pada zaman dahulu apabila ada seorang ‘anak kampung’ berjaya memasuki universiti maka satu kampung akan bergembira dan selalunya akan diadakan kenduri sebelum ‘anak kampung’ itu melangkah ke alam universiti. Ini memberi gambaran kepada kita bahawa istimewanya anak muda yang berjaya memasuki universiti dan bilangan mereka yang berjaya mendapat tawaran amat terhad jika ingin dibandingkan pada masa kini. Continue reading Apa Maknanya Menjadi Mahasiswa