Posted on

Non-Partisan atau Anti Parti Politik?

Oleh: Rien Sd

“Dalam politik hanya yang berani membawa perubahan, justeru diingati. Yang takut membuat pendirian jelas dan tidak memiliki keyakinan untuk menghujahkan pendiriannya akan dilupakan” (Khalid Jaafar, IKD)

Tulisan ini secara tidak langsung adalah respon kepada sebuah debat anjuran Demokrat Universiti Malaya (UM); Debat Politik Anak Muda: Partisan vs Non-Partisan. Saya menonton rakaman penuh debat ini yang dimuat naik dalam youtube, sehari selepas program.

Saya kira, ini eksperimen berani oleh Demokrat UM bagi melacak semula wacana alternatif (alternative discourse) kalangan mahasiswa dan memikir ulang pendirian anak muda dan gerakan-gerakan mahasiswa dalam ranah politik dan aktivisme khususnya, samaada dalam kampus ataupun ruang sosial.

Continue reading Non-Partisan atau Anti Parti Politik?

Posted on

Mahasiswa Pro-Kerajaan Perlu Berhenti Menjadi “Macai”

Tulisan ini agak ringkas dan bersifat pandangan peribadi saya terhadap Mahasiswa Pro-Pemerintah. Sekiranya saya diminta untuk menyebut kolektif mahasiswa pro-pemerintah, saya hanya boleh menyebutkan beberapa. Apa yang ada di kepala saya adalah program MANTAP, Siswa Barisan Nasional dan HIMSAK. Selebihnya saya tidak pasti akan kewujudan mereka, mungkin limitasi sumber maklumat yang saya ada menyebabkan maklumat tidak sampai.

Saya konsisten menyatakan pendirian saya bahawa menjadi mahasiswa “partisan” bukanlah pilihan terbaik untuk aktivis mahasiswa. Saya tidak ingin mengulas panjang sebab musabab mengapa saya berpendirian “non-partisan” baik untuk mahasiswa, secara ringkasnya saya melihat mahasiswa partisan sering dipenjara parti. Topik ini mungkin kita boleh bincangkan di lembaran lain, memandangkan Demokrat UM juga sudah mengadakan forum tentang isu ini. Saya yakin forum itu sudah memadai untuk kita membandingkan hujah mahasiswa parti dan non-parti.

Saya ingin menyinggung keberadaan “mahasiswa pro-BN” dalam arena aktivisma mahasiswa nasional. Saya berpandangan pergerakan mereka terlalu perlahan, sedangkan mereka memiliki “resources” yang cukup banyak berbanding mahasiswa pro-pembangkang, lebih-lebih lagi mahasiswa yang tidak BERTUAN.

Continue reading Mahasiswa Pro-Kerajaan Perlu Berhenti Menjadi “Macai”

Posted on

Dari Masturbasi Mahasiswa ke Revolusi

oleh; Rien Sd

“Tiada percetakan yang bisa mencetak pemimpin. Pemimpin tidak lahir di bilik kuliah tetapi tumbuh sendiri dalam hempas-pulas kancah, muncul di tengah-tengah pengumpulan masalah, menonjol dalam kalangan rakan seangkatan lalu diterima dan didukung oleh keamanan” Mohammad Natsir, Pemimpin Parti Politik Masyumi, Indonesia.

Di Malaysia hari ini, ada berlambak mahasiswa. Kita ada ratusan institusi pengajian tinggi termasuk awam dan swasta. Kampus-kampus kita sentiasa meriah dan riuh rendah kerana ditandangi oleh mahasiswa-mahasiswa baru setiap tahun. Semangat ini bukan calang-calang, ianya bertiup semenjak di bangku sekolah lagi. Seorang terpelajar, yang bicaranya autoritatif kena menjadi pertapa agung di menara gading.

Namun, dogma yang membeku ini tetap perlu digugah. Kalangan mahasiswa dan masyarakat perlu menyiasatnya dengan serius. Adakah universiti hari ini misalnya, beroperasi sebagaiamana sepatutnya? Masihkah intitusi pengajian tinggi kita menjadi kubu intelektual atau hanya tinggal kamar-kamar kering yang mati dan non-kritikal serta syarahan-syarahan dalam bilik kuliah sudah tertanggal daripada peranan sosialnya?

Para akademia dan inteligensia yang mendiami kampus sedang berbuat apa? Adakah mereka hanya menjadi intelektual tukang yang bergaji dan menyusun-nyusun konsep untuk suasana teoritikal di dalam bilik kuliah? Atau mereka mula kritikal dengan kondisi masyarakatnya dan struktur sosialnya? Adakah mereka mampu mencipta sifir yang lebih praktikal untuk isu-isu problematik yang berlegar dalam ruang sosial?

Wajar juga kita mempertanyakan semua ini, sebelum kita berangkat kepada persoalan utama dalam tulisan ini; adakah mahasiswa kita masih bermasturbasi atau sudah mula menuju revolusi atau perubahan sekurang-kurangnya dalam lingkungan mereka? Di mana mereka ini dan apakah upacara yang sedang berlaku di kampus hari ini?

Mahasiswa Minda Lambak

Masih ada mahasiswa “mass-mind” di kampus hari ini, yang pasif dan adaptif. Ini semacam masturbasi yang akademik. Mereka bertarung di sekolah, menjuarai perlumbaan dan berjaya menghadam kurikulum tersusun dalam kelas kemudian berjaya mendiami institusi pengajian tinggi.

Bilangan mahasiswa begini sangat ramai, mereka pasif dan terbungkam. Mereka dibekalkan tangkal yang ajaib sebelum melangkah masuk ke kampus. Tangkal itu semacam alat kawalan yang disumbat masuk ke dalam minda mereka; agar mereka menjadi mahasiswa yang akur, patuh dan terima apa adanya (take for granted). Mereka pergi ke kuliah, kemudian balik ke kamar. Siang malam adalah persiapan yang serius untuk menghadapi hari-hari yang dahsyat mereka akan diuji, dinilai untuk mencari yang menang (winner) dan yang (kalah).

Mereka tidak melihat ini sebagai sesuatu yang karut (bullshit). Ianya diterima sebagai sesuatu yang normal dan natural. Kalau bicara pun, semuanya akan bersangkut hal teoritikal dan konsep-konsep handalan yang tidak pergi kepada praksis.

Kaum hipokrit ini misalnya, membincangkan tentang teori kemiskinan dalam dan luar bandar, statisitik dan perangkaan yang tepat, tapi mereka sedang mengukuhkan suasana elit di kampus dan gaya hidup mereka jauh sekali untuk memihak kepada kaum murbawan. Mulut mereka lebih busuk berlumut bila bercakap hal ini berbanding kaum miskin dan budak yang comot di jalanan.

Mereka ini kemudian bersikap adaptif setelah tiada pertentangan dan kontradiksi yang mereka lihat di antara peranan mahasiswa dan tanggungjawab sosial. Akhirnya, segala bentuk dan kondisi yang bedebah di kampus akan terus berlangsung dan panjang umur. Para mahasiswa ini tercabut daripada peranan mereka dan kekal bermasturbasi dengan gaya yang paling akademik. Tiada yang boleh diharap daripada kawanan mahasiswa seperti ini.

Mahasiswa Anti-Masturbasi

Adakah kita masih mahu hal ini terjadi? Institusi pengajian kita masih memberi perlindungan kepada mahasiswa-mahasiswa yang tidak berguna dengan masyarakat mereka? Berapa ramai lagi mahasiswa bejana kosong (empty vessel) yang akan bergraduasi kemudian menjadi pekerja hegemoni  yang meneruskan kondisi sosial yang korup?

Para mahasiswa perlu mentafakkuri peranan mereka. Duduk dalam kampus bukan untuk menjadi manusia mulia yang dipuji puja masyarakatnya. Mereka perlu menampung banyak kelompongan, menjadi responsif perihal masyarakatnya. Kalaupun tidak bunyinya “student power” lagi, mereka tetap kena membentuk barisan alternatif yang kuat. Seperti yang pernah dikatakan oleh Frantz Fanon;

“The level of consciousness of young people must be raised; they need enlightenment”

Universiti adalah kubu penting membedah siasat perlecehan harkat kemanusiaan, tempat paling mujarab untuk melahirkan intelektual yang praksis, ruang berterori dan berbuat.

Segala bentuk pergerakan yang anti-dialog perlu dilawan. Mahasiswa yang anti dialog akan membentuk masyarakat anti-ilmu di luar sana. Suasana wacana intelektual (intellectual discourse) perlu dimeriahkan dalam kampus. Pendidilkan politik dan sosio-budaya perlu dijadikan tema besar yang dibicarakan dengan serius dan tuntas.

Mahasiswa, Politik Kepartian & Revolusi Palsu

Sekarang sudah 2017, budaya politik (politic culture) kepartian kita sudah terlalu kusut masai dan kecoh. Mereka masih berpolemik, berbincang benda remeh temeh dan mempergaduhkan tentang hal-hal celaka yang sistemik.

Masih validkah sekiranya para mahasiswa ini digelar Golongan Pertengahan Baru (new middle ground) sebagaimana yang disebut oleh Saifuddin Abdullah dalam kata pengantarnya pada buku Mahasiswa Bangkit; iaitu memikul gagasan politik baru (politik progressif dan seumpanya) ?

Pergerakan mahasiswa hari ini perlu mencermati dan membaca gerak geri mereka. Sebagai kumpulan pendesak (pressure group), para bedebah ini akan mengkuda-kudakan mahasiswa untuk melunasi keserakahan mereka. Mereka akan menggunakan jargon-jargon yang dahsyat untuk memujuk mahasiswa. Tentang perubahan sosial, korupsi, dan perlecahan kaum miskin. Bunyinya terlalu revolusioner tapi hakikatnya, mereka juga sedang mengidamkan pangkah yang banyak dalam pilihanraya.

Demokrasi yang mereka fahami adalah tentang pilihanraya, pangkah, peti undi dan menang. Ini bukan demokrasi yang sepatutnya difahami oleh mahasiswa. Universiti perlu dibebaskan daripada pengaruh kuasa. Universiti perlu neutral dan jujur dengan agendanya. Campurtangan kuasa inilah yang melahirkan mahasiswa pundek yang menyambung kerja nenek moyang mereka yang sudah pencen menjadi hegemoni.

Tidak ada revolusi bagi mahasiswa yang berkongsi agama kuasa bersama parti politik di luar sana. Mereka akan menjadi hamba yang taat, yang telah dirukunkan kepada mereka pergerakan dalam dan luar kampus. Ketika para mahasiswa ini bicara tentang masalah sosial, mereka telah diusrahkan dengan penuh tersusun dan teratur. Tiada kejujuran sekalipun mereka berdiri sehari suntuk mengepal tinju ke awan.

Revolusi palsu ini perlu ada revolusi tandingnya. Mahasiswa yang sedar peranannya, perlu menghentikan keributan dan kekecohan ini. Mahasiswa yang pasif dan adapatif perlu menamatkan upacara masturbasi mereka. Universiti bukan syurga yang mengalir di bawahnya beberapa sungai, universiti adalah bilik siasatan yang paling penting bagi mahasiswa dan para akademia.

Sekurang-kurangnya, walaupun bukan revolusi besar, mahasiswa di Malaysia mampu menuju revolusi intelektual dan meninggalkan projek masturbasi yang sedikitpun tidak menguntungkan dan terlalu bernuansa individualistik.

 

Posted on

Sekitar Mahasiswa dan Buku: Peranan Intelektual – Bahagian Satu

Sekitar Mahasiswa dan Buku: Peranan Intelektual

Farahani R.

Kita sudah penat mencerna kenyataan bahawa mahasiswa benci buku. Malah, para pemimpin mahasiswa dan masyarakat sudah kering tekak menghala kepada perbincangan yang sama: “Mahasiswa benci buku!”, “Masyarakat benci buku!”. Dan saya sendiri sudah muak membicarakan hal yang sama; marilah sayangi buku! Marilah mencintai membaca! Namun kemuakan dan kekeringan tekak ini seharusnya terjadi, dan sewajarnya terjadi, kemudian telah terjadi khususnya kepada saya. Kerana tanpa kemuakan dan kekeringan tekak ini, saya tidak dapat turun ke minda masyarakat yang dikatakan si pembenci buku dan mengarap apa sebenarnya yang kurang. Salah satu sisi yang ramai intelektual terlupa, ialah mengenai mereka sendiri.

Masyarakat dan Mahasiswa

Pertama sekali, kita harus menyedari hakikat sebenar tentang siapa itu masyarakat, dan kalangan mahasiswa yang mana untuk dibicarakan. Saya tinggalkan segala macam interpretasi, definisi ilmiah bukan kerana tidak perlu tapi kerana kita mampu mentafsirnya menuruti lensa dan iklim pendapat kita. Masyarakat mana yang kita bicarakan? Masyarakat yang tidak pernah memegang buku? Masyarakat yang gagal membaca? Masyarakat yang kurang kadar literasinya? Masyarakat apa sebenarnya yang mengisi ruangan masyarakat Malaysia? Mahasiswa yang mana, dan siapa itu mahasiswa?

Masyarakat ini saya kira semua jelas, terangkum dalam kepelbagaian orientasi bacaan kegemaran. Tetapi ramai para intelektual luar sana jarang menghargai variasi bacaan kegemaran yang ada, jauh lagi berhenti sejenak untuk memikirkan sejauh mana kritikan itu telah menjatuhkan semangat orang-orang yang baharu saja terfikir untuk menjinakkan mata menatap buku-buku di rak perpustakaan dan kedai buku yang besar.

scholarship61

Masyarakat yang saya katakan ini terlibat dalam semua peringkat. Daripada kanak-kanak comel yang baharu merangkak dan menghafal ABC, sehingga si rambut uban yang merenung tepi tingkap; masing-masing ada kegemaran sendiri. Jika si tua sukakan cerita Disney, biarkan! Jika si kanak-kanak comel ingin membaca karya Adam Smith, biarkan! Jika nelayan ingin membaca Wiji Thukul, biarkan! Jika petani ingin membaca Marx, biarkan! Jika kanak-kanak di hujung dunia Malaysia mahu mengenal buku, ajarkan!

Saya sendiri selalu membaca slide pembentangan bapa saya mengenai budaya korporat semasa saya baru berumur 5-6 tahun, meskipun saya sendiri tidak faham apa yang saya baca. Sekurang-kurangnya saya membaca, bukan? Tentulah, tidak memahami apa yang saya baca mungkin seolah suatu jenayah bagi sesetengah intelektual. Begitulah lumrah membaca, tidak semua bahan perlu dihadam secepat mungkin. Membaca merupakan amalan yang luas dan bebas tanpa peraturan- seharusnya begitulah.

Namun lain pula kata sebilangan para intelektual di luar sana yang lebih rajin mengirim kritikan masyarakat, daripada benar-benar membawa masyarakat mendekati buku. Kita harus sedar, bukan semua jenis ‘kritikan’ boleh diharap menjadi bahan ‘psikologi songsang’, atau dijadikan alasan untuk menjadi alat bahasa terbalik. Malah, kritikan ini pernah menjatuhkan ramai kenalan saya, sehingga mereka bertanya kepada saya; ‘untuk apa membaca?’ Ah, tidak perlu begitu jauh, saya sendiri pernah berada di kotak persoalan yang sama.

Saya cuma dapat merenung mereka, kerana jujurnya, atas kepelbagaian inilah kita harus punyai semangat dan matlamat tersendiri (sebaiknya peribadi) untuk menjawab soalan tersebut. Para intelektual ini harus bertanggungjawab atas apa yang dikatakannya, termasuklah kesan negatif yang mungkin tercipta dari kritikan mereka.

Perkara ini juga melanda para mahasiswa khususnya yang kurang didedahkan mengenai kepelbagaian buku yang ada. Menurut pengalaman saya sendiri, ramai sekali kenalan dan keluarga saya yang sememangnya mempunyai keinginan untuk mencari suatu haluan pendidikan dan perkembangan diri tetapi tidak tahu bagaimana. Sebahagian pula tahu dan mahu menjalankan tugas mereka sebagai penjana idea, tetapi tidak tahu bagaimana. Sebahagian lagi sedar bahawa perjalanan mereka di universiti akan lebih mudah dan bermakna dengan buku, tetapi tidak tahu atau malas kerana persepsi negatif.

aktivis-mahasiswa-58482be95593732009e07bbd

Sebenarnya, kebanyakan mahasiswa bukannya benci buku; mereka tidak tahu apa mereka mahu baca. Mereka tidak tahu apa yang mereka minat untuk tahu. Memetik Steve Jobs; mereka tidak tahu apa yang mereka mahu sampailah mereka diperlihatkan sesuatu. Walaupun konteks Jobs lebih terarah kepada pelanggan, tetapi saya rasa ia terpakai dalam perbincangan kita. Oleh disebabkan itu, kita terhutang budi juga dengan strategi dan tenaga yang diwarnakan oleh pakar ilustrasi dalam cover atau dust jacket sesebuah buku kerana tanpa mereka, kita mungkin tidak tergerak hati untuk membaca sesetengah buku tersebut.

Sebagai intelektual, adakah sememangnya tugas kita untuk diam, meringkuk dalam rumah dan mengkritik masyarakat sepertimana watak Razman dalam karya A.Samad Said, Salina atau kita turun ke masyarakat untuk mendedahkan dan memperkaya nilai membaca? Mulakan dari sahabat dan rakan, dan pimpinlah mereka menuju genre kesukaan mereka, bukan kesukaan anda. Usaha ini diibaratkan sebagai eksperimen trial and error, kerana ia memerlukan banyak sumber dan tenaga hanya untuk memilih bahan bacaan sahaja.

Posted on

Kelabu?

KELABU
Syahdan Hamzah

Bercerita mengenai raya ini, lagi-lagi apabila dikaitkan dengan fitrah, maka aku suka untuk bercerita mengenai Kelabu. Sebuah warna yang berada di antara Hitam dan Putih. Warna campuran antara dua warna yang sangat jauh sifatnya. Ibarat cahaya dan kegelapan. Ibarat 1 dan 0. Ibarat minyak dan air.

Kita acapakali didoktrin dengan dua sifat ini. Aku adalah kebenaran, maka segala kebaikan adalah berada denganku. Kau adalah kebatilan, maka segala kejahatan berada denganmu. Suka untuk membezakan antara satu sama dengan yang lain.

Selamat-Hari-Raya

Konsep pemikiran binari hanya wujud pada robot-robot dan program ciptaan manusia sahaja. Oleh itu, kebanyakan kepintaran tiruan sukar meniru ciptaan Tuhan yang paling indah, iaitu kita sendiri, Manusia. Kerana setiap kita punyai sebuah konsep pemikiran yang kompleks sehinggakan Muhammad s.a.w punyai cara yang pelbagai dalam mendekati sahabat-sahabatnya.

Sebuah konsep 1 dan 0, yang melalui pagar binari iaitu ‘And’, ‘Or’, ‘Not’ untuk menghasilkan sebuah aktiviti atau keputusan. Itu sebabnya robot dan program komputer hanya sesuai dalam menimbang logika dalam keputusan, tetapi secara moralnya. mereka kalah. Kita sebagai manusia punyai emosi untuk membantu kita adakah keputusan itu secara moralnya salah meskipun ianya adalah logik.

Tuhan berkali-kali menyatakan di dalam KalamNya, bahawa hidup ini punyai sifat berlawanannya sendiri. Siang lawannya malam, cahaya lawannya gelap, baik lawannya jahat. Kedua-dua sifat ini saling memerlukan antara satu sama lain. Malah, tidak terlampau jika aku katakan, jika seluruh dunia ini tiada kejahatan, maka kebaikan juga tidak wujud. Maka tugas kita adalah menimbang setiap perkara yang akan kita lakukan itu sama ada terbaik atau terburuk.

Itulah sebabnya Tuhan hanya mengatakan kepada hamba-hambaNya yang melampaui batas supaya kembali. Bukan mengatakan bahawa mereka jahat, tetapi mereka ini telah melampaui batasan mereka sebnagai manusia yang punyai Tuan (Tuhan) nya.

2280

Ada sebab Tuhan wujudkan pelangi yang punyai pelbagai spektrum warna di sebalik cahaya. Hitam dan gelap adalah kerana ketiadaan sumber cahaya untuk menerangi kawasan yang mampu dilihat oleh mata kita.

Bulan Ramadhan sepatutnya mendidik kita bagaimana untuk mengawal setiap perkara yang mampu kita kawal dan berada di sekeliling kita. Akal dan emosi harus berada seiring dalam menjalani hidup sebagai makhluk yang terbaik diciptakan Tuhan. Tapi kebanyakan dari kita, kalah dengan emosi dan nafsu. Tanpa ada sifat untuk muhasabah, hatta satu detik pun. Merasakan bahawa orang sekelilingnya semuanya salah, dan dia sahaja yang betul, telah memberikan makanan ruji kepada Ego. Sebuah kebanggaan yang tidak terkalahkan melainkan insan itu sendiri membuat penilaian semula atas semua perlakuannya.

Nafsu dan emosi kita tidak akan kalah dalam masa satu hari. Itulah sebabnya Tuhan menyuruh kita muhasabah diri selama sebulan, dan menyambut kemenangan muhasabah itu dengan kembali kepada fitrah yang membuatkan akal dan emosi bekerja seiring. Dengan itu tahap moraliti dan mentaliti akan berada di kelas yang pertama, sehingga tiada siapa mampu menggugah pendirian kita.

Membeli makanan yang banyak di bazar ramadhan tetapi tidak makan sesama sungkei, lalu diletakkan di dalam peti sejuk sehingga reput akibat sudah basi. Suka memarahi manusia sekeliling, sehingga menjadikan lapar sebagai alasan untuk mengatakan bahawa penat menjalani kehidupan seharian. Memotong barisan ketika membeli makanan dengan menggunakan alasan hendak cepat bersungkei. Memberikan terlampau banyak makanan kepada asnaf kononnya ingin mengamalkan sedekah jariah, tetapi tidak melakukan kajian terlebih dahulu. Ini adalah sebahagian dari contoh sifat-sifat yang kalah dengan emosi, kerana ingin memuaskan nafsu sendiri.

Laksa-Johor-e1404352880871

Melabel manusia lain sebagai kafir, munafik, liberal, sekular dan sebagainya. Menghukum manusia yang tidak sependapat dengannya. Menolak segala kajian sains dengan alasan sains itu adalah sebuah manifestasi jahat orang-orang yang tidak bertuhan. Mengatakan bahawa kita sepatutnya mengikut sains secara sepenuhnya kerana sains membuktikan semua perkara tanpa ada campur tangan Tuhan. Ini adalah sebahagian dari contoh sifat-sifat yang kalah dengan akal, dengan mengutamakan akal daripada segalanya.

Akal itu perlu digunakan untuk memastikan apa yang kita lalui ini mempunyai sebab dan tanggungjawabnya tersendiri. Emosi itu juga perlu dalam memastikan bahawa batas-batas akal tidak dilanggar sewenang-wenangnya. Gabungan kedua-dua perkara ini akan menghasilkan insan yang bukan sahaja punyai mentaliti yang terbaik, malah punyai juga moraliti yang tinggi dalam menjalani kehidupannya sebagai manusia.

Ingat, kita adalah manusia. Sekiranya kita kalah dengan emosi, maka kita lebih teruk dari binatang. Jika kita kalah dengan akal, maka tidak lebih daripada robot. Kita diciptakan untuk menimbang dua perkara yang berbeza dan memastikan pilihan itu adalah pilihan yang terbaik untuk kedua-duanya.

 

Sekian. Selamat Hari Raya Fitrah.