Posted on

TARBIYAH DI KAMPUS

TARBIYAH DI KAMPUS
Penulis;
Ashraff Nazrin
facebook.com/Ashraffnazrin

PENDAHULUAN
Tulisan ini adalah khusus buat adik-adik baru yang akan menjejakkan kaki ke alam Universiti tidak lama lagi. Seperti saya dan juga senior-senior terdahulu, waktu-waktu awal begini lah akan menjadi titik tolak penting buat adik-adik untuk dijamah oleh jemaah-jemaah Islam yang ada di kampus. Atas sebab itu saya menulis tulisan ini sebagai panduan untuk adik-adik benar dibentuk menjadi manusia yang diperlukan. Saya juga mengerti, generasi-y yang ada sekarang bukan lah jenis yang  suka membaca jadi saya akan cuba untuk  menulis seringkas dan sepadat yang mampu. Apapun, tahniah kerana telah menghabiskan sesi  pengenalan dalam masa tidak sampai satu minit.

Saya mengerti bahawa adik-adik yang akan  menyertai jemaah-jemaah Islam di kampus ini pada  kebiasaannya mempunyai tiga golongan.Golongan yang pertama adalah golongan yang sudah sedia maklum bahawa wujudnya berbilang jemaah di dalam kampus dan sudah pun tahu Jemaah mana yang ingin disertainya nanti. Golongan ini bagus dan tidak banyak memeningkan kepala naqib (baca: pembawa usrah) untuk berebut-rebut menangkap hati
golongan sebegini, tetapi masih tidak  terkecuali untuk membaca penulisan ini.

Golongan yang kedua, adalah golongan yang kaki masjid, baru berubah atau yang suka dengan nilai-nilai kebaikan.

usrah_means_family_by_yeekeru10-d4ng7wq

Golongan seperti ini sangat banyak, golongan inilah yang sering menyebabkan naqib dari pelbagai Jemaah berebut dan berperah keringat untuk mendapatkannya. Golongan seperti ini juga pada kebiasaannya tidak kenal erti Jemaah, tidak pernah berusrah dan seperti yang saya katakan tadi, suka pada nilai-nilai kebaikan. Atas dasar inilah akan ramai naqib yang menawarkan pelbagai khidmat mesra pelanggan bagi melayani karenah anak usrah yang sebegini dan akhirnya golongan sebegini kebanyakannya akan berminat dengan Jemaah yang dibawa oleh naqib yang paling baik, rapat dan yang telah menabur budi paling tinggi seperti belanja makan dan seumpamanya.

Golongan terakhir pula adalah golongan yang tak berminat langsung dengan gerakan Islam, agenda dakwah mahupun terma-terma arab yang biasa kita perkatakan. Golongan sebegini paling ramai malangnya naqib/naqibah tidak terlalu fokus kepada golongan sebegini yang boleh kita katakan agak sukar untuk didekati dan dibawa agenda usrah mahupun Jemaah kepada mereka ini.

SEBAIK-BAIK MANUSIA ADALAH YANG PALING BERMANFAAT BAGI ORANG LAIN.

Bagi memudahkan adik-adik untuk memilih usrah dan jemaah, pertama sekali mereka perlulah menetapkan matlamat diri yang bagaimana mereka hendak capai. Ada orang, mereka terlibat dengan usrah untuk bersama dengan kawan-kawan dan persekitaran yang baik. Ini tidak salah, cuma kasihan ke atas konteks usrah itu diperkecilkan. Untuk bersama dengan kawan-kawan yang baik tidak perlu terlibat dengan usrah pun kita mampu capai, untuk berada dalam persekitaran yang baik pun kita mampu dapatkannya tanpa usrah. Ataupun satu lagi alasan yang klise untuk bersama-sama dalam usrah dan Jemaah adalah untuk jadi orang baik dan tambah ilmu, sedangkan zaman moden sebegini, berapa banyak video kuliah dan kelas agama boleh kita dapatkan di atas talian tanpa perlu kita terlibat dengan usrah dan Jemaah.

Maka sebab itu, kita perlu mencari makna sebenar dan yang lebih besar kenapa kita perlu terlibat dengan usrah dan Jemaah. Barulah kita boleh membincangkan soal usrah dan Jemaah mana yang sesuai.

Bagi saya, tidak ada jawapan lain kenapa perlunya kita mengikuti usrah dan Jemaah selain dari kita beramal dan bekerja untuk Islam. Apabila kita melangkah saja ke
alam usrah dan Jemaah kita sudah perlu ada satu  sasaran bahawa aku akan bekerja demi Islam. Jawapan mudah, kita pekerja, bukan penerima.

Dan inilah nilaian yang adik-adik perlu nilai sejauh mana naqib/naqibah ingin melatih adik-adik sebagai seorang yang bermanfaat untuk manusia lain sehingga lah pada satu tahap boleh bermanfaat buat agama.

Sekiranya selepas sebulan adik-adik mengikuti usrah dan kehadiran adik-adik langsung tidak memberi manfaat buat masyarakat sekeliling khususnya masyarakat kampus, maka tinggalkan lah naqib itu. Cari naqib lain.

Sebagai contoh, di kampus, kipas siling di bilik Abu sudah seminggu tidak berfungsi dan Ali (bukan nama sebenar)  juga dalam seminggu itu hari-hari iaitu setiap malam menghadirkan diri ke program usrah. Ali tidak pernah mencuba untuk melaporkan ke pihak berwajib bagi menyelesaikan masalah Abu walaupun dia sedia maklum masalah itu. Rakannya ini tidak mendapat sedikit manfaat pun dari usrah si Ali kecuali pada setiap malam Ali berkongsi dapatan usrah yang Abu boleh dapatkan di youtube. Kemana perginya pemuda-pemuda bermanfaat yang patutnya lahir dari setiap sistem usrah? Bukankah nabi melahirkan pemuda-pemuda yang membebaskan masyarakat dari masalah ketika itu iaitu masalah penghambaan, masalah perkauman, dan lain-lain?

Lebih malang, sistem usrah yang ada sekarang melahirkan pemuda-pemudi yang memiliki sifat holier than thou. Dengan bangganya mendabik dada berada di masjid setiap 5 waktu padahal ketika masjid mengalami bekalan elektrik terputus, tidak ada seorang pun budak usrah yang berusaha mencari pakar teknikal untuk menyelesaikannya. Mereka sanggup berpanas dan membiarkan orang lain juga berpanas ketika bersolat. Bukankah pahala mereka akan lebih besar sekiranya menyelesaikan isu yang berlaku ketika itu dan memudahkan Jemaah bersolat dalam keadaan yang tidak berpanas? Ini kejadian benar. Berlaku depan mata saya. Dan akhirnya saya mendapat satu konklusi bahawa budak usrah yang gagal mendefinisikan maksud tarbiyah sebenar akhirnya hanya akan memfokuskan kepada amalan individu sendiri sahaja tanpa memberi manfaat buat orang lain.

***
JANGAN JADI HAMBA KEPADA NAQIB/NAQIBAH.
Berada dalam sistem usrah tidaklah menghalalkan penghambaan selain dari menghambakan diri kepada Allah untuk beramal dengan tuntutan-Nya. Maka jika naqib/naqibah menyuruh anda melakukan sesuatu atas alasan tugasan ataupun ujian, jangan sesekali melakukannya tanpa mendapat justifikasi yang jelas tentang kenapa anda perlu lakukannya. Apatah lagi suruhan itu bukan atas dasar tugasan usrah ataupun ujian.

bulatan-gembira

Saya pernah lihat, seorang anak usrah seolah-olah menjadi hamba kepada naqibnya. Berkepit 24 jam dan diarah itu ini. Benar, sistem usrah melahirkan thiqoh (kepercayaan) tapi bukannya pembodohan.

Arahan ataupun tugasan yang diberikan mestilah melalui mesyuarat Jemaah dan atas kepentingan agenda Islam. Bukannya ikut suka hati para naqib/naqibah sahaja. Justifikasi-justifikasi seperti melatih, menguji adalah salah satu contoh yang adik-adik perlu dapatkan daripada mereka.

Sebagai contoh, seorang naqib menyuruh anak usrahnya untuk memenuhi semua jawatan-jawatan penting dalam persatuan-persatuan atas alasan supaya dapat mengfungsikan kembali persatuan-persatuan mengikut fungsinya dan memberi manfaat terbanyak buat masyarakat kampus. Tetapi ada juga naqib/naqibah yang menyuruh anak usrahnya memenuhi persatuan bagi memudahkan urusan pengkaderan (recruitment) ahli-ahli Jemaah pada masa akan datang. Peduli lah, anak usrahnya tahu memimpin atau tidak, pedulilah anak usrahnya itu faham atau tidak fungsi persatuan tersebut, yang penting, populariti yang diperolehi daripada persatuan tersebut dapat digunakan bagi menarik anak usrah di masa hadapan.

***
CARILAH NAQIB/NAQIBAH YANG BERANI.
Tips ini bagi adik-adik yang ingin mencari usrah dan perjuangan yang real. Dalam usrah, saya kira kebanyakan Jemaah akan membincangkan soal akidah (kepercayaan kepada Allah semata-mata), soal perjuangan, soal pengorbanan dan lain-lain. Maka, nasihat
saya, carilah naqib/naqibah yang berani bagi mendapatkan nilai perjuangan yang sebenar.
Sebagai contoh, apakah tanggungjawab seorang muslim terhadap isu rasuah dan ketirisan yang berlaku di dalam negara kita? Sekiranya naqib anda hanya pandai berkata-kata rasuah dan mencuri itu dosa tetapi tidak berbuat apa-apa tindakan ke atasnya, maka tinggalkan lah dia. Lebih malang, ketika ada adik-adik yang berani menyatakan bantahan terhadap dosa yang jijik ini, naqib/naqibah pula menasihatkan supaya hati-hati supaya tidak dibuang Universiti.

Kemana perginya topik kepercayaan kepada Allah semata-mata, soal perjuangan, soal pengorbanan yang dibincangkan di dalam usrah itu tadi? Apakah tahap takut kita dibuang Universiti, tidak dapat kerja itu lebih besar dari aqidah sebagai seorang muslim? Apakah kita tidak percaya dengan melawan rasuah iaitu apa yang Allah larang itu sebagai salah satu tuntutan dan bakal menyusahkan kita? Kenapa naqib begini
tidak anggap kesusahan itu sebagai pengorbanan
yang mereka bicarakan dalam usrah?

Mungkin konteks tadi terlalu besar, saya bawakan sedikit konteks di dalam kampus supaya adik-adik mudah untuk hadam. Di dalam kampus nanti, adik-adik akan berhadapan dengan salah satu pesta dinamakan pilihanraya kampus. Menurut pengalaman saya terlibat sepanjang 3 tahun, 2 kali kiraan akhir peti undi tidak sama dengan yang sepatutnya menjadikan maksud penipuan pilihanraya itu berlaku. Tetapi tidak ramai budak-budak usrah yang kehadapan dalam membantah penipuan ini sedangkan menegakkan kebenaran itu satu tuntutan. Kalau orang-orang yang celik agama dilatih sebegini, patutlah ramai agamawan dan pakar di masa hadapan nanti akan mendiamkan penipuan dan kecurian
yang berlaku dalam kekuasaan mereka.

***PENUTUP
Segala penulisan di atas adalah semata-mata memberikan pandangan saya terhadap fungsi tarbiyah yang sebenar. Tidak ada guna kita ke hulu dan ke hilir menadah ilmu sekiranya ilmu itu tidak dikembalikan semula ke masyarakat terbanyak sehingga akhirnya masyarakat bertanya apa lah yang budak-budak usrah ini buat sampai lewat malam setiap minggu. Wahai anak-anak muda, berfungsi lah!

 

 

Posted on

Pandangan Berkenaan RUU 355

Pandangan Berkenaan RUU 355
Rahman Imuda

Oleh kerana ada beberapa orang yang bertanya tentang pandangan saya berkenaan RUU 355, saya akan menulis serba-sedikit secara sederhana. Ini merupakan ucapan yang paling ‘jelas’ berkenaan usul persendirian MP Marang.

…Pindaan Seksyen 2 – Akta Mahkamah Syariah (Bidang Kuasa Jenayah) 1965,
[Akta 355] dipinda dalam proviso kepada seksyen 2 dengan menggantikan perkataan
“penjara selama tempoh melebihi tiga tahun atau denda melebihi RM5,000 atau sebatan
melebihi enam kali” dengan perkataan “penjara selama tempoh melebihi 30 tahun atau
denda melebihi RM100,000 atau sebatan 100 kali sebagaimana ditadbir selaras dengan
tatacara jenayah syariah”.

(TG DS Hj Hadi, Hansard : Dewan Rakyat Parlimen Ketiga Belas Penggal Keempat Mesyuarat Ketiga, ms 48)

 

  1. Pertama saya setuju undang-undang Syariah ‘diperkasakan’ dengan maksud meminda. Kali terakhir hukuman bagi akta mahkamah syariah dipinda adalah pada tahun 1984, kemudian pindaan pada 1989 berlaku bagi tujuan memperluaskan kegunaan untuk Sabah dan Sarawak.
  2. Proses meminda ini lebih mudah jika usul ini dibentangkan oleh salah seorang menteri dalam cabinet kerajaan kerana tidak memerlukan proses pengundian untuk ‘dibahaskan’.
  3. Saya tidak pasti sama ada menteri enggan membawa usul itu, atau MP Marang enggan usul itu dibawa oleh menteri.
  4. Setakat ini saya tidak melihat pemerintah mempunyai masalah dengan RUU 355 ini. Penentangan yang berlaku pun tidaklah ‘sehebat’ mana. Penentangan datang daripada orang persendirian/NGO yang kurang faham, dan seteru politik (hal biasa).
  5. Isu retorik yang sering dibawa oleh kebanyakan individu/fanpage yang pro-RUU 355 adalah rogol, rogol, zina dan kembali kepada rogol semula. Umat Islam bukanlah kaki rogol.
  6. Jika kita merujuk kepada Akta Kesalahan Jenayah Syariah Wilayah-Wilayah Persekutuan 1997 sebagai contoh, akta itu memiliki lebih 40 jenis kesalahan selain rogol dan zina.
  7. Salah satu daripadanya adalah ‘mengajar tanpa tauliah’. Isu tauliah adalah isu besar kerana ramai orang yang mempunyai ‘pendidikan formal seperti sarjana dan PhD’ didakwa kerana mengajar tanpa tauliah. Aku bimbang jika ada asatizah yang tidak ada ‘tauliah’ tiba-tiba mendapat jemputan kuliah Maghrib misalnya, lantaran kesalah itu dia dipenjarakan 10-30 tahun seperti yang dipohon melalui pindaan. Ini satu kezaliman.
  8. Boleh jadi juga isu tauliah dimanipulasikan. Kerajaan negeri yang diperintah oleh Parti Y tidak akan memberikan tauliah kepada asatizah yang pro ke Parti Z.
  9. Pada tahun 1984, pindaah yang belaku;

[ Denda RM 1000 ke RM 5000
6 bulan penjara ke 3 tahun
Sebatan tak melebihi 6 kali ]

  1. Cadangan MP Marang untuk RUU 355;

[ Denda RM 5000 ke melebihi RM 100 000
3 tahun penjara ke penjara melebihi 30 tahun
6 sebatan ke 100 sebatan ]

  1. Aku tidak ada masalah tentang 100 sebatan mengikut disiplin sebatan Islam kerana ia jauh lebih selamat daripada kaedah sebatan yang sedia ada. Tapi, saya fikir anjakan penjara dan denda yang diusulkan adalah terlalu besar dan drastik. Ia boleh membawa kepada banyak implikasi. Saya mencadangkan agar ia diturunkan menjadi RM 20 000 dan penjara tak melebihi 10 tahun atau hampir dengan nilai ini.
  2. Bagi aku perhimpunan RUU 355 tidak perlu, tapi aku tidak menafikan adalah menjadi hak semua rakyat Malaysia untuk berhimpun termasuk penyokong RUU 355.

akta355

  1. Hal ini kerana untuk usul ini dibawa ke bacaan pertama, ia hanya memerlukan undi majoriti mudah parlimen. Menolak RUU 355 adalah langkah yang salah untuk pemerintah terutamanya menghampiri PRU 14.
  2. Selalunya protes/berhimpun adalah jalan terakhir. Tapi tidak mengapalah, boleh jadi perhimpunan itu adalah untuk memberi penerangan terhadap RUU 355. Ia juga boleh menjadi bukti empirikal rakyat menyokong RUU 355.
  3. Kita tidak boleh menghukum orang yang tidak menyokong RUU 355 sebagai anti-Islam, tak dapat hidayah atau pelbagai gelaran jahat. Boleh jadi mereka tidak faham, boleh jadi salah kita dalam bentuk penyampaian dan boleh jadi kita gagal menjawab keraguan yang mereka timbulkan.
  4. Bagi RUU 355 bukanlah isu yang perlu kita ‘gaduhkan’, kerana aku yakin lambat-laun ia akan dilaksanakan atas sebab ‘keimanan’ atau ‘langkah politik’.
  5. Hal-hal lain seperti ekonomi, kos sara hidup, pembangunan, alam sekitar dan rasuah, itulah isu utama yang perlu diberi perhatian oleh ahli politik.
Posted on

Umat Viral

Umat Viral
Maisarah Binti Mohamed Pauzi

Sememangnya sekarang musim netizen bersolidariti dengan umat yang tertindas seperti etnik Rohingya dan Syria. Tidak dinafikan, penindasan terhadap mereka adalah pencabulan hak asasi manusia. Walaubagaimanapun, hal ini bukan lesen untuk kita menipu, menambah perencah dan menyebarkan berita tanpa usul periksa. Mungkin kita tidak sedar terdapat gambar-gambar palsu yang diberi kapsyen ‘inilah Syria’ yang ditular (viral) di media sosial seperti gambar di bawah.

21

Kenapa agaknya berita palsu seperti ini mudah tersebar dan mendapat sambutan yang hebat di alam maya? Hal ini demikian kerana :

  1. kita lebih cenderung untuk perkara yang sedang hangat dan tular(viral).
  2. Kita tidak bersungguh-sungguh ingin mengambil tahu tentang sesuatu isu.
  3. Kita tidak mengambil inisiatif untuk membaca dengan teliti dan melakukan sedikit pencarian.
  4. Yang kita tahu hanya klik butang ‘share’,’like’,’retweet’ , tukar gambar profil dan sebagainya di media sosial.
  5. Kita sekadar ikut arus semasa.
  6. Seolah-olah kalau kita diam, kita ini umat yang ‘ignorance’.

 

Akhirnya, kita menjadi ‘umat viral’ semata-mata. Umat viral ialah umat yang malas. Umat yang lebih suka bersentimen daripada menjadi rasional. Sikap reaktif sebegini sebenarnya tidak membantu dalam menyelesaikan masalah yang sedang berlaku. Bahkan, sikap ini akan mengakibatkan beberapa kesan seperti generalisasi terhadap golongan lain, salah faham dan permusuhan antara penganut agama.

Sebagai contohnya, apabila isu penindasan etnik Rohingya di Burma sedang hangat di media sosial, sering disebarkan bahawa punca isu ini adalah disebabkan oleh sikap ekstremis penganut Buddha. Lebih menyedihkan, penganut Buddha dikecam di media sosial secara pukul rata. Malah, apabila terdapat misi kemanusiaan di Burma yang melibatkan penganut Buddha, netizen memberikan komen penuh kebencian dan mempersoalkan pengorbanan sukarelawan yang terlibat. Situasi ini diceritakan oleh Dr Firdaus Hariri dalam bukunya ‘Doc N Roll’ tentang pengalamannya terlibat dalam misi bantuan kemanusiaan di Burma. Aneh ya, kerana kemanusiaan itu boleh dipilih-pilih.

Padahal, punca sebenar isu ini ialah Dasar Burmanization yang diterapkan oleh Kerajaan Tentera Burma. Etnik Rohingya tidak diberi kerakyatan Burma yang sewajarnya walaupun dah beratus tahun mereka tinggal di Burma. Masalah etnik di Burma bukan sekadar melibatkan masyarakat Rohingya semata-mata. Ada 2 lagi etnik minoriti yang ditindas, iaitu Chin/ Kachin (Kristian) dan Shan kerana tidak menerima Dasar Burmanization, sebuah dasar nasionalisme yang ekstrem. Akan tetapi, etnik Chin yang beragama Kristian mungkin lebih bernasib baik kerana mereka diterima di Negara Barat sebagai pelarian.

Konflik Islam-Buddha di Burma adalah propaganda kerajaan tentera Burma semata-mata. Sebagaimana ISIS menggunakan Islam & Jihad untuk menghalalkan keganasan mereka, kerajaan tentera Burma adalah dalang sebenar yang memperalat agama Buddha untuk menghalalkan tindakan pembersihan etnik Rohingya.Padahal, agama Buddha sangat menitikberatkan keamanan. Kenalilah agama Buddha. Kita takkan percaya agama Buddha sekejam ini.

Mengapa Buddha?Kerana pengaruh Buddha sangat kuat di Burma. Pada tahun 2007, ribuan Sami Buddha telah berdemostrasi menentang kerajaan Burma. Malah, seramai 40 orang Sami Buddha telah dibunuh oleh tentera! Kerajaan tentera Burma sedar bahawa sekiranya mereka terus-terusan melawan Buddha, mereka akan berhadapan penentangan yang lebih dahsyat. Tidak hairanlah, ada kemungkinan ‘imej sami buddha’ direka dan digunakan dalam isu pembersihan etnik ini. Perkara ini menajdi bukti agama sering diperalatkan.

Lalu, bagaimanakah sepatutnya kita bersikap dalam menerima berita di media sosial?

Pertama sekali, semaklah kesahihan berita tersebut. Buatlah sedikit kajian dan jangan mudah terpengaruh dengan sentiment berbaur kebencian. Banyakkan membaca bahan berita dari kedua-dua pihak dan nilaikan sendiri menurut akal fikiran kita. Sekiranya anda ingin menyemak sumber gambar, boleh muat naik imej di laman sesawang seperti ‘Google Search For Image’ (contoh seperti gambar di bawah).

22

Kedua, apabila isu penindasan dan kezaliman terhadap mana-mana golongan dan manusia, kita perlu melihat isu tersebut dengan kaca mata seorang manusia, bukan semata-mata  sebagai seorang penganut agama. Berkata Saidina Ali RA, ‘Saudara kita, ada dua. Pertama, saudara seagama. Kedua, saudara sesama manusia.’. Tidak kiralah sesiapapun yang ditindas, sebagai manusia, kita adalah sama dan kita benci akan kezaliman dan penindasan.

Ketiga, kita tidak sewajarnya bermentaliti tertindas. Sepatutnya, kita membebaskan diri daripada wacana yang bersifat reaktif semata-mata. Mentaliti tertindas inilah yang menyebabkan seseorang bertindak untuk menarik perhatian dengan agresif sehingga sanggup memalsukan berita atau memanipulasi gambar seperti yang viral di media sosial. Bersikap proaktif adalah lebih wajar seperti menyumbangkan masa,wang dan tenaga, bukan sekadar heboh di media sosial.

Akhir sekali, sekiranya kita sememangnya tidak arif tentang sesuatu perkara, hentikan daripada menyebarkannya! Jangan jadi umat viral!

(Ingatlah) di waktu kamu menerima berita bohong itu dari mulut ke mulut dan kamu katakan dengan mulutmu apa yang tidak kamu ketahui sedikit juga, dan kamu menganggapnya suatu yang ringan saja. Padahal dia pada sisi Allah adalah besar.
(QS: An Nur:15)