Posted on

Perjuangan dan Pengorbanan

Oleh;

Syafiq At-Tauhidi
Graduan Universiti Madinah

Pengorbanan ialah penggadaian sesuatu yang amat dihargai seorang insan, galang ganti kepada sesuatu yang lebih baik. Ia menjadi motivasinya, bukti keikhlasannya buat sesuatu yang lebih baik itu, sesuai pengharapannya. Sekiranya penggadaian itu dilakukan untuk sesuatu yang sia-sia, maka tindakannya tidak lebih daripada seorang bocah yang mempertaruhkan dan merosakkan mainannya. Peri penting merenung semula makna pengorbanan ini, agar kita sentiasa mengenang kembali, tujuan kenapa kita begitu beria berkorban dan berjuang, dan betapa ikhlaskah kita kepada perjuangan itu, sehingga tidak boleh diperlekehkan orang yang tidak seperjuangan dengan kita. Allah begitu indah, mengajarkan kita, dalam seluruh diktat dan taklimatNya, bahawa setiap kesenangan pasti didahului oleh kesusahan dan jerit payah, menuju kesenangan.

Ia adalah realisasi firmanNya, “Sesungguhnya, setiap kesusahan pasti bersamanya kesenangan.” Ia diulang dua kali, dalam surah al-Insyirah, bukti bahawa Allah inginkan kita positif terhadap kesusahan-kesusahan manusiawi, agar bersabar dan teguh, kerana kesusahan tidak akan kekal, dan kesenangan tidak datang bergolek. Kalau difikirkan, tentunya lebih bijak untuk bermudah-mudahan dan bersenang-lenang dengan pilihan termudah dan tidak menyusahkan. Boleh saja kiranya, Dia ingin kurniakan kita kesenangan seperti ayah dan ibu kita di Syurga, satu ketika dulu. Tetapi, kerana Allah yang baik, inginkan kita menghargai nilai perjuangan dan merasa susah, agar nikmat dan kesenangan yang kita perolehi di masa datang, akan kita jaga, dengan izinNya.

Sekiranya kita renung semula, dua hari kebesaran kita, didahului dengan perjuangan dan pengorbanan; puasa Ramadhan yang wajib dan puasa Hari Arafah yang sunat muakkad. Meninggalkan tuntutan hawanafsu dalam dua puasa ini, yang amat disukai dan dihargai manusia, bahkan asbab motivasi kehidupannya. Sekiranya menggunakan logika, mengapa perlu dikekang motivasi-motivasi kemanusiaan ini; kenapa perlu berlapar, berdahaga, tidak melayan nafsu perhubungan, lalu menyibukkan diri dengan Akhirat? Demikian Allah mengajar kita, agar terasa nikmat kemenangan, pada AidilFitri dan AidilAdha yang diharamkan berpuasa padanya. Kemudian, melatih mental dan jiwa kita, agar sentiasa bersabar menanggung kesusahan hidup, sentiasa bergantung kepadaNya, dengan sentiasa positif terhadap masa depan yang cerah dan menjanjikan kemenangan.

Perjuangan seorang pelajar, ialah [1] menguasai ilmu yang dipelajarinya, kemudian dengannya [2] membina karakter yang baik dengan mengembangkan potensi dirinya sebagai individu, dan [3] menjadi anggota yang berguna dalam masyarakat. Ia bukan mudah. Namun kepayahan ini harus dipandang positif oleh setiap kita, seperti yang diajar oleh Allah. Pelajar akan mengorbankan masa mudanya untuk bergembira, untuk satu masa depan yang lebih baik ; dirinya yang lebih baik, dan masyarakatnya yang lebih baik. Demikian, menggalas harapan, merealisasikan tujuan perjuangan hidupnya ; yang bukan untuk mati, seperti dikatakan Heidegger, tetapi untuk dihayati (hayat-hidup).

 

  • 16 Zulhijjah 1438H bersamaan 7 September 2017M

 

Posted on

Kelabu?

KELABU
Syahdan Hamzah

Bercerita mengenai raya ini, lagi-lagi apabila dikaitkan dengan fitrah, maka aku suka untuk bercerita mengenai Kelabu. Sebuah warna yang berada di antara Hitam dan Putih. Warna campuran antara dua warna yang sangat jauh sifatnya. Ibarat cahaya dan kegelapan. Ibarat 1 dan 0. Ibarat minyak dan air.

Kita acapakali didoktrin dengan dua sifat ini. Aku adalah kebenaran, maka segala kebaikan adalah berada denganku. Kau adalah kebatilan, maka segala kejahatan berada denganmu. Suka untuk membezakan antara satu sama dengan yang lain.

Selamat-Hari-Raya

Konsep pemikiran binari hanya wujud pada robot-robot dan program ciptaan manusia sahaja. Oleh itu, kebanyakan kepintaran tiruan sukar meniru ciptaan Tuhan yang paling indah, iaitu kita sendiri, Manusia. Kerana setiap kita punyai sebuah konsep pemikiran yang kompleks sehinggakan Muhammad s.a.w punyai cara yang pelbagai dalam mendekati sahabat-sahabatnya.

Sebuah konsep 1 dan 0, yang melalui pagar binari iaitu ‘And’, ‘Or’, ‘Not’ untuk menghasilkan sebuah aktiviti atau keputusan. Itu sebabnya robot dan program komputer hanya sesuai dalam menimbang logika dalam keputusan, tetapi secara moralnya. mereka kalah. Kita sebagai manusia punyai emosi untuk membantu kita adakah keputusan itu secara moralnya salah meskipun ianya adalah logik.

Tuhan berkali-kali menyatakan di dalam KalamNya, bahawa hidup ini punyai sifat berlawanannya sendiri. Siang lawannya malam, cahaya lawannya gelap, baik lawannya jahat. Kedua-dua sifat ini saling memerlukan antara satu sama lain. Malah, tidak terlampau jika aku katakan, jika seluruh dunia ini tiada kejahatan, maka kebaikan juga tidak wujud. Maka tugas kita adalah menimbang setiap perkara yang akan kita lakukan itu sama ada terbaik atau terburuk.

Itulah sebabnya Tuhan hanya mengatakan kepada hamba-hambaNya yang melampaui batas supaya kembali. Bukan mengatakan bahawa mereka jahat, tetapi mereka ini telah melampaui batasan mereka sebnagai manusia yang punyai Tuan (Tuhan) nya.

2280

Ada sebab Tuhan wujudkan pelangi yang punyai pelbagai spektrum warna di sebalik cahaya. Hitam dan gelap adalah kerana ketiadaan sumber cahaya untuk menerangi kawasan yang mampu dilihat oleh mata kita.

Bulan Ramadhan sepatutnya mendidik kita bagaimana untuk mengawal setiap perkara yang mampu kita kawal dan berada di sekeliling kita. Akal dan emosi harus berada seiring dalam menjalani hidup sebagai makhluk yang terbaik diciptakan Tuhan. Tapi kebanyakan dari kita, kalah dengan emosi dan nafsu. Tanpa ada sifat untuk muhasabah, hatta satu detik pun. Merasakan bahawa orang sekelilingnya semuanya salah, dan dia sahaja yang betul, telah memberikan makanan ruji kepada Ego. Sebuah kebanggaan yang tidak terkalahkan melainkan insan itu sendiri membuat penilaian semula atas semua perlakuannya.

Nafsu dan emosi kita tidak akan kalah dalam masa satu hari. Itulah sebabnya Tuhan menyuruh kita muhasabah diri selama sebulan, dan menyambut kemenangan muhasabah itu dengan kembali kepada fitrah yang membuatkan akal dan emosi bekerja seiring. Dengan itu tahap moraliti dan mentaliti akan berada di kelas yang pertama, sehingga tiada siapa mampu menggugah pendirian kita.

Membeli makanan yang banyak di bazar ramadhan tetapi tidak makan sesama sungkei, lalu diletakkan di dalam peti sejuk sehingga reput akibat sudah basi. Suka memarahi manusia sekeliling, sehingga menjadikan lapar sebagai alasan untuk mengatakan bahawa penat menjalani kehidupan seharian. Memotong barisan ketika membeli makanan dengan menggunakan alasan hendak cepat bersungkei. Memberikan terlampau banyak makanan kepada asnaf kononnya ingin mengamalkan sedekah jariah, tetapi tidak melakukan kajian terlebih dahulu. Ini adalah sebahagian dari contoh sifat-sifat yang kalah dengan emosi, kerana ingin memuaskan nafsu sendiri.

Laksa-Johor-e1404352880871

Melabel manusia lain sebagai kafir, munafik, liberal, sekular dan sebagainya. Menghukum manusia yang tidak sependapat dengannya. Menolak segala kajian sains dengan alasan sains itu adalah sebuah manifestasi jahat orang-orang yang tidak bertuhan. Mengatakan bahawa kita sepatutnya mengikut sains secara sepenuhnya kerana sains membuktikan semua perkara tanpa ada campur tangan Tuhan. Ini adalah sebahagian dari contoh sifat-sifat yang kalah dengan akal, dengan mengutamakan akal daripada segalanya.

Akal itu perlu digunakan untuk memastikan apa yang kita lalui ini mempunyai sebab dan tanggungjawabnya tersendiri. Emosi itu juga perlu dalam memastikan bahawa batas-batas akal tidak dilanggar sewenang-wenangnya. Gabungan kedua-dua perkara ini akan menghasilkan insan yang bukan sahaja punyai mentaliti yang terbaik, malah punyai juga moraliti yang tinggi dalam menjalani kehidupannya sebagai manusia.

Ingat, kita adalah manusia. Sekiranya kita kalah dengan emosi, maka kita lebih teruk dari binatang. Jika kita kalah dengan akal, maka tidak lebih daripada robot. Kita diciptakan untuk menimbang dua perkara yang berbeza dan memastikan pilihan itu adalah pilihan yang terbaik untuk kedua-duanya.

 

Sekian. Selamat Hari Raya Fitrah.

Posted on

Solidariti Kita, Solidariti Plastik

Solidariti Plastik atau Konkrit
Muhd Arbin Bin Ambo Sakka
Aktivis IKRAM Siswa Sabah

Dari kaca mata seorang aktivis separuh masa sebagai sebuah cetusan pemikiran,

Kebelakangan ini, alam maya sering sahaja memaparkan begitu banyak isu-isu yang hangat dan menjadi tumpuan ramai. Isu-isu ini sama ada pada peringkat nasional, atau peringkat global. Terkini, kita digemparkan dengan isu serangan gas sarin terhadap penduduk di Idlib, Syria. Menurut laporan 83 orang terkorban dan 25 daripadanya adalah kanak-kanak (Muslim Volunteer Malaysia).

Ekoran daripada insiden itu, kita melihat begitu ramai individu-individu yang bangkit  melahirkan rasa solidariti mereka. Begitu juga halnya dengan isu-isu yang lain seperti solidariti Palestin, Turki, Rohingya, RUU 355, mahasiswa kelaparan dan sebagainya. Namun begitu, ada satu persoalan yang perlu diajukan kepada diri masing-masing yang merasa begitu hebat memperjuangkan solidariti ini.

10592969_689306221151130_759694829396650253_n

Apakah yang kita faham dari MAKNA SOLIDARITI sebenarnya?

Para pembaca yang budiman,

Solidariti bermaksud pecahan dari perkataan “solid” dan “unity” juga boleh diterjemahkan kepada perpaduan atau perjanjian perasaan atau tindakan, terutama di kalangan individu yang mempunyai minat yang sama; sokongan bersama dalam satu kumpulan.

Antara perkataan-perkataan yang sinonim dengan solidariti ialah:  kesepakatan, perpaduan, seperti berfikiran, perjanjian, persetujuan, harmoni, konsensus, persetujuan, kerjasama, perpaduan, persaudaraan, saling menyokong.
Solidariti amat penting dalam kesatuan untuk menunjukkan kekuatan.

Tanpa solidariti, anda dan sesuatu kesatuan itu ibarat hidup hanya sekadar dalam kepompong masing-masing. Bahasa kasarnya adalah, lu hidup la sorang sorang.

Ada beberapa bentuk solidariti yang dapat saya nyatakan disini untuk anda nilai sendiri, sejauh mana solidariti kalian.

Ada yang dipanggil solidariti plastik. Kenapa? Individu ini hanya menunjukkan kesolidaritiannya untuk tujuan mendapat perhatian ramai semata-mata. Tidak pun ia sekadar mencapai Kadar Prestasi Indeks (KPI) persatuan ataupun organisasinya. Individu ini ingin dilihat seolah-olah merekalah yang paling berjasa dalam memperjuangkan hak-hak mereka yang tertindas. Ringkasnya, solidaritinya ini hanyalah lakonan semata yang mana akan berakhir dengan kekecewaan dan kecederaan emosi dan jiwa bila tidak mendapat sambutan ataupun pujian ramai.

Ada pula yang digelar solidariti buta. Apa itu solidariti buta? Mereka ini adalah individu yang mempunyai semangat solidariti yang setinggi langit, namun tak disertai dengan kefahaman yang jelas mengenai satu-satu isu. Kerjanya hanya copy and paste apa saja isu-isu yang dilihatnya ramai orang bangkitkan, dia pun ingin turut serta juga. Akhirnya, solidaritinya ini hanyalah ikut-ikutan sahaja dan menjadilah individu yang keliru. Bila ditanya mengenai sesuatu isu itu, tidak dapat dijawabnya padahal di media sosial begitu pantas menyebar berita.

 

Yang terakhir, solidariti konkrit atau solid. Yang dimaksudkan dengan solidariti jenis ini adalah selain daripada solidariti yang dinyatakan sebelumnya. Mereka ini memiliki solidariti yang bukan mengharapkan apa-apa ganjaran dan pengiktirafan daripada manusia. Bukan juga yang sekadar ikut-ikutan. Namun, mereka bersolidariti atas dasar sukarela dan bertindak atas kesedaran dan kefahaman mereka. Mereka tak ingin dan tak rela nasib masyarakat yang tertindas terbiar tanpa solusi. Mereka bertindak kerana tidak ingin menunggu adanya individu-individu yang bangkit, sebaliknya mereka ingin menjadi yang paling pertama.

Persoalannya, solidaritimu yang bagaimana?

 

 

 

 

Posted on

Mengapa Dr. Zakir Naik dikritik?

Mengapa Dr. Zakir Naik dikritik?

Maisarah Mohd Pauzi

                 Dalam minggu ini, isu Dr Zakir Naik (DZN) sedang hangat dibicarakan apabila 19 orang termasuk pengerusi kumpulan HINDRAF,  P Waythamoorthy dan peguam Siti Kasim hari ini memfailkan saman terhadap kerajaan Malaysia kerana mendakwa ia melindungi pendakwah kontroversi tersebut. Tampaknya, isu tentang sosok ini kembali hangat selepas kali terakhir menjadi kontroversi di Malaysia pada tahun lalu.

Pastinya ada yang tertanya-tanya mengapa sosok ini menjadi kontroversi, tidak kurang juga dibenci oleh golongan lain. Malah, sosok ini juga dihalang daripada melawat Negara seperti United Kingdom dan Kanada.  Dalam artikel ini, saya menghimpunkan pandangan terhadap DZN dari sumber berbeza dan bukan pandangan peribadi sendiri.

  1. Cara Penyampaian

DZN dikenali sebagai seorang doktor perubatan yang aktif dalam perbandingan agama. Tidak dinafikan, perbandingan agama ada salah satu cabang ilmu yang penting untuk dipelajari. Tapi, pendekatan DZN dikecam. DZN mempelajari kelemahan agama selain Islam dan menggembar gemburkan kelemahan tersebut kepada umum. DZN didakwa tidak menghormati agama lain malah turut mempersendakan agama lain seperti Hindu. Kontroversi ini meletus di negara India sebelum ini.

Selain itu, kritikan terhadap program DZN juga dikatakan tidak adil kerana tidak ada panel dari agama lain yang duduk sepentas dengan beliau. Satu lagi perkara yang dipertikaikan ialah, sekiranya kita menonton kembali klip video DZN di lama Youtube, kita akan dapati, penyoal belum habis soalannya tapi DZN terus mencantas dan menjawab.

  1. Isu sektarian

DZN juga tidak terlepas daripada dikritik oleh Muslim daripada sekta yang berbeza. Beliau dikatakan merupakan seorang wahabi atau salafi.  Seperti kita sedia maklum, hubungan Muslim antara sekta yang berbeza tidaklah begitu baik walaupun tidak dinafikan masih ada Muslim dari sekta berbeza yang hidup dengan damai.

Kaum syiah tidak menerima DZN kerana pandangannya yang cenderung menyokong tokoh seperti Yazid b. Muawiyah. Beliau juga dikatakan sebagai seorang anti-syiah.

Di Malaysia, walaupun pertubuhan seperti ASWAJA yang dipelopori oleh Ustaz Zamihan Mat Zin tidak mewakili keseluruhan Muslim Sunni di sini, mereka turut menolak DZN. Alasannya adalah kerana fahaman wahabi DZN. ASWAJA juga menggesa ceramah DZN ditapis sebelum dibenarkan.

71460363155_freesize

  1. Ancaman Perpecahan Masyarakat

Satu isu yang paling hangat tentang DZN ini ialah ada yang mendakwa bahawa DZN akan memecahbelahkan masyarakat dalam Negara dan menyuburkan terrorisme. Siaran televisyen yang menayangkan dialog atau ceramah DZN seperti Peace TV telah diharamkan di India pada 2012 berikutan dakwaan isinya yang anti-India. Selain India, Bangladesh turut mengharamkan Peace TV selepas beberapa serangan teroris dikaitkan dengan DZN.

  1. Kredibiliti

DZN bukanlah seorang ulama, beliau hanya seorang doktor perubatan. Kenyataan ini telah mempersoalkan kredibiliti beliau. Di samping itu, persoalan kredibiliti DZN ini dikaitkan dengan tafsiran terhadap nas Quran yang dibawa DZN perlu dipersoalkan. Ironinya, DZN juga selalu berhujah kepada penyoal bahawa tafsiran penyoal itu sendiri ‘di luar konteks’ atau ‘salah interepretasi’.

Kedua-dua belah pihak baik DZN mahupun pengkritiknya memakai hujah yang sama untuk saling melawan. Adakah ini paradoks? Akhirnya, yang lahir ialah kekeliruan sahaja.

  1. Kebebasan Bersuara Yang Terpilih

Antara pengkritik DZN, khususnya di Malaysia, ialah golongan yang memperjuangkan hak kebebasan bersuara. Sekiranya DZN dibenarkan berceramah dan berdialog, mengapa tidak Irsyad Manji(liberal), Dawkins, Hitchen (atheist) dan tokoh-tokoh fahaman lain?

Bagi mereka, kebenaran untuk DZN berdakwah bukanlah kebebasan bersuara yang sebenar.

  1. Fakta dan hujah yang salah dan tokok tambah

DZN tidak terlepas daripada hujah dan fakta yang tidak tepat. Antaranya, dalam video di laman YouTube bertajuk ‘Naik – 25 mistakes in 5 min’, hujah DZN tentang Darwin telah disangkal satu persatu.

Salah satu falasi yang dibawa DZN ialah Albert Georgie (sebenarnya Albert Szent-Gyorgyi ) menulis buku ‘The Crazy Ape and Man’(tajuk sebenarnya The Crazy Ape, DZN tambah ‘and Man’ di hujung tajuk buku tersebut) telah menyangkal Teori Darwin padahal buku tersebut bukanlah buku yang melawan Teori Darwin.

Perkara yang paling tidak boleh diterima ialah DZN memetik beberapa nama tokoh, padahal tokoh tersebut tidak wujud langsung.

Jadi, apa pula pandangan anda sebagai terhadap DZN?

 

 

Posted on

KAU MASUK UNIVERSITI NAK JADI APA?

KAU MASUK UNIVERSITI NAK JADI APA?
Penulis;
Abdul Majid Abd Aziz
facebook.com/abdulmajidabdaziz

Assalamualaikum dan salam sejahtera, pertama sekali tahniah aku ucapkan kepada adik-adik yang dah dapat keputusan UPU untuk kemasukan peringkat Ijazah IPTA Malaysia September ni. Mesti kau yang dah dapat result tu rasa macam-macam kan? Seronok, takut, risau, teruja semua ada lah. Kau jangan rasa diri kau tu dah gempak sangat bila kau dapat surat tawaran tu. Zaman sekarang ni bukannya special sangat pun kalau dapat sambung belajar masuk universiti. Ok sekarang ni aku nak tanya kau yang kau masuk universiti ni kau nak jadi apa?

“Nak jadi pandai la bang, apa punya soalan abang tanya ni?”. Aku tau dah itu mesti jawapan skema yang kau akan bagi. Kalau aku tanya sebab apa nak jadi pandai mesti kau akan jawab sebab nak dapat keputusan exam yang baik untuk senang dapat kerja kan? Aku tau punya lah sebab memang ini yang mak bapak pakcik makcik kita dah sebut dekat kita dari zaman kita kecil lagi.

Okay sini aku nak bagitau kau perihal masuk universiti ni. Kalau kau semata-semata masuk universiti ni sebab nak jadi pandai biar ada ijazah untuk senang dapat kerja, aku cadangkan kau tak payah masuk universiti lah sebab isu dapat tak dapat kerja ni bukan semudah kau dah ada ijazah lepas tu confirm kau dapat job. Kawan aku belajar setakat SPM jer tapi kaya dia tu lain macam betul sampai dah ada kedai emas, ladang strawberi, kereta AUDI, syarikat sendiri dan bermacam bagai. Dan dia sebaya dengan aku yang masuk universiti sebab nak dapat ijazah ni!

Habis tu buat apa kita susah payah masuk universiti ni? Jawapan yang aku nak bagi adalah untuk kau belajar jadi ‘manusia’. Serius! Ini jawapan aku. Mesti kau ingat aku perkecilkan orang yang tak masuk universiti kan? Habis orang yang tak masuk universiti ni tak jadi manusia ke? Bukan, maksud aku adalah universiti ni adalah antara tempat terbaik untuk kau belajar jadi ‘manusia’.

Okay sekarang aku nak kau tengok balik mahasiswa zaman dulu dan mahasiswa zaman sekarang. Zaman dulu nak masuk universiti ni bukan benda biasa dan bukan benda senang. Dalam satu kampung tu mungkin ada seorang jer yang layak masuk universiti. Seorang yang masuk ni la  yang memang betul-betul ada jiwa besar nak belajar dan terokai dunia yang tak ada dekat kampung dia. Sebab itu mahasiswa zaman dulu betul-betul ada kualiti dan bermutu, masa dekat universiti mereka ni beraktiviti bagai nak gila. Diorang ni bagi kenyataan pun orang ramai ambil cakna dan ambil tahu sebab orang tau yang bagi kenyataan tu mahasiswa iaitu orang terpelajar. Tapi zaman sekarang ni macam mana? Aku tak nak cerita panjang-panjang sebab aku rasa kau pun tahu macam mana.

Apa yang kau nak buat di universiti selain belajar dalam kelas? Kau belajar lah benda lain. Rasa nak belajar pasal berorganisasi kau masuklah kelab atau persatuan. Rasa nak buat kerja-kerja volunteerism kau joinlah geng-geng dapur jalanan atau macam TFTN yang ajar budak-budak secara percuma tu. Kalau kau rasa nak ke sisi dunia yang lebih kompleks, kau jadilah budak JIK hehe. Bab JIK ni kena tulis di tajuk yang lain. Tulis kat sini tak sedap.

Universiti ni adalah tempat untuk kau bereksperimen sebenarnya. Aku ambil contoh diri aku sendiri, dari tahun 1 lagi aku dah mengambil jalan untuk menjalani kehidupan yang berlainan dari rakan-rakan sekuliah aku. Aku join kelab yang islamik sikit dan jadi budak JIK. Tiap-tiap hujung minggu aku tak pernah ada masa free, mesti ada program punya. Dari situ aku belajar macam-macam sebab berprogram ni. Dan aku juga berpolitik sejak dari aku tahun 1 lagi! Tahun 1 lagi aku dah join Himpunan Kebangkitan Rakyat dekat KL. Takut betul masa tu kalau-kalau ada SB yang cam muka aku dan report ke pihak universiti. Padahal tak ada apa pun haha. Masa PRU13 aku siap tolong edar risalah kempen calon dari rumah ke rumah. Itu semua aku buat masa aku tahun 1.

Tahun 2 aku mula berpolitik kampus di samping berprogram kelab persatuan macam biasa. Bila kau mula masuk dalam politik kampus ni, dekat sini sebenarnya kau boleh eksperimen macam-macam. Aku belajar sendiri teknik kempen macam mana yang berkesan. Macam mana nak promosi calon dan macam mana kau nak approach minta budak tu jadi calon untuk parti politik kampus kau. Ada tahun aku cuba letak banyak calon perempuan dan ada tahun aku cuba letak banyak calon lelaki. Keputusan dia berbeza-beza beb! Dari sini kau dah boleh belajar macam mana budak-budak universiti berfikir dalam bab-bab memilih ni. Kau akan mula cari solusi untuk masalah-masalah kebajikan dalam kampus kau dan kau akan belajar perangai manusia.

aksi-mahasiswa

Tapi bila difikir balik, aku rasa lagi seronok dan berbaloi kalau aku mula masuk dalam bidang berniaga ni dari aku tahun 1 lagi. Bab berniaga dekat universiti ni aku mula masuk masa aku tahun 3. Aku dan kawan-kawan seJIK dengan aku buat bisnes kiosk printing. Memang pengalaman baru lah aku cakap! Kau akan rasa sendiri yang kau kena bahagi sikit masa kau untuk fokus dalam cari duit pulak. Kau akan mula lebih berjimat cermat dan mencari jalan-jalan penyelesaian untuk minimakan pengeluaran duit dan memaksimakan keuntungan. Dan kau akan sedar bila kau mula sibuk berniaga, aktif politik kampus, aktif dengan Jemaah Islam Kampus dan tidak lupa juga pasal study, kau akan rasa kau dah kurang masa nak buat-buat benda mengarut terutamanya couple-couple tak guna cari awek bagai ni. Kalau tak percaya kau try lah!

Apa fungsi kau buat semua tadi dekat universiti tu dengan kau masuk universiti sebab nak jadi manusia? Kau tengok sendiri bila kau dah keluar universiti nanti, kau rasa ada tak lubang-lubang di celahan masyarakat yang kau rasa kau boleh menyumbang? Dengan bermacam ilmu yang kau dapat dari beraktiviti di universiti tu, takkan satu pun kau rasa takde untuk kau menyumbang dekat masyarakat?

Sekarang kau tengok pulak beza kau dengan budak yang masuk universiti semata-mata nak belajar dalam kelas. Kau tengok apa yang diorang ni buat masa hari kuliah dan masa hari minggu. Dan kau rasa apa yang diorang ni boleh jadi bila dah habis belajar nanti selain tunggu dapat offer kerja? Apa yang masyarakat boleh dapat dari diorang ni kau rasa?

Bila kau dah belajar macam-macam di universiti ni, kau akan mula memandang sesuatu dari sudut yang lebih luas. Bila ada isu viral di alam maya, kau tak akan jadi macam tipikal melayu yang akan menyalahkan cina dan yahudi dalam semua perkara. Akan timbul sifat ingin tahu dan mencari kebenaran dalam diri kau terhadap perkara-perkara yang berlaku di sekeliling kau. Cuma masalah sekarang ini adalah bila kau dah aware dengan apa yang berlaku, adakah kau akan bertindak atau akan duduk diam dan buat-buat tak tahu? Perkara ini yang akan menentukan kau dah jadi manusia ke belum.

 

Jadinya sekarang ni kau masuk universiti sebab nak jadi apa?