Posted on

Mulakan Perniagaan dengan Pinjaman PTPTN

Kisah bermula pada penghujung 2013.

Ketika itu aku dapat masuk ke politeknik. Aku dapat juga tawaran sambung belajar di UiTM. Tapi aku pilih politeknik sebab ia lebih cool, yelah, bidang aku minat (dulu) kan, bidang Programming. Sebelum masuk politeknik tu, aku belajar di tingkatan 6, lepas tu aku faktab, aku drop. Bosan. Jadi waktu tu aku tolong kawan berniaga, dapat duit sikit. Dan aku ada juga jalankan perniagaan lain sikit.

Masuk je politeknik, ayah aku suruh apply PTPTN. Ayah aku yang isi borang online tu, aku tak tahu menahu. Masa pegawai PTPTN datang, aku kaget, aku nak atau tak sebenarnya PTPTN ni. Aku tahu kenapa ayah aku paksa aku ambil PTPTN, sebab dia nak aku guna duit sendiri untuk hal sendiri.

Continue reading Mulakan Perniagaan dengan Pinjaman PTPTN

Posted on

Sekitar Mahasiswa dan Buku: Peranan Intelektual – Bahagian Dua

Oleh; Farahani R.

Buku di Malaysia semua ‘sampah’

Begitulah pandangan seorang dua penulis yang mengkritik industri buku di Malaysia. Saya juga memikirkan perkara yang sama sampailah sahabat saya menafikan kenyataan tersebut. Beliau kata, “tiada buku yang sampah”. Dan malangnya, beliau benar. Tiada buku yang sebenarnya sampah; ya, termasuklah buku bergambar si artis ini dan itu.

Untuk para intelektual yang sudah biasa dengan nama-nama tokoh besar seperti Tolstoy, Kafka, Sartre, Machiavelli, Plutarch, Marx, Kahlil Gibran, Jalaluddin Rumi; ini bukanlah lesen untuk anda menulis dan membedah karya-karya mereka dengan menyisihkan sesiapa yang tidak memahami atau tidak pernah terfikir untuk membaca karya mereka.

Sebilangan intelektual kita, secara kasarnya, bongkak dengan ilmu mereka. Malah, saya tidak menolak jika sebilangan intelektual bongkak inilah yang telah mengkritik masyarakat dan mahasiswa dengan gelaran ‘tidak membaca’ hanya kerana para mahasiswa ini tidak mengenali tokoh dan karyanya. Malah, saya tidak dapat menolak kemungkinan bahawa sebilangan intelektual ini jugalah yang mengisytiharkan kebanyakan buku yang dipasarkan di Malaysia adalah sampah.

Saya mengakui, saya pernah terjebak dengan kejadian yang memalukan ini. Saya mengira diri saya sudah lebih ‘cendikiawan’ daripada mahasiswa lain kerana saya mengenali nama-nama ini. Namun adilkah saya, mahupun para intelektual bongkak ini, menjatuhkan mahasiswa yang tidak mengenali mereka dan mengecam sejumlah buku ‘sampah’ yang ada?

Kecaman yang kita lakukan kepada industri buku tidak membantu, sebenarnya. Malah, ia hanya membantutkan perkembangan industri kita dengan secara tidak langsung kerana kita enggan menyumbang sesuatu kepada industri buku kita, mahupun dengan membeli buku-buku penulis lokal.

Buatlah syarikat penerbitan kecil, atau pasarkanlah karya anda sendiri; demi mengurangkan sejumlah buku ‘sampah’ yang anda katakan terdahulu. Terlalu banyak syarikat penerbitan kecil yang dibina oleh orang tempatan yang lebih memerlukan bantuan dan perhatian berbanding mengkritik syarikat penerbitan besar yang secara jelasnya hanya memenuhi citarasa sebahagian pembaca sasaran. Kapitalisme bukan anutan yang dipaksakan kepada semua orang, jadi jika anda melihat syarikat gigantuar penerbitan ini hanya rakus membodohkan masyarakat, lawanlah kembali dengan memasarkan idea anda pula.

Tambah lagi, kita harus menerima bahawa ‘sampah orang lain, ialah harta orang lain.’ Jika kita tidak suka genre tersebut, simpanlah kritikan tersebut untuk diri sendiri dan tiada salahnya bagi orang lain untuk mendakap bacaan genre tersebut.

Lagi, kalaupun ada yang mengkritik bahan bacaan kita, terimalah hujah mereka sebagai suatu ulasan buku yang membina sisi yang lain. Saya sendiri pernah berbincang mengenai sifat objektif-subjektif seni dengan seseorang di laman Twitter, dimana beliau berhujah bahawa karya A. Samad Said adalah overrated.

Saya tidak membakar telefon saya mahupun mengelar pendapatnya ‘sampah’ selepas itu. Saya terima dengan hati yang terbuka, walaupun saya tertanya kenapa. Limitasi aksara 140 patah perkataan mengganggu niat saya untuk bertanya lebih lanjut, lagipun perbincangannya hanya terhenti separuh jalan kerana pemilik akaun Twitter tersebut menyifatkan isu subjektiviti dan objektiviti seni seperti memutuskannya sebagai hitam atau putih.

Bacaan sotong-sotong, sampah atau hadiah?

Novel Melayu En. Sotong mungkin memberi nilai pengetahuan yang lain dari membaca buku Pride and Prejudice, samalah seperti membaca buku anti-Freemason dan membaca buku pro-Freemason. Masing-masing, bagi pembaca tegar bahan bacaan ini, menggelar bahan satu sama lain sebagai ‘sampah’.

Satu lagi revelasi yang memalukan dari saya, ialah sebelum ini, saya menolak buku-buku terbitan Malaysia kerana berpendapat buku bahasa Melayu tidak memberi input yang agung sepertimana saya dapati dalam karya falsafah Barat. Saya silap, dan saya kena akui perkara tersebut selepas saya membaca buku terbitan DuBook semasa mereka masih lagi dalam skala sederhana. Saya gelarkan bahan Melayu sebagai ‘sampah’, dan hari ini, saya menjilat kembali ludah saya.

Saya turut menggelarkan novel fiksyen sebagai sampah, sebelum saya membaca novel Fixi yang memaparkan sisi kreativiti yang agak satirikal dan butiran yang menggerunkan atau sebelum saya membuka helaian buku bergenre fiksyen sejarah seperti The Ancient Ship oleh Zhang Wei, The Flowers of War oleh Geling Yan atau Manuscript of Accra oleh Paulo Coelho.

Menjadi penulis yang baik ialah melakukan kajian yang menyeluruh sebelum menulis sesuatu, dan mencampurkan kreativiti dan ramuan lain untuk memberi perisa romantik, utopia, distopia dan sebagainya. Maka, menggelar buku En.Sotong, En. Cawan Mencari Piring atau Cik Jam Mencari Jarumnya sebagai sampah bukanlah cara yang baik untuk memperluas sempadan bacaan mereka. Perkenalkan mereka dengan buku yang mungkin mengandungi ciri-ciri novel En.Sotong tersebut. Siapa tahu, esok lusa mereka mungkin sudah membaca Tenggelamnya Kapal Van Der Wijck oleh Hamka.

Posted on

Sekitar Mahasiswa dan Buku: Peranan Intelektual – Bahagian Satu

Sekitar Mahasiswa dan Buku: Peranan Intelektual

Farahani R.

Kita sudah penat mencerna kenyataan bahawa mahasiswa benci buku. Malah, para pemimpin mahasiswa dan masyarakat sudah kering tekak menghala kepada perbincangan yang sama: “Mahasiswa benci buku!”, “Masyarakat benci buku!”. Dan saya sendiri sudah muak membicarakan hal yang sama; marilah sayangi buku! Marilah mencintai membaca! Namun kemuakan dan kekeringan tekak ini seharusnya terjadi, dan sewajarnya terjadi, kemudian telah terjadi khususnya kepada saya. Kerana tanpa kemuakan dan kekeringan tekak ini, saya tidak dapat turun ke minda masyarakat yang dikatakan si pembenci buku dan mengarap apa sebenarnya yang kurang. Salah satu sisi yang ramai intelektual terlupa, ialah mengenai mereka sendiri.

Masyarakat dan Mahasiswa

Pertama sekali, kita harus menyedari hakikat sebenar tentang siapa itu masyarakat, dan kalangan mahasiswa yang mana untuk dibicarakan. Saya tinggalkan segala macam interpretasi, definisi ilmiah bukan kerana tidak perlu tapi kerana kita mampu mentafsirnya menuruti lensa dan iklim pendapat kita. Masyarakat mana yang kita bicarakan? Masyarakat yang tidak pernah memegang buku? Masyarakat yang gagal membaca? Masyarakat yang kurang kadar literasinya? Masyarakat apa sebenarnya yang mengisi ruangan masyarakat Malaysia? Mahasiswa yang mana, dan siapa itu mahasiswa?

Masyarakat ini saya kira semua jelas, terangkum dalam kepelbagaian orientasi bacaan kegemaran. Tetapi ramai para intelektual luar sana jarang menghargai variasi bacaan kegemaran yang ada, jauh lagi berhenti sejenak untuk memikirkan sejauh mana kritikan itu telah menjatuhkan semangat orang-orang yang baharu saja terfikir untuk menjinakkan mata menatap buku-buku di rak perpustakaan dan kedai buku yang besar.

scholarship61

Masyarakat yang saya katakan ini terlibat dalam semua peringkat. Daripada kanak-kanak comel yang baharu merangkak dan menghafal ABC, sehingga si rambut uban yang merenung tepi tingkap; masing-masing ada kegemaran sendiri. Jika si tua sukakan cerita Disney, biarkan! Jika si kanak-kanak comel ingin membaca karya Adam Smith, biarkan! Jika nelayan ingin membaca Wiji Thukul, biarkan! Jika petani ingin membaca Marx, biarkan! Jika kanak-kanak di hujung dunia Malaysia mahu mengenal buku, ajarkan!

Saya sendiri selalu membaca slide pembentangan bapa saya mengenai budaya korporat semasa saya baru berumur 5-6 tahun, meskipun saya sendiri tidak faham apa yang saya baca. Sekurang-kurangnya saya membaca, bukan? Tentulah, tidak memahami apa yang saya baca mungkin seolah suatu jenayah bagi sesetengah intelektual. Begitulah lumrah membaca, tidak semua bahan perlu dihadam secepat mungkin. Membaca merupakan amalan yang luas dan bebas tanpa peraturan- seharusnya begitulah.

Namun lain pula kata sebilangan para intelektual di luar sana yang lebih rajin mengirim kritikan masyarakat, daripada benar-benar membawa masyarakat mendekati buku. Kita harus sedar, bukan semua jenis ‘kritikan’ boleh diharap menjadi bahan ‘psikologi songsang’, atau dijadikan alasan untuk menjadi alat bahasa terbalik. Malah, kritikan ini pernah menjatuhkan ramai kenalan saya, sehingga mereka bertanya kepada saya; ‘untuk apa membaca?’ Ah, tidak perlu begitu jauh, saya sendiri pernah berada di kotak persoalan yang sama.

Saya cuma dapat merenung mereka, kerana jujurnya, atas kepelbagaian inilah kita harus punyai semangat dan matlamat tersendiri (sebaiknya peribadi) untuk menjawab soalan tersebut. Para intelektual ini harus bertanggungjawab atas apa yang dikatakannya, termasuklah kesan negatif yang mungkin tercipta dari kritikan mereka.

Perkara ini juga melanda para mahasiswa khususnya yang kurang didedahkan mengenai kepelbagaian buku yang ada. Menurut pengalaman saya sendiri, ramai sekali kenalan dan keluarga saya yang sememangnya mempunyai keinginan untuk mencari suatu haluan pendidikan dan perkembangan diri tetapi tidak tahu bagaimana. Sebahagian pula tahu dan mahu menjalankan tugas mereka sebagai penjana idea, tetapi tidak tahu bagaimana. Sebahagian lagi sedar bahawa perjalanan mereka di universiti akan lebih mudah dan bermakna dengan buku, tetapi tidak tahu atau malas kerana persepsi negatif.

aktivis-mahasiswa-58482be95593732009e07bbd

Sebenarnya, kebanyakan mahasiswa bukannya benci buku; mereka tidak tahu apa mereka mahu baca. Mereka tidak tahu apa yang mereka minat untuk tahu. Memetik Steve Jobs; mereka tidak tahu apa yang mereka mahu sampailah mereka diperlihatkan sesuatu. Walaupun konteks Jobs lebih terarah kepada pelanggan, tetapi saya rasa ia terpakai dalam perbincangan kita. Oleh disebabkan itu, kita terhutang budi juga dengan strategi dan tenaga yang diwarnakan oleh pakar ilustrasi dalam cover atau dust jacket sesebuah buku kerana tanpa mereka, kita mungkin tidak tergerak hati untuk membaca sesetengah buku tersebut.

Sebagai intelektual, adakah sememangnya tugas kita untuk diam, meringkuk dalam rumah dan mengkritik masyarakat sepertimana watak Razman dalam karya A.Samad Said, Salina atau kita turun ke masyarakat untuk mendedahkan dan memperkaya nilai membaca? Mulakan dari sahabat dan rakan, dan pimpinlah mereka menuju genre kesukaan mereka, bukan kesukaan anda. Usaha ini diibaratkan sebagai eksperimen trial and error, kerana ia memerlukan banyak sumber dan tenaga hanya untuk memilih bahan bacaan sahaja.

Posted on

Adakah Mahasiswa Sedang Bermusuh dengan Buku?

Adakah Mahasiswa Sedang Bermusuh dengan Buku?
Muhammad Julazman Jupri

Seperti dalam lirik lagu yang bertajuk “Aku Maafkan Kamu” nyanyian Jamal Abdillah dan  Malique bait liriknya; “mereka tidak ramas buku, mereka segan ilmu” demikianlah gambaran kebanyakan mahasiswa kita pada hari ini yang sepertinya takut pada sebuah medium ilmu yang kita gelarkan sebagai buku. Buku sepatutnya menjadi pendamping dan sahabat baik bagi seseorang mahasiswa.

Golongan mahasiswa adalah kumpulan yang seharusnya mempunyai tahap intelektual yang lebih baik berbanding pelajar sekolah menengah. Namun bagaimana seseorang yang bergelar mahasiswa itu mampu memancarkan sifat intelektual mereka apabila mereka takut akan ilmu dan tidak mahu untuk bercinta dengan buku? Saya berpandangan ada beberapa faktor yang menjadi punca mengapa mahasiswa tidak cinta akan buku.

MALAS-BACA-BUKU

Lambakan Buku Sampah di Pasaran

Jika kita lihat pada hari ini, terdapat lambakan buku-buku yang diterbitkan oleh rumah-rumah penerbitan yang popular dalam kalangan masyarakat dan sering tular di media sosial. Namun, sejauh mana buku tersebut dapat memberikan impak kepada individu itu apabila mereka membacanya?

Kebanyakan buku-buku yang diterbitkan pada hari ini lebih menitikberatkan aspek keuntungan berbanding manfaat kepada para pembaca. Hal ini dapat kita lihat melalui terlalu banyak lambakan buku yang saya boleh gelarkan sebagai “sampah” kerana hanya mahu mengejar keuntungan dan tidak lagi menekankan aspek ilmu yang cuba diketengahkan.

Para penulis juga akan berpusu-pusu ataupun berlumba-lumba untuk menghantar manuskrip ke rumah penerbitan demi mendapat royalti tanpa menitikberatkan “input dan content” yang cuba mereka ketengahkan.

Terdapat juga beberapa bahan bacaan (buku) yang mana hanya mahu mengangkat nama penulis sahaja. Ini juga adalah merupakan salah satu masalah ataupun punca kepada mengapa mahasiswa takut untuk membaca buku. Kebanyakan para pembaca hanya akan melihat pada kulit buku dan siapa yang menulis buku tersebut dengan harapan buku tersebut adalah satu buku yang baik.

Malangnya, buku tersebut tidak memberi apa-apa dan hanya mahu mengaut keuntungan dengan menggunakan “retorik muka depan buku” yang cantik dan nama penulis yang terkenal ataupun sudah lama berada dalam arena penulisan buku.

Persekitaran yang membodohkan

Budaya membaca merupakan satu budaya yang baik, namun sejauh manakah masyarakat kita ataupun mahasiswa mengamalkan budaya ini dalam kehidupan harian mereka? Jika kita lihat pada hari ini, faktor mengapa mahasiswa kurang membaca adalah disebabkan daripada aspek persekitaran mereka yang kurang membaca.

Hal ini secara tidak langsung telah membuatkan mahasiswa menjadi biasa ataupu sudah mangli dengan tidak membaca buku kerana persekitarannya juga telah mengamalkan budaya tidak membaca dalam kehidupan mereka.

download

Mahasiswa juga sering menggunakan alasan sibuk sebagai salah satu alasan mengapa mereka tidak gemar untuk membaca buku. Mahasiswa seringkali disibukkan dengan kerja-kerja yang berlambak seperti “assignment” dan kajian lapangan yang mana mengakibatkan mereka tidak mempunyai masa untuk membaca buku.

Buku yang mungkin mereka akan buka hanyalah buku untuk dijadikan sebagai bahan rujukan mereka terhadap sesuatu kajian dan bukan untuk pembacaan yang serius.

Apa tujuan kita membaca?

Mahasiswa pada hari ini menjadi malas dan tidak gemar untuk membaca buku kerana mereka sendiri tidak melihat kesan yang mungkin akan mereka perolehi apabila membaca. Hal ini dapat kita kaitkan dengan sistem pendidikan yang ada di negara kita, sistem pendidikan ini hanya mendedahkan pembacaan hanyalah untuk lulus peperiksaan semata-mata dan bukanlah mengajarkan bahawa membaca itu mampu memperkaya kemahiran berfikir dan mengubat masyarakat yang tenat.

Dengan kata lainnya, sistem ini hanya mengajarkan kita membaca hanya untuk peperiksaan sahaja.

Selain itu, mahasiswa juga tidak tahu apa tujuan mereka apabila membaca. Hal ini sekali gus akan mengakibatkan mereka menjadi keliru dan bingung. Apabila sistem pendidikan hanya mengajar mahasiswa membaca hanya untuk peperiksaan maka tujuan mereka juga akan hanya untuk hidup senang.

Senang yang diajarkan kepada mereka adalah senang yang bersifat material (kuasa, harta dan wang) yang mana akan mengakibatkan mereka tidak akan membaca buku selagi buku itu tidak selari dengan kiblat mereka.

Kecanggihan teknologi bukan alasan

Tidak dapat dinafikan bahawa kecanggihan teknologi akibat peredaran zaman juga merupakan salah satu faktor kepada punca mengapa mahasiswa menjadi malas untuk membaca buku. Kita ambil contoh smartphone. Benda ini mengalihkan tumpuan dan terlalu banyak membazirkan masa mahasiswa kerana mahasiswa lebih gemar untuk bercinta dengan smartphone berbanding buku.

perpusakaan_jalanan_jogjakarta

Hal ini adalah disebabkan media sosial adalah persekitaran maya yang membina budaya mahasiswa untuk menatap smartphone semata-mata sahaja. Mahasiswa lebih gemar untuk membaca perbualan melalui aplikasi seperti whatsapp, facebook dan lain-lain.

Pada pendapat saya penciptaan aplikasi tersebut adalah tidak salah kerana ianya diciptakan sebagai salah satu alat komunikasi pada masa kini namun mahasiswa sering terlalai dan menyalahgunakan kemudahan yang sepatutnya mereka gunakan ke arah lebih mencintai amalan membaca dalam kehidupan harian mereka.

Membacalah mahasiswa, dalam susunan huruf pada sebuah buku terdapat revolusi yang menunggu!


 

Muhammad Julazman Jupri merupakan mahasiswa tahun tiga Universiti Malaysia Sabah. Beliau merupakan aktivis Suara Mahasiswa UMS yang sering vokal memperjuangkan isu-isu berkaitan mahasiswa.

 

Posted on

Refleksi Kes Siti Noor Aishah : Wanita & Agen Pengganas

Refleksi Kes Siti Noor Aishah : Wanita & Agen Pengganas
Maisarah Mohd Pauzi

Baru-baru ini kita dikejutkan dengan berita penangkapan semula Siti Noor Aishah Atam kerana memiliki 12 buah buku yang majoritinya berkaitan dengan Al Qaeda. Ketika menerima berita ini, banyak persoalan yang bermain di fikiran saya. Walaubagaimanapun, saya masih menanti laporan penuh daripada kedua-dua belah pihak. Sebagai orang awam, wajarlah kita serahkan kepada pihak berkuasa tentang kes ini. Isu ini sangat kompleks memandangkan ianya melibatkan ideologi pengganas.

Cuma, kes ini membuatkan saya teringat pada dua individu yang mungkin mempunyai persamaan dengan kes Siti Aishah. Antaranya, Dr Aafia Siddiqui (Pakistan) dan Margaretha Zelle (atau lebih dikenali sebagai Mata Hari di Eropah). Pertama, mereka ialah wanita. Kedua, mereka dituduh sebagai agen pengganas. Artikel ini bukanlah berniat untuk menyebelahi mana-mana pihak, cuma sekadar refleksi. Sebelum Aishah, kes seumpama ini pernah wujud dalam lipatan sejarah dunia.

Dr Aafia Siddiqui

1

Dr Aafia Siddiqui merupakan seorang wanita berasal dari Pakistan dan menjadi warga Amerika Syarikat. Beliau mendapat Ijazah Pertama dari Massachusetts Institute of Technology (MIT) dan Phd dari Brandeis University. Seterusnya, beliau berkihdmat di MIT dalam bidang Neurologi.Beliau juga merupakan seorang penghafaz Al Quran (hafizah). Berdasarkan latar belakang akademiknya, tidak dinafikan beliau seorang yang boleh dianggap sebagai genius.

Malangnya, beliau diculik bersama 3 orang anaknya pada Mac 2003 di Karachi dan dilaporkan hilang selama 5 tahun.

Ketika berita kehilangannya dilaporkan, Kementerian Dalam Negeri Pakistan membuat pengesahan berhubung penahanan seorang wanita yang didakwa terlibat dalam aktiviti keganasan. Media turut melaporkan, Aafia diberkas agensi risikan di Karachi dan dihantar ke lokasi rahsia untuk disoal siasat.

2

Beliau ditahan di beberapa lokasi rahsia selama lima tahun dan Aafia didera serta turut dirogol dengan kejam ketika beliau dipenjarakan di Bagram sebagai banduan 650. Ketika itu, Aafia terpaksa menanggung derita kerana menjadi mangsa penderaan mental dan fizikal selama beberapa tahun.

Pada 4 Ogos 2008, pendakwa raya persekutuan AS mengesahkan Aafia dihantar ke AS dari Afghanistan.Perbicaraan ke atas Aafia berlangsung pada 19 Januari 2010 di Mahkamah Persekutuan Manhattan.

Beliau didakwa merancang melancarkan serangan ke atas Empire State, Brooklyn Bridge dan Wall Street serta cuba untuk menyerang pihak berkuasa AS.Pada 3 Februari, Aafia didapati bersalah di atas semua pertuduhan walaupun tiada bukti kukuh dan beliau ditahan sekali lagi di Pusat Tahanan Metropolitan di New York.

Selepas beberapa kali perbicaraan ditangguhkan, Aafia akhirnya dijatuhi hukuman penjara 86 tahun selepas disabit bersalah di atas lima pertuduhan pada 23 September 2010.

Margaretha Zelle/Mata Hari

            3

Nama ini muncul semula selepas penulis terkenal novel The Alchemist, Paulo Coelho menulis novel terbarunya dengan tajuk ‘The Spy’. Mata Hari merupakan seorang penari eksotik di Paris. Dilahirkan pada 7 Ogos, 1876 di Leeuwarden, Belanda.

Sebelum menjadi seorang penari di Paris, Mata Hari pernah berkahwin dengan seorang tentera Hindia Belanda dan mempunyai seorang anak. Mereka menetap di Indonesia pada zaman penjajahan Belanda di Indonesia. Walaubagaimanapun, perkahwinannya tidak kekal dan anaknya tinggal bersama bekas suaminya.

Kemudian dia berpindah ke Paris dan menjadi seorang penari eksotik (tarian dari dunia timur yang janggal di Eropah ketika itu). Mata Hari menjadi terkenal tapi hal demikian tidaklah berpanjangan selepas beberapa tahun. Trend telah berubah dan lebih ramai penari muda yang berbakat telah menandinginya.

Dek kerana masalah kewangan, akhirnya dia menjalinkan hubungan sulit dengan menggoda pegawai kerajaan dan tentera. Ketika berusia 40-an, dia telah jatuh cinta pada seorang Kapten Rusia, Vladimir de Masloff. Akan tetapi, Masloff telah cedera dalam peperangan dan buta sebelah mata. Untuk membantu kekasihnya, Mata Hari terdesak untuk mendapatkan wang. Akhirnya dia menerima tugasan sebagai pengintip untuk Perancis (tetapi dia tidak diberitahu secara ‘direct’ bahawa tugas tersebut ialah tugas pengintipan).

Dia ditugaskan untuk menggoda pegawai tinggi German dan mendapatkan maklumat, tetapi dia tidak Berjaya ke tahap itu. Dia hanya berkenalan dengan seorang duta Jerman tetapi akhirnya dituduh sebagai agen Jerman. Di peringkat inilah, dia dianggap sebagai ‘double agent’ oleh para sejarahwan eropah.

Pada 13 Februari 1917, Mata Hari ditangkap oleh pihak berkuasa Perancis dan ditempatkan di penjara Saint-Lazare. Semasa perbicaraan, Mata Hari menafikan dia menerima upah sebagai pengintip Jerman tetapi upah tersebut hanya untuk servis seks sahaja. Mahkamah tentera tetap menjatuhkan hukuman mati kepadanya walaupun bukti yang dibahaskan adalah tidak kukuh.

4gambar ketika Mata Hari ditahan.

Matahari telah dihukum dengan ditembak dari semua penjuru secara serentak. Berakhirlah kehidupan seorang ‘primadona eksotik’ di penjara tersebut.

Adakah kes Aisyah mempunyai persamaan lain dengan Dr Aafia & Mata Hari?

Hanya ada dua persamaan, mereka ialah wanita dan dituduh terlibat dalam keganasan. Status Aisyah masih belum diketahui, cuma beliau telah dibuktikan tidak bersalah pada perbicaraan pertama sebelum ditangkap semula dan ditahan secara ‘tahanan rumah’. Manakala kedua-dua kisah yang saya tulis ini lebih malang nasib mereka.  Saya berharap agar dengan penulisan artikel ini, kita dapat meluaskan sudut pandang terhadap sesuatu isu. Dan, semoga kes Siti Noor Aisyah ini diselesaikan dengan adil dan saksama.