Posted on

Gagasan Mahasiswa Merdeka

Oleh : Abu Hurra

Mahasiswa hidup dalam negara merdeka namun terkurung dalam sangkar penjara sang penjajah. Terjajah dalam universiti sendiri. Bukan dijajah oleh bangsa asing, namun mahasiswa itu dijajah oleh bangsa Malaysia juga.

AUKU 1973, membuka ruang pada penjajahan terhadap mahasiswa melalui . Penjajah itu masuk menyelinap ke dalam universiti menggari aktivisme mahasiswa, menyiksa intelektualisme mahasiswa dan membunuh dengan rakusnya idealisme mahasiswa. Penjajah yang disistemkan.

44 tahun kita masih dijajah oleh keparat penjajah bernama HEP. Ye, saya ulang, penjajah mahasiswa ialah HEP. Mereka ini tidak ubah seperti penjajah Inggeris. Mereka masuk ke Universiti sebagai penasihat kepada mahasiswa seperti masuknya Inggeris ke Tanah Melayu sebagai penasihat (Advissor) kepada raja-raja Melayu. Hasilnya, Habis kuasa raja melayu, hanya gah pada nama namun tiada kuasa. Apa-apa mesti dapat restu dari yang berkuasa iaitu sang penjajah. Bukankah sama sahaja dengan modus operandi memasukkan HEP dalam universiti?

graduation

Malangnya, doktrin melalui AUKU ini menjadi. Mahasiswa merasakan keberadaan HEP itu satu yang betul. Buat aktiviti perlu merayu izin HEP itu satu perkara yang betul. Sepertinya orang melayu merasa hidup dibawah Jajahan British itu lebih baik dari hidup dibawah pimpinan orang melayu sendiri.

Adakah mahasiswa juga mahu menunggu sehingga 446 tahun untuk memerdekakan universiti, sebagaimana bangsa Malaysia memerdekakan Tanah Melayu dari kongkongan penjajah? Jika ya, kita tunggulah 402 tahun lagi.

Namun jika jawapannya tidak, maka gerakan kemerdekaan itu mesti bermula sekarang. Persiapan mesti dibuat. Pengorbanan mesti dinekad. Disini ada beberapa pesan persiapan dari tokoh orang lama dalam perjuangan untuk kita yang boleh dibuat bekal.

BERANI BERUBAH

Kata HAMKA, “jiwa menjadi hilang kemerdekaannya jika ada rasa takut”. Ya, jiwa mahasiswa merdeka itu hilang dek kerana adanya takut. Itulah formula paling mujarab yang digunakan oleh penjajah untuk mengawal anak jajahan mereka.

Formula ini sedang dijalankan mereka, dikumpulnya pimpinan mahasiswa, diheret ke mahkamah universiti, dijatuhkan hukuman atas dasar mahu menakut-nakutkan mahasiswa. Sebagai contoh pada 2014 dan 2015, UM8, UMSKAL16, UiTM1, UIAM1, UIAM3M, UIAM2, UKM13 dan UIAM11. Ini merupakan siri-siri projek menghilangkan jiwa merdeka mahasiswa.

anwar_27014_tmiafif_006

Persiapan pertama yang diajar oleh HAMKA melalui Mafhum mukhlafah dari kalam HAMKA diatas “jiwa merdeka itu hadir jika ada rasa BERANI”. Kemerdekaan jiwa dan bangsa hanya diperolehi dari rasa keberanian melawan ketakutan dan penjajahan. Berani mendada pihak penguasa untuk sebuah sinar kebebasan walau diri terkorban. Inilah formula yang dipegang datuk nenek kita yang memungkinkan kita kecepi kemerdekaan. Kini giliran kita pula tonjolkan keberanian melawan penjajahan dikampus.

Begitu juga pesanan padu dari Dr Burhanuddin Al-Helmi buat anak jajahan (;mahasiswa), “Kita jangan takut jatuh dalam perjuangan sebab kita tidak akan jatuh lagi, sebagai anak jajahan kita telah berada ditempat yang paling rendah dan sudah tidak ada tempat yang lebih rendah lagi buat kita jatuh.”

Benar kalam Dr Burhanuddin Al-helmi itu, mahasiswa yang dijajah, penjajahan ini merupakan satu limitasi kejatuhan kita. Sudah tiada tempat jatuh yang paling bawah dari kejatuhan berada dibawah tapak kaki penjajah. Maka, usah takut lagi buat silap dan usah takut mencuba kerana inilah medan kita belajar.

Jika kita menerima kata dari Mahatma Gandhi, izinkan saya lontarkan kata keramatnya, “Freedom is not worth having if it does not include the freedom to make mistakes.” Nah, peluru berpandu dari katanya itu.

Kesilapan itu berlaku kerana datang dari keberanian kita untuk melakukan. Bukanlah kita sengaja melakukan kesilapan tapi tidak salah kita tersilap ketika mencuba dan belajar untuk memerdekakan diri dari penjajah. Dari kesilapan kita belajar untuk melakukan perkara yang lebih baik.

18308632_10206613056443542_1801285264_n

Usah lagi takut. Beranilah untuk sebuah kemerdekaan. Berani bukan lagi satu pilihan tapi satu kewajipan untuk semua mahasiswa.

BERJUANG DENGAN SEBENARNYA

Masa mahasiswa kita tidak lama, paling lama 7 tahun sahaja. Inilah masa terbaik untuk berjuang saat usia masih muda, kudrat masih kuat, fizikal masih bertenaga, minda masih segar. Nikmat ini tiada pada level usia yang lainnya.

Maka, inilah zaman untuk berjuang dengan sebetulnya. Berjuang untuk patuh arahan Tuhan, bukan untuk mendapat jawatan bagi melawan Tuhan. Pembebasan manusia dari terus dijajah merupakan satu tuntutan ugama, agar penjajahan dan penghambaan ini dapat dibuang sehinngga manusia menemui Tuhan yang sebenarnya untuk mereka menjadi hamba. Inilah sebenarnya perjuangan kemerdekaan.

Bagaimana kini, mahasiswa masih lagi takut membawa suara Tuhan dalam kampus akibat kuasa penjajahan HEP. Ini mesti dibetulkan dan diluruskan. Jiwa merdeka hanya datang bila kita berTuhankan Allah. Sekaligus selain Allah itu tiada apa-apa kuasa yang dapat mengapa-apakan kita.

Hanya jiwa yang suci dan jiwa yang tiada apa kepentingan sahaja mampu menggalas cabaran ini. Sebagaimana yang disebut oleh Nelson Mandela dalam Long Walk to Freedom “A person does not become a freedom fighter in the hope of winning awards.”

Akhir sekali, secara penutupnya, Nah, terimalah pula pesan dari Ahmad Boestamam, “Pemuda itu adalah bunga tiap-tiap bangsa. Tapi ingatlah bahawa kembang itu ada dua. Ada kembang yang berseri-seri dan wangi dan ada kembang yang layu dan gugur ke tanah. Kembangan yang berseri-seri menjadi suntingan puteri, tetapi kembang yang layu jangankan menjadi suntingan puteri, kumbang dan lalat-lalat pun tidak mahu mendekatinya.”

Posted on

Majlis Perwakilan Pelajar Harus Berhenti Makan Dedak

MAJLIS PERWAKILAN PELAJAR HARUS BERHENTI MAKAN DEDAK
Rahman Imuda

 ***Artikel ini ditulis beberapa bulan lepas.

“Bisik kepada telinga kawan, bagitahu ibu bapa, bahawa kerajaan yang sedia ada ini, adalah yang terbaik.”  Kata seorang wakil Majlis Perwakilan Pelajar dari Universiti Malaysia Sabah di Persidangan Kepemimpinan Mahasiswa Nasional 2016 anjuran salah satu parti politik di Malaysia. Ini merupakan salah satu contoh yang memberi gambaran bahawa fenomena dedak dan mengampu turut berlaku dalam kalangan ahli Majlis Perwakilan Pelajar. Kelompok ‘ahli politik kampus’ ini dikatakan bakal menjadi pemimpin pada masa hadapan, cuba kita bayangkan jika mereka sudah mula mengamalkan tradisi makan dedak bermula di kampus, bagaimana pula jika mereka sudah memegang jawatan yang lebih besar nanti?

Salah satu punca yang menyebabkan negara kita mengalami krisis politik yang teruk kerana  memiliki terlalu banyak ‘yes-man’, mereka yang sanggup menutup mulut mereka dan angguk kerana tidak mahu kehilangan jawatan atau wang. Tidak keterlaluan jika saya katakan bahawa kelompok-kelompok pemimpin pelajar ini sedang menuju ke arah itu.

aktivis-mahasiswa-58482be95593732009e07bbd

Tulisan ini bukan berniat untuk mempersoalkan pendirian politik mereka kerana saya berpendirian bahawa semua mahasiswa bebas untuk memiliki kepercayaan politik masing-masing. Apa yang saya ingin bangkitkan adalah isu ‘dedaknisme’ dan budaya mengampu dalam kalangan mereka. Budaya ini tidak memberi apa-apa manfaat kepada kita semua, si pemakan dedak akan terus mengampu dan yang diampu akan lentok mendengar puji-pujian si pemakan dedak. Akhirnya budaya kritik-saran akan semakin lumpuh dan kita tidak akan bergerak ke mana-mana.

Pagi ini saya membaca akhbar online, dan terdapat berita yang bertajuk ‘Dr. Mahathir cuba ‘pikat’ mahasiswa. Terdapat tiga orang ahli Majlis Ahli Perwakilan Pelajar yang memberi pandangan dalam laporan berita tersebut, iaitu Presiden Majlis Perwakilan Pelajar (MPP), Universiti Kebangsaan Malaysia (UKM), Zainal Asnawi Asyraf, Presiden MPP Universiti Pendidikan Sultan Idris (UPSI), Muhammad Syahmi Aiman Sulaiman dan Presiden MPP Universiti Malaya, Hazwan Syafiq Haznain. Mereka bertiga hanya mampu membawa hujah-hujah yang retorik yang boleh dijual oleh sesiapa sahaja tanpa perlu bergelar YDP Majlis Perwakilan Pelajar. Selaku wakil pelajar mereka sepatutnya lebih adil dalam berhujah dan cenderung membela pelajar bukan menjadi staf universiti atau pegawai kerajaan. Kelompok ini sering mengatakan bahawa mahasiswa yang berideologi anti-establishment sebagai kuda yang ditunggang oleh ahli politik. Tapi pernahkah mereka bertanya kepada diri mereka sendiri bahawa mereka juga sedang ditunggang dengan hebatnya?

Saya juga kecewa apabila salah seorang daripada YDP Majlis Perwakilan Pelajar ini bersetuju dengan tindakan yang dikenakan oleh 4 orang mahasiswa Universiti Malaya kerana keterlibatan mereka dengan demo Tangkap MO1 Ogos lepas. Padahal prosiding yang dijalankan mempunyai banyak kelemahan dan apa yang dilakukan oleh mereka bukanlah di luar norma aktivisme mahasiswa jika kita rajin menyemak sejarah.

Mahasiswa seharusnya lebih sedar tentang kepentingan memilih ahli Majlis Perwakilan Pelajar dengan betul, dan perlu turun mengundi ketika Pilihan Raya Kampus berlangsung. Mereka harus menolak calon-calon yang hanya tahu mengampu dan tidak membela kebajikan pelajar. Kelompok-kelompok pengampu ini harus  ‘dibunuh’ dengan lebih awal dalam kerjaya politik mereka. Kita bimbang jika mereka meneruskan kerjaya mereka dalam pentas yang lebih tinggi kelak, lalu meneruskan budaya ‘dedaknisme’ ini. Maka jika itu berlaku, kita mungkin akan menghadapi krisis yang lebih teruk daripada apa yang kita ada sekarang.

Mengakhiri tulisan ini, saya ingin mengingatkan kepada semua ahli Majlis Perwakilan Pelajar untuk memainkan peranan mereka yang sepatutnya, iaitu ‘mewakili pelajar’. Jangan takut untuk berkata ‘tidak’ kepada tangan-tangan halus yang ingin mengawal anda. Percayalah keberanian anda akan menjadi azimat dan maruah anda sepanjang menjawat jawatan itu. Tugas utama anda bukan ‘bercumbu’ dengan pihak pentadbiran atau mana-mana ahli politik, tapi untuk membawa suara mahasiswa dan menuntut hak-hak mahasiswa yang selalu diabaikan.

Posted on

Menghapus Politik Pandir dalam Perjuangan Mahasiswa

Menghapus Politik Pandir dalam Perjuangan Mahasiswa
Imran Razalle
(Mantan Yang Di-Pertua Majlis Perwakilan Pelajar Universiti Sains Islam Malaysia)

 

Malaysia pasca reformasi telah menghidupkan kembali jiwa mahasiswa yang lama membungkam sedikit demi sedikit. Generasi yang lahir pasca Akta Universiti dan Kolej Universiti 1975 (AUKU) telah menjadikan potret perjuangan mahasiswa sudah tidak serancak sebelumnya. Mahasiswa lebih tertumpu kepada perjuangan dalam biolik kuliah bagi memenuhi kehendak kursus. Namun, mahasiswa era millennia merapati 2020 dilihat kembali bermaya, seakan diberi nafas baharu sekaligus, menghapuskan budaya mahasiswa ‘hidup dalam mati’.

Landskap politik kampus juga semakin rancak dan hangat. Mahasiswa kampus kembali berpartisipasi dalam gerak juang mencorak kampus dan melakar potret mengikut acuan mereka sendiri. Slogan-slogan dan laungan seperti ‘student power’, mahasiswa bangkit, dan banyak lagi menjadi zikir dan ratib mahasiswa terutama dalam perkumpulan gerakan ini. Front-front mahasiswa telah tertubuh terutama di kampus-kampus di sekitar lembah klang. Perkumpulan “establishment’ dan “anti-establishment” masing-masing cuba meletakkan kuasa dan meluaskan pengaruh di kampus-kampus, dengan harapan agar agenda dan ideologi yang mereka bawa mampu didokong oleh warga kampus. Nama-nama pejuang mahasiswa terdahulu seperti Hishamuddin Rais, Anwar Ibrahim, dan ramai lagi kembali meniti di bibir-bibir mahasiswa. Buku-buku seperti mahasiswa menggugat karya Muhammad Abu Bakar menjadi kitab ulung menaikkan semangat mahasiswa acuan Malaysia.

Namun, satu perkara yang kita perlu faham, apabila kita merujuk kepada perjuangan mahasiswa terdahulu, seperkara yang harus kita faham adalah perjuangan mereka merupakan perjuangan mahasiswa dan masyarakat. Berbeza pada scenario pada hari ini, situasi politik kampus lebih bersifat kepartian. Kecenderungan Jemaah mahasiswa dalam menyebarkan agenda parti politik telah menjadikan perjuangan ini semakin hilang arahnya. Keberadaan calon-calon pimpinan mahasiswa yang ditaja parti politik dalam pilihanraya kampus menjadikan keadaan lebih parah. Ini akan menimbulkan keadaan konflik kepentingan apabila bertembung diantara kepentingan mahasiswa dan kepentingan orang yang menaikkan mereka. Kewujudan parti-parti mahasiswa yang jelas menggalas agenda parti politik tertentu seperti Penggerak Mahasiswa di UM, Pro- Aspirasi di UKM, Mahasiswa Putra di UPM, dan jenama yang pelbagai di kampus yang lain secara terang-terangan melobi dasar kerajaan dan kepentingannya. Manakala Pro-mahasiswa, We Unite For Islam di Universiti Islam Antarabangsa Malaysia, dilihat lebih cenderung kearah pembangkang.

Hal ini dilihat agak terkebelakang kerana landskap politik kampus yang didasari oleh gerakan politik luar. Pertembungan yang agresif seperti sabotaj antara satu sama lain., perbuatan khianat dalam gerakan mahasiswa, dan lebih teruk melibatkan kes yang mencederakan dan mengugut, tidak ubah seperti politik pander yang dimainkan politikus nasional. Yang menghairankan, apabila parti penaja mahasiswa ini bertelagah berkenaan sesuatu isu, gerakan mahasiswa yang ditaja turut ‘terpaksa’ bertelagah dengan seteru mereka walaupun di kampus yang sama. Hal ini akan mengalihkan focus perjuangan mahasiswa kepada perkara yang sia-sia dan tidak lebih hanya bersifat sentiment dan perpuakan. Utopia Politik Matang tetap hanya akan hidup dalam penulisan dan bukan pada pelaksanaannya.

Mahasiswa itu sepatutnya tidak mudah dipengaruhi dengan politik luar dan menumpukan seluruh usaha dan tenaga untuk agenda kepada kepentungan mahasiswa. Mahasiswa harus punya sifat mendidik. Tunjukan kepada para pemain politik pandir bagaimana cara mahasiswa berpolitik, didasari ilmu dan tindakan berteraskan idea serta intelektual. Bukan politik pandir semberono yang dipimpin golongan bebalisme. Apabila kita menyebut perjuangan tokoh mahasiswa Hishamuddin Rais, Anwar Ibrahim, kita perlu sedar pada waktu perjuangan mereka, terasnya hanyalah mahasiswa dan kepekaan terhadap kesengasaraan rakyat. Parti politik yang terpaksa mengemis memohon sokongan mahasiswa untuk perjuangan mereka. Sebaliknya pada hari ini, penulis melihat geo-politiknya, sudah menjadi kebiasaan mahasiswa mengapatkan ‘tongkat’ daripada parti politik tidak kira kerajaan mahupun pembangkang untuk mendapatkan pengaruh dan secara tidak langsung, menjadi agen propaganda parti ‘penaja’ mereka.

demorusuh-573776f78d7a61f50a7023d3

Walau bagaimanapun, padang perjuangan politik mahasiswa di kampus masih tidak rata. Dan mahasiswa masih belum bersedia untuk menyingkirkan parti penaja daripada lakaran potret perjuangan mereka. Namun, penulis optimis akan peranan mahasiswa dalam mempamerkan model politik baharu yang didasari Politik Matang dan Demokrasi Budiman. Penulis percaya bahawa gagasan suci ini tidak akan lahir daripada kancah kekotoran politik bebal, tetapi akan dicetuskan oleh golongan ilmuan yang semestinya didokong oleh gerakan mahasiswa yang punya idea dan intelektual serta dilunaskan melalui aktivisma mereka. Kita sama-sama punya impian untuk melihat dunia ini menjadi tempat yang lebih selamat untuk didiami, tempat yang meraikan perbezaan, kerana masa hadapan bukanlah sesuatu yang kita temui, tetapi sesuatu yang kita bina bersama. Salam perjuangan buat saudara pembaca dan seluruh gerakan mahasiswa.

Posted on

Mahasiswa Ditunggang

Mahasiswa Ditunggang
Tinta Purnama

Sejak kebelakangan ini, kita boleh lihat bagaimana pihak Universiti melakukan pendakwaan kepada sesetengah mahasiswa atas perbuatan melanggar tatatertib universiti mahupun atas dakwaan “mencemarkan nama baik Universiti”. Golongan mahasiswa ini lantang beraktivis diluar dan menentang kezaliman. Mereka percaya bahawa mereka merupakan generasi baharu yang wajar diberikan perhatian dan tanggungjawab mereka untuk membawa perubahan. Namun begitu, apakah benar sebegitu rupa? Apakah benar perjuangan mereka lahir dari dasar naluri seorang mahasiswa?

whatsapp-image-2016-11-19-at-5-44-33-pm-685x320

            Perkara yang kita takut ialah bagaimana mereka telahpun berkhayal bahawa mereka mewakili golongan intelektual mahasiswa. Hakikatnya, kita sedar bagaimana kewujudan tali-tali halus dari luar yang memainkan diri mereka. Perjuangan mereka berpaksikan idea-idea dari luar pagar Universiti. Realitinya, kita sedar bahawa mereka ini ialah mahasiswa yang ditunggang.

Apa yang menyedihkan ialah bagaimana badan-badan mahasiswa atau dalam konteks yang lebih umum, generasi muda ini telah ditunggang oleh kuasa-kuasa tradisi tua yang hanya menggunakan mereka untuk mempengaruhi persepsi bahawa mereka disokong oleh generasi muda. Apa yang berlaku ialah perjuangan yang mereka bawa ini langsung tidak suci, malah hitam, warisan dari kuasa-kuasa tradisi tua ini.

Mahasiswa-mahasiswa ini hidup dalam alam fantasi bahawa mereka sedang memperjuangkan perubahan dan gagasan idea mereka sendiri. Mahasiswa-mahasiwa ini hidup dalam alam fantasi bahawa mereka menggerakkan satu bentuk perubahan yang segar dan baharu.  Mahasiswa-mahasiswa ini hidup dalam alam fantasi dimana merekalah perwira yang menyelamatkan bumi. Perjuangan mahasiwa yang asalnya lahir tulus ikhlas, sudahpun tiada.

Amatlah menyedihkan apabila mahasiwa ini tidak sedar mereka sedang ditunggang oleh kuda-kuda tua yang sangat memerlukan bala tentera baharu untuk memperkukuh kedudukan mereka di singahsana kuasa. Bala tentera yang berfikiran tinggi, bala tentera yang cakna, bala tentera yang kritis dan kreatif pemikirannya. Prebet-prebet ini hanya dikerah ke medan peperangan untuk mempertahankan jeneral perang yang gemuk dan gendut di pejabat operasi.

Mendukacitakan apabila kita melihat mahasiswa-mahasiswa yang telah diberi candu oleh kuasa-kuasa tradisi tua ini. Wang dilimpahkan, kursus dijalankan,  empat mata antara mahasiswa dengan kuda tua dipertemukan. Apabila segala persiapan rapi telah dibuat, mereka dihantar ke medan. Mereka ini ibarat tentera Jepun yang percaya bahawa mati untuk Empayar itu jauh lebih mulia berbanding bertemu ibu bapa semula selepas perang.

Seruan saya kepada gerakan mahasiswa yang ditaja oleh kuasa-kuasa tradisi tua ini, sedarlah! Anda tidak mewakili golongan intelektual muda, jauh  sekali suara keramat perjuangan mahasiswa. Anda Cuma diperguna dan ditunggang oleh mereka untuk memastikan mereka dapat terus merasai kenikmatan takhta siasah. Anda Cuma diperguna agar mereka dapat melestarikan perjuangan mereka diperjuangan politik perdana. Anda tidak sekelumit pun membawa sebarang perubahan baharu dalam negara kita. Tinggalkan mereka dan mulakan perjuangan baharu. Perjuangan mahasiswa yang sebenar dan tulus ikhlas, untuk kemaslahatan negara.

Posted on

Mahasiswa boleh berpolitik, namun jangan sampai dipergunakan – Idris

BATU PAHAT: Penuntut  institusi pengajian tinggi (IPT) boleh berpolitik, namun perlu mematuhi ruang lingkup ditetapkan dalam Akta Universiti dan Kolej Universiti (AUKU) 2012, kata Menteri Pendidikan Tinggi Datuk Seri Idris Jusoh.

Beliau berkata ini bagi memastikan mahasiswa tidak bertindak keterlaluan sehingga menjejaskan pelajaran dan masa depan mereka.

“Saya mengingatkan mahasiswa agar tidak bertindak keterlaluan dan jangan mudah dipergunakan oleh pihak luar,” katanya kepada pemberita selepas merasmikan Pusat Minda Emas (PuMAS), Universiti Tun Hussein Onn Malaysia (UTHM) di Tanjung Laboh, di sini hari ini.

idris_jusoh_111114_tminazirsufari_01

Beliau berkata demikian ketika diminta mengulas pembabitan mahasiswa dalam  perhimpunan yang dicadang diadakan pada Sabtu ini di Kota Kinabalu, Sabah dan Kuala Lumpur anjuran kumpulan aktivis Gerakan Anak Muda.

Idris berkata pihaknya tidak mahu melihat berlaku budaya ‘tunjuk hero’ yang dilakukan oleh mahasiswa sebelum ini kerana ia bukan budaya Malaysia.

Beliau berkata mahasiswa perlu ada sikap tanggungjawab dan memberi perhatian kepada pelajaran kerana mereka merupakan harapan kepada ibu bapa dan negara.

“Setiap tahun, kerajaan memperuntukkan wang sebanyak RM18,000 bagi seorang mahasiswa melanjutkan pengajian ke IPT. Mahasiswa hanya membayar lebih kurang RM1,000, ini bermakna kerajaan memberi subsidi sebanyak 90 peratus,” katanya.

Sementara itu, Idris berkata PuMAS ditubuhkan oleh UTHM bagi melahirkan jaguh dan insan yang mempunyai minda kejayaan.

“Ia pusat yang baik kerana dikelilingi dengan suasana perkampungan serta berdekatan dengan kawasan bandar Batu Pahat,” katanya.

Beliau berkata kedudukan PuMAS yang terletak berdekatan dengan Lapangan Terbang Tanjung Laboh akan menjadikan kawasan sekitarnya sebagai kegunaan latihan dan pelajaran aeronautik pada satu masa nanti.

“Saya difahamkan bahawa pihak unviersiti akan mengadakan kerjasama dengan seorang pelabur untuk memajukan bidang aeronautik di sini,” katanya.

PuMAS yang dibina atas kawasan seluas enam hektar dengan kos pembinaan bernilai RM11 juta akan menjadi pusat latihan dan kegiatan luar warga UTHM.

LAPORAN ASAL