Posted on

Komentar Mengenai Pilihanraya Kampus (PRK) Di Universiti Awam (IPTA) & Universiti Swasta (IPTS)

Oleh: Halmie Azrie Abdul Halim

(Exco Antarabangsa PKPIM Pusat, sesi 2016/2017)

26 September 2017, Komentar PRK di IPTA & IPTS Utama di Sekitar Lembah Klang

Beberapa catatan umum (pandangan peribadi) yang ingin dikongsikan buat teman-teman mahasiswa dan mahasiswi.

Pembukaan semester akademik pada sekitar bulan September di kampus-kampus institusi pengajian tinggi awam khususnya sering kali akan menyaksikan beberapa insiden penting berlaku. Selain dari sambutan pendaftaran pelajar baharu (sesi orientasi, dsb) dan juga proses mengatur jadual kuliah masing-masing, para mahasiswa-mahasiswi di peringkat ijazah sarjana muda secara lazimnya akan menyaksikan persediaan ‘mood’ untuk berlangsungnya pilihanraya kampus yang akan berlanjutan sehingga bulan Oktober.

Bergantung kepada faktor demografi, sikap aktif atau pasif mahasiswa-mahasiswi terhadap politik, bidang pengajian atau jenis fakulti yang ada, tradisi persejarahan, serta isu semasa yang menjadi bualan di kampus masing-masing akan menyumbang langsung kepada suasana pilihanraya kampus yang berbeza-beza.

Di sini kebiasaannya akan digembar-gemburkan oleh segelintir pihak dalam pelbagai bentuk medium dengan motif untuk mencetus minat di kalangan mahasiswa-mahasiswi, bahawa ianya akan menjadi medan terbaik bagi mengemuka atau memperkenal bakat-bakat pelapis tokoh masa hadapan dan seterusnya menjana generasi yang mampu menggorak langkah lebih jauh untuk menerajui tampuk kepimpinan negara pada suatu hari nanti.

Continue reading Komentar Mengenai Pilihanraya Kampus (PRK) Di Universiti Awam (IPTA) & Universiti Swasta (IPTS)

Posted on

Pilihanraya Kampus (PRK) Di Universiti Awam (UA) & Universiti Swasta (US) Utama Sekitar Lembah Klang

Oleh Halmie Azrie Abdul Halim,
Exco Antarabangsa PKPIM Pusat, sesi 2016/2017

 

Beberapa catatan umum (pandangan peribadi) yang ingin dikongsikan buat teman-teman mahasiswa dan mahasiswi.

Pembukaan semester akademik pada sekitar bulan September di kampus-kampus institusi pengajian tinggi awam khususnya sering kali akan menyaksikan beberapa insiden penting berlaku.

Selain dari sambutan pendaftaran pelajar baharu (sesi orientasi, dsb) dan juga proses mengatur jadual kuliah masing-masing, para mahasiswa-mahasiswi di peringkat ijazah sarjana muda secara lazimnya akan menyaksikan persediaan ‘mood’ untuk berlangsungnya pilihanraya kampus yang akan berlanjutan sehingga bulan Oktober.

Bergantung kepada faktor demografi, sikap aktif atau pasif mahasiswa-mahasiswi terhadap politik, bidang pengajian atau jenis fakulti yang ada, tradisi persejarahan, serta isu semasa yang menjadi bualan di kampus masing-masing akan menyumbang langsung kepada suasana pilihanraya kampus yang berbeza-beza. Continue reading Pilihanraya Kampus (PRK) Di Universiti Awam (UA) & Universiti Swasta (US) Utama Sekitar Lembah Klang

Posted on

PRK USM – Aspirasi Dominasi Disebabkan Pelajar Tahun Satu dan Dua

Oleh : Pemerhati Siyasah USM

Pilihanraya kampus merupakan medium untuk memilih seseorang untuk menjadi wakil pelajar di USM. Secara rasminya nama yang diberikan untuk PRK di USM adalah Majlis Pemilihan Siswa (MPS). Pilihan Raya Kampus dilihat sebagai platform untuk meraikan demokrasi dengan membeli pilihan mahasiswa/i untuk memilih seorang yang menjadi wakil bagi menyuarakan sesuatu dan membawa gagasan idea. Namun sayangnya, pada PRK yang lepas hanya beberapa kerusi sahaja yang ada pertandingan. Bila tiada pertandingan menyebabkan ada ahli Majlis Perwakilan Pelajar yang menang tanpa bertanding.

Sebelum ini, USM menggunakan sistem undian menggunakan kertas OMR dan hanya keputusan disemak oleh mesin. Sekiranya ada undi rosak barulah dilakukan semakan semula secara manual.  Memberikan suasana seolah Pilihan Raya Umum yang sebenar kerana mahasiswa berdebar untuk menantikan keputusan sama ada menang, kalah, undi rosak atau tidak. Namun begitu, sejak tahun 2016 sistem e-voting atau e-pilih telah diperkenalkan untuk memilih ahli MPP. Baru seminggu sahaja PRK USM melabuhkan tirai dan kepimpinan baru telah terpilih untuk menerajui Majlis Perwakilan Pelajar USM.

Sebelum meneruskan penulisan biarlah diterangkan keadaan siyasah di USM itu sendiri. USM terdiri daripada 4 kampus iaitu Kampus Induk, Kampus Kejuruteraan (Nibong Tebal), Kampus Kesihatan dan USM KLE(1 wakil). Kerusi yang dipertandingkan adalah sebanyak 45 kerusi. Bagi konstituensi Pusat Pengajian sebanyak 30 iaitu;

1)Sains Kimia (1)

2)Sains Kajihayat(1)

3)Sains Matematik(1)

4)Sains Fizik(1)

5) Ilmu Kemanusiaan (2)

6) Ilmu Pendidikan (2)

7) Sains Kemasyarakatan (2)

8)Pengurusan (2)

9) Komunikasi (1)

10) Seni (1)

11) Perumahan, Bangunan & Perancangan (1)

12) Teknologi Industri (1)

13) Sains Farmasi (1)

14) Sains Komputer (1)

15)  Bahasa Literasi dan Terjemahan (1)

16) Sains Perubatan (2)

17)  Sains Kesihatan (2)

18) Sains Pergigian (1) agak unik kerana pada kebiasaannya MPP akan dipilih oleh dekan , 19)Kejuruteraan Elektrik & Eletronik(1)

20) Kejuruteraan Bahan & Sumber Mineral (1)

21) Kejuruteraan Mekanik (1)

22) Kejuruteraan Awam (1)

23) Kejuruteraan Kimia (1)

24) Kejuruteraan Aeroangkasa (1)

25) Kerusi ijazah tinggi untuk pelajar Master PhD (5), 3 di Induk 1 di Kesihatan, 1 di Kejuruteraan

 

Untuk umum pula 6 kerusi di pertandingkan di Induk, 1 Kesihatan, 1 Kejuruteraan dan 1 Ijazah tinggi.

Jadi bila sudah mengetahui pengagihan kerusi dapatlah kita mengagak dengan hanya 23 kerusi dapatlah sesuatu wadah untuk mendominasi kerusi MPP USM.

Selain itu, apakah perlunya untuk mendominasi kerusi MPP ini sebenarnya kerana di bawah MPP terdapat dua program besar yang dianjurkan saban tahun iaitu CONVEX (nama festival kovokesyen di USM)  dan juga NRIC(Novel Research Innovative Competition) hanya dikhususkan kepada MPP untuk menjadi pengarah projek walaupun ada penasihat daripada kalangan pegawai. Jadi mahasiswa dapat tahu ke manakah pengaliran dana program. Di samping setiap wadah dapat meluaskan idea yang dibawa serta melakukan program yang di rancang.

Secara tradisinya hanya dua wadah sejak  yang akan menghantar calon untuk mendominasi kerusi MPP USM iaitu Aspirasi USM dan Pro-Mahasiswa USM. Pencapaian terbaik Aspirasi adalah pada 2004 kerana menang hampir semua kerusi yang dipertandingan manakala kemenangan terbaik Pro-Mahasiswa USM pula pada tahun 2015 kerana menangi 10 kerusi pusat pengajian biarpun tidak menghantar calon umum.

Keadaan politik Aman Damai sebagaimana nama sebuah desasiswa di USM mula di ganggu oleh kehadiran “Third Force” katanya. Ikatan Mahasiswa di tubuhkan yang menjadi nadi penggerak Ikatan Mahasiswa pada awal penubuhannya adalah Hafiz Harfifi, Jefry Musa, Izzudin, dan dianggotai oleh Serikat Mahasiswa, Ikramsiswa (atau nama sekarangnya Harmoni) dan Student Progresif Front( di katakan suatu badan politik tidak rasmi dibawah Persatuan Bahasa Tionghua).

Aktiviti yang mereka jalankan juga ada yang berkisar tentang masyarakat misalnya “Bertuhan di Jalanan” yang diadakan setiap minggu di Lebuh Chulia dan tahun ini ketika dekat dengan PRK baru sahaja diadakan. Harmoni pula pada pendekatan dakwahnya di samping program makanan percuma untuk siswa dan SPF mendesak watercooler dengan petisyen kepada BHEPA. Pendekatan Ikatan Mahasiswa tahun ini lebih baik kerana tidak membawa politik kebencian sebagaimana tahun sebelumnya mereka membuat kartun 10 Dalil untuk tidak mengundi Aspirasi.

Legasi 15tahun Aspirasi. Itulah yang dilaungkan oleh penggerak Aspirasi USM setelah 15 tahun mendominasi Majlis Perwakilan Pelajar USM. Aspirasi USM mula mendominasi MPP USM sejak tahun 2004 setelah Pro-M seluruh negara memilih untuk memboikot Pilihan Raya Kampus. Mari kita melihat gagasan idea yang dibawa oleh Aspirasi USM, Aspirasi membawa idea rasional, realistik dan toleransi. slogan yang selalu dilaungkan oleh mereka adalah “Sayang Sayang USM”. Mungkin hanya mereka sahaja yang sayang pada universiti tercinta ini. Pada tradisinya calon yang di wakili oleh Aspirasi adalah fasilitator Minggu Siswa Lestari atau nama terkenal mereka Pembantu Pembimbing Siswa Lestari (PPSL). Semakin popular seseorang itu, semakin tinggi potensi untuk dia diletakkan oleh Aspirasi sebagai calon selain mempunyai riak wajah yang cantik dan kacak.

Misalnya seorang calon umum iaitu saudara Lester, dikenali juga dengan abang wifi. Dialah individu yang terawal untuk melaporkan wifi tidak dapat diakses hanya berbekalkan pautan yang diberi oleh PPKT dan juga gambar pejumpaan dengan pegawai dan kesannya dia memperoleh undi tertinggi dalam PRK sidang ini. Ada khabar angin mengatakan dia tidak lagi mahu bertanding setelah 2 tahun berbudi menurusi platform MPP tapi biasalah kata ahli politik ini mana boleh pakai. Mari kita lihat pula jika Ikatan Mahasiswa sendiri ada gerakan lain yang berselindung di sebaliknya bagaimana pula dengan Aspirasi. Aspirasi dikatakan di polopori oleh Sekreteriat 1 Malaysia USM, Sekreteriat Rakan Integriti, Sekreteriat Kebudayaan & Kesenian Tioghua (SKKT), Persatuan Kebudayaan India  , dan pemimpin dari Majlis Penghuni Desasiswa. Cara pembahagian kerusi oleh Aspirasi boleh di andaikan seumpama politik Barisan Nasional, membahagikan kerusi kepada kaum. Misalnya 2 kerusi kepada kaum India, satu kerusi umum dan satu kerusi Pusat Pengajian.

Kekuatan Aspirasi USM adalah pada mahasiswa Tahun 1 dan 2 kerana budi mereka yang dikenang oleh adik tahun 1 sewaktu minggu orientasi. Selain itu, Aspirasi USM juga menguasai ruang media seperti pages USMInfo, USM Info Sharing yang akan diberikan kepada calon umum Aspirasi untuk menjadi admin. Pages tersebut mendapat maklumat awal kerana ada sebahagian dari alumni yang telah menjadi pegawai. Pendekatan yang mereka gunakan untuk merebut siswa tahun satu sudah berbeza seiring dengan zaman, pada sebelumnya mereka akan membuat group facebook tetapi sekarang group whatsapp.

Hampir setahun terbubarnya wadah Pro-Mahasiswa USM yang dipimpin oleh saudara Ahmad Sobri Shaari. Pro-Mahasiswa di lihat sebagai sebuah wadah yang berani kerana menampilkan kepimpinan kepada umum bukan gerakan yang terselindung. Terbubarnya Pro-Mahasiswa USM kerana terdapat campur tangan politik luar. Di bawah kepimpinan Sobri, Pro-M di lihat sebagai suatu gerakan yang bersifat strategis kerana memulakan untuk memboikot pengucapan awam yang diadakan oleh BHEPA. Menghantar hanya calon Pusat Pengajian dan membiarkan Ikatan Mahasiswa sahaja yang menghantar calon umum.

Usaha ini menjimatkan tenaga yang perlu digunakan oleh Pro-Mahasiswa kerana mereka cuma perlu memfokuskan 14 kerusi yang di hantar tanpa perlu fikir untuk umum dan mereka menang 10, satu pencapaian yang baik. Kemenangan itu merosot secara mendadak pada tahun berikutnya kerana pendedahan mantan Pro-M mengenai Pro-M itu sendiri. Setelah kita melihat gerakan yang menjadi tunjang kepada Aspirasi dan Ikatan, untuk Pro-M pula pada awalnya didominasi oleh ahli dari Persatuan Mahasiswa USM (PMI USM) sebahagiannya dari JIK dan ada juga beberapa individu bebas yang menjadi penyokong kepada Pas, Umno, Keadilan, dan Pro-M pada awalnya mengadakan tahaluf siyasi dengan SPF. Pada 2015/2016 bila SPF menyertai Ikatan Mahasiswa, Pro-M dilihat sebagai utuh kerana kerusi yang di menangi semakin bertambah.

Cukup untuk melihat sejarah kemunculan beberapa wadah politik di USM, teruskan kepada keadaan politik USM pada sidang lepas. Pada kali ini, pertandingan adalah antara Aspirasi USM, Ikatan Mahasiswa dan beberapa orang calon bebas. Aspirasi USM seperti biasa akan meletakkan semua calon pada kerusi yang dipertandingan. Untuk kerusi UMUM hanya 1 calon Bebas yang mencabar tidak seperti tahun sebelumnya Ikatan Mahasiswa akan menghantar calon UMUM tapi tahun ini sekadar di kerusi Pusat Pengajian Sains Matematik USM.

Bagi kerusi pusat pengajian, terdapat pertandingan di kerusi Sains Farmasi, Sains Matematik , Sains Fizik, Sains Kemasyarakatan dan Sains Kajihayat. Kemenangan bebas di kerusi-kerusi ini di sebabkan kapasiti dan karisma seseorang calon di samping sokongan oleh mantan MPP. Beberapa mantan MPP menyatakan sokongan mereka kepada calon antaranya Mantan MPP Sains Matematik, Farmasi, Kajihayat selain sokongan di Facebook turut juga di lapangan. Kerusi yang paling menarik untuk dilihat pada PRK USM kali ini adalah pertandingan di konstituensi Pusat Pengajian Sains Matematik kerana melibatkan pertembungan tiga penjuru antara Ikatan Mahasiswa, Aspirasi dan Bebas. Pertandingan ini dikatakan menarik kerana calon bebas tidak menggunakan barang kempen seperti kertas yang tertulis manifesto dan banner tetapi Ikatan Mahasiswa mengatakan Aspirasi tidak adil kerana banner yang diletakkan oleh Aspirasi tidak mempunyai cop sebagai mana banner Ikatan Mahasiswa.

Calon bebas memenangi undi majoriti. Calon bebas untuk Fizik sememangnya di jangkakan untuk menang kerana baktinya pada warga Sains Fizik pada sidang lepas. Sesuatu yang menarik juga berlaku pada calon bebas yang bertanding sebanyak tiga kali dan kalah buat kali ini. Punca kekalahan calon bebas itu mungkin kerana semasa menjadi MPP dia kerap menyiarkan kiriman dari parti tertentu sedangkan ketika dia dipilih tidaklah mewakili parti tersebut.

Sedikit ulasan mengenai kampus kejuruteraan, tahun ini 3M dilihat seperti tidak hantar wakil ataupun menghantar dengan proksi bebas. 3M ada gerakan yang bersaing dengan Aspirasi di Kampus Kejuruteraan.

Di harapkan Pilihan Raya Kampus generasi akan datang menjadi lebih baik dengan kurangnya budaya politik kotor seperti menanamkan kebencian terhadap wadah lain seperti melabel wadah yang tidak bersama sebagai pembangkang.

 

Posted on

MENATAP CITRA POLITIK UIAM: MEMACU AGENDA POLITIK KEINSANAN DEMOKRASI KEUMATAN

Ahmad Farhan Bin Rosli[1]

‘Aku tidak bermaksud kecuali (mendatangkan) perbaikan selama aku masih berkesanggupan. Dan tidak ada taufik bagiku melainkan dengan (pertolongan) Allah. Hanya kepada Allah aku bertawakal dan hanya kepada-Nya-lah aku kembali.

(Hud:88)

Pra-Wacana

Pilihan Raya Kampus 2017 di universiti seluruh negara hadir dalam kecamuk krisis nasional dan hambatan simpang siur politik negara menjelang Pilihan Raya Umum ke-14 yang dijangka diadakan tidak lama lagi. Titik ini menjadi gambaran awal dalam menilik prospek perubahan sosio-politik negara sebagai jangkaan natijah awal keputusan PRU ke-14. Mood generasi muda mahasiswa dan keterujaan mereka untuk meraikan hak sebagai pengundi pada PRK kali ini boleh dijadikan indikator awal mencongak keseriusan golongan ini pada saat pengundian PRU 14 kelak.

Dapatan kajian “Survei Malaysia : Mood of The Nation” yang dijalankan Institut Darul Ehsan mendapati 66% pengundi mewakili segmen generasi muda ( 21- 30 tahun) belum membuat keputusan parti mana yang akan mereka undi pada PRU akan datang. Hal ini menjustifikasikan bahawa sebahagian besar mahasiswa tidak terikat dengan dogma kepartian sebaliknya lebih melihat kepada tawaran dan manifesto yang dikemukan parti politik yang mampu menjadi “concrete solution” untuk dipilih bagi membawa aspirasi golongan mahasiswa dalam  konteks pembangunan negara.

Continue reading MENATAP CITRA POLITIK UIAM: MEMACU AGENDA POLITIK KEINSANAN DEMOKRASI KEUMATAN

Posted on

Merengkuh Jeriji Pembodohan: Kaum Pelajar, Bersatu dan Bergeraklah!

Oleh: Pahlawan Saiyan

Gendang Pilihan Raya Kampus (PRK) dipalu kembali di seluruh ceruk kampus awam. Para politikus kampus mula mempersiapkan idea-idea politik untuk dipertaruhkan bagi menawan hati pelajar. Ketika artikel ini ditulis, beberapa kampus telah menamatkan proses pilihan rayanya. Majoriti kemenangan telah didominasi oleh gerakan-gerakan pro-establishment. Agak menarik juga untuk disoroti gerakan mahasiswa dalam masa muka ini.

Kebangkitan gerakan-gerakan alternatif di beberapa kampus seperti Demokrat, Angkatan di Universiti Malaya dan Suara Mahsiswa di Universiti Sabah Malaysia –dilihat telah memeriahkan lagi senario pesta pilihan demokrasi pelajar. Sama ada ianya kesan perpecahan pakatan politik pembangkang atau pembinaan alternatif politik buat mahasiswa yang muak dengan sandiwara gerakan politik arus perdana di peringkat nasional, pembaharuan budaya politik ini sekaligus telah memecahkan dominasi norma politik binari (baca: Pro A Vs. Pro M) yang menjadi landasan politik gerakan-gerakan mahasiswa suatu ketika dulu.

Ironinya pertumbuhan gerakan-gerakan politik mahasiswa ini langsung tidak mencerminkan kematangan pelajar dalam berpolitik. Peratusan pelajar yang turun mengundi semakin susut saban tahun. Ini adalah jelas manifestasi “political fatigue” yang mula membekas dalam jiwa pelajar. Tidak dinafikan, budaya ketakutan (culture of fear) yang telah dipasak oleh institusi pemerintah masih kukuh terpasung dalam minda pelajar.

Proses normalisasi budaya ini telah sekian lama merajut minda pelajar agar kekal lesu dan terasing daripada realiti politik. Ditambah pula kejenuhan pelajar yang mengalami bebanan hutang pendidikan telah menyah-manusiakan lagi pelajar untuk hidup dalam keterasingan (alienasi).  Keterasingan ini telah membuka ruang bagi institusi pemerintahan merantai jiwa pelajar untuk akur dan tunduk pada kekuasaan dan hidup untuk melestarikan kitaran sistem sosial sebagai tenaga modal industri.  Namun penulis juga percaya dilema pelajar ini juga terkait dengan kelesuan kepimpinan pelajar sendiri.

Kata dan Aksi

Penulis percaya pilihan raya bukan sekadar gelanggang untuk mempertaruhkan kata-kata, tetapi paling penting adalah untuk membuktikan perlaksanaanya. Kebanyakkan calon sibuk menyolek imej personalitinya dengan gaya karismatik yang disulami dengan retorika untuk menarik perhatian pelajar. Batang tubuh mereka kemas dengan kemeja bertali leher bersarungkan blazer bagi menggambarkan identiti profesionalisme dan elitis mereka kepada pelajar. Begitu juga dengan status atau tweet dalam media sosial. Kalau dahulu dipenuhi dengan status yang mengarut atau pra-matang, tiba-tiba hari ini laman sosialnya telah bertukar menjadi medium untuk berbincang hal ehwal pelajar sok politikus yang bibirnya tak lekang meratib keperihan rakyat.

Penulis memahami tanggungjawab yang digalas oleh calon untuk memenangkan dirinya dan ini adalah mekanisme untuk menaikkan populariti dan publisitinya dihadapan khalayak. Namun amat malang mahasiswa politikus ini gagal untuk memaknai idealisme politik yang lebih praktikal. Kegagalan ini amat jelas apabila pemenang-pemenang ini sekadar menyibukkan jawatan mereka sebagai perwakilan pelajar untuk menjadi proksi antara pentadbiran universiti dan pelajar. Malah tanggungjawab mereka sebagai perwakilan pelajar sekadar dilunaskan melalui KPI program-program yang tidak menyentuh secara menyeluruh pembangunan budaya pelajar yang lebih progresif dan mampan dalam mencipta idea dan mengakar dalam masyarakat.

Pendek kata majlis perwakilan pelajar ini tidak punya kemandirian dalam mencipta idealisme mahasiswa dan berdikari daripada kebergantungan dalam sistem pentadbiran. Mereka sekadar menjadi tukang turut autoriti universiti. Ada pun hal ehwal pelajar yang berbangkit ianya akan dibincangkan di atas meja bulat bersama orang atasan. Selesai atau tidak isunya, biar gambar mesra bersama orang atasan selepas mesyuarat yang menjadi saksi ‘penat lelah’ gerak kerja mereka. Mahasiswa tidak perlu lagi menjadi radikal. Biarlah toleransi dan profesionalisme yang mengajar kita untuk lebih matang dan santun dalam berpolitik, bilang mahasiswa politikus itu.

Begitu juga calon yang merelakan batang tubuh mereka untuk dibonekakan oleh pentadbiran universiti. Mereka ini dengan rela hati menjual idealisme orang muda kepada sang penguasa dan terus terpenjara dalam kekuasaan. Mahasiswa bacul ini secara terang-terangan telah mencabul prinsip demokrasi yang sepatutnya menjadi sebuah pentas yang adil, bebas, dan saksama. Disogok dengan wang atau posisi, kehormatan mereka telah tercabut sebermula mereka mula nyaman untuk menyendeng pada bahu sang penguasa. Sungguh meloyakan penyembah sang penguasa korup ini yang sanggup menunggang nama mahasiswa, sedangkan mereka ini sekadar menjadi alat sang penguasa untuk membungkam suaranya lalu membenarkan segala bangkai kejahatan terus membusuk dan bersarang di atas ajang kekuasaan. Continue reading Merengkuh Jeriji Pembodohan: Kaum Pelajar, Bersatu dan Bergeraklah!