Posted on

Mahasiswa Bukan Boneka

Mahasiswa Bukan Boneka
Rahman Imuda

Dua hari yang lepas saya melihat perbalahan ‘manja’ diantara dua mahasiswa parti yakni parti Amanah dan Pas. Polemik terjadi akibat penarikan diri Presiden Gabungan Mahasiswa Islam Se-Malaysia (GAMIS) ke satu diskusi yang dianjurkan oleh Prihatin Politik (Pripol). Melihat daripada poster yang telah dimuatnaik di media sosial, Presiden Gamis tersebut akan dipasangkan dengan Pengerusi Mahasiswa Amanah Nasional dan bagi saya ia sesuatu yang menarik kerana bukanlah mudah untuk melihat dua wakil daripada kedua-dua parti yang selalu bertelagah ini untuk duduk bersama. Apabila Presiden GAMIS menarik diri daripada acara tersebut, saya tertanya-tanya apakah sebab utama penarikan diri beliau sedangkan jemputan telah pun diterima, lebih malang sepengetahuan saya belum ada kenyataan rasmi yang dikeluarkan oleh GAMIS berhubung isu ini. Pengerusi Mahasiswa Amanah Nasional telah mengeluarkan kenyataan rasmi berhubung isu ini, dan menurut beliau salah satu sebab yang diberikan adalah kengganan Presiden GAMIS untuk duduk semeja dengan Mahasiswa Amanah.

 

Generasi Baharu

Saya rasa hanya mereka yang suka dengan kontrovesi mengarut sahaja yang tidak muak dengan kebanyakan perbalahan tanpa fakta yang berlaku diantara penyokong PAS dan Amanah. Pergaduhan kedua-dua penyokong parti ini sering disertai dengan emoasi yang melampau dan tidak mendatangkan apa-apa hujah yang bernas. Umpama suami isteri yang sudah bercerai, tapi periuk belanga masih bising dilempar ke sana sini di dapur akibat pergaduhan mereka. Perkara yang paling teruk apabila ada penyokong fanatik kedua-dua parti cuba untuk membuktikan bahawa Islam mereka lebih ‘baik dan tulen’ berbanding Islam penyokong seteru politik mereka.

Amanah-vs-PAS

Mahasiswa kedua-dua parti ini harus keluar daripada kepompong kejumudan ini. Kita adalah generasi yang seharusnya ‘move on’ dan fokus untuk memberikan khidmat kepada mahasiswa dan rakyat. Sekiranya kita berpeluang untuk menjadi peneraju utama parti politik kelak, hal-hal seperti ini perlu dihapuskan kerana ia tidak akan membantu kemajuan dan keharmonian negara. Apabila kita tidak puas hati atau tidak sestuju dengan sesuatu yang dilakukan oleh lawan politik kita, maka kita harus mengkritik seperti orang yang waras. Kita wajib kemukakan hujah yang kemas, berfakta dan tersusun tanpa perlu lancang mengkafirkan atau memunafikkan sesiapa. Saya berharap semoga kedua-kedua mahasisawa parti ini akan mengajar dan memberikan contoh-contoh kepada mereka yang lebih tua di dalam parti bahawa kita sudah bosan dengan pergaduhan sia-sia yang tidak ke mana-mana ini, pergaduhan ini hanya akan mengelirukan dan menyusahkan rakyat.

 

Parti Politik sebagai Jarum Halus

Saya mengerti apabila mahasiswa telah berjanji dan bersumpah setia kepada sesuatu parti maka mereka perlu tunduk di bawah jari telunjuk pimpinan parti. Namun yang demikian kebanyakan parti politik harus memberi ruang kepada persatuan-persatuan sayap mahasiswa mereka untuk membuat keputusan sendiri setelah menilai tempat dan keadaan. Sukar untuk persatuan mahasiswa itu untuk menjadi lebih berdikari dan kritis sekiranya ‘mereka ingin buang air besar’ tapi masih perlu mendapatkan keizinan dan ditunjukkan arah tandas. Berikan kepercayaan kepada pimpinan persatuan itu untuk menentukan hala tuju persatuan yang mereka pimpin dan saya percaya hala tuju itu boleh diasimilasikan dengan kiblat parti tanpa perlu parti ini bersifat terlalu ‘possessive’.

Saya percaya sikap memberi kepercayaan kepada mahasiswa untuk menentukan perjuangan mereka merupakan satu pelaburan jangka masa panjang yang menguntungkan. Kebanyakan aktivis mahasiswa parti ini berpotensi untuk meneruskan kerjaya politik mereka ke peringkat yang lebih tinggi, dan jika didikan berdikari mula diajarkan daripada peringkat awal lagi, pasti lebih mudah untuk mereka mencari solusi pada krisis-krisis nasional yang dijangka semakin runcing pada masa hadapan. Tapi jika sejak dari atas buaian para mahasiswa ini disuap secara membuta tuli, maka kita akan melihat memimpin yang sama ‘fesyen’ dengan pemimpin silam dihasilkan, dalam erti kata lain; tiada penambahbaikan atau keistimewaan.

 

Mahasiswa Parti dan Non-Parti

Saya adalah orang yang gagal menerima idea perlunya mewujudkan mahasiswa parti, bagi saya mahasiswa perlu bersikap non-partisan sehingga mereka bergraduasi. Saya berpandangan demikian kerana melihat kebanyakan mahasiswa yang menyertai parti di zaman kampus hanya dijadikan kuda politik; disayang ketika perlu dan dibuang ketika sudah habis nilai. Namun saya tetap menghormati dan mengakui kewujudan mereka. Saya fikir mahasiswa parti perlu lebih tegas dalam menerima arahan-arahan yang datang daripada pimpinan parti yang mereka sertai. Mereka tidak boleh mengikut arahan tanpa menerima justifikasi yang jelas berkenaan arahan tersebut, dan sudah tentu mereka perlu meminta ruang untuk melakukan keputusan sendiri terhadap perkara-perkara yang difikirkan wajar. Paling utama untuk mahasiswa parti adalah memastikan parti-parti ini menyediakan ‘safety net’ untuk mereka sekiranya aksi-aksi yang bakal dilakukan memungkinkan untuk mereka dihukum.

Bagi mahasiswa non-parti pula, kita bebas untuk melakukan apa sahaja yang kita ingini tanpa dikekang oleh sesiapa. Namun kelemahan utama kita adalah kita tidak memiliki ‘bapa’ untuk membantu dan memberikan sokongan sepanjang perjuangan yang sukar ini. Oleh sebab itu, kita seharusnya sedar ramuan yang akan memberi kejayaan adalah solidariti dan kebergantungan antara satu sama lain. Kita boleh meninggalkan mahasiswa parti dengan jauh sekiranya kita memiliki ekonomi dan struktur persatuan yang sistematik.

Mahasiswa bukan sahaja pemimpin hari esok, tapi merupakan seorang pemimpin pada hari ini. Seorang pemimpin tidak mungkin akan mencetuskan idea atau solusi yang bernas sekiranya tangan dan akalnya dirantai oleh pihak-pihak tertentu. Biarkan mahasiswa melakukan keputusan dan menentukan hala tuju mereka, jangan dicorak mahasiswa mengikut acuan lama.

Posted on

Ulas Buku : Bagaimana Anyss Naik ke Langit?

Ulas Buku : Bagaimana Anyss Naik ke Langit?
Rahman Imuda

Intro

‘Pantat aku koyak. Pantat aku sakit.’

Ketika politikus dan kapitalis sama-sama ‘bercumbu’ merogol hutan tanah adat di Sarawak, anak-anak gadis orang Asli Penan dijamah oleh para pembalak sehingga lenyek tubuh gadis tidak berdosa itu.

Gadis orang Penan dirogol bergilir-gilir oleh pembalak, sehingga habis basah tubuh badan bermandikan air mani para pembalak yang rakus. Apabila jijik dengan kekotoran itu, pembalak seterusnya memalingkan tubuh gadis itu untuk mencapai kenikmatan, memberi minum nafsu yang sedang dahaga.

Setelah dirogol, ada mangsa yang dihanyutkan ke sungai, hidup dan mati gadis itu diserahkan pada arus sungai dan alam yang telah pembalak-pembalak ini nodai.

Malangnya.
Ujian-ujian rasmi yang dijalankan di makmal Hospital Umum Sarawak di Jalan Tun Ahmad Zaidi Adruce, Kuching tidak memihak. Malah Profesor Anyss berasa Jabatan Patalogi di situ menyembunyi sesuatu. Dan dia tentu tidak dapat membuktikannya.

Profesor Anyss kemudian mengguna kabel peribadi untuk memeriksa bukti-bukti yang diserah oleh Ratu, dan seorang orang dalam. Terkerlip di matanya wajah Profesor Shahrom lagi, “Anyss, aku dapat katakan yang aku menemui air mani manusia. Ini kerana mani mempunyai kepekatan asid fosfatase tinggi, dan ujian fosfatase pada sampel kain pelikat Ratu melebihi 25 unit K.A. Itu adalah positif.”

Tapi tanah ada Sarawak itu bukan Palestina. Insiden kejam seperti ini jarang mengetuk pintu kesedaran masyarakat. Mereka golongan terasing dan minoriti, masalah mereka tidak punya apa-apa hubungan dengan kita warga kota yang hidup dalam kesenangan.

Sesuai benarlah apa yang ditanyakan Mustaqim di dalam buku ini;

“Mengapa orang kita rasa menolong Palestina lebih bersyurga kalau Penan di halaman sendiri diperlakukan sebagai mangsa?”

“Ya, bersedekah dan berperhatian untuk Gaza akan ke syurga. Penan? Mereka orang natif, pagan, dan tidak penting sama sekali. Mungkinkah Tuhan tidak akan bertanya apa yang tidak kita lakukan untuk menjuarai nasib mereka?”

– Cuma ada Profesor Anyss –

17796739_10206434762026293_8362047333513815573_n

Pada awalnya aku ingin mengulas tentang watak yang ada di dalam buku ini, tapi aku tersedar bahawa Prof. Anyss adalah tulang belakang dan penggerak cerita di dalam buku ini. Watak-watak lain tidak berkembang dan dijelaskan dengan lebih banyak. Pada buku ini, isu orang asli dan alam sekitar adalah air yang mengalir, manakala laluan air itu adalah Prof. Anyss. Pada pandangan aku, kewujudan watak lain cumalah formaliti untuk memudahkan penceritaan berlaku. Perlulah ada mangsa, pemangsa dan pembunuh dalam sesebuah buku seperti ini.

Watak seorang Profesor wanita yang berada dilanjut usia yang masing lantang memperjuangkan hak orang lain (lebih-lebih kaum minoriti) memberi teguran kepada anak-anak muda yang bertenaga dan golongan akademik yang terlalu selesa menghabiskan harinya di bawah penghawa dingin semata-mata.

Tidak ada buku atau kitab yang boleh mentafsirkan atau menggambarkan bagaimana rasanya untuk menjadi seorang aktivis. Perasaan diancam, kecewa, tekanan dan ujian, tiada ada perkataan yang boleh disusun untuk menggambarkan kedukaan yang sering dihadapi oleh seorang aktivis, terutamanya apabila berhadapan dengan sang tirani dan kapitalis yang punya wang. Wang adalah Tuhan sekarang.

Tapi kegembiraan dan kepuasan yang dimiliki ketika melihat orang yang ingin kita bantu terbela, tidak ada buku untuk itu. Aku meramal seperti itulah perasaan yang dikecapi oleh Profesor Anyss ketika berjuang untuk mangsa kerakusan orang yang tidak bermoral, berselindung disebalik wang dan demokrasi.

Ketika Profesor Anyss membelek helaian akhbar, pembacaan aku agak terganggu kerana fakta yang ingin disuapkan terlalu padat. Kemudian aku tersedar, bila kali terakhir aku bersungguh-sungguh untuk melakukan kajian terhadap kaum yang tertindas? Soalan itu membuatkan aku terus membaca keratan-keratan akhbar dengan mata yang sepet.

Ketika Profesor Anyss sudah sampai ke China, aku cuma menggunakan imiginasiku memandangkan aku tidak pernah ke sana. Sekali-sekala aku membayangkan diriku di tempat Profesor Anyss berjalan dalam tekanan di sebuah kota asing, ditemani oleh dua orang yang bakal menghabisi riwayat hidupku. Sesekali aku berasa Profesor Anyss beruntung, sekali-sekala aku fikir ia cukup tragis.

Outro

“Tidak ada seorang pun yang masuk syurga kerana amalannya.” Para sahabat bertanya; “Begitu juga dengan engkau wahai Rasulullah?” Beliau bersabda: “Ya, kecuali bila Allah melimpahkan kurnia dan rahmat-Nya padaku, oleh kerana itu berlaku luruslah dan bertaqarublah dan janganlah salah seorang dari kalian mengharapkan kematian, jika dia orang baik semoga saja boleh menambah amal kebaikannya, dan jika dia orang yang buruk (akhlaknya) semoga boleh menjadikannya dia bertaubat.”
(Sahih Bukhari, no. 5241) [Perlu Rujukan]

Ketika MH370 hilang, negara berduka. Tapi orang-orang bengis tidak henti menyalahkan beberapa liter arak dan skirt singkat yang ada di dalam perkhidmatan MAS yang dikatakan menjadi punca kapal itu hilang. Padahal mereka mempunyai peluang untuk menyatakan tuan maha pengampun, berbanding penghukum.

Seperti Profesor Anyss yang sentiasa menjaga solatnya, seperti Ratu yang dizalimi dan seperti mangsa-mangsa MH370 dan MH17 yang kita rindui, mudah-mudahan dengan rahmat Tuhanlah mereka naik ke langit.

Posted on

Refleksi Kes Siti Noor Aishah : Wanita & Agen Pengganas

Refleksi Kes Siti Noor Aishah : Wanita & Agen Pengganas
Maisarah Mohd Pauzi

Baru-baru ini kita dikejutkan dengan berita penangkapan semula Siti Noor Aishah Atam kerana memiliki 12 buah buku yang majoritinya berkaitan dengan Al Qaeda. Ketika menerima berita ini, banyak persoalan yang bermain di fikiran saya. Walaubagaimanapun, saya masih menanti laporan penuh daripada kedua-dua belah pihak. Sebagai orang awam, wajarlah kita serahkan kepada pihak berkuasa tentang kes ini. Isu ini sangat kompleks memandangkan ianya melibatkan ideologi pengganas.

Cuma, kes ini membuatkan saya teringat pada dua individu yang mungkin mempunyai persamaan dengan kes Siti Aishah. Antaranya, Dr Aafia Siddiqui (Pakistan) dan Margaretha Zelle (atau lebih dikenali sebagai Mata Hari di Eropah). Pertama, mereka ialah wanita. Kedua, mereka dituduh sebagai agen pengganas. Artikel ini bukanlah berniat untuk menyebelahi mana-mana pihak, cuma sekadar refleksi. Sebelum Aishah, kes seumpama ini pernah wujud dalam lipatan sejarah dunia.

Dr Aafia Siddiqui

1

Dr Aafia Siddiqui merupakan seorang wanita berasal dari Pakistan dan menjadi warga Amerika Syarikat. Beliau mendapat Ijazah Pertama dari Massachusetts Institute of Technology (MIT) dan Phd dari Brandeis University. Seterusnya, beliau berkihdmat di MIT dalam bidang Neurologi.Beliau juga merupakan seorang penghafaz Al Quran (hafizah). Berdasarkan latar belakang akademiknya, tidak dinafikan beliau seorang yang boleh dianggap sebagai genius.

Malangnya, beliau diculik bersama 3 orang anaknya pada Mac 2003 di Karachi dan dilaporkan hilang selama 5 tahun.

Ketika berita kehilangannya dilaporkan, Kementerian Dalam Negeri Pakistan membuat pengesahan berhubung penahanan seorang wanita yang didakwa terlibat dalam aktiviti keganasan. Media turut melaporkan, Aafia diberkas agensi risikan di Karachi dan dihantar ke lokasi rahsia untuk disoal siasat.

2

Beliau ditahan di beberapa lokasi rahsia selama lima tahun dan Aafia didera serta turut dirogol dengan kejam ketika beliau dipenjarakan di Bagram sebagai banduan 650. Ketika itu, Aafia terpaksa menanggung derita kerana menjadi mangsa penderaan mental dan fizikal selama beberapa tahun.

Pada 4 Ogos 2008, pendakwa raya persekutuan AS mengesahkan Aafia dihantar ke AS dari Afghanistan.Perbicaraan ke atas Aafia berlangsung pada 19 Januari 2010 di Mahkamah Persekutuan Manhattan.

Beliau didakwa merancang melancarkan serangan ke atas Empire State, Brooklyn Bridge dan Wall Street serta cuba untuk menyerang pihak berkuasa AS.Pada 3 Februari, Aafia didapati bersalah di atas semua pertuduhan walaupun tiada bukti kukuh dan beliau ditahan sekali lagi di Pusat Tahanan Metropolitan di New York.

Selepas beberapa kali perbicaraan ditangguhkan, Aafia akhirnya dijatuhi hukuman penjara 86 tahun selepas disabit bersalah di atas lima pertuduhan pada 23 September 2010.

Margaretha Zelle/Mata Hari

            3

Nama ini muncul semula selepas penulis terkenal novel The Alchemist, Paulo Coelho menulis novel terbarunya dengan tajuk ‘The Spy’. Mata Hari merupakan seorang penari eksotik di Paris. Dilahirkan pada 7 Ogos, 1876 di Leeuwarden, Belanda.

Sebelum menjadi seorang penari di Paris, Mata Hari pernah berkahwin dengan seorang tentera Hindia Belanda dan mempunyai seorang anak. Mereka menetap di Indonesia pada zaman penjajahan Belanda di Indonesia. Walaubagaimanapun, perkahwinannya tidak kekal dan anaknya tinggal bersama bekas suaminya.

Kemudian dia berpindah ke Paris dan menjadi seorang penari eksotik (tarian dari dunia timur yang janggal di Eropah ketika itu). Mata Hari menjadi terkenal tapi hal demikian tidaklah berpanjangan selepas beberapa tahun. Trend telah berubah dan lebih ramai penari muda yang berbakat telah menandinginya.

Dek kerana masalah kewangan, akhirnya dia menjalinkan hubungan sulit dengan menggoda pegawai kerajaan dan tentera. Ketika berusia 40-an, dia telah jatuh cinta pada seorang Kapten Rusia, Vladimir de Masloff. Akan tetapi, Masloff telah cedera dalam peperangan dan buta sebelah mata. Untuk membantu kekasihnya, Mata Hari terdesak untuk mendapatkan wang. Akhirnya dia menerima tugasan sebagai pengintip untuk Perancis (tetapi dia tidak diberitahu secara ‘direct’ bahawa tugas tersebut ialah tugas pengintipan).

Dia ditugaskan untuk menggoda pegawai tinggi German dan mendapatkan maklumat, tetapi dia tidak Berjaya ke tahap itu. Dia hanya berkenalan dengan seorang duta Jerman tetapi akhirnya dituduh sebagai agen Jerman. Di peringkat inilah, dia dianggap sebagai ‘double agent’ oleh para sejarahwan eropah.

Pada 13 Februari 1917, Mata Hari ditangkap oleh pihak berkuasa Perancis dan ditempatkan di penjara Saint-Lazare. Semasa perbicaraan, Mata Hari menafikan dia menerima upah sebagai pengintip Jerman tetapi upah tersebut hanya untuk servis seks sahaja. Mahkamah tentera tetap menjatuhkan hukuman mati kepadanya walaupun bukti yang dibahaskan adalah tidak kukuh.

4gambar ketika Mata Hari ditahan.

Matahari telah dihukum dengan ditembak dari semua penjuru secara serentak. Berakhirlah kehidupan seorang ‘primadona eksotik’ di penjara tersebut.

Adakah kes Aisyah mempunyai persamaan lain dengan Dr Aafia & Mata Hari?

Hanya ada dua persamaan, mereka ialah wanita dan dituduh terlibat dalam keganasan. Status Aisyah masih belum diketahui, cuma beliau telah dibuktikan tidak bersalah pada perbicaraan pertama sebelum ditangkap semula dan ditahan secara ‘tahanan rumah’. Manakala kedua-dua kisah yang saya tulis ini lebih malang nasib mereka.  Saya berharap agar dengan penulisan artikel ini, kita dapat meluaskan sudut pandang terhadap sesuatu isu. Dan, semoga kes Siti Noor Aisyah ini diselesaikan dengan adil dan saksama.

Posted on

Surat dan Cabaran Terbuka kepada Khairy Jamaluddin

Surat dan Cabaran Terbuka kepada Khairy Jamaluddin
Rahman Imuda

 

Saya Rahman bin Imuda ingin mengemukakan surat terbuka dan cabaran untuk bersemuka/berdialog berkenaan isu Transformasi Nasional 2050 (TN 50).  Pendidikan merupakan salah satu topik tumpuan utama dalam plan Transformasi Nasional 2050, dan pada pandangan saya kebebasan akademik merupakan salah satu komponen yang wajib ada dalam sistem pengajian tinggi kita. Saya ingin menuntut kata-kata YB Khairy Jamaluddin ketika sidang media berkenaan TN50 yang berlangsung di Kementerian Belia dan Sukan, ‘kita sedia mendengar cadangan dan kritikan belia yang bersifat membina’. Di tangan saya ada beberapa cadangan yang konstruktif berkenaan institusi pengajian tinggi Malaysia yang terkait dengan topik tumpu TN50, adakah YB sedia untuk memberikan ruang kepada saya?

Cabaran ini saya lakukan susulan daripada insiden saya diminta untuk berhenti memberikan penerangan berkenaan Transformasi Nasional 2050 pada 6/3/2017 di kampus saya belajar. Alasan yang dikemukakan sangat dangkal, saya dilabelkan sebagai radikal akibat pernah melakukan aksi-aksi yang dianggap keras padahal ia tidak jauh daripada norma mahasiswa di peringkat antarabangsa. Mereka bimbang hadirin akan menjadi radikal, sedangkan saya hanya membentangkan pengenalan berkenaan Transformasi Nasional (TN50). Sepanjang saya memberi penerangan, saya tidak melakukan sebarang kritikan bahkan mengambil ungkapan-ungkapan yang diucapkan oleh Perdana Menteri dan YB melalui program rasmi. Oleh kerana saya adalah saya, maka diskusi itu dihentikan padahal ia adalah perjumpaan mingguan ahli kelab yang tidak memerlukan sebarang kebenaran bertulis daripada pihak pentadbiran. Bagaimana mungkin kita boleh membina negara bangsa yang berfikiran kritis dan kritikal sekiranya budaya ‘pemandulan intelektualisme’ ini masih berlaku? Jika mahasiswa tidak dilepaskan untuk berbincang isu-isu nasional dan seperti terkurung di dalam penjara, maka TN50 sebenarnya sudah gagal sebelum ia bermula.

Kebebasan akademik akan melahirkan idea-idea yang bernas yang boleh digunakan untuk memacu pembangunan negara. Bagaimana mungkin idea-idea yang diharapkan oleh pemerintah melalui TN50 boleh dimunculkan jika proses-proses pembinaan idea itu dibunuh?

khairy-jamaluddin-lee-chong-wei

Sekali lagi, saya Rahman bin Imuda, aktivis mahasiswa mencabar YB Khairy Jamaluddin untuk bersemuka dan berbincang berkenaan kebebasan akademik yang seharusnya diutamakan dalam pengajian tinggi. Buktikan bahawa kata-kata yang YB ungkapkan ketika sidang media bukan setakat omong kosong atau retorik, tapi benar-benar bermaksud demikian.

YB adalah seorang menteri, saya adalah seorang rakyat biasa. Sudah menjadi adat anak laki-laki menerima cabaran, dan lebih-lebih lagi sudah menjadi kewajiban seorang menteri untuk mendengar idea-idea yang datang dari rakyat seperti yang diwar-warkan melalui TN50.

Jika cabaran ini tidak bertepuk sebelah tangan, pihak YB boleh menghubungi saya melalui email ada.urusan@gmail.com atau facebook.com/rahmanimuda. Moga perjumpaan kita dapat direalisasikan. Saya juga akan menghantarkan surat rasmi melalui email Kementerian Belia dan Sukan.

 

 

Posted on

Ketika Mahasiswa Kalah dengan Budak Sekolah

Ketika Mahasiswa Kalah dengan Budak Sekolah
Maisarah Mohd Pauzi

                Saya tidak pasti mengapa saya rasakan menjadi kanak-kanak pada hari ini lebih sukar berbanding zaman kanak-kanak saya dahulu. Kalau diimbas kembali, mungkin sudah hampir sepuluh tahun zaman itu berlalu. Saya tidaklah begitu merindui atau mengenang zaman kanak-kanak, adakalanya bila cuba diingat kembali, terasa memori saya kabur.

Cuma persoalan ini timbul ketika berbual dengan adik-adik kelas tuisyen di sekolah lama saya. Waktu itu kebanyakan mahasiswa sedang bercuti semester. Pada mulanya sekadar bertanya akan keberadaan cikgu-cikgu yang pernah mengajar saya dahulu, masih berkhidmat di sini kah? Lalu mereka pun bertanya, ‘akak dulu sekolah kat sini ke?’

Dan saya pun cuba mencongak kiraan berapa tahun sudah saya tinggalkan sekolah ini. ‘Ya, 8 tahun lepas’.

Saya tidak pasti sejauh manakah perubahan yang telah berlaku dalam dunia kanak-kanak selama hampir sepuluh tahun meninggalkan alam kanak-kanak. Cuma, saya tidak terfikir yang rutin harian saya semasa kanak-kanak jauh berbeza dengan adik-adik pada hari ini. Mungkin ada sedikit perbezaan.

graduation

Seawal 7 pagi yang masih gelap, berpusu-pusu adik-adik ke sekolah. Ada yang berjalan kaki, ada yang menaiki basikal, tak kurang juga ada yang dihantar oleh ibu bapa. Mungkin itu pemandangan biasa pada setiap pagi hari persekolahan. Tapi, saya perhatikan juga, anak-anak kecil yang dihantar ke pusat asuhan oleh ibu bapa yang berkejar-kejar dengan masa untuk masuk ke pejabat, kanak-kanak riang masuk ke tadika. Oh, saya dah melalut pula nak tulis point sebenar tulisan ini. Haha.

Baiklah, kembali ke topik asal. Tentang adik-adik kita hari ini. Pukul berapakah mereka habis sesi persekolahan? Paling lewat, mereka akan habis kelas pukul 3 petang. Memandangkan saya bertanya kepada adik-adik calon UPSR, saya tidak rasa jadual mereka sama dengan budak darjah lain. Sesi persekolahan sebenar habis pada pukul 1.30. Tetapi disambung pula dengan kelas tambahan sehingga pukul 3.

Pada sebelah petang, mereka pergi mengaji Al Quran atau ada yang aktif terlibat dengan aktiviti kokurikulum. Malamnya pula,selepas maghrib, mereka pergi kelas tuisyen. Ya, di sinilah saya bertemu mereka. Tuisyen habis pada pukul 10 malam. Kalau dikira-kira semula, rutin harian mereka memang padat. Tapi mereka ternyata lebih bertenaga daripada saya. Dalam kelas tuisyen, ada saja kerenah mereka. Kalau saya datang sedikit lewat, mereka bermain kejar-kejar di tengah dataran perhimpunan. Kagum saya dibuatnya. Haha.

Tapi, itu baru sekolah rendah. Ketika adik saya pulang dari asrama pada hujung minggu, dia seakan membalas dendam tidak cukup tidur dengan men-qadha semula tidurnya. Haha. Sama seperti saya ketika berada di asrama dulu. Rutin hariannya di asrama, setiap pagi, sebelum Subuh diwajibkan berjemaah di surau sekolah. Kemudian, terus bersiap ke sekolah. Kalau adik-adik sekolah rendah calon UPSR sekolahnya habis pukul 3, adik saya di asrama, sesi persekolahannya habis pukul 4. Ya, memang pukul 4, bukan kelas prep petang (system sekolah asrama adik saya berlainan dengan sekolah asrama yang lain. Tapi, kalua ada beza pun mungkin sekolah lain ada kelas prep petang).

Selepas asar wajib turun riadah. Malamnya selepas Maghrib pula, menghadiri kelas prep malam. Saya bertanya juga tentang kerja sekolahnya. Katanya setiap hari, dai akan menyiapkan berpuluh-puluh soalan Matematik Tambahan, satu set soalan Biologi, dan beberapa subjek lagi. Begitulah rutin harian adik saya di asrama.

Dan saya terfikir, kenapa, setelah kita dibesarkan dengan disiplin dan jadual yang padat pada zaman persekolahan, kita tidak lagi sama berdisiplin di universiti? Bahkan kelas seawal 8 pagi cukuplah susah untuk dihadiri. Soalan tutorial juga rasanya jarang saya berikan komitmen seperti adik saya menyiapkan kerja rumahnya. Saya tidak pasti kenapa, saya rasa kalah dengan budak sekolah pada hari ini. Ya, janganlah perkara ini dibandingkan dengan sukatan pelajaran dan tugasan di university, sudah tentulah lebih berat di university berbanding di sekolah sesuai dengan tahap penerimaan pelajar. Tapi bukan setiap hari kita akan bertungkus lumus dengan assignment, hanya ada masa-masa tertentu. Di awal semester pula selalunya banyak masa senggang.

Cuma persoalannya, kenapa ya, budak sekolah hari ini lebih bertenaga berbanding kita di universiti?

Padahal, di alam pekerjaan nanti, kita memerlukan ‘disiplin budak sekolah’ untuk terus memberikan komitmen pada pekerjaan kita. Sekadar coretan saya yang kalah dengan adik-adik di sekolah. Mungkin Cuma saya yang kalah, atau segelintir saja yang sama seperti saya. Moga-moga, adik-adik kita menjadi teladan buat kita untuk memperbaiki diri.