Posted on

Pandangan Berkenaan RUU 355

Pandangan Berkenaan RUU 355
Rahman Imuda

Oleh kerana ada beberapa orang yang bertanya tentang pandangan saya berkenaan RUU 355, saya akan menulis serba-sedikit secara sederhana. Ini merupakan ucapan yang paling ‘jelas’ berkenaan usul persendirian MP Marang.

…Pindaan Seksyen 2 – Akta Mahkamah Syariah (Bidang Kuasa Jenayah) 1965,
[Akta 355] dipinda dalam proviso kepada seksyen 2 dengan menggantikan perkataan
“penjara selama tempoh melebihi tiga tahun atau denda melebihi RM5,000 atau sebatan
melebihi enam kali” dengan perkataan “penjara selama tempoh melebihi 30 tahun atau
denda melebihi RM100,000 atau sebatan 100 kali sebagaimana ditadbir selaras dengan
tatacara jenayah syariah”.

(TG DS Hj Hadi, Hansard : Dewan Rakyat Parlimen Ketiga Belas Penggal Keempat Mesyuarat Ketiga, ms 48)

 

  1. Pertama saya setuju undang-undang Syariah ‘diperkasakan’ dengan maksud meminda. Kali terakhir hukuman bagi akta mahkamah syariah dipinda adalah pada tahun 1984, kemudian pindaan pada 1989 berlaku bagi tujuan memperluaskan kegunaan untuk Sabah dan Sarawak.
  2. Proses meminda ini lebih mudah jika usul ini dibentangkan oleh salah seorang menteri dalam cabinet kerajaan kerana tidak memerlukan proses pengundian untuk ‘dibahaskan’.
  3. Saya tidak pasti sama ada menteri enggan membawa usul itu, atau MP Marang enggan usul itu dibawa oleh menteri.
  4. Setakat ini saya tidak melihat pemerintah mempunyai masalah dengan RUU 355 ini. Penentangan yang berlaku pun tidaklah ‘sehebat’ mana. Penentangan datang daripada orang persendirian/NGO yang kurang faham, dan seteru politik (hal biasa).
  5. Isu retorik yang sering dibawa oleh kebanyakan individu/fanpage yang pro-RUU 355 adalah rogol, rogol, zina dan kembali kepada rogol semula. Umat Islam bukanlah kaki rogol.
  6. Jika kita merujuk kepada Akta Kesalahan Jenayah Syariah Wilayah-Wilayah Persekutuan 1997 sebagai contoh, akta itu memiliki lebih 40 jenis kesalahan selain rogol dan zina.
  7. Salah satu daripadanya adalah ‘mengajar tanpa tauliah’. Isu tauliah adalah isu besar kerana ramai orang yang mempunyai ‘pendidikan formal seperti sarjana dan PhD’ didakwa kerana mengajar tanpa tauliah. Aku bimbang jika ada asatizah yang tidak ada ‘tauliah’ tiba-tiba mendapat jemputan kuliah Maghrib misalnya, lantaran kesalah itu dia dipenjarakan 10-30 tahun seperti yang dipohon melalui pindaan. Ini satu kezaliman.
  8. Boleh jadi juga isu tauliah dimanipulasikan. Kerajaan negeri yang diperintah oleh Parti Y tidak akan memberikan tauliah kepada asatizah yang pro ke Parti Z.
  9. Pada tahun 1984, pindaah yang belaku;

[ Denda RM 1000 ke RM 5000
6 bulan penjara ke 3 tahun
Sebatan tak melebihi 6 kali ]

  1. Cadangan MP Marang untuk RUU 355;

[ Denda RM 5000 ke melebihi RM 100 000
3 tahun penjara ke penjara melebihi 30 tahun
6 sebatan ke 100 sebatan ]

  1. Aku tidak ada masalah tentang 100 sebatan mengikut disiplin sebatan Islam kerana ia jauh lebih selamat daripada kaedah sebatan yang sedia ada. Tapi, saya fikir anjakan penjara dan denda yang diusulkan adalah terlalu besar dan drastik. Ia boleh membawa kepada banyak implikasi. Saya mencadangkan agar ia diturunkan menjadi RM 20 000 dan penjara tak melebihi 10 tahun atau hampir dengan nilai ini.
  2. Bagi aku perhimpunan RUU 355 tidak perlu, tapi aku tidak menafikan adalah menjadi hak semua rakyat Malaysia untuk berhimpun termasuk penyokong RUU 355.

akta355

  1. Hal ini kerana untuk usul ini dibawa ke bacaan pertama, ia hanya memerlukan undi majoriti mudah parlimen. Menolak RUU 355 adalah langkah yang salah untuk pemerintah terutamanya menghampiri PRU 14.
  2. Selalunya protes/berhimpun adalah jalan terakhir. Tapi tidak mengapalah, boleh jadi perhimpunan itu adalah untuk memberi penerangan terhadap RUU 355. Ia juga boleh menjadi bukti empirikal rakyat menyokong RUU 355.
  3. Kita tidak boleh menghukum orang yang tidak menyokong RUU 355 sebagai anti-Islam, tak dapat hidayah atau pelbagai gelaran jahat. Boleh jadi mereka tidak faham, boleh jadi salah kita dalam bentuk penyampaian dan boleh jadi kita gagal menjawab keraguan yang mereka timbulkan.
  4. Bagi RUU 355 bukanlah isu yang perlu kita ‘gaduhkan’, kerana aku yakin lambat-laun ia akan dilaksanakan atas sebab ‘keimanan’ atau ‘langkah politik’.
  5. Hal-hal lain seperti ekonomi, kos sara hidup, pembangunan, alam sekitar dan rasuah, itulah isu utama yang perlu diberi perhatian oleh ahli politik.
Posted on

TRANSFORMASI NASIONAL 2050 : WAJAH PENDIDIKAN TINGGI NEGARA

Imran Razalle
(Mantan Yang Di-Pertua Majlis Perwakilan Pelajar Universiti Sains Islam Malaysia)

 

Transformasi Nasional 2050 atau lebih dikenali sebagai TN50, yang diilhamkan oleh YAB Dato Seri Muhammad Najib Razak yang dicetuskan seiring dengan Bajet 2017 pada Oktober tahun lalu, dikatakan beliau sebuah gagasan baharu buat Malaysia menjelang 2050. Menurutnya, ia adalah satu visi nasional yang akan digalas anak muda, dipacu Kementerian Belia dan Sukan bagi merealisasikan agenda Malaysia serta berkembang pesat sebagai negara maju mengikut acuan dan pemikiran jitu anak watan, seiring dengan keutuhan identiti negara bangsa; Bangsa Malaysia. TN50 dilihat sebagai satu manifestasi jelas keterbukaan kerajaan dalam mendengar suara anak muda mengenai hala tuju negara dan bagaimana Malaysia ini harus dibangunkan dalam tempoh kira-kira 30 tahun akan datang. Menteri Belia dan Sukan, Khairy Jamaluddin menjelaskan bahawa TN50 adalah visi baharu untuk menggambarkan wajah Malaysia mengikut kaca mata orang muda dan usaha untuk melakar potret Negara mengikut acuan varsiti.

Dasar keterbukaan kerajaan dalam mencorak negara dengan mengambil kira pandangan belia generasi muda merupakan wasilah dan mekanisme yang tepat kerana segala dasar dan aspirasi yang dilaksanakan Negara kini semestiya akan memberikan impak yang signifikan kepada landskap Negara pada masa hadapan dari segenap aspek, Generasi inilah yang bakal mewarnai kepimpinan Negara dan mempertahankannya.

30.jpg

Menyentuh kepentingan mahasiswa dalam transformasi ini, kita tidak boleh lari daripada berbicara soal pendidikan tinggi Negara. Usaha kerajaan memperkenalkan konsep Universiti Berautonomi amatlah baik dan wajar, amat signifikan dan seiring dengan perkembangan pendidikan Negara. Universiti dilihat lebih berdikari dalam pengurusannya, khususnya dalam konteks pentadbiran. Namun begitu sentiasa ada ruang penambahbaikan. Universiti sepatutnya dibekalkan dana dan peruntukan kewangan yang secukupnya bagi memastikan kelangsungan universiti sebagai hub pendidikan yang berkesan. Pemotongan bajet universiti dan gesaan untuk kemandirian universiti adalah satu langkah yang murni, namun, dikhuatiri sekiranya universiti mengalami kekurangan dana yang teruk, sehingga memberi kesan kepada pembudayaan ilmu dan perkembangan akademik. Dalam erti kata lain, universiti dikhuatiri akan menjadi badan perniagaan korporat melebihi peranannya sebagai institusi keilmuan. Ini akan membantutkan fokus utama universiti kerana mereka harus memastikan kelestarian material dalam pada masa yang sama, mendidik dan membudayakan ilmu. Ini bakal menjadi beban kepada institusi pendidikan tinggi negara. Mahasiswa juga khuatir, sekiranya universiti menjadikan mahasiswa sebagai sumber janaan kewangan dengan mengambil langkah meningkatkan yuran dan caj-caj yang tidak berkaitan yang semestinya bakal membebankan penuntut ilmu varsiti.

Transformasi Nasional pendidikan tinggi negara juga harus menjunjung kebebasan dalam keilmuan. Konsep kebebasan keilmuan atau ‘academic freedom’ merupakan satu konsep yang menjunjung nilai keilmuan dan memartabat intelektualisme merentasi segala perkara yang mampu mencalarkannya. Konsep ini sepatutnya disemai dan disuburkan di semua Institusi pendidikan tinggi negara baik awam mahupun swasta. Universiti seharusnya bebas daripada segala anasir yang mampu memandulkan perkembangan ilmu. Segala campur tangan politik dalam pentadbiran niversiti seharusnya dihalang dan diselar, kerana ini mampu merencatkan pembudayaan ilmu. Universiti seharusnya menjai medan keilmuan tulen dan meraikan segala idea dan pengetahuan merentasi sempadan politik, agama, bangsa, atau apa jua halangan yang mungkin wujud. Sistem pendidikan tidak lagi boleh dijadikan bahan politik dan mesti bebas daripada sebarang unsur yang boleh menjejaskan pembangunan sistem pendidikan kebangsaan.

ridwansyahyusufachmaddotfilesdotwordpressdotcom

Selain itu juga, universiti harus berfungsi sebagai suatu medan mematangkan mahasiswa dan perlu dilihat begitu. Peranan mahasiswa seharusnya diiktiraf dan dipandang penting.  Idealisme dan aktivisme mahasiswa perlu dirai dan dibimbing, dan bukanlah dianggap sebagai suatu yang menggugat dan perlu dikekang. Umur mahasiswa merupakan umur pendewasaan dan pematangan berlaku. Semangatnya yang membara, sifatnya yang terburu-buru dan jiwanya yang memberontak perlu dibimbing secara hikmah dan ditangani dengan adil. Tahun 2016 menyaksikan tahun kemelut mahasiswa. Sebilangan mahasiswa dikenakan tindakan tatatertib di Universiti hanya kerana beberapa tindakan mereka yang sememangnya selari dengan undang-undang, tetapi dikatakan tidak selari dengan peruntukan universiti. Hal ini dilihat sebagai satu tindakan yang dangkal kerana sesungguhnya Akta Univrsiti dan Kolej Univesiti 1974 pindaan 2012 telah memberikan kebebasan kepada mahasiswa untuk beraktiviti di luar university mahupun menyertai parti politik. Sepatutnya pada peringkat universiti, tidak mempnyai kuasa dan mandat untuk menghalang keterlibatan aktivisme mahasiswa. Namun, lain pula ysng terjadi. Sehingga ada mahasiswa yang dikenakan tindakan gantung pengajian dan direhatkan sehingga setahun.

Justeru, dalam TN50, transformasi pertama yang diambil oleh kerajaan dalam memperkasakan institusi pendidikan seharusnya membuka ruang perbincangan dan perbahasan yang lebih luas agar mahasiswa boleh menyuarakan pandangan mereka. Jika kerajaan benar-benar ingin melaksanakan melaksanakan TN50 secara matang, mereka perlu mendengar suara semua pihak, termasuk yang dianggap tidak selari dengan aspirasi kerajaan.

Sebagai nilai tambah, institusi pengajian tinggi seharusnya menjadi tempat untuk mempersiapkan mahasiswa menghadapi alam reality dunia yang kian mencabar lebih-lebih lagi era dunia pasca TPPA. Segalanya kian mencabar dan seharusnya graduan bersedia mnghadapinya. Setiap silibus dan metodologi pengajaran dan pembelajaran pendidikan seharusnya menepati piawaian dan kehendak industry agar mahasiswa kompeten boleh dilahirkan. Sememangnya kita menginginkan mahasiswa yang menepati kehendak industry, tapi perlu selari juga dengan ilmu dan budi yang menjadi teras kepada pembinaan roh mahasiswa itu sendiri. Memetik ucapan Tan Sri Professor Zulkifli Abdul Razak, Pengerusi Lembaga Pengurusan Universiti Sains Islam Malaysia yang menyatakan bahawa the heart of education is education to the heart”. Nah, ini merupakan suatu petunjuk yang signifikan bahawa integrasi diantara akal dan jiwa itu perlu selari dan dibina bersama kerana mana mungkin modal insan yang cemerlang tinggi inteleknya mantap spiritualnya mampu dilahirkan andai kata salah satu elemen ini dipinggirkan. Oleh yang demiian, seharunsya lonjakan satu dalam Pelan Pendidikan Malaysia (Pengajian Tinggi) yang berhasrat untuk melahirkan mahasiswa yang berciri holistic, seimbang dan berciri keusahawanan dihayati bukan sahaja mahasiswa, tetapi setiap pemegang taruh pendidikan Negara baik pemain industry, kepimpinan Negara mahupun masyarakat madani.

Namun masih terlalu awal untuk menilai keberkesanan dan pembentukan Transformasi Nasional 2050 kerana ia masih diperingkat perangkaan. Oleh itu golongan muda seharusnya bersama-sama mencurahkan idea dan pandangan terhadap TN50 melalui siri dialog anjuran Kementerian Belia dan Sukan di seluruh negara. Ini platform terbaik menyatakan pandangan mengenai bagaimana Malaysia harus dibangunkan menjelang 2050. Kita mahu melihat pada 2050 nanti, Malaysia berdiri gah di mata dunia sebagai negara maju dan makmur dengan rakyat hidup penuh harmoni. Kebanggaan Negara pada masa hadpaan bukan hanya pada nama, tapi juga pada akal dan budi. Benar kata-kata pepatah cina yang mengatakan bahawa “Andai inginkan kebahagiaan setahun semailah benih, andai inginkan kebahagiaan sepuluh tahun tanamlah pokok, andai inginkan kebahagiaan seratus tahun didiklah manusia”. Maka secara hakikinya, ketelusan dan hakikat sesebuah keilmuan dan keintelektualan hanya mampu dicapai dengan ketulenan dan kebenaran ilmu itu sendiri, tanpa ada anasir yang merencatkannya. Moga Malaysia terus maju dan aman jaya demi mencapai Transformasi Nasional 2050.

Posted on

Menang Tanpa Bertanding di Kampus

Menang Tanpa Bertanding di Kampus
Tinta Purnama

Majlis Perwakilan Pelajar merupakan sebuah badan pelajar yang bertindak sebagai pembawa suara dan idea golongan mahasiswa dalam membentuk pembangunan sebuah universiti untuk kemaslahatan para penuntut.

Seiring dengan hakikat negara kita merupakan sebuah negara yang mengamalkan demokrasi, pemilihan perwakilan ini ialah melalui sistem pilihan raya di kampus.

Sistem pilihan raya melibatkan majoriti pengundi untuk menjadikan keputusan yang diperoleh itu relevan.

Namun begitu, sejak kebelakangan ini, sistem pilihan raya kampus semakin tidak berfungsi dan menjurus ke arah satu situasi yang menakutkan- kematian demokrasi di kampus.

Kematian demokrasi di kampus yang dimaksudkan ialah melalui kejayaan sebilangan besar perwakilan ini melalui kemenangan tanpa bertanding.

Ya, menang tanpa bertanding juga merupakan salah satu hasil yang akan diperoleh melalui pilihan raya apabila tiada pihak lain yang ingin bertanding.

Perkara ini melahirkan satu persoalan yang lain, apakah ini bukti ketandusan sifat kepimpinan di dalam mahasiswa negara?

Rata-rata kemenangan tanpa bertanding ini diperoleh tanpa perwakilan tersebut mengeluarkan sebarang manifesto.

Apabila perwakilan ini menjawat kerusi di Majlis Perwakilan tersebut, sebilangan besar mereka tidak mempunyai visi dan misi yang jelas, apatah lagi perjuangan yang mereka ingin perjuangkan sepanjang satu penggal mereka di singgah sana. Mereka sekadar menjadi “penghubung antara pengurusan universiti dan mahasiswa”.

Tanpa haluan kepimpinan yang jelas, adalah wajar mereka ini digelar sebagai “perwakilan pelajar” semata-mata, bukanlah “kepimpinan mahasiswa”.

Mereka tidak relevan mahupun mempunyai kuasa untuk membuat sesuatu yang benar-benar menggubah persekitaran di kampus.

jj

Penggunaan istilah “pelajar” itu sendiri jelas menggambarkan hakikat arena pengajian tinggi negara, yang berusaha melahirkan pelajar yang “buta” dan bukanlah “mahasiswa” yang maha ilmu dan ideanya.

Hatta, perkara ini menyebabkan sebilangan besar Mahasiswa negara tidak cakna akan perkembangan politik negara.

Mereka tidak berupaya untuk menjadi sebahagian dari alam demokrasi di mana ini menyebabkan golongan muda tergelincir dari menjadi agen perubahan sejurus menjadi graduan nanti.

Tidak dinafikan, persaingan politik kampus yang sengit (menang dengan bertanding) masih wujud di institusi pengajian tinggi negara.

Namun begitu, kewujudan “tali-tali halus” dari luar kampus merosakkan pula utopia yang disangkakan masih ada ini.

Persatuan-persatuan mahasiswa di kampus dikawal oleh pihak-pihak berkepentingan dari luar dan menghalang percambahan idea dan kepimpinan sebenar mahasiswa.

Mahasiswa-mahasiswa bebas yang jujur untuk memperjuangkan idea kepimpinan tulen tenggelam dalam lautan politik kotor bawaan luar ini.

Hal ini secara terus merantai dan memenjarakan kebebasan mahasiswa untuk merencanakan idea-idea segar dan murni.

Kesedaran di kalangan mahasiswa untuk memeriahkan arena politik kampus perlu dimulakan dengan segera. Mahasiswa yang bertanding pula perlu merdeka dari rantai ideologi politik luar, sama ada kanan atau kiri. Hanya dengan cara ini sahaja kepimpinan golongan muda pewaris kepimpinan yang sebenar akan lahir.

 

Tulisan ini terbit di Malaysiakini.com pada 21/09/2016

Posted on

Umat Viral

Umat Viral
Maisarah Binti Mohamed Pauzi

Sememangnya sekarang musim netizen bersolidariti dengan umat yang tertindas seperti etnik Rohingya dan Syria. Tidak dinafikan, penindasan terhadap mereka adalah pencabulan hak asasi manusia. Walaubagaimanapun, hal ini bukan lesen untuk kita menipu, menambah perencah dan menyebarkan berita tanpa usul periksa. Mungkin kita tidak sedar terdapat gambar-gambar palsu yang diberi kapsyen ‘inilah Syria’ yang ditular (viral) di media sosial seperti gambar di bawah.

21

Kenapa agaknya berita palsu seperti ini mudah tersebar dan mendapat sambutan yang hebat di alam maya? Hal ini demikian kerana :

  1. kita lebih cenderung untuk perkara yang sedang hangat dan tular(viral).
  2. Kita tidak bersungguh-sungguh ingin mengambil tahu tentang sesuatu isu.
  3. Kita tidak mengambil inisiatif untuk membaca dengan teliti dan melakukan sedikit pencarian.
  4. Yang kita tahu hanya klik butang ‘share’,’like’,’retweet’ , tukar gambar profil dan sebagainya di media sosial.
  5. Kita sekadar ikut arus semasa.
  6. Seolah-olah kalau kita diam, kita ini umat yang ‘ignorance’.

 

Akhirnya, kita menjadi ‘umat viral’ semata-mata. Umat viral ialah umat yang malas. Umat yang lebih suka bersentimen daripada menjadi rasional. Sikap reaktif sebegini sebenarnya tidak membantu dalam menyelesaikan masalah yang sedang berlaku. Bahkan, sikap ini akan mengakibatkan beberapa kesan seperti generalisasi terhadap golongan lain, salah faham dan permusuhan antara penganut agama.

Sebagai contohnya, apabila isu penindasan etnik Rohingya di Burma sedang hangat di media sosial, sering disebarkan bahawa punca isu ini adalah disebabkan oleh sikap ekstremis penganut Buddha. Lebih menyedihkan, penganut Buddha dikecam di media sosial secara pukul rata. Malah, apabila terdapat misi kemanusiaan di Burma yang melibatkan penganut Buddha, netizen memberikan komen penuh kebencian dan mempersoalkan pengorbanan sukarelawan yang terlibat. Situasi ini diceritakan oleh Dr Firdaus Hariri dalam bukunya ‘Doc N Roll’ tentang pengalamannya terlibat dalam misi bantuan kemanusiaan di Burma. Aneh ya, kerana kemanusiaan itu boleh dipilih-pilih.

Padahal, punca sebenar isu ini ialah Dasar Burmanization yang diterapkan oleh Kerajaan Tentera Burma. Etnik Rohingya tidak diberi kerakyatan Burma yang sewajarnya walaupun dah beratus tahun mereka tinggal di Burma. Masalah etnik di Burma bukan sekadar melibatkan masyarakat Rohingya semata-mata. Ada 2 lagi etnik minoriti yang ditindas, iaitu Chin/ Kachin (Kristian) dan Shan kerana tidak menerima Dasar Burmanization, sebuah dasar nasionalisme yang ekstrem. Akan tetapi, etnik Chin yang beragama Kristian mungkin lebih bernasib baik kerana mereka diterima di Negara Barat sebagai pelarian.

Konflik Islam-Buddha di Burma adalah propaganda kerajaan tentera Burma semata-mata. Sebagaimana ISIS menggunakan Islam & Jihad untuk menghalalkan keganasan mereka, kerajaan tentera Burma adalah dalang sebenar yang memperalat agama Buddha untuk menghalalkan tindakan pembersihan etnik Rohingya.Padahal, agama Buddha sangat menitikberatkan keamanan. Kenalilah agama Buddha. Kita takkan percaya agama Buddha sekejam ini.

Mengapa Buddha?Kerana pengaruh Buddha sangat kuat di Burma. Pada tahun 2007, ribuan Sami Buddha telah berdemostrasi menentang kerajaan Burma. Malah, seramai 40 orang Sami Buddha telah dibunuh oleh tentera! Kerajaan tentera Burma sedar bahawa sekiranya mereka terus-terusan melawan Buddha, mereka akan berhadapan penentangan yang lebih dahsyat. Tidak hairanlah, ada kemungkinan ‘imej sami buddha’ direka dan digunakan dalam isu pembersihan etnik ini. Perkara ini menajdi bukti agama sering diperalatkan.

Lalu, bagaimanakah sepatutnya kita bersikap dalam menerima berita di media sosial?

Pertama sekali, semaklah kesahihan berita tersebut. Buatlah sedikit kajian dan jangan mudah terpengaruh dengan sentiment berbaur kebencian. Banyakkan membaca bahan berita dari kedua-dua pihak dan nilaikan sendiri menurut akal fikiran kita. Sekiranya anda ingin menyemak sumber gambar, boleh muat naik imej di laman sesawang seperti ‘Google Search For Image’ (contoh seperti gambar di bawah).

22

Kedua, apabila isu penindasan dan kezaliman terhadap mana-mana golongan dan manusia, kita perlu melihat isu tersebut dengan kaca mata seorang manusia, bukan semata-mata  sebagai seorang penganut agama. Berkata Saidina Ali RA, ‘Saudara kita, ada dua. Pertama, saudara seagama. Kedua, saudara sesama manusia.’. Tidak kiralah sesiapapun yang ditindas, sebagai manusia, kita adalah sama dan kita benci akan kezaliman dan penindasan.

Ketiga, kita tidak sewajarnya bermentaliti tertindas. Sepatutnya, kita membebaskan diri daripada wacana yang bersifat reaktif semata-mata. Mentaliti tertindas inilah yang menyebabkan seseorang bertindak untuk menarik perhatian dengan agresif sehingga sanggup memalsukan berita atau memanipulasi gambar seperti yang viral di media sosial. Bersikap proaktif adalah lebih wajar seperti menyumbangkan masa,wang dan tenaga, bukan sekadar heboh di media sosial.

Akhir sekali, sekiranya kita sememangnya tidak arif tentang sesuatu perkara, hentikan daripada menyebarkannya! Jangan jadi umat viral!

(Ingatlah) di waktu kamu menerima berita bohong itu dari mulut ke mulut dan kamu katakan dengan mulutmu apa yang tidak kamu ketahui sedikit juga, dan kamu menganggapnya suatu yang ringan saja. Padahal dia pada sisi Allah adalah besar.
(QS: An Nur:15)

 

 

 

 

Posted on

Antara Mentaliti dan Suara

Antara Mentaliti dan Suara
Noor Syahdan b. Mahad Hamzah

“Our first class facility are trapped inside the third class mentality”

Tun Abdullah Ahmad Badawi.

Semenjak kebelakangan ini, suara-suara mahasiswa mula berkumandang untuk memberitahu kepada pemerintah mereka bahawa mahasiswa bukan kanak-kanak. Tekanan demi tekanan diberikan kepada pihak pemerintah supaya mereka mendengar dan meneliti setiap idea, cadangan dan pembaharuan untuk masa hadapan yang lebih bahagia. Bermula pada zaman permulaan perjuangan mahasiswa pada 14 Ogos 1948, dibangkitkan semula pada tahun 1971, dan berterusan sehingga ke tahun 2017. Setiap inci isu pendidikan, kemasyarakatan, ekonomi, dan juga politik dibincang dan didebatkan. Setiap pihak mengeluarkan hujah mereka untuk memastikan suara mereka didengari oleh pihak pemerintah.

Kebebasan suara adalah suatu hak asasi kemanusiaan yang tertakluk bawah Pengisytiharan Hak Asasi Manusia Sejagat, di dalam Perkara 19. Oleh itu, bersuara dan mengeluarkan pendapat adalah suatu perkara yang menjadi hak mutlak bagi setiap insan yang berada di atas muka bumi ini. Perkara ini amat suka penulis kongsikan untuk kita fahami dengan lebih jelas maksud sebenar kebebasan bersuara dan pengiktirafan yang diinginkan.

graduation

Seperti yang kita semua sedia maklum, pada zaman ini mahasiswa universiti merupakan segolongan masyarakat yang diharap oleh negara untuk memacu negara ini ke arah yang lebih baik. Pacuan ini dijana pula dengan pelbagai sumber dan kerjasama supaya taraf kehidupan masyarakat dalam negara ini semakin meningkat dan pada masa yang sama menjadi bermanfaat. Namun tahap pengangguran yang tinggi, lepasan-lepasan universiti yang rosak akhlaknya, dan sikap mementingkan diri sendiri antara mahasiswa ini menjadikan pengharapan masyarakat sekeliling terhadap mahasiswa semakin berkurangan.

Dimanakah silap kita?

Contoh mudah yang kita boleh ambil adalah sampah yang bersepah di dalam kelas dan kedudukan pinggan, cawan selepas makan pada kafeteria universiti sendiri, tidak menepati masa hadir ke kuliah dalam jadual yang ditetapkan, penyebaran isu-isu saling menyalahkan antara satu sama lain sebelum diperiksa, dan seumpamanya. Tidakkah kita malu?

Antara sifat-sifat insan yang punyai mentaliti kelas pertama ada disebut di dalam Quran:

“Wahai orang-orang yang beriman, apabila kamu pergi (berperang) pada jalan Allah, maka hendaklah kamu menyelidik (apa jua perkara dengan sebaik-baiknya), dan janganlah kamu (terburu-buru) mengatakan kepada orang yang menunjukkan kepada kamu sikap damai (dengan memberi salam atau mengucap dua Kalimah Syahadat): “Engkau bukan orang yang beriman” (lalu kamu membunuhnya) dengan tujuan hendak (mendapat harta bendanya yang merupakan) harta benda kehidupan dunia (yang tidak kekal). (Janganlah kamu gelap mata kepada daki dunia itu) kerana di sisi Allah ada disediakan limpah kurnia yang banyak. Demikianlah juga keadaan kamu dahulu (dapat diketahui oleh orang lain akan keIslaman kamu dengan memberi salam atau mengucap kalimah Syahadat), lalu Allah mengurniakan nikmatNya kepada kamu. Oleh itu selidikilah (apa-apa jua lebih dahulu, dan janganlah bertindak dengan terburu-buru). Sesungguhnya Allah sentiasa memerhati dengan mendalam akan segala yang kamu lakukan.”

“Wahai orang-orang yang beriman! Janganlah kamu haramkan benda-benda yang baik-baik yang telah dihalalkan oleh Allah bagi kamu, dan janganlah kamu melampaui batas (pada apa yang telah ditetapkan halalnya itu); kerana sesungguhnya Allah tidak suka kepada orang-orang yang melampaui batas.”

Kebebasan suara itu akan terhasil dengan kukuh dan mudah, seandainya mentaliti kita sebagai mahasiswa juga kukuh. Mentaliti kelas pertama, adalah sebuah mentaliti yang berpaksikan keamanan, kesejahteraan, dan kedamaian sejagat adalah sebuah mentality yang patut ditanam sejak dari kecil lagi.

Kita selama ini bercakap dengan penuh gegak gempita tatkala menginginkan sebuah kerajaan yang demokrasi, mengamalkan kebebasan bersuara dalam menasihati pemimpin-pemimpin yang di atas. Kita selama ini begitu marah dengan tindakan segelintir pemimpin yang mempermainkan ayat-ayat dan perlakuan tidak matang mereka.

Mentaliti kita, merasakan pelajar universiti adalah salah satu pekerjaan yang muliad harus dibendung. Ini kerana, pelajar universiti yang inginkan suaranya tidak disekat harus memulakan keterbukaan melakukan aktiviti yang dilihat jijik dan kotor oleh masyarakan sekeliling. Antara ciri mentaliti kelas pertama adalah memudahkan mereka yang berada di sekeliling dan pada masa yang sama tidak takut dan malu untuk menghargai insan-insan yang bersusah-payah dalam menjadikan keadaan kampus kita bersih, damai, dan harmoni.

Justeru itu, penulis ingin menyeru kepada mereka yang membawa mesej dalam Gagasan Kampus Harmoni. Antara mentaliti dan kebebasan suara, yang patut menjadi fokus utama dalam pembentukan kebebasan bersuara dan pengiktirafan yang diterima adalah pembentukan mentaliti kelas pertama dalam membawa suara-suara yang matang dan tidak beremosi. Kebebasan bersuara itu haruslah dibawa bersama akal yang sihat dan hati yang sejahtera, kerana kita sendiri harus mengenal erti batasan dalam menyampaikan suara-suara kepada pihak yang berwajib. Jadilah penyampai mesej yang matang, kenal erti batasan dan tidak mengikut emosi.

Semoga Allah sentiasa membantu hamba-hambaNya yang berjuang menegakkan kebenaran.