Posted on

Politik di Malaysia, tak pernah berubah?

Oleh; Maisarah Mohd Pauzi

Kita sedia maklum dengan kekecohan politik di Malaysia apabila Pakatan Harapan (PH) mengumumkan Tun M sebagai calon Perdana Menteri sekiranya PH menang. Sudah tentulah khabar ini mencetuskan kemarahan dan kejengkelan rakyat. Sepanjang sejarah politik di Negara kita, berapa ramaikah aktivis yang ditangkap, dipenjarakan, dipukul dan berapa ramaikah yang berkorban kerana laungan ‘Reformasi’ ketika Dato’ Seri Anwar Ibrahim (DSAI) dilucutkan jawatan sebagai Timbalan Perdana Menteri dahulu. Alih-alih, kita melihat laungan ‘Reformasi’ dan ‘Hidup Tun’ dilaungkan bersama-sama. Malah, ‘dosa’ Tun M pada DSAI dianggap ‘luka-luka lama yang kecil’ saja!

Seandainya mesin masa itu wujud, dan aktivis politik serta rakyat yang turut ke jalanan dahulu dapat melihat situasi politik hari ini, pastinya mereka akan menyesal dan kecewa!

Alang-alang kita berbicara tentang Tun M yang tiba-tiba jadi pembangkang, dan tiba-tiba diangkat dijulang sebagai pemimpin utama mereka, mari kita patah balik dan soroti sejarah politik Negara kita. Pastinya, kebanyakan daripada kita masih ingat tentang sosok pengasas UMNO, iaitu Dato’ Onn Jaafar. Ironinya, Dato’ Onn jugalah yang menentang parti yang diasasnya sendiri. Continue reading Politik di Malaysia, tak pernah berubah?

Posted on

Masalah di Kolej Matrikulasi Kelantan

Kolej Matrikulasi Kelantan (KMKt) yang mempunyai lebih kurang 2000 pelajar telah menjadi mangsa kepada birokrasi pentadbiran pendidikan. Setelah 2 minggu pelajar belajar dalam keadaan panas, pensyarah mengajar dalam keadaan gelap dan komputer yang tidak dapat dibuka kerana tiada eletrik di bilik pensyarah, barangkali KMKt harus diberikan perhatian oleh pihak atasan dengan lebih serius.

Kolej ini boleh dibahagikan kepada 3 bahagian. Bahagian A adalah dewan besar/surau, bilik pentadbiran, bilik pensyarah, dewan kuliah, dan dewan makan pensyarah. Bahagian B adalah bilik tutorial dan lab. Manakala bahagian C pula adalah kolej kediaman para pelajar. Setiap pelajar yang diletakkan di dalam kumpulan kelas masing-masing akan dibahagikan kepada tiga bahagian. Satu dewan kuliah untuk pengajaran beramai- ramai, kedua, bilik tutorial dan ketiga adalah lab bagi subjek yang mempunyai eksperimen.

Dua minggu lepas pada 18 disember, terjadi satu masalah transformer yang menyebabkan kebanyakan tempat di bahagian A kehilangan punca kuasa eletrik. Bahagian A adalah bahagian terpenting dalam kawasan matrik ini. Di sinilah semua pensyarah-pensyarah mengulang kaji silibus, mengemaskini data-data pelajar dan mencetak barang-barang penyediaan untuk mengajar. Tetapi apa yang paling penting sudah tentunya para pelajar yang menuntut ilmu di kolej ini.

Namun sehingga hari ini, walaupun bermacam aduan dan tindakan telah diambil dewan kuliah, sehingga hari ini masih dalam keadaan panas dan tidak selesa. Bayangkan sahaja dewan besar yang mampu menempatkan sehingga 250 pelajar dan dewan kecil sehingga 150 pelajar hanya berkongsi empat kipas kecil. Walaupun pihak matrikulasi tidak mewajibkan para pelajar memakai pakaian kemeja dan baju kurung bagi perempuan, situasi ketidakselesaan para pelajar dan pensyarah yang mengajar tetap dalam keadaan teruk.

Sistem matrikulasi yang dari awal terkenal dengan sistem “fast track” mempunyai silibus banyak yang dipadatkan dalam masa setahun. Berbanding dengan STPM dua tahun dan diploma tiga tahun. Dikatakan masalah ini akan berlanjutan sehingga dua bulan, dan dijangka pulih sepenuhnya pada bulan Februari tahun hadapan. Jadi sepanjang tempoh ini, pelajar harus bersabar belajar di dalam kondisi panas dan berpeluh. Malah, waktu konsultasi bersama pensyarah, pelajar terpaksa menggunakan lampu suluh untuk melihat dan menulis.

Jadi persoalannya, sejauh mana pentadbiran mengambil berat tentang isu ini? Betulkah Malaysia yang kini bakal mengalami revolusi industri keempat ini masih memerlukan sehingga dua bulan untuk membaiki perkara ini? Jika ya, tidakkah pentadbiran mempunyai langkah yang lebih baik untuk menangani masalah ini? Jika tidak, adakah ini sebenarnya masalah birokrasi? Siapa yang seharusnya bertanggungjawab dalam isu ini?

Diharapkan pihak atasan mengambil tindakan secepat yang mungkin. Hentikan birokrasi, selesaikannya segera!

 

Artikel ini merupakan pandangan penulis dan tidak semestinya mewakili pendirian NadiSiswa.

Posted on

Tahun 2018, Di Mana Anak Muda?

Oleh; Maisarah Mohd Pauzi

Tahun 2017 telah menutup tirai dan kita sudah pun berada dalam satu tahun yang baru dan lebih mencabar. Sudah tentu, kita juga perlu mengimbas semula pencapaian kita dan meneruskan azam yang baru. Menjadi mahasiswa dan menjadi orang muda, kitalah yang akan mewarisi masa hadapan negara ini.

Kalau kita lihat keadaan politik negara kita hari ini, adalah sesuatu yang menyedihkan apabila penglibatan orang muda seakan-akan halimunan atau orang putih cakap ‘invisible’. Mungkin ya, sosok seperti KJ antara yang paling popular tapi pengaruhnya tidak kuat. Mari kita bandingkan pula di peringkat antarabangsa, orang muda diberi kepercayaan untuk memimpin negara seperti PM Canada, Justin Tredau dan Presiden Perancis, Emmanuel Macron.

Lebih merepek lagi, barisan pembangkang di Malaysia meletakkan Tun M sebagai calon PM, yang sudah berusia lebih 90 tahun. Wow! Memang paradoks sekali pakatan pembangkang ini. Akhirnya, menjelang PRU ke-14, kita tertanya-tanya juga, di mana orang muda?

Sudah sampai masanya, orang muda perlu diberi peluang. Tapi sebelum itu, orang muda sendiri perlu bersatu dan menjadi satu entiti yang kuat untuk meraih kepercayaan masyarakat. Keluarlah dari tembok universiti, lakukan perubahan dengan kudrat dan ilmu yang terkandung di dada. Perangi kerosakan yang ditinggalkan oleh ‘orang tua’!

Hal ini tidak mustahil kerana memang sudah ada pergerakan orang muda di negara kita yang mengangkat permasalahan dalam masyarakat melalui pelbagai saluran NGO dan kolektif. Di Melaka, sekumpulan anak muda sudah membuktikan mereka mampu membawa perubahan dengan mentransformasikan kawasan bekas kilang dedak yang menjadi sarang penagih dadah kepada kawasan rekreasi dan tarikan pelancong. Sayangnya, orang tua yang berkuasa jugalah yang menghancurkan usaha mereka, lalu dirampas kawasan tersebut untuk dibangunkan projek bernilai RM40 juta!

Tahun 2018 ini, dan tahun-tahun yang mendatang sepatutnya menjadi milik orang muda. Ayuh, orang muda! Mari bangkit dan bawa perubahan!

Posted on

REAKTUALISASI GERAKAN MAHASISWA: AYUH BANGKIT DEMI NEGARA TERCINTA

Oleh: Farhan Rosli 

Tahun 2017 memperlihatkan kejatuhan suara anak muda mahasiswa. Tanpa apologetik, saya berani menyatakan gerakan Mahasiswa kini umpama kehilangan arah tuju, dibius dengan gerhana kebisuan dan disuntik dengan jarum ketakutan.

Keadaan sebegini dilihat sebagai satu malapetaka pada sesebuah negara di saat barah salah guna kuasa, penyelewengan & rasuah yang sedang melanda Negara. Gerakan Mahasiswa umpama hilang arah, hanya menempel di balik gergasi politikus, terperangkap dalam dogma ketaksuban kepartian, gagal menposisikan peranan sebagai ‘effective civil society’ dan terjerat dalam paradoks kekeliruan identiti dalam memainkan peranan sepatutnya sebagai suara ketiga di tengah-tengah perkelahian gergasi politik kepartian.

Negara kita berada dalam keadaan kritikal. Krisis yang melanda negara kini dirasai seluruh lapisan rakyat baik  penoreh di ceruk Sik, Kedah, nelayan di pinggiran Mersing hinggakan mahasiswa sendiri di tengah metropolitan Kerinchi. Oleh itu kami usulkan beberapa cadangan bagi memperbaharui tekad dan azam perjuangan gerakan mahasiswa sebelum menjengah ke tahun baharu 2018.

 

Misi Keilmuan

Gerakan mahasiswa seharusnya tampil segar membawa misi pencerahan melalui pembugaran iklim intelektual bertunjangkan budaya ilmu. Intelektualisme tidak seharusnya dilacurkan sebagai tiket komersial memyebarkan pengaruh dan menegakkan kepentingan sesetengah individu berkepentingan namun seharusnya dihiasi dengan tradisi keilmuan yang utuh dan disiplin pembacaan yang mapan. Gerakan mahasiswa sewajarnya memanfaatkan universiti sebagai kota ilmu dalam menyiapkan ketrampilan diri seterusnya terjun ke kancah umat menampilan watak sebagai ‘enlightenment soul’ membantu memberi pencerahan terhadap kekusutan yang timbul.

 

Misi Kebajikan & Survival Mahasiswa

Hasil kekayaan negara ; balak, petroleum, kelapa sawit merupakan suatu anugerah tuhan yang harus disyukuri dan diurus tadbir dengan baik tetapi sayang dek kerana penyelewengan dan rasuah oleh penguasa kleptokrasi, masih ada kalangan mahasiswa menderita kelaparan mengikat perut dan membilang nasi untuk dimakan. Kroni kaya terus gemuk mengumpul harta, mahasiswa lapar terus kurus mengikat perut!!!

Oleh itu, kebajikan mahasiswa harus menjadi agenda utama gerakan mahasiswa. Kebajikan bukan sahaja seharusnya dinilai berdasarkan faktor materialistik seperti insentif dan bantuan kewangan, namun harus difahami dalam konteks yang lebih luas seperti survival ekonomi mahasiswa, peluang pekerjaan mengelak pengangguran, serta tawaran latihan bercorak komprehensif buat mahasiswa yang harus mencakupi pembangunan kompentensi dan ketrampilan mahasiswa.

 

Misi Kerakyatan 

Gerakan Mahasiswa harus merakyat!!! Amatlah mendukacitakan jika gerakan mahasiswa masih bertegang urat berebut pengaruh di universiti. Gerakan mahasiswa hanya relevan jika didasari watak sebagai advokator kepada permasalahan rakyat yang sedang melanda negara. Relevansi gerakan mahasiswa sangat bergantung kepada sejauh mana pimpinan Mahasiswa respon berkenaan dasar-dasar dan polisi negara yang memperjudi untung nasib seluruh rakyat.

Sebagai pemain zaman, untung nasib rakyat harus dibela. Kenaikan harga minyak, tekanan kos sara hidup dan penderitaan masyarakat miskin seharusnya dibela dan diangkat oleh gerakan mahasiswa sebagai bukti komitmen besar kita sebagai kumpulan pendesak yang kritikal terhadap polisi yang menekan rakyat.

Revolusi teknologi maklumat lewat media sosial seperti facebook, twitter dan instagram harus dimanfaatkan sebagai mekanisma baru menyuarakan keluhan rakyat selanjutnya merintis perubahan sebagaimana peranan yang Wael Ghonim, pemuda yang mencetuskan kebangkitan rakyat di Mesir pada 2011. Ini adalah suatu penegasan semula gerakan mahasiswa sebagai penyambung lidah denyut nadi rakyat.

Saya usulkan idea dan pandangan untuk ulasan dan perkiraan teman-teman.  Perubahan yang kita inginkan harus digarap dengan agenda jelas; jauh daripada emosi tidak terarah serta bukan permusuhan peribadi atau kefanatikan parti atau tokoh. Sesungguhnya perubahan adalah sesuatu yang tidak kita elakkan serta menuntut sebuah pengorbanan dari luhur dhamir mahasiswa yang cintakan negara. Wajar kita kembali memperkukuh sof perjuangan, memantapkan kesatuan serta mengetepikan perbezaan demi Malaysia yang lebih baik. Ayuh, teman-teman, bangkitlah demi negara yang tercinta.

 

AHMAD FARHAN BIN ROSLI

Bachelor of Law (‘Shariah)

Ahmad Ibrahim Kuliyyah of Law

International Islamic University Malaysia

 

Posted on

API71: Yang Patah Tumbuh Yang Hilang Berganti

Oleh: Izzah Dejavu

SAYA menghadiri Rapat Umum Angkatan Pemuda Insaf yang dianjurkan Malaysia Muda pada Sabtu lepas dengan semangat untuk bergerak ke depan dengan lebih aktif. Dari LRT Dang Wangi, saya berjalan lebih 1km kerana tersesat melalui jalan-jalan kecil yang memisahkan bangunan-bangunan besar di ibu kota.

Ketika peluh mulai jatuh dari dahi ke hujung dagu, saya menemukan The Library Coffee Bar, sebuah kedai kopi yang menyediakan perpustakaan untuk dinikmati penggemar kopi. Dari jauh saya lihat orang ramai telah berkumpul benar-benar di hadapan lampu isyarat di bawah jejantas. Pasukan polis dari tadi asyik memerhati mereka yang berpakaian tradisional, berbaju putih dan ikatan lilit merah di tangan. Saya sendiri tidak tahu apa yang ditakuti atau apa yang ingin dikawal beramai-ramai begitu.

Sepasang mata saya meninjau ke dalam café. Ternyata, Si Dia, yang berkemeja putih telah lama menunggu dalam café. Kopinya telah separuh cawan dihirup. Tahulah saya, barangkali telah lama benar dia menunggu di sini. Buku The Myth of Sisyphus, novel karya Albert Camus di tanda rapi pada halaman 43, sebelum kami berjalan memasuki barisan perarakan menyanyikan lagu Buruh Tani dan Darah Rakyat. Bendera merah-putih berkibaran. Plakad ‘Negara Sakit, Wanita Bangkit’ , ‘Awas Wanita Bangkit Berjuang’, ‘Students Unite Fight Corruption!’ di julang ke awan. Continue reading API71: Yang Patah Tumbuh Yang Hilang Berganti