Posted on

Seorang ‘Rausyanfkir’ dan Seorang Mahasiswa

 Oleh: Farahani R.

‘Mahasiswa’ sebenarnya adalah tingkat awal untuk menjadi seorang intelektual. Ali Syariati menjelaskan bahawa intelektual ini ada dua jenis. Satu; intelektual palsu yang tahu mengkaji tapi tidak memberi. Dua; intelektual yang turun ke masyarakat dan memandu fikiran masyarakatnya.

Ada yang mentertawakan mahasiswa-mahasiswa kiri yang keras dan melawan sambil berlagak gembira dengan swafoto bersama menteri tua. Dia kata, untuk apa semua ini; kekerasan ini? Nanti jadi ‘bekas mahasiswa’, tiada apa-apa. Berkurung merah jambu, berbaju Melayu merah dan kadangkala biru – dalam perhimpunan besar yang menjunjung ideologi pahlawan kanibal yang dahagakan daging segar. Taring mereka bersinar, putih dan tajam. Sudah tentu, ini barangkali khayalan tersembunyi seorang penonton yang merenung televisyen lamanya.

Dia tahu, rakannya yang senyum bersama menteri tua itu seorang yang tajam kata-katanya. Lincah lidahnya mengumpul kata. Kapsyen gambarnya cukup membuatkan dia terfikir semula tentang istilah ‘mahasiswa’. Ali Syariati benar, Orwell juga benar – sejarah adalah suatu yang berbisa. Ramai pelawan-pelawan kerajaan, atau sekurangnya perintah kerajaan, suka mengimbau zaman pra-AUKU. Kata mereka, mahasiswa begitu besar pada waktu itu. Kerajaan takut dengan mahasiswa. Bahkan ketokohan Dr. Mahathir dulu bermula dari detik beliau menulis surat kepada Perdana Menteri pertama ketika itu. Mahasiswa begitu besar pada waktu itu.

Namun selepas AUKU dikuatkuasakan, media saluran perdana sudah menyebatikan isi mereka dengan upacara-upacara Parti utama. Ramai ghaib selepas mereka bertindak menongkah arus nasionalisme Parti. Orang biasanya diam selepas digertak dengan konco-konco berbadan tegap dan besar. Orang biasanya kaku selepas diseret ke balai polis atas nama siasatan. Orang biasanya terkencing selepas dipujuk seksa untuk mengeluarkan kenyataan yang sebenarnya bertentangan atau tiada kena mengenapun dengan dirinya. Continue reading Seorang ‘Rausyanfkir’ dan Seorang Mahasiswa

Posted on

Buku RM5 Untuk Projek Perpustakaan Mini di Kampung Teluk Layang, Sabah

14 Disember – Borneo Komrad (KARMA, Suara Mahasiswa) dengan kerjasama Teach For The Needs melansungkan jualan buku murah untuk mengutip dana bagi merealisasikan perpustakaan mini yang akan dibuka di Kampung Teluk Layang Kota Kinabalu Sabah.

Mereka memerlukan kos membeli rak buku, buku pelajaran, peralatan menulis dan lain-lain keperluan asas pembelajaran. Tempat penyimpanan buku ini bernama Teratak Mahasiswa yang mana akan dijadikan juga tempat berkumpul, bersosialisasi, belajar antara penduduk kampung dan mahasiswa.

Perpustakaan mini ini dibina khas untuk penduduk dan anak-anak Kampung Teluk Layang. Oleh itu, Borneo Komrad dengan rasa rendah diri mengajak kawan-kawan semua untuk mendokong projek Perpustakaan Mini untuk penduduk kampung yang terpinggir dari sudut pendidikan.

Jom kita sama-sama merealisasikan impian membuat perpustakan mini kampung Teluk Layang ini.

Sebarang tempahan atau pertanyaan hubungi:
0148583380- Mukmin Nantang

“Membangun Melalui Pendidikan”

#BorneoKomrad
#TFTN
#KARMA
#SuaraMahasiswa

Posted on

Grab & Uber di Universiti Malaysia Sabah

6 Disember, 2017 – Notis pengharaman masuk Grab & Uber ke dalam UMS dikeluarkan sebagai respons oleh pihak autoriti bahawa berlakunya kesesakan lalu lintas. Pengangkutan bas yang merupakan fasiliti yang dibayar oleh pelajar di dalam yuran sepanjang pengajian dinyatakan beroperasi secara tidak sistematik. Oleh sebab itu, para pelajar banyak menggunakan Uber & Grab sebagai pengangkutan alternatif. Melalui catatan di Facebook Suara Mahasiswa UMS, telah banyak idea, solusi dan kritikan yang mahasiswa berikan namun malangnya seperti tidak didengari oleh autoriti. Suara Mahasiswa UMS turut menyatakan bahawa, segala keputusan harus kembali memihak kepada mahasiswa bukan petadbiran atau Grab & Uber. Mahasiswa yang membayar yuran pengajian dan berhak untuk mendapatkan fasiliti yang sebaiknya.

Pada 5 Disember 2017, sebuah perbincangan antara MPP bersama pihak pengurusan UMS dan JAKMAS telah diadakan berkenaan isu ini. Resolusi perbincangan adalah seperti di bawah. Continue reading Grab & Uber di Universiti Malaysia Sabah

Posted on

“Terpaksa Pilih Hitam Untuk Hidup”: Siri Jelajah Borneo Komrad

 

29 November – Hebahan siri jelajah Borneo Komrad yang bakal bermula pada 1 hingga 9 Disember. Tayangan filem, diskusi dan monodrama bersama Mukmin Nantang diterbangkan terus dari Kota Kinabalu, Sabah.

“Terpaksa pilih hitam untuk hidup”. Kompek Hitam’ terbitan Borneo Komrad, merupakan pementasan teater monodrama yang akan dimainkan oleh Mukmin Nantang. Karya ‘Kompek Hitam’ berkisahkan mengenai norma kehidupan yang diadaptasi dari kisah sebenar masyarakat sekitar daerah Tawau dan pemuda bernama Acok adalah seorang pemuda yang bekerja demi menyara kehidupan diri sendiri, dan keluarga selepas kematian ayahnya.

Semua dijemput hadir! Sebarang pertanyaan hubungi 010 – 4345776 (Aepol).