Posted on

‘Waktu Muda Tidak Menunggu’

Berbeza kaum, berbeza tujuan, berbeza jiwa
Walaupun beribu kali ‘perbezaan’ ditimbulkan, kita masih mendiami dunia yang sama
Kita mengagumi bulan yang sama, kita merasa terik mentari yang sama, kita bernafas sama udara pagi yang tercemar, atau kadangnya yang segar
Kenapa tidak mengangkat persamaan, dan meraikan keunikan setiap pandangan kita

Kamu mungkin tidak seperti aku, dan aku tidak seperti kamu
Semuanya ini, keberadaan yang berbeza harus dihimpun – untuk memikir melampaui hanya kuasa dan wang
Untuk melihat melangkaui hanya politik lama dan ideologinya
Juga, kawan-kawanku, zaman muda bukan hanya untuk bersantai tetapi kita di sini diperlukan untuk memikir melampaui keremehan arus perdana
Kita harus mendesak untuk menegakkan keihsanan dan kemanusiaan

Dunia yang lebih baik
Adalah dunia di mana kita boleh jujur dengan diri kita, menyuarakan apa yang terpendam dalam sanubari
Adalah dunia di mana kita henti memuja pemimpin dan menuntut mereka bergerak dengan kita ke arah kebaikan, bukan menguasai kehidupan kita, dan kemudiannya memisahkan mereka yang terpinggir
Adalah dunia di mana kita mengiktiraf dunia manusia yang aneka ragam dan bahagia dengan kehadiran semua antara kita
Dunia yang lebih baik
Bukan hanya perihal hidup kita sendiri, tetapi satu tanggungjawab bersama untuk berjuang mempertahankan nilai insani setiap manusia

Teman-teman seperjuangan,
Cukup kita menunggu kerana semua orang menunggu dan tidak ada yang mahu bergerak, semua mahu menyertai dan tidak ada yang mahu membangunkan
Semua menunggu untuk satu kebangkitan agung
Menjadi muda, kita tidak menunggu, kita bergerak, kita menggelora, kita menyoal, kita memberdaya, kita mengubah

Menjadi muda memerlukan tindakan yang jauh lebih mengakar, kita harus membantu yang lain dan menjadikan setiap hubungan lebih bermakna, menjadikan dunia kita lebih progresif dan cergas
Hidup, masa dan jiwa kita harusnya adalah milik kita. Tidak ada sesiapa yang akan membela kita. Oleh itu semuanya terserah kepada kamu dan aku.

* Waktu Muda Tidak Menunggu ditulis oleh Ainina Sofia, dan diterjemah oleh Ken. (Manifesto asal: ‘Youth Do Not Wait’)

** Manifesto ini ditulis sempena acara Manifesto For A Better World anjuran Arts For Grabs di The School, Petaling Jaya

*** Kali kedua dibaca di khalayak pada Rapat Umum Memperingati Angkatan Pemuda Insaf #API71 di hadapan SOGO

 

Posted on

REAKTUALISASI GERAKAN MAHASISWA: AYUH BANGKIT DEMI NEGARA TERCINTA

Oleh: Farhan Rosli 

Tahun 2017 memperlihatkan kejatuhan suara anak muda mahasiswa. Tanpa apologetik, saya berani menyatakan gerakan Mahasiswa kini umpama kehilangan arah tuju, dibius dengan gerhana kebisuan dan disuntik dengan jarum ketakutan.

Keadaan sebegini dilihat sebagai satu malapetaka pada sesebuah negara di saat barah salah guna kuasa, penyelewengan & rasuah yang sedang melanda Negara. Gerakan Mahasiswa umpama hilang arah, hanya menempel di balik gergasi politikus, terperangkap dalam dogma ketaksuban kepartian, gagal menposisikan peranan sebagai ‘effective civil society’ dan terjerat dalam paradoks kekeliruan identiti dalam memainkan peranan sepatutnya sebagai suara ketiga di tengah-tengah perkelahian gergasi politik kepartian.

Negara kita berada dalam keadaan kritikal. Krisis yang melanda negara kini dirasai seluruh lapisan rakyat baik  penoreh di ceruk Sik, Kedah, nelayan di pinggiran Mersing hinggakan mahasiswa sendiri di tengah metropolitan Kerinchi. Oleh itu kami usulkan beberapa cadangan bagi memperbaharui tekad dan azam perjuangan gerakan mahasiswa sebelum menjengah ke tahun baharu 2018.

 

Misi Keilmuan

Gerakan mahasiswa seharusnya tampil segar membawa misi pencerahan melalui pembugaran iklim intelektual bertunjangkan budaya ilmu. Intelektualisme tidak seharusnya dilacurkan sebagai tiket komersial memyebarkan pengaruh dan menegakkan kepentingan sesetengah individu berkepentingan namun seharusnya dihiasi dengan tradisi keilmuan yang utuh dan disiplin pembacaan yang mapan. Gerakan mahasiswa sewajarnya memanfaatkan universiti sebagai kota ilmu dalam menyiapkan ketrampilan diri seterusnya terjun ke kancah umat menampilan watak sebagai ‘enlightenment soul’ membantu memberi pencerahan terhadap kekusutan yang timbul.

 

Misi Kebajikan & Survival Mahasiswa

Hasil kekayaan negara ; balak, petroleum, kelapa sawit merupakan suatu anugerah tuhan yang harus disyukuri dan diurus tadbir dengan baik tetapi sayang dek kerana penyelewengan dan rasuah oleh penguasa kleptokrasi, masih ada kalangan mahasiswa menderita kelaparan mengikat perut dan membilang nasi untuk dimakan. Kroni kaya terus gemuk mengumpul harta, mahasiswa lapar terus kurus mengikat perut!!!

Oleh itu, kebajikan mahasiswa harus menjadi agenda utama gerakan mahasiswa. Kebajikan bukan sahaja seharusnya dinilai berdasarkan faktor materialistik seperti insentif dan bantuan kewangan, namun harus difahami dalam konteks yang lebih luas seperti survival ekonomi mahasiswa, peluang pekerjaan mengelak pengangguran, serta tawaran latihan bercorak komprehensif buat mahasiswa yang harus mencakupi pembangunan kompentensi dan ketrampilan mahasiswa.

 

Misi Kerakyatan 

Gerakan Mahasiswa harus merakyat!!! Amatlah mendukacitakan jika gerakan mahasiswa masih bertegang urat berebut pengaruh di universiti. Gerakan mahasiswa hanya relevan jika didasari watak sebagai advokator kepada permasalahan rakyat yang sedang melanda negara. Relevansi gerakan mahasiswa sangat bergantung kepada sejauh mana pimpinan Mahasiswa respon berkenaan dasar-dasar dan polisi negara yang memperjudi untung nasib seluruh rakyat.

Sebagai pemain zaman, untung nasib rakyat harus dibela. Kenaikan harga minyak, tekanan kos sara hidup dan penderitaan masyarakat miskin seharusnya dibela dan diangkat oleh gerakan mahasiswa sebagai bukti komitmen besar kita sebagai kumpulan pendesak yang kritikal terhadap polisi yang menekan rakyat.

Revolusi teknologi maklumat lewat media sosial seperti facebook, twitter dan instagram harus dimanfaatkan sebagai mekanisma baru menyuarakan keluhan rakyat selanjutnya merintis perubahan sebagaimana peranan yang Wael Ghonim, pemuda yang mencetuskan kebangkitan rakyat di Mesir pada 2011. Ini adalah suatu penegasan semula gerakan mahasiswa sebagai penyambung lidah denyut nadi rakyat.

Saya usulkan idea dan pandangan untuk ulasan dan perkiraan teman-teman.  Perubahan yang kita inginkan harus digarap dengan agenda jelas; jauh daripada emosi tidak terarah serta bukan permusuhan peribadi atau kefanatikan parti atau tokoh. Sesungguhnya perubahan adalah sesuatu yang tidak kita elakkan serta menuntut sebuah pengorbanan dari luhur dhamir mahasiswa yang cintakan negara. Wajar kita kembali memperkukuh sof perjuangan, memantapkan kesatuan serta mengetepikan perbezaan demi Malaysia yang lebih baik. Ayuh, teman-teman, bangkitlah demi negara yang tercinta.

 

AHMAD FARHAN BIN ROSLI

Bachelor of Law (‘Shariah)

Ahmad Ibrahim Kuliyyah of Law

International Islamic University Malaysia

 

Posted on

Sampai Bila UTHM Pagoh Nak Macam Ni?

Hari ini sudah masuk hari ke-109, bermula hari pertama pelajar mendaftar masuk ke UTHM Pagoh. Bermula hari pertama dilantik menjadi MPP, kepentingan dan kebajikan mahasiswa menjadi bualan dan topik perbincangan, umumnya berkenaan mahasiswa di Kampus Pagoh. Majlis Perwakilan Pelajar cuba memahamkan mahasiswa keadaan di Kampus Pagoh, penjelasan demi penjelasan, walaupun yang hanya di terima hanya tuduhan dan makian. Sehinggakan bekalan elektrik separuh dari Daerah Pagoh terputus dan ianya diluar kawalan dan bidang kuasa, MPP tetap menjadi bahan makian rakan-rakan mahasiswa.

Kepentingan mahasiswa yang di wakili oleh MPP menjadi keutamaan. Di pasakkan dalam pemikiran, memandangkan kampus baru dibuka, perlukan masa untuk menyempurnakan segala urusan. Sedikit sebanyak ada perubahan terlihat di depan mata, namun tidak cukup menghentikan tomahan dan tuduhan.

Namun rasa kecewa yang terbuku dalam hati tidak dapat dibendung lagi, bilamana permohonan MPP untuk kebajikan rakan-rakan mahasiswa tidak diambil berat. Walaupun MPP dituduh mengikut telunjuk pentadbiran, tidak pernah terfikir untuk salahkan rakan-rakan mahasiswa akan tuduhan tersebut. Barisan MPP masih bersabar dan cuba menyelesaikan dengan cara yang betul. Continue reading Sampai Bila UTHM Pagoh Nak Macam Ni?

Posted on

API71: Yang Patah Tumbuh Yang Hilang Berganti

Oleh: Izzah Dejavu

SAYA menghadiri Rapat Umum Angkatan Pemuda Insaf yang dianjurkan Malaysia Muda pada Sabtu lepas dengan semangat untuk bergerak ke depan dengan lebih aktif. Dari LRT Dang Wangi, saya berjalan lebih 1km kerana tersesat melalui jalan-jalan kecil yang memisahkan bangunan-bangunan besar di ibu kota.

Ketika peluh mulai jatuh dari dahi ke hujung dagu, saya menemukan The Library Coffee Bar, sebuah kedai kopi yang menyediakan perpustakaan untuk dinikmati penggemar kopi. Dari jauh saya lihat orang ramai telah berkumpul benar-benar di hadapan lampu isyarat di bawah jejantas. Pasukan polis dari tadi asyik memerhati mereka yang berpakaian tradisional, berbaju putih dan ikatan lilit merah di tangan. Saya sendiri tidak tahu apa yang ditakuti atau apa yang ingin dikawal beramai-ramai begitu.

Sepasang mata saya meninjau ke dalam café. Ternyata, Si Dia, yang berkemeja putih telah lama menunggu dalam café. Kopinya telah separuh cawan dihirup. Tahulah saya, barangkali telah lama benar dia menunggu di sini. Buku The Myth of Sisyphus, novel karya Albert Camus di tanda rapi pada halaman 43, sebelum kami berjalan memasuki barisan perarakan menyanyikan lagu Buruh Tani dan Darah Rakyat. Bendera merah-putih berkibaran. Plakad ‘Negara Sakit, Wanita Bangkit’ , ‘Awas Wanita Bangkit Berjuang’, ‘Students Unite Fight Corruption!’ di julang ke awan. Continue reading API71: Yang Patah Tumbuh Yang Hilang Berganti

Posted on

Kolektif & Fatwa Sosial di Sabah

 Oleh: Rien Sd

Pergerakan sosial semacam kolektif anak muda atau mahasiswa sudah menjadi sebentuk simbol penentangan dan bersifat responsif kepada kebejatan sosial yang belum dan tidak mampu diberesi oleh pergerakan politikal- samaada kuasa ketiga ataupun yang bernuansa kepartian- di Malaysia ini. Permasalahan kelas, alam sekitar, pendidikan alternatif, kebudayaan dan pengenalan kepada kemajmukan literasi setempat ataupun daripada budaya luar tidak tertampung oleh manusia politik dan manusia agama- yang obses fekah tanpa pembacaan yang terkait dengan pengalaman sosial masyarakatnya- di Malaysia.

Cuma, adakah dengan munculnya pergerakan sosial semacam kolektif anak muda atau mahasiswa ini mampu mendukung faham merakyat, alternatif dan kuasa apolitikal sebagai jawapan kepada masalah state (kuasa), kenifaqan para elit pemerintah (governing elite) dan kaum cukong yang mendominasi faktor pengeluaran dalam ekonomi?

Atau kolektif-kolektif ini cuma penjenamaan semula pergerakan-pergerakan sosial yang sebelum ini pernah menawarkan sesuatu yang tidak jelas letak duduknya, tidak menafaskan idealisme, dan tiada keberpihakan sehinggakan menentang manusia hegemonik itu dilihat sebagai perlawanan yang terburu-buru. Lebih cenderung untuk mempelawa koruptor bertandang ke rumah berbincang tentang rakyat sambil ketawa berdekah-dekah. Continue reading Kolektif & Fatwa Sosial di Sabah