Posted on

‘Waktu Muda Tidak Menunggu’

Berbeza kaum, berbeza tujuan, berbeza jiwa
Walaupun beribu kali ‘perbezaan’ ditimbulkan, kita masih mendiami dunia yang sama
Kita mengagumi bulan yang sama, kita merasa terik mentari yang sama, kita bernafas sama udara pagi yang tercemar, atau kadangnya yang segar
Kenapa tidak mengangkat persamaan, dan meraikan keunikan setiap pandangan kita

Kamu mungkin tidak seperti aku, dan aku tidak seperti kamu
Semuanya ini, keberadaan yang berbeza harus dihimpun – untuk memikir melampaui hanya kuasa dan wang
Untuk melihat melangkaui hanya politik lama dan ideologinya
Juga, kawan-kawanku, zaman muda bukan hanya untuk bersantai tetapi kita di sini diperlukan untuk memikir melampaui keremehan arus perdana
Kita harus mendesak untuk menegakkan keihsanan dan kemanusiaan

Dunia yang lebih baik
Adalah dunia di mana kita boleh jujur dengan diri kita, menyuarakan apa yang terpendam dalam sanubari
Adalah dunia di mana kita henti memuja pemimpin dan menuntut mereka bergerak dengan kita ke arah kebaikan, bukan menguasai kehidupan kita, dan kemudiannya memisahkan mereka yang terpinggir
Adalah dunia di mana kita mengiktiraf dunia manusia yang aneka ragam dan bahagia dengan kehadiran semua antara kita
Dunia yang lebih baik
Bukan hanya perihal hidup kita sendiri, tetapi satu tanggungjawab bersama untuk berjuang mempertahankan nilai insani setiap manusia

Teman-teman seperjuangan,
Cukup kita menunggu kerana semua orang menunggu dan tidak ada yang mahu bergerak, semua mahu menyertai dan tidak ada yang mahu membangunkan
Semua menunggu untuk satu kebangkitan agung
Menjadi muda, kita tidak menunggu, kita bergerak, kita menggelora, kita menyoal, kita memberdaya, kita mengubah

Menjadi muda memerlukan tindakan yang jauh lebih mengakar, kita harus membantu yang lain dan menjadikan setiap hubungan lebih bermakna, menjadikan dunia kita lebih progresif dan cergas
Hidup, masa dan jiwa kita harusnya adalah milik kita. Tidak ada sesiapa yang akan membela kita. Oleh itu semuanya terserah kepada kamu dan aku.

* Waktu Muda Tidak Menunggu ditulis oleh Ainina Sofia, dan diterjemah oleh Ken. (Manifesto asal: ‘Youth Do Not Wait’)

** Manifesto ini ditulis sempena acara Manifesto For A Better World anjuran Arts For Grabs di The School, Petaling Jaya

*** Kali kedua dibaca di khalayak pada Rapat Umum Memperingati Angkatan Pemuda Insaf #API71 di hadapan SOGO

 

Leave a Reply